Portal Berita Ekonomi Minggu, 19 Agustus 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 05:53 WIB. IPC - Pelindo II mencatat pendapatan naik 8% menjadi Rp5,35 triliun selama semester I-2018.
  • 05:45 WIB. Pelindo II - Pelindo II mencatat laba bersih naik 18% menjadi Rp1,21 triliun pada semester I-2018.
  • 02:20 WIB. Nasioanl - Ketua MPR: Seharusnya gaji PNS naik lebih dari 5%.
  • 02:19 WIB. Asian Games - Kapolri: Dilarang demonstrasi selama Asian Games.
  • 02:19 WIB. Daerah - Polisi: Tak ada simbol terorisme di karnaval TK Probolinggo.
  • 02:18 WIB. Daerah - Gunung Anak Krakatau erupsi lagi, Sabtu (18/8).
  • 02:18 WIB. Nasional - PT Pos masih buka donasi uang gempa lombok.
  • 02:18 WIB. Nasional - Menlu Retno sampaikan belasungkawa atas kepergian Kofi Annan.
  • 02:17 WIB. Nasional - PKS: Cegah penyebaran narkoba dengan perkuat keluarga.
  • 02:17 WIB. Politik - Kemendagri: Hak partai Aher jadi wagub DKI.
  • 02:17 WIB. Politik - DPR: Wakapolri baru harus dukung terciptanya keamanan Asian Games.
  • 02:16 WIB. Nasional - Zulkifli: Banyak penyelenggara negara belum pahami konstitusi.

Menperin Dorong Industri Mamin Percepat Aspek Keberlanjutan

Foto Berita Menperin Dorong Industri Mamin Percepat Aspek Keberlanjutan
Warta Ekonomi.co.id, Mangupura -

Kementerian Perindustrian mendorong pelaku industri makanan dan minuman di Indonesia mempercepat implementasi revolusi industri 4.0 salah satunya menekankan aspek keberlanjutan yang ramah lingkungan serta memanfaatkan teknologi bersih dan efisien.

"Dengan melakukan itu tentu juga akan meningkatkan nilai merek perusahaan. Ini akan menjadi insentif bagi merek mereka sendiri," kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto ketika mengunjungi pabrik Coca Cola Amatil Indonesia di Mengwi, Kabupaten Badung, Bali, Jumat (27/7/2018).

Menurut dia, standar keberlanjutan atau "sustainability" merupakan satu dari 10 prioritas nasional yang didorong pemerintah dalam implementasi revolusi industri 4.0.

Dia menjelaskan sebagian besar industri salah satunya perusahaan yang bergerak di sektor makan dan minum di Indonesia telah menerapkan revolusi industri tersebut khususnya perusahaan yang getol melakukan kampanye ramah lingkungan.

Sedangkan industri lainnya, lanjut dia, secara bertahap akan mengimplementasikan terobosan itu yang tinggal melanjutkan industri 4.0 setelah melalui sistem otomatisasi dalam revolusi industri ketiga. "Salah satu yang kelihatan di industri makan minum seperti Coca Cola kami bisa melihat efisiensi mendekati 98 persen. Oleh karena itu kami dorong di Bali apalagi ada keberlanjutan yang terkait mengoleksi sampah untuk daur ulang," katanya.

Untuk mendukung pertumbuhan ekonomi inklusif, korporasi itu juga berpartisipasi mendorong masyarakat peduli lingkungan termasuk kampanye bersih pantai dari sampah khususnya sampah plastik. Kementerian Perindustrian mencatat sektor makanan dan minuman Indonesia memiliki potensi pertumbuhan yang besar karena didukung oleh sumber daya alam yang berlimpah dan permintaan domestik yang besar. Pertumbuhan Industri Agro pada triwulan pertama tahun 2018 mencapai 8,34% dengan laju pertumbuhan sektor industri makanan dan minuman mencapai 12,7%.

Sektor makanan dan minuman berkontribusi sebesar 35,39% terhadap PDB Industri Non-Migas. Sedangkan pertumbuhan ekspor periode Januari-Juni tahun 2018 untuk industri makanan tumbuh sebesar 2,51 dan untuk industri minuman tumbuh sebesar 8,41%.

Tag: Kementerian Perindustrian (Kemenperin)

Penulis: Redaksi/Ant

Editor: Vicky Fadil

Foto: Antara/Puspa Perwitasari

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 href="Download_Data/" />Download_Data/ - Mar
2 href="Market_Summary/" />Market_Summary/ - Dec
3 href="MockTestReportingDRC/" />MockTestReportingDRC/ - Aug
4 href="PSPNDC/" />PSPNDC/ - Mar
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10