Portal Berita Ekonomi Jum'at, 18 Januari 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 16:01 WIB. IHSG - Akhir pekan ini, IHSG ditutup menguat 0,38% ke level 6.448,16.
  • 14:28 WIB. KIMA - Kemenperin dorong perluasan kawasan industri Makassar hingga 1.000 ha.
  • 14:27 WIB. Pajak - Babel terapkan pembayaran pajak melalui aplikasi Bukalapak.com.
  • 14:26 WIB. Pengusaha - Pengusaha di NTT kesulitan mendapatkan akses pengankutan barang dengan menggunakan kapal tol laut.
  • 14:23 WIB. PNM - Setibanya di Garut, Jokowi langsung menemui ibu-ibu pelaku wirausaha mikro binaan program Mekaar dari PNM.
  • 14:22 WIB. Dili - Pemda NTT segera membuka kantor perwakilan perdagangan di Dili guna mendukung pembangunan kerja sama trilateral.
  • 14:20 WIB. Investasi - BI: investasi di NTT mengalami pertumbuhan sekitar 4,78 persen hingga triwulan III/2018.
  • 14:19 WIB. AS - Mendag: perusahaan asal AS telah banyak melihat potensi Indonesia menjadi hub regional.
  • 14:18 WIB. Proyek - Menteri BUMN dijadwalkan meninjau sejumlah proyek di Garut: reaktivasi rel hingga elektrifikasi.
  • 14:13 WIB. Barang - Kemendag: pengawasan barang telah dilakukan terhadap 6.803 produk.
  • 14:11 WIB. Bendungan - Kementerian PUPR mulai penggenangan Bendungan Mila di NTB.
  • 14:11 WIB. Pajak - Perolehan pajak kendaraan bermotor Riau capai Rp1,049 triliun.
  • 14:09 WIB. Kopi - Bupati Sigi ajak masyarakat Pikoro tanam kopi.
  • 14:08 WIB. RL - Eksportir PT Buana Mandiri Sejahtera beli rumput laut Kab.Nunukan seharga Rp20.500/kg.
  • 14:07 WIB. TBS - Harga beli TBS kelapa sawit oleh perusahaan pabrik kelapa sawit  (PKS) masih fluktuatif.

Cek Email Habis Pulang Kerja, Kebiasaan Baik atau Buruk?

Foto Berita Cek Email Habis Pulang Kerja, Kebiasaan Baik atau Buruk?
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Sudah pulang dari kantor tapi masih cek email ternyata punya risiko terhadap kesehatan, ini kesimpulan dari penelitian Universitas Virginia Tech.

Karyawan di universitas ini diteliti dan ternyata mereka memiliki tingkat kecemasan yang bisa membahayakan kesehatan. Gara-garanya, mereka masih suka mengecek email terkait pekerjaan meski sudah lewat jam kantor. Begitu juga mereka punya kebiasaan mengecek email ketika bangun di pagi hari.

"Tuntutan kerja dan kehidupan non-kerja yang bersaing menghadirkan dilema bagi karyawan yang memicu perasaan cemas dan membahayakan pekerjaan serta kehidupan pribadi," kata rekan penulis William Becker, profesor manajemen di Pamplin College of Business.

Temuan ini menambah semakin banyaknya bukti bahwa batasan kerja fleksibel sering berubah menjadi kerja tanpa batas, yaitu atasan menganggap staf tidak akan pernah istirahat. Kekhawatiran itu muncul dari jutaan karyawan yang membaca email sebelum mereka pergi tidur dan hal yang dilakukan pertama kali saat mereka bangun tidur.

Studi Becker menemukan kebiasaan itu menimbulkan ketegangan dan kecemasan, bagi karyawan, pasangannya, atau anak-anak mereka. Ini adalah makalah pertama yang mengidentifikasi fenomena yang memiliki implikasi bagi pekerja kantor di seluruh dunia.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan tekanan dari bertambahnya tuntutan pekerjaan menyebabkan ketegangan dan konflik dalam hubungan keluarga. Hal ini terjadi jika karyawan tidak dapat memenuhi peran di rumah yang non-kerja, "misalnya ketika seseorang membawa pekerjaan ke rumah untuk menyelesaikannya," kata Dr Becker.

Temuan terbaru menunjukkan karyawan bahkan tidak perlu terlibat dalam pekerjaan yang sebenarnya selama waktu non-kerja agar efeknya terlihat. Ini berbeda dengan tuntutan terkait pekerjaan yang menambah tekanan, baik fisik maupun psikologis, dengan mengharuskan waktu jauh dari rumah.

"Dampak berbahaya dari budaya organisasi yang harus selalu siap sedia sering tidak diketahui atau disamarkan sebagai manfaat - peningkatan kenyamanan, misalnya, atau otonomi yang lebih tinggi dan kontrol atas batas-batas kehidupan kerja. Penelitian kami mendapati bahwa batasan kerja fleksibel sering berubah menjadi kerja tanpa batas mengorbankan kesehatan dan kesejahteraan karyawan dan keluarga mereka," kata Dr Becker.

Dia mengatakan idealnya ada kebijakan mengurangi pantauan komunikasi elektronik di luar pekerjaan. Kalau hal itu tidak mungkin, opsi lain adalah menetapkan batas-batas komunikasi elektronik yang dapat diterima selama di luar jam kerja.

Penelitian sebelumnya menemukan bahwa mengecek email kerja di rumah atau menerima telepon dari bos saat akhir pekan dapat merusak kesehatan. Penelitian lain terhadap 57.000 orang menemukan bahwa lebih dari separuh orang bekerja di luar jam normal mereka.

Para peneliti menemukan bahwa mereka yang bekerja di malam hari dan akhir pekan lebih cenderung mengeluhkan insomnia, sakit kepala, kelelahan, kecemasan, dan masalah perut. Masalah otot dan masalah kardiovaskular juga terkait dengan bekerja di luar jam normal.

Tag: gaya hidup

Penulis: Redaksi/Ant

Editor: Cahyo Prayogo

Foto: Antara/Dhemas Reviyanto

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6448.156 24.376 627
2 Agriculture 1583.292 -1.764 21
3 Mining 1880.920 11.361 47
4 Basic Industry and Chemicals 889.696 -3.628 71
5 Miscellanous Industry 1443.379 27.257 46
6 Consumer Goods 2607.292 -13.145 51
7 Cons., Property & Real Estate 471.624 -0.108 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1149.241 6.910 71
9 Finance 1234.248 10.015 91
10 Trade & Service 797.089 4.778 155
No Code Prev Close Change %
1 CLAY 180 306 126 70.00
2 NATO 103 175 72 69.90
3 SQMI 306 382 76 24.84
4 KMTR 268 334 66 24.63
5 JIHD 476 590 114 23.95
6 INRU 640 785 145 22.66
7 TNCA 206 250 44 21.36
8 INCF 296 358 62 20.95
9 DUTI 3,630 4,390 760 20.94
10 PADI 920 1,090 170 18.48
No Code Prev Close Change %
1 TFCO 735 620 -115 -15.65
2 OCAP 266 226 -40 -15.04
3 YPAS 660 575 -85 -12.88
4 CTTH 126 110 -16 -12.70
5 MFMI 725 635 -90 -12.41
6 BUKK 2,000 1,800 -200 -10.00
7 PYFA 180 163 -17 -9.44
8 TIRA 270 250 -20 -7.41
9 STTP 3,750 3,490 -260 -6.93
10 ASJT 300 280 -20 -6.67
No Code Prev Close Change %
1 INPC 79 80 1 1.27
2 UNTR 26,850 26,925 75 0.28
3 INDY 2,090 2,180 90 4.31
4 ASII 8,275 8,475 200 2.42
5 TLKM 3,990 4,020 30 0.75
6 BUMI 164 174 10 6.10
7 BBRI 3,810 3,820 10 0.26
8 KPAS 210 208 -2 -0.95
9 ERAA 2,310 2,310 0 0.00
10 TSPC 1,600 1,575 -25 -1.56