Portal Berita Ekonomi Senin, 20 Agustus 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 16:43 WIB. Jokowi - Gagasan soal pemeran penganti (stuntman), itu datang dari masyarakat. 
  • 16:42 WIB. Jokowi - Soal pemeran penganti di Asian Games, itu hanya hiburan untuk masyarakat.
  • 15:22 WIB. Gerindra - Sahabat Prabowo-Sandi diresmikan pada Selasa (28/8/2018).
  • 15:22 WIB. Gerindra - Sandiaga menjadi ketua dewan pembina di Sahabat Prabowo-Sandi.
  • 15:22 WIB. Gerindra - Sahabat Prabowo-Sandi terdiri dari seluruh kalangan.
  • 15:21 WIB. Gerindra - Sahabat Prabowo-Sandi transfomasi dari Sahabat Anies-Sandi.
  • 15:17 WIB. Mahfud MD - Tidak ada tawaran dari Sudirman Said untuk masuk ke tim Prabowo-Sandi.
  • 15:17 WIB. Mahfud MD - Tidak ada tawaran dari Sudirman Said untuk masuk ke tim Prabowo-Sandi.
  • 15:16 WIB. Bank BNI - Bank BNI mendapatkan alokasi KUR sebesar Rp17 triliun pada 2019.
  • 15:16 WIB. Asian Games - Atlet Wushu Indonesia, Lindswell Kwok dikabarkan langsung pensiun usai meraih medali emas.
  • 15:14 WIB. Partai Demokrat - 107 nama tim juru kampanye Prabowo-Sandi adalah hoax.
  • 15:14 WIB. Bank Mandiri - Mandiri menyiapkan fasilitas pendanaan kepada PT Permodalan Nasional Madani (PNM) sebesar Rp800 miliar untuk mendukung program Mekaar.
  • 15:13 WIB. PKS - Mardani Ali Sera apresiasi yang menjadi keputusan Mahfud MD.
  • 15:13 WIB. PKS - DPP PKS bakal gembira jika Mahfud Md kembali bergabung ke Prabowo.
  • 15:12 WIB. PKS - Mahfud MD adalah sosok kompeten untuk masuk timses kampanye Prabowo-Sandiaga. 

Investasi Indonesia Mengarah Positif, Reksa Dana Saham Masih Menjadi Pilihan

Foto Berita Investasi Indonesia Mengarah Positif, Reksa Dana Saham Masih Menjadi Pilihan
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Meskipun Amerika Serikat (AS) telah memberlakukan tarif impor pertamanya terhadap Tiongkok senilai USD34 miliar pada Juli lalu dan kenaikan Fed Fund Rate oleh The Fed masih menghantui pasar emerging market termasuk Indonesia, kondisi fundamental Indonesia masih cukup stabil serta pasar saham Indonesia mulai beranjak membaik. Melihat hal tersebut, Bank Commonwealth merekomendasikan prospek investasi reksa dana pada kelas aset ekuitas masih menjadi pilihan yang obyektif sepanjang bulan Agustus ini.

Kondisi ekonomi global memberikan dampak yang relatif besar terhadap ekonomi Indonesia pada semester pertama 2018. Kenaikan Fed Fund Rate oleh The Fed sebanyak dua kali dengan total 50bps pada semester pertama tahun 2018 membuat arus dana keluar dari pasar keuangan. Hal ini mengakibatkan nilai tukar rupiah terdepresiasi sebesar 6,33%.

Untuk menahan laju depresiasi rupiah, Bank Indonesia (BI) meresponnya dengan menaikkan suku bunga acuan sebanyak tiga kali dengan total 100bps. Strategi tersebut dinilai cukup ampuh untuk mengembalikan ketertarikan investor asing untuk kembali berinvestasi di Indonesia. Hal ini terlihat dari mulai adanya aliran dana masuk ke pasar Surat Berharga Nasional (SBN) dan saham pada akhir Juli lalu.

Dari sisi domestik, perhelatan Asian Games 2018 diprediksi akan memberikan keuntungan bagi Indonesia dan menjadi katalis positif dari dalam negeri. Asian Games 2018 akan terus menyumbang keuntungan untuk sektor infrastruktur dan manufaktur, selain itu acara olahraga bergengsi Asia ini juga akan berkontribusi positif di sektor transportasi dan juga konsumsi/consumer good.

“Atmosfer investasi Indonesia saat ini mengarah positif. Hal ini terlihat dari Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mencatatkan kinerja positif sebesar +2.37% sepanjang bulan Juli 2018 dan juga pertumbuhan ekonomi Indonesia untuk kuartal II-2018 tercatat sebesar 5,27% lebih tinggi dari kuartal sebelumnya 5,06% dan lebih tinggi dari periode yang sama tahun lalu 5,01%. Asian Games yang akan dimulai Agustus ini juga diharapkan akan menambah komponen pertumbuhan belanja domestik pada kuartal III/2018,” kata Ivan Jaya, Head of Wealth Management & Retail Digital Business Bank Commonwealth, dalam keterangan resminya, di Jakarta, Minggu (12/8/2018).

Ivan juga menjelaskan beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh investor adalah kebijakan The Fed yang masih akan menaikkan suku bunganya kemungkinan di bulan September dan Desember dan diikuti dengan kenaikan suku bunga Bank Indonesia, volatilitas rupiah terhadap dolar AS, masih berlanjutnya isu perang dagang Amerika Serikat dan Tiongkok, serta kondisi politik dalam negeri terkait dengan penetapan calon Presiden dan Wakil Presiden Indonesia.

Untuk mengikuti pasar yang makin dinamis dan membantu mengoptimalkan imbal hasil investasi nasabah, Bank Commonwealth menyediakan layanan wealth management yang dinamakan Dynamic Model Portfolio. Layanan ini akan mengumpulkan berbagai informasi pasar, memilah mana yang paling relevan untuk setiap nasabah berdasarkan profil risiko dan tujuan investasi mereka, kemudian memberikan saran terkait penempatan portofolio aset-nya.

Dengan layanan ini, nasabah bisa menggerakkan asetnya secara dinamis, tidak harus sama dengan proporsi investasi yang ditentukan di awal. Investasi disesuaikan tidak hanya berdasarkan profil risiko Nasabah, namun juga risiko pasar ke depannya. “Lewat Dynamic Model Portfolio, kami ingin melayani nasabah kami dengan layanan wealth management  yang mampu membantu mereka memahami realita pasar yang dinamis daripada hanya statis terpaku pada teori semata. Seperti rekomendasi Dynamic Model Portfolio di bulan Agustus untuk Nasabah dengan profil risiko growth meningkatkan porsi kelas aset saham dari 60% ke 70%, sementara menurunkan porsi fixed income dari 20% ke 15%, dan pasar uang dari 20% ke 15%,” jelas Ivan.

Tag: PT Bank Commonwealth, Investasi

Penulis/Editor: Annisa Nurfitriyani

Foto: Antara/Sigid Kurniawan

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,696.31 3,659.41
British Pound GBP 1.00 19,128.17 18,933.64
China Yuan CNY 1.00 2,184.84 2,163.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,863.00 13,725.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,792.35 10,678.05
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,768.01 1,750.35
Dolar Singapura SGD 1.00 10,519.01 10,406.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,058.42 16,887.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,539.19 3,501.28
Yen Jepang JPY 100.00 12,991.28 12,855.94

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5892.192 108.394 599
2 Agriculture 1588.944 4.751 20
3 Mining 2014.336 48.471 46
4 Basic Industry and Chemicals 803.050 21.046 70
5 Miscellanous Industry 1263.593 43.399 45
6 Consumer Goods 2363.210 31.896 46
7 Cons., Property & Real Estate 439.284 6.072 67
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1012.787 14.681 70
9 Finance 1060.303 19.100 91
10 Trade & Service 846.847 15.397 144
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10

Recommended Reading

Senin, 20/08/2018 15:20 WIB

Kemenkeu Yakin Tak Bakal Gagal Bayar Utang

Senin, 20/08/2018 03:42 WIB

Minyak Tumpah di Ambon, Apa Kata Pertamina?

Minggu, 19/08/2018 23:04 WIB

Rex Marindo: Jangan Jadi Pengusaha

Minggu, 19/08/2018 22:20 WIB

Google Hapus Layanan Pencarian Gambar

Minggu, 19/08/2018 18:28 WIB

DPR Akan Panggil OJK Soal Regulasi Fintech

Minggu, 19/08/2018 08:58 WIB

Apa Itu Merdeka Finansial?

Jum'at, 17/08/2018 17:08 WIB

Indeks Merosot 4,83% Sepanjang Pekan Ini