Portal Berita Ekonomi Kamis, 20 September 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 22:10 WIB. PHE - PHE berharap roduksi lapangan YY menghasilkan minyak dan gas bumi rata-rata harian sebesar 3.750 BPH.
  • 22:09 WIB. PHE - Produksi dari lapangan YY diharapkan dapat mulai dialirkan pada akhhir 2019.
  • 22:07 WIB. PHE - Pertamina Hulu Energi telah memulai tahap fabrikasi anjungan lepas pantai YYA di Lapangan YY, Handil, Kutai Kartanegara, Kaltim.
  • 21:24 WIB. BTN - BTN bersinergi dengan RNI dengan memberikan berbagai fasilitas pembiayaan kepada RNI.
  • 21:21 WIB. BTN - BTN akan bersinergi dengan berbagai pihak termasuk dengan BUMN lain untuk kejar penyaluran kredit komersial hingga akhir tahun ini.
  • 21:18 WIB. AP II - Awaluddin merinci dana yang dikeluarkan untuk membangun terminal baru di Bandara Tjilik Riwut mencapai Rp400-500 miliar. 
  • 21:16 WIB. AP II - AP II berharap penyelesaian pembiayaan keempat bandara bisa terlaksana pada 2019.
  • 21:15 WIB. AP II - AP II mengalokasikan dana investasi diperkirakan Rp1,7 triliun untuk bangun 4 bandara.
  • 21:13 WIB. AP II - AP II menggandeng PINA untuk mempercepat pembiayaan pengembangan empat bandara.
  • 21:08 WIB. BUMN - Imam A Putro: setoran dividen 2019, sebesar Rp 44,7 triliun adalah dari BUMN dan Rp850 miliar dari BUMN di bawah pembinaan Kemenkeu.
  • 21:07 WIB. HK - HK mengatakan, dengan diaplikasikannya integrasi JORR, pengguna jalan dari Tanjung Priok ke arah Kapuk kini hanya membayar sekali.
  • 20:46 WIB. BNI AM - Produk reksa dana pasar uang BNI AM mendapatkan penghargaan sebagai Reksa Dana Pasar Uang Terbaik. 
  • 20:14 WIB. ManageEngine - ManageEngine luncurkan Browser Security Plus.
  • 20:12 WIB. Oppo - Oppo F9 Starry Purple resmi meluncur di Indonesia.

Facebook Blokir Akun Panglima Militer Myanmar

Foto Berita Facebook Blokir Akun Panglima Militer Myanmar
Warta Ekonomi.co.id, Yangon -

Facebook (FB.O) menyatakan pada Senin (27/8/2018) bahwa mereka memblokir beberapa pejabat militer Myanmar dari situs web media sosial dan akun Instagram untuk mencegah penyebaran "kebencian dan informasi yang salah" setelah meninjau konten tersebut.

Ini adalah pertama kalinya Facebook memblokir akun pemimpin militer atau politik suatu negara, menurut juru bicara Facebook Ruchika Budhraja. Dia mengatakan larangan itu tidak dapat diajukan banding.

Facebook juga mengatakan bahwa mereka menghapus puluhan akun karena terlibat dalam kampanye yang "menggunakan laman berita dan opini yang tampaknya independen untuk secara terselubung mendorong pesan-pesan militer Myanmar."

Tindakan Facebook itu terjadi beberapa jam setelah penyelidik PBB mengatakan militer Myanmar melakukan aksi pembunuhan massal dan pemerkosaan terhadap pengungsi Rohingya dengan "niat genosida." Laporan mereka mengatakan panglima perang pasukan bersenjata Myanmar dan lima jenderal harus dituntut karena mendalangi yang paling mengerikan. kejahatan di bawah hukum.

Budhraja Facebook mengatakan temuan Perserikatan Bangsa-Bangsa serta laporan media dan kelompok advokasi seperti Amnesty International dan Human Rights Watch menginformasikan keputusan perusahaan. Facebook menolak untuk membuat eksekutif tersedia untuk mengomentari larangan.

Tindakan Facebook tersebut berarti sebuah aksi pemadaman penting dari saluran komunikasi publik utama militer Myanmar, dengan halaman yang telah diikuti oleh jutaan orang yang tidak lagi tersedia bagi publik, sebagaimana dikutip dari Reuters, Selasa (28/8/2018).

Juru bicara pemerintah Zaw Htay tidak bisa dimintai komentar. Dia dikutip oleh media lokal mengatakan Myanmar telah meminta Facebook untuk rincian lebih lanjut tentang alasan pemblokiran tersebut.

Tag: Myanmar, Facebook

Penulis/Editor: Hafit Yudi Suprobo

Foto: Reuters/Lynn Bo Bo/Pool/File Photo

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,991.68 3,951.90
British Pound GBP 1.00 19,685.55 19,482.04
China Yuan CNY 1.00 2,183.20 2,161.62
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,970.00 14,822.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,820.32 10,705.93
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,908.05 1,889.16
Dolar Singapura SGD 1.00 10,924.62 10,814.24
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,459.51 17,283.93
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,614.20 3,575.87
Yen Jepang JPY 100.00 13,327.99 13,192.70

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5873.597 61.807 602
2 Agriculture 1573.131 -18.171 20
3 Mining 1915.607 8.625 46
4 Basic Industry and Chemicals 796.218 16.285 71
5 Miscellanous Industry 1257.362 55.238 45
6 Consumer Goods 2447.908 35.684 47
7 Cons., Property & Real Estate 421.933 1.870 68
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1023.502 -1.264 69
9 Finance 1055.900 6.888 91
10 Trade & Service 820.776 7.323 145
No Code Prev Close Change %
1 PANI 183 246 63 34.43
2 PADI 500 625 125 25.00
3 TFCO 680 850 170 25.00
4 DIGI 340 424 84 24.71
5 JSPT 1,200 1,450 250 20.83
6 BULL 141 169 28 19.86
7 PGLI 210 248 38 18.10
8 TCPI 3,020 3,480 460 15.23
9 ABMM 2,040 2,290 250 12.25
10 KPAL 394 442 48 12.18
No Code Prev Close Change %
1 ARTO 179 137 -42 -23.46
2 PNSE 850 665 -185 -21.76
3 AKPI 970 770 -200 -20.62
4 TAMU 4,290 3,590 -700 -16.32
5 MINA 550 464 -86 -15.64
6 COWL 515 448 -67 -13.01
7 TRUS 195 170 -25 -12.82
8 NICK 146 130 -16 -10.96
9 AGRS 260 232 -28 -10.77
10 MGNA 57 51 -6 -10.53
No Code Prev Close Change %
1 BMTR 384 406 22 5.73
2 SRSN 85 82 -3 -3.53
3 KPIG 715 710 -5 -0.70
4 PNLF 226 238 12 5.31
5 TLKM 3,570 3,550 -20 -0.56
6 BBRI 2,940 3,000 60 2.04
7 ASII 7,025 7,400 375 5.34
8 ERAA 2,470 2,510 40 1.62
9 ENRG 127 136 9 7.09
10 BBCA 24,000 24,000 0 0.00