Portal Berita Ekonomi Senin, 19 November 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 14:43 WIB. Obigasi - Hari ini, obligasi berkelanjutan III tahap III BFI Finance senilai Rp335 miliar jatuh tempo.
  • 14:42 WIB. Saham - PT Paninvest beli 157.764.000 saham PT Panin Financial. 
  • 14:42 WIB. Pelindo - Pelindo I terima kredit Rp1,3 triliun dari BMRI, BBRI, dan BBNI.
  • 14:23 WIB. Bursa - Bakrie and Brothers konversikan utang sebesar Rp9,38 triliun menjadi 146,62 juta saham baru.
  • 14:23 WIB. Perbankan -  Bank QNB Indonesia targetkan menjadi bank terbesar di Timur Tengah, Afrika dan Asia Tenggara (MEASEA) di tahun 2020. 
  • 14:20 WIB. Kopi - Produksi kopi robusta Provinsi Lampung pada tahun ini diperkirakan mencapai 104.716 ton.
  • 14:18 WIB. Kopra - Harga kopra di Malut saat ini berada di bawah Rp3.000/Kg.
  • 14:17 WIB. Kopra - Disperindag Maluku Utara Malut menyediakan sejumlah skema untuk mengatasi anjloknya harga kopra di tingkat petani.
  • 14:16 WIB. Defisit - Bulog: defisit pasokan beras di Riau terjadi karena kebutuhan lebih tinggi dibandingkan produksi regional yang justru mengalami penurunan.
  • 14:16 WIB. Mandiri - Mandiri sedang menjajaki opsi private cloud untuk mengantisipasi kenaikan transaksi mobile banking.
  • 14:15 WIB. Industri - Indonesia mempromosikan industri kelapa sawit berkelanjutan lewat program Regular Oil Palm Course 2018.
  • 14:14 WIB. Irigasi - Pemkab Kulon Progo mengalokasikan anggaran pembangunan jaringan irigasi 2019 sebesar Rp22,967 miliar.
  • 14:13 WIB. Industri - LSM Internasional Greenpeace dinilai merugikan ekonomi Indonesia di pasar global, pelaku usaha sawit minta pemerintah tegas.
  • 14:11 WIB. Bulog - Bulog Subdivisi Regional Banyumas berupaya mengantisipasi lonjakan harga beras di pasaran dengan terus melaksanakan GSHP.
  • 14:10 WIB. KUBe - Pemkab Bangka menyerahkan bantuan alat tangkap serta sarana prasarana penangkapan ikan kepada KUBe.

9 Perusahaan yang Menolak Akuisisi Malah Lebih Sukses. Apa Saja?

Foto Berita 9 Perusahaan yang Menolak Akuisisi Malah Lebih Sukses. Apa Saja?
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Akuisisi bagi sebagian pengusaha adalah hal yang menguntungkan. Namun, hal itu tidak menarik bagi kesembilan pengusaha ini. Beberapa tawaran akuisisi yang menjanjikan untuk bisnis mereka tidak menggetarkan inginnya mereka untuk mempertahankan bisnisnya itu.

Startup adalah seperti anak bagi seorang pengusaha - mereka menciptakannya dan membesarkannya menjadi seperti apa adanya. Tetapi ketika tawaran untuk banyak uang tunai datang, mungkin sulit untuk mengatakan tidak. Sementara beberapa pengusaha mungkin siap untuk melepaskan, yang lain memilih untuk mengambil risiko dan bertahan.

Berikut ulasan kesembilan pengusaha yang mempertahankan bisnisnya dan menjadi sukses sampai saat  ini:

Carousell

Quek Siu Rui, pendiri Carousell, sebuah aplikasi untuk menjual barang bekas secara online, ditawari $100 Juta, untuk perusahaannya empat tahun lalu. Terinspirasi oleh Mark Zuckerberg dari Facebook, yang juga menolak banyak tawaran di hari-hari pertamanya, Siu Rui dengan percaya diri menolak tawaran $ 100 juta. Siu Rui sekarang menjalankan perusahaan dengan valuasi $ 500 juta, dan berencana untuk memperluas ke seluruh dunia.

Foursquare

Pada tahun 2009, Foursquare lahir, menjadi aplikasi sosial teratas di mana orang dapat memeriksa lokasi dan mengikuti keberadaan teman-teman mereka. Setelah sukses besar, pada tahun 2010, Facebook menawarkan untuk membeli Foursquare seharga $120 Juta dan Yahoo dilaporkan menawarkannya antara $ 100 hingga $ 120 juta.

CEO Foursquare, Dennis Crowley menolak tawaran ini dengan angka yang lebih tinggi, yang ditolak oleh kedua perusahaan. Untungnya untuk Foursquare, setelah pivot besar selama beberapa tahun terakhir menjadi perusahaan data besar, bisnis ini telah mencapai pertumbuhan besar. Bahkan, selama tiga tahun berturut-turut, perusahaan telah melihat pertumbuhan pendapatan 50 persen dari tahun ke tahun, dan pada tahun 2017, itu bernilai $ 317 Juta.

PK4 Media

Hampir 10 tahun yang lalu, Tom Alexander meluncurkan PK4 Media, yang pada saat itu adalah perusahaan media omnichannel pertama industri periklanan. Tidak lama kemudian PK4 Media menjadi bisnis jutaan dolar, melayani, memantau, dan mengumpulkan data di semua platform.

Sepanjang masa jabatannya, Alexander menerima tawaran untuk perusahaan, beberapa hingga lebih dari $ 30 juta, tetapi dia mengubah semuanya sehingga dia dapat terus mengejar visinya untuk perusahaan. Belakangan, dengan mengakuisisi tiga perusahaan dan mendarat di berbagai daftar teratas termasuk Forbes 'Most Promising Companies dan Los Angeles Business Journal ’s Best Place to Work, adalah aman untuk mengatakan bahwa Alexander membuat keputusan yang tepat.

Twitter

Kembali pada tahun 2008, saat Twitter mulai populer, Facebook menawarkan $500 Juta untuk platform sosial ini. Namun, dengan $ 100 juta dari tawaran itu dalam bentuk tunai dan sisanya dalam opsi saham, dan dengan rencana besar untuk tumbuh dan go public, Twitter menolak kesepakatan itu.

Pada tahun 2013, ketika perusahaan go public, itu bernilai $ 24,4 Miliar. Saat ini, berkat Presiden Donald Trump, saham Twitter naik 115 persen selama setahun terakhir.

Coffee Meets Bagel

Selama episode 2015 Shark Tank , saudari pengusaha Arum, Dawoon, dan Soo Kang menolak penawaran $ 30 juta dari Mark Cuban untuk membeli startup mereka.

Coffee Meets Bagel adalah aplikasi kencan kurasi yang cocok dengan anggota berdasarkan profil Facebook mereka. Tiga tahun kemudian, perusahaan ini sekarang bernilai $ 82 juta dan baru-baru ini dari San Francisco ke Seattle.

Snapchat

Pada 2013, dilaporkan bahwa Facebook mencoba membeli Snapchat dengan harga $ 3 miliar. Menolak tawaran, pendiri Snap Evan Spiegel memutuskan untuk mempertahankan aplikasi, yang bernilai lebih dari $ 10 miliar pada tahun 2014. Walaupun harga saham Snap mungkin rendah sekarang, para pendirinya tetap baik-baik saja. Hari ini, kekayaan bersih Spiegel menurut Forbes mencapai $ 2.9 milyar.

Bumble

Aplikasi kencan wanita pertama Bumble adalah perusahaan selanjutnya yang menolak tawaran akuisisi sebesar $ 450 juta. Baru tahun lalu, pendiri dan CEO Whitney Wolfe didekati oleh Match Group dengan hampir setengah miliar dolar untuk membeli perusahaannya. Dengan penilaian lebih dari $ 1 Miliar saat ini, aman untuk mengatakan perusahaan itu baik-baik saja.

Qualtrics

Kembali pada tahun 2013, perusahaan perangkat lunak Qualtrics yang dipimpin oleh CEO Ryan Smith menolak tawaran akuisisi $ 500 juta untuk perusahaannya, bahkan ketika itu hanya menghasilkan $ 50 juta dalam pendapatan pada saat itu. Maju cepat lima tahun, Qualtrics sekarang bernilai $ 2,5 miliar. Secara keseluruhan, nilai perusahaannya telah meningkat lebih dari 150 persen sejak 2014.

Flexport

Saat ini, perusahaan logistik pengiriman Flexport bernilai hampir $ 910 juta, memiliki lebih dari 700 karyawan dengan tujuh kantor di seluruh dunia dan termasuk dalam daftar Forbes 's Billion Dollar Startups  pada tahun 2017. Sebelum itu, perusahaan menolak banyak $ 1 miliar dolar penawaran. Flexport terus berkembang dan perusahaan mengharapkan untuk mencapai $ 500 juta dalam pendapatan tahun ini.

Tag: Entrepreneur, Twitter

Penulis/Editor: Clara Aprilia Sukandar

Foto: Unsplash/Rawpixel

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6012.350 56.614 616
2 Agriculture 1444.624 20.661 20
3 Mining 1863.510 10.282 47
4 Basic Industry and Chemicals 792.445 13.262 71
5 Miscellanous Industry 1418.243 2.734 45
6 Consumer Goods 2347.362 0.220 49
7 Cons., Property & Real Estate 420.337 3.422 72
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1092.429 22.357 71
9 Finance 1137.981 14.830 91
10 Trade & Service 810.548 3.800 150
No Code Prev Close Change %
1 POLA 135 228 93 68.89
2 SOSS 1,560 1,950 390 25.00
3 SURE 2,350 2,930 580 24.68
4 RUIS 230 282 52 22.61
5 ARTO 158 190 32 20.25
6 TRUK 126 151 25 19.84
7 NUSA 254 294 40 15.75
8 ISSP 79 91 12 15.19
9 APEX 1,520 1,720 200 13.16
10 HOME 107 118 11 10.28
No Code Prev Close Change %
1 YULE 190 131 -59 -31.05
2 YPAS 690 525 -165 -23.91
3 AKPI 900 780 -120 -13.33
4 SQMI 248 216 -32 -12.90
5 RELI 280 246 -34 -12.14
6 TAMU 2,700 2,400 -300 -11.11
7 TIRA 154 138 -16 -10.39
8 UNIT 282 254 -28 -9.93
9 IDPR 775 700 -75 -9.68
10 HDTX 197 178 -19 -9.64
No Code Prev Close Change %
1 ESTI 108 99 -9 -8.33
2 BBRI 3,410 3,490 80 2.35
3 TLKM 3,910 4,050 140 3.58
4 BBCA 24,175 24,825 650 2.69
5 HMSP 3,480 3,420 -60 -1.72
6 WSKT 1,500 1,530 30 2.00
7 SMGR 10,300 11,000 700 6.80
8 KPAS 585 540 -45 -7.69
9 ERAA 1,725 1,840 115 6.67
10 BBTN 2,300 2,400 100 4.35