Portal Berita Ekonomi Kamis, 15 November 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 22:25 WIB. BNI - BNI Makassar menyalurkan kredit usaha rakyat Rp650 miliar di Sulawesi Selatan per November 2018.
  • 18:55 WIB. Mandiri - Mandiri mengintegrasikan portal lelangnya dengan portal www.lelang.go.id.
  • 18:55 WIB. PGN - PGN masih menghadapi tekanan harga dan risiko dari kebijakan pemerintah.
  • 18:54 WIB. Garuda - Garuda mengambil-alih pengelolaan operasional Sriwijaya Air dan NAM Air.
  • 18:54 WIB. PLN - PLN menandatangani PPA PLTA Merangin 350 MW.
  • 18:54 WIB. PLN - PLN area Timika melakukan pemadaman aliran listrik secara total menyusul stok BBM di tangki mesin PLTD sudah habis.

5 Kisah Pengusaha Sukses di Usia Muda. Ada yang Baru Berusia 13 Tahun Juga!

Foto Berita 5 Kisah Pengusaha Sukses di Usia Muda. Ada yang Baru Berusia 13 Tahun Juga!
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Menjadi pengusaha sukses di usia muda? Siapa takut! Di bawah ini adalah lima pengusaha berusia 20 tahun ke bawah yang menghasilkan keuntungan dalam industri raksasa.

Beberapa merilis produk baru yang inovatif; yang lain membawa perspektif baru ke bidang yang lebih kompleks seperti modal ventura dan kontrasepsi. Dan untuk menjadi jelas, kelimanya ini hanya menangkap sekilas energi, kecerdasan, dan ambisi generasi mereka. Mereka akan membuat dampak selama beberapa dekade ke depan.

Alina Morse, 13 Tahun

Pendiri dan CEO, Zollipops 

Alina Morse yang gemar dengan lollipop sempat merasa kecewa saat ia menginjak usia tujuh tahun, ia kecewa dengan lollipop yang pada umumnya tidak baik untuk gigi.

Berangkat dari kekecewaan itu, ia dan ayahnya terus mencari cara untuk membuat lollipop yang ramah untuk gigi. Setelah menjalani 100 lebih percobaan, akhirnya mereka mendapatkannya. Mereka mengganti gula dengan pemanis alami seperti xylitol dan erythritol yang terbukti mengurangi plak dan bakteri mulut.

Ide cemerlang mereka pun dilirik oleh Whole Foods dan kemudia menjadi chart-toppers di Amazon. Mulai dari saat itu, Alina sering mendapatkan tawaran talkshow di televisi Amerika. Dengan keluguan anak kecil yang ia miliki membuat zollipops semakin manis.

“Saya benar-benar tidak melihat risikonya, karena saya merasa tidak ada ruginya, ” katanya sewaktu ditanya mengenai keputusannya untuk melakukan percobaan lebih dari 100 kali.

Sekarang permen produksinya itu dijual di 7.500 toko, diproyeksikan untuk menggerakkan $ 5 juta hingga $ 6 juta dalam penjualan ritel tahun ini, dan kedua orang tuanya secara teknis bekerja untuknya. Ibunya sebagai penata gaya dan agendanya, sedangkan ayahnya sebagai manajer, dan co-salesman di pameran dagang.

Zollipops sekarang memiliki tim dengan enam karyawan penuh waktu, bersama dengan beberapa kontraktor independen. Ini hal yang memabukkan, tetapi sekarang Alina berusia 13 tahun, sudah memiliki pikiran menuju keseimbangan kehidupan kerja.

"Terkadang teman-teman saya akan memberi tahu saya bahwa mereka melihat saya di televisi, tetapi selain itu, saya sama seperti orang lain," kata Alina, "itulah yang saya inginkan."

Moziah Bridges, 16 Tahun

Pendiri dan direktur kreatif, Mo's Bows

Moziah Bridges selalu menghargai gaya yang baik. Sewaktu berusia sembilan tahun di Memphis, dia akan mengendarai sepedanya di sekitar lingkungan dengan setelan jas dan dasi. Dia menyukai hal yang unik dan tidak biasa, terutama dasi kupu-kupu, tetapi tidak pernah dapat menemukannya dalam pola dan desain yang diinginkannya.

Berangkat dari permasalahannya itu, ia meminta neneknya untuk mengajarinya menjahit, dan Mo’s Bows pun lahir.

“Awalnya, saya tidak menjual dasi kupu-kupu. Saya memperdagangkan dasi itu hanya untuk keripik,” kata Bridges.

Tapi pesanan terus berdatangan, dan akhirnya dia mulai menagih uang tunai daripada camilan. Sejak 2011, Bridges telah mencapai hampir $ 700.000 dalam penjualan, muncul di ABC's Shark Tank, dan menandatangani perjanjian lisensi satu tahun dengan NBA untuk membuat tanda tangan ikatan kupu-kupu untuk setiap tim.

Seiring pertumbuhan perusahaan, Bridges juga ingin memperluas keahliannya. Dia berharap untuk menghadiri New York Parsons School of Design dan meluncurkan garis pakaian penuh pada usia 20 tahun.

"Saya ingin memamerkan semua keterampilan yang saya pelajari," katanya, "saya ingin mendapatkan lisensi saya dan membeli Jeep."

Rachel Zietz, 18 Tahun

Pendiri dan CEO, Gladiator Lacrosse

Ada banyak tonjolan di sepanjang jalan, tetapi benjolan terbesar adalah seorang remaja,” kata Rachel Zietz tentang perjalanan kewirausahaannya.

Dia memulai Gladiator Lacrosse untuk membuat peralatan latihan yang tahan lama dan terjangkau untuk olahraga favoritnya, dan ketika bisnis berkembang, hidupnya menjadi tindakan penyeimbang.

“Hari sekolah sama dengan hari kerja, jadi banyak manajemen waktu dan menjelaskan kepada guru bahwa Anda harus melewatkan beberapa hari sekolah karena Anda harus berbicara di konferensi tentang bisnis Anda.” Ucapnya.

Selama lima tahun terakhir , dia mengembangkan merek untuk memiliki kehadiran ritel nasional; itu diproyeksikan untuk menghasilkan $ 2 juta dalam pendapatan tahun ini, dan musim panas ini, peralatannya digunakan di World Lacrosse Championship, yang disiarkan di ESPN. Sekarang, sebagai mahasiswa baru di Princeton yang mempelajari ekonomi, dia berencana untuk terus membangun bisnisnya, dan sebagai seorang CEO veteran, dia siap untuk menyuarakan pendapatnya yang susah payah di kelasnya.

Abby Kircher, 18 Tahun

Pendiri dan CEO, Abby's Better

Ketika Abby Kircher menunjukkan produk startupnya—mentega kacang yang sehat dan bagus—di pameran produk alam pertama di Baltimore, orang-orang menyukai rasanya. Namun, mereka kurang yakin tentang Kircher sendiri.

“Saya berumur 15 pada saat itu. Saya akan mulai berbicara tentang produk kami dan orang-orang akan terlihat seperti ibu dan ayah saya, karena diasumsikan mereka yang bertanggung jawab, ” katanya, "tapi aku seperti ingin berteriak, ‘Aku Abby!’ aku juga ingin mereka tidak melihatku dari usia."

Abby’s Better yang berawal dari hobi yang digerakkan oleh kesehatan di dapur orang tuanya akhirnya booming! Merek yang didistribusikan di sepanjang East Coast dan Midwest di toko-toko termasuk Wegmans dan Lowes Foods, dengan pendapatan melampaui $ 1 juta pada 2018. Menjalankan tim dengan 12 karyawan (termasuk orang tuanya dan beberapa saudara laki-lakinya) telah menjadi kursus kilat dalam kepemimpinan untuk pengusaha muda sepertinya.

"Saya telah belajar banyak kerendahan hati, itu sudah pasti," kata Kircher, “Anda tidak bisa hanya mengandalkan diri sendiri atau hanya pengalaman Anda. Anda harus meminta bantuan, saran, dan dukungan orang lain juga.”

Bahkan dengan sistem pendukung yang kuat, Kircher tahu dia telah menyerahkan banyak waktu remaja yang berharga untuk menjadi CEO muda. "Ada pengorbanan dalam hal tidak pacaran dengan teman atau ke pesta karena saya membuat produk atau mengerjakan pemasaran kami," katanya, “dan saya menunda kuliah sekarang, yang merupakan pengorbanan besar. Tapi saya tidak menyesali apa pun. Menjalankan bisnis memang memakan banyak waktu.”

Brennan Agranoff, 18 Tahun

Pendiri dan CEO, HoopSwagg 

Brennan Agranoff dibesarkan di Oregon, tidak jauh dari kantor pusat Nike, dan dia juga merupakan salah satu penggemar Nike. Tetapi pada usia 13 tahun, ketika teman-temannya mulai menggunakan kaos kaki basket $ 14 Elite, Agranoff merasakan bosan dengan merek itu-itu lagi.

Mereka datang hanya dengan nada diredam, dan Agranoff ingin menonjol. Akhirnya, dia membeli sepasang kaos kaki online bermotif cerah dan kemudian me-redesignnya dan membuat ia untung $40.

"Saya menginginkan lebih banyak, tetapi harga itu kelihatannya konyol," katanya.

Ia menghabiskan sembilan bulan untuk meneliti proses pencetakan, membangun rencana bisnis, membujuk orang tuanya untuk menginvestasikan $ 3.000 dan kemudian meluncurkan HoopSwagg, merek yang berawal dari main-main yang sekarang memproduksi kaus kaki basket eye-catching. Lima tahun kemudian, ia memiliki 20 karyawan dan 700 pola asli, dan dia berada di jalur untuk mencapai $ 1,6 juta dalam pendapatan tahun ini.

Tag: Entrepreneur

Penulis/Editor: Clara Aprilia Sukandar

Foto: Unsplash/Akson

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,955.01 3,915.25
British Pound GBP 1.00 19,289.40 19,089.66
China Yuan CNY 1.00 2,138.29 2,116.96
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,838.00 14,690.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,791.68 10,682.57
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,895.12 1,876.14
Dolar Singapura SGD 1.00 10,775.60 10,664.25
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,807.00 16,637.89
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,538.76 3,499.29
Yen Jepang JPY 100.00 13,069.67 12,935.89

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5955.736 97.443 615
2 Agriculture 1423.963 12.836 20
3 Mining 1853.228 -3.981 47
4 Basic Industry and Chemicals 779.183 6.043 71
5 Miscellanous Industry 1415.509 50.792 45
6 Consumer Goods 2347.142 47.921 49
7 Cons., Property & Real Estate 416.915 6.341 72
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1070.072 28.920 71
9 Finance 1123.151 17.207 90
10 Trade & Service 806.748 7.155 150
No Code Prev Close Change %
1 SURE 1,885 2,350 465 24.67
2 KPAS 470 585 115 24.47
3 GIAA 200 238 38 19.00
4 HDTX 166 197 31 18.67
5 RODA 330 390 60 18.18
6 YPAS 595 690 95 15.97
7 GLOB 178 204 26 14.61
8 NUSA 222 254 32 14.41
9 LION 600 680 80 13.33
10 CTTH 98 110 12 12.24
No Code Prev Close Change %
1 AKSI 300 254 -46 -15.33
2 APEX 1,730 1,520 -210 -12.14
3 LPLI 116 102 -14 -12.07
4 UNIC 3,890 3,520 -370 -9.51
5 PRIM 935 855 -80 -8.56
6 KONI 156 143 -13 -8.33
7 LCKM 326 300 -26 -7.98
8 BMSR 155 144 -11 -7.10
9 ALMI 344 320 -24 -6.98
10 MTSM 136 127 -9 -6.62
No Code Prev Close Change %
1 LPPS 108 103 -5 -4.63
2 PTBA 4,880 4,700 -180 -3.69
3 KPAS 470 585 115 24.47
4 DEAL 352 352 0 0.00
5 TKIM 12,325 12,050 -275 -2.23
6 WSKT 1,420 1,500 80 5.63
7 TLKM 3,750 3,910 160 4.27
8 ASII 8,175 8,525 350 4.28
9 BBRI 3,350 3,410 60 1.79
10 SMGR 10,000 10,300 300 3.00