Portal Berita Ekonomi Sabtu, 22 September 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 21:47 WIB. Politik - Sandiaga ingin pengawalannya dikurangi untuk hemat anggaran negara.
  • 21:47 WIB. Politik - Hinca: Kampanye Prabowo-Sandiaga banyak dekat masyarakat.
  • 21:47 WIB. Pilpres - Nomor urut peserta pilpres, Jokowi-Ma'ruf 1 dan Prabowo-Sandiaga 2.
  • 21:46 WIB. Nasional - Mendikbud minta guru honorer tingkatkan kualitas.
  • 21:46 WIB. Hukum - MRT Jakarta usut pelaku vandalisme kereta.
  • 21:45 WIB. Nasional - ICRP: Silaturahim jangan terputus gara-gara pilpres.
  • 21:45 WIB. INKA - INKA mulai membangun pabrik pembuatan kereta api di Banyuwangi pada November 2018.
  • 21:45 WIB. Politik - Jokowi tetap ingin bisa bertelpon dengan Prabowo-Sandiaga.
  • 21:44 WIB. INKA - INKA tengah membangun pabrik pembuatan kereta api di Desa Ketapang, Banyuwangi.
  • 21:43 WIB. AP I - AP I mendapatkan tawaran khusus dari ACI Asia-Pacific untuk duduk di komite.
  • 21:39 WIB. WIKA - WIKA tengah mencari pinjaman untuk mengakuisisi PT Ingako Energy.
  • 21:37 WIB. Bio Farma - Bio Farma tidak mengimpor vaksin dari China karena proses produksinya tidak berstandar WHO.
  • 21:36 WIB. Bio Farma - Bio Farma memperhatikan standar WHO terkait produksi yang dilakukan oleh produsen vaksin.
  • 21:35 WIB. Bio Farma - Bio Farma menerapkan tiga persyaratan untuk menyeleksi produk vaksin yang akan diimpor dan digunakan di Indonesia.
  • 21:33 WIB. Pertamina - Pertamina MOR V sudah merealisasikan tujuh titik BBM Satu Harga dari target sepuluh titik hingga bulan September.

HSBC dan Sampoerna University Perkuat Literasi Keuangan di Indonesia Timur

Foto Berita HSBC dan Sampoerna University Perkuat Literasi Keuangan di Indonesia Timur
Warta Ekonomi.co.id, Makassar -

The Hongkong and Shanghai Banking Corporation Limited (HSBC) Indonesia dan Putera Sampoerna Foundation (PSF) melalui Sampoerna University menggelar seminar dan lokakarya atau semiloka keuangan dan perbankan bertajuk 'Memperkuat Sinergi Tripartit Perguruan Tinggi untuk Pembangunan' di Kota Makassar, Sulsel, Selasa-Rabu (4-5/9). Inisiatif ini merupakan bagian dari program edukasi keuangan jangka panjang HSBC, PSF dan Sampoerna University, khususnya di Kawasan Timur Indonesia. 

Head of Corporate Sustainability HSBC Indonesia, Nuni Sutyoko, menjelaskan pemahaman serta akses terhadap produk dan jasa keuangan berperan penting dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat. "Karena itu sejak tiga tahun terakhir kami berkolaborasi dan bersinergi dengan PSF dan Sampoerna University guna menginisiasi berbagai program edukasi keuangan dan perbankan yang menyasar agen kunci pertumbuhan ekonomi daerah yaitu para pelajar, dosen, dan komunitas lokal di berbagai wilayah di Indonesia," ucap dia, Rabu (5/9).

Ia juga menambahkan bahwa hal ini merupakan cerminan komitmen HSBC untuk senantiasa mendorong bisnis yang berkesinambungan dengan membangun masyarakat dari segi sosial, lingkungan, dan ekonomi di manapun HSBC berada. "Program edukasi keuangan ini merupakan kolaborasi strategis antara institusi pendidikan dan praktisi industri dalam menjawab berbagai tantangan di sektor keuangan dan perbankan." katanya.

"Semoga dapat turut menciptakan efek domino terhadap kesejahteraan masyarakat, serta berkontribusi pada percepatan ekonomi di Sulsel, khususnya Makassar," sambung Nuni.

Semikola ini terbagi menjadi dua kegiatan utama. Pertama, kuliah umum mengenai karir dan pengelolaan keuangan untuk para mahasiwa yang diselenggarakan pada tanggal 4 September di Universitas Hasanuddin (Unhas). Kedua, program pengabdian masyarakat untuk masyarakat lokal binaan kampus yang akan dilaksanakan pada tanggal 5 September, bertempat di Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen (STIM) Nitro.

Dalam semiloka ini, Sampoerna University bertanggung jawab sebagai perencana dan penyusun kurikulum. Wahyoe Soedarmono, Project Manager Program Kerja Sama HSBC-PSF sekaligus ekonom dari Sampoerna University menjelaskan, lewat kegiatan ini, para mahasiswa diharapkan mampu meningkatkan kapasitas dan wawasannya agar siap menghadapi tuntutan dunia kerja. 

Sedangkan masyarakat binaan, khususnya pelaku UMKM dan ibu rumah tangga, dapat diberdayakan sehingga mampu lebih bijak dalam mengelola keuangan keluarga dan usaha.

Berdasarkan pengalaman HSBC bersama PSF dan SU lewat berbagai program edukasi lain yang diselenggarakan sebelumnya, perkembangan literasi dan inklusi keuangan di Sulsel sudah terbilang baik. Namun, Wahyoe menjelaskan agar dapat secara berkelanjutan memperkuat literasi dan inklusi keuangan di wilayah Sulsel, masih diperlukan sinergi dan kolaborasi dari dunia akademisi, praktisi industri dan pemerintah. 

"Sektor jasa keuangan lokal terus tumbuh dengan pesat. Sementara, masih banyak masyarakat yang belum memiliki pemahaman cukup mengenai produk dan jasa keuangan. Ini yang perlu kita dorong bersama-sama. Saya berharap melalui semiloka ini, masyarakat, khususnya para mahasiswa dapat memahami lebih jauh relevansi pemahaman dan inklusi keuangan terhadap perencanaan masa depan mereka.” ujarnya.

Program edukasi keuangan yang diselenggarakan HSBC bersama PSF dan Sampoerna University senantiasa mengusung nilai tri dharma perguruan tinggi yaitu pengajaran, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat.

Untuk itu, selain semiloka, sebagai bagian dari rangkaian program HSBC Indonesia Membina diselenggarakan pula program Training for Trainers (ToT) bagi para dosen di bidang keuangan dan perbankan selama tiga hari, yaitu pada tanggal 3-6 September 2018. 

Dalam kesempatan ini, sebanyak kurang lebih 150 dosen di bidang keuangan dan perbankan serta bankir muda dari wilayah Sulawesi dan Maluku akan mendapatkan pelatihan lewat modul kompetensi terkini, yang juga merupakan modul inovasi keuangan digital pertama yang pernah dibuat di Indonesia. Modul berfokus pada tiga topik mutakhir di bidang keuangan dan perbankan modern, yaitu microfinance, wealth management dan financial technology.  

Makassar merupakan salah satu provinsi di Indonesia dengan perkembangan ekonomi yang cukup signifikan. Pada tahun 2017, Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Sulawesi Selatan mencatat ekonomi Sulawesi Selatan tumbuh 7,3 persen dan berada pada peringkat kedua nasional setelah Provinsi Maluku Utara. 

Pembangunan infrastruktur yang terus berkembang, terutama di sektor keuangan dan perbankan, memunculkan kebutuhan akan SDM lokal yang berkualitas dalam memimpin dan mengelola industri, apalagi untuk menghadapi tantangan dan peluang di tengah tumbuhnya berbagai inovasi digital di bidang keuangan dan perbankan.

"Seiring dengan perkembangan teknologi, industri keuangan dan perbankan terus bertansformasi. Lewat modul pelatihan ini, kami berharap perguruan tinggi lokal tetap mampu beradaptasi dengan perkembangan pesat industri keuangan dan perbankan modern, sehingga dapat mencetak lebih banyak lagi bankir-bankir masa depan dengan kompetensi dan spesialisasi khusus," tutup Nuni.

Tag: HSBC Holdings plc

Penulis: Tri Yari Kurniawan

Editor: Vicky Fadil

Foto: Tri Yari Kurniawan

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,972.48 3,932.70
British Pound GBP 1.00 19,766.67 19,568.83
China Yuan CNY 1.00 2,179.44 2,157.79
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,898.00 14,750.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,860.64 10,751.28
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,904.46 1,885.47
Dolar Singapura SGD 1.00 10,919.89 10,810.61
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,552.82 17,372.55
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,609.89 3,570.56
Yen Jepang JPY 100.00 13,234.43 13,099.47

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5957.744 26.478 602
2 Agriculture 1585.807 1.672 20
3 Mining 1954.048 17.971 46
4 Basic Industry and Chemicals 821.966 11.293 71
5 Miscellanous Industry 1239.096 -33.418 45
6 Consumer Goods 2491.409 13.779 47
7 Cons., Property & Real Estate 420.972 -0.966 68
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1027.263 -2.237 69
9 Finance 1075.740 7.879 91
10 Trade & Service 829.850 7.907 145
No Code Prev Close Change %
1 LPIN 900 1,125 225 25.00
2 PANI 306 382 76 24.84
3 LAND 1,155 1,440 285 24.68
4 DIGI 530 660 130 24.53
5 IIKP 236 280 44 18.64
6 FILM 1,135 1,285 150 13.22
7 RELI 234 260 26 11.11
8 PBSA 660 730 70 10.61
9 NIKL 2,060 2,270 210 10.19
10 ACES 1,420 1,560 140 9.86
No Code Prev Close Change %
1 AIMS 230 200 -30 -13.04
2 BIKA 200 175 -25 -12.50
3 TOPS 825 730 -95 -11.52
4 SIPD 1,065 955 -110 -10.33
5 MAPA 4,180 3,800 -380 -9.09
6 INTD 308 282 -26 -8.44
7 MMLP 575 530 -45 -7.83
8 WICO 645 595 -50 -7.75
9 LMSH 695 645 -50 -7.19
10 UNIT 290 270 -20 -6.90
No Code Prev Close Change %
1 KPIG 690 680 -10 -1.45
2 BBRI 3,090 3,120 30 0.97
3 TRAM 260 254 -6 -2.31
4 ADRO 1,805 1,880 75 4.16
5 CPRO 50 50 0 0.00
6 BBCA 23,950 23,700 -250 -1.04
7 PNLF 232 238 6 2.59
8 LAND 1,155 1,440 285 24.68
9 TLKM 3,600 3,600 0 0.00
10 FILM 1,135 1,285 150 13.22