Portal Berita Ekonomi Jum'at, 22 Februari 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 14:53 WIB. OJK - OJK dorong BPR penuhi modal inti minimum sesuai dengan peraturan OJK Nomor 5/POJK.03/2015.
  • 14:52 WIB. Timah - Pemerintah Republik Federal Jerman tanam sawit di lahan bekas penambangan biji timah di Babel.
  • 14:51 WIB. ESDM - Wamen ESDM meresmikan penerangan jalan umum tenaga surya di Universitas Andalas.
  • 14:50 WIB. Datascrip - PT Datascrip buka gerai ke-20 Canon Image Square di Kota Semarang.
  • 14:49 WIB. Pangan - Kab.Empat Lawang akan dijadikan sentra pangan terutama beras.
  • 14:48 WIB. Kopra - Harga kopra di Ambon Rp4.300/kg.
  • 14:47 WIB. Cengkih - Harga cengkih di Ambon bertahan Rp87.000/kg.

4 Pengusaha Bermodalkan "Nekat" yang Sukses di Usia Belia

Foto Berita 4 Pengusaha Bermodalkan
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

 

Rasa keingintahuan tentang hal-hal baru saat menginjak usia belia tentu sedang tinggi-tingginya. Keberanian yang mereka miliki pun menjadi modal pendukung yang dapat menyukseskan suatu hal yang berawal dari keingintahuan tersebut.

Berikut daftar 4 pengusaha yang sukses di usia muda hanya bermodalkan nekat dan keberanian. Data tersebut dikutip dari Entrepreneur.com dan patut untuk Anda contoh:

Anton Klingspor, 18 tahun, pendiri dan mitra umum Indicina Ventures

Sebagai bocah berusia enam tahun, Anton Klingspor sudah biasa ikut menghadiri rapat dewan, perusahaan manufaktur milik keluarganya. Ia kerap memakai pakaian dan dasi kiddie-size miliknya.

Pada saat Klingspor duduk di bangku SMP, ia berkecimpung dalam usaha sendiri, yakni membuat situs web dengan perangkat lunak berpemilik yang memungkinkan teman-teman sekelasnya (dengan biaya sederhana) untuk memotong garis di situs web Adidas untuk membeli sepatu Yeezy yang diminta. Pada akhir 2016, dengan modal pribadi dari perusahaan sebelumnya serta investasi keluarga, Klingspor meluncurkan Miami Beach berbasis Indicina Ventures.

Fungsi perusahaan ada dua, baik sebagai inkubator dan firma modal ventura, tetapi misinya tunggal: Bantulah menumbuhkan gagasan wirausahawan muda yang tidak dianggap serius oleh VC tradisional.

"Usia bukanlah faktor dalam inovasi," kata Klingspor, yang fokus pada startup teknologi dan sangat tertarik pada perusahaan yang membantu Gen Z membuat kehadiran YouTube, "jika Anda masuk ke kelas taman kanak-kanak dan berkata, 'Apa yang semua orang inginkan ketika mereka tumbuh dewasa?' jawabannya adalah 'YouTuber,' ”katanya.

Saat ini, aset-aset Indicina berjumlah $ 53 juta, dan portofolio perusahaan mencakup semuanya mulai dari startup AI hingga bisnis manajemen bakat. Klingspor sekarang mencari mitra yang tepat untuk membantu mengelolanya sementara ia juga menyelesaikan gelar sarjana dan masternya dalam empat tahun yang singkat.

Keiana Cavé, 20 tahun, pendiri Mare

Keiana Cavé terpesona oleh upaya berkelanjutan untuk membersihkan tumpahan minyak BP tahun 2010. Keingintahuan memimpin para remaja yang berpikiran ilmiah untuk meminta para profesor di Universitas Tulane terdekat untuk membiarkan dia menggunakan laboratorium mereka untuk penelitian, dan dia menemukan sesuatu yang tidak dimiliki orang lain: Kanker yang menyebabkan racun berkembang di air laut.

“Awalnya saya mencoba menerbitkan makalah tentang topik ini, tetapi butuh waktu lama, dan akademisi tidak memiliki visibilitas yang sangat tinggi,” kata Cavé, “saat memulai sebuah perusahaan, banyak hal bergerak jauh lebih cepat."

Dia meluncurkan perusahaan Mare-nya dengan tujuan menemukan cara untuk menetralkan racun-racun itu, dengan demikian menghentikan mereka dari membahayakan penghuni lautan dan, akhirnya, manusia juga. Pada kompetisi pitch di MIT, Cavé menarik perhatian eksekutif Chevron, yang menghasilkan $ 1. 2 juta investasi dan membantunya membangun tim dengan 14 karyawan.

Awal tahun ini, Mare diakuisisi oleh perusahaan minyak dan gas, dan jalan keluar itu telah memberi Cavé kebebasan finansial (dan waktu) untuk fokus pada proyek berikutnya: mengembangkan pil kontrasepsi nonhormonal, over-the-counter. "Energi bye-bye, obat-obatan halo," katanya sambil tertawa.

Dia melakukan rincian dengan diam-diam, dan mengatakan mitra industri sudah membantu pekerjaannya untuk membuat ini menjadi kenyataan. Sekali lagi, dia berharap memulai sebuah perusahaan akan membantunya melakukan apa yang tidak dapat dipublikasikan oleh makalah ilmiah.

Zandra Cunningham, 17 tahun, pendiri sekaligus CEO, Zandra Beauty

Zandra Cunningham, seperti kebanyakan gadis muda lainnya, sangat terobsesi dengan lip gloss. Ketika dia berumur sembilan tahun, dengan bantuan ibunya, dia mulai membuat lip gloss sendiri menggunakan kit yang dibelinya secara online dan berawal dari panduan video YouTube. Dia akan membagikan produk buatan rumahnya di gerejanya di Buffalo, NY.

“Suatu hari seorang wanita memberi saya satu dolar untuk ditukar dengan lip gloss,” kata Cunningham, “dan saya seperti, Oh, saya bisa menghasilkan uang dari ini! Dia mulai bereksperimen dengan formula baru untuk produk perawatan kulit alami, dan menjadikan setiap kegagalan sebagai motivasi."

“Sabun pertama yang saya buat tampak seperti sampah,” katanya sambil tertawa, “tapi baunya enak dan busanya bagus, jadi kami terus melakukannya.” Lalu, dia mendaftar di KidBiz, program pemuda musim panas yang ditawarkan oleh SUNY Buffalo State, untuk mempelajari dasar-dasar membangun bisnis.

Dia akhirnya mendapatkan tempat di kompetisi lapangan yang diselenggarakan oleh Etsy dan mendapatkan kontrak penempatan dengan Pengecer hadiah Paper Source. Mulai dari sana, bisnisnya berkembang. Dan saat ini, Zandra Beauty dijual di Costco, Bed Bath & Beyond dan Wegmans. Pendapatannya mendekati $ 1 juta. Meskipun saat ini dia sudah sukses, Cunningham masih ingin memperkuat pendidikannya. “Saya memulai kuliah musim gugur ini, dan orang-orang bertanya kepada saya, 'Mengapa Anda harus kuliah?' " dia berkata. "Tapi selalu ada sesuatu untuk dipelajari."

Isabella Rose Taylor, 17 tahun, pendiri dan CEO, Isabella Rose Taylor

Seperti pengusaha manapun, Isabella Rose Taylor telah memiliki pangsa tertinggi dan terendah. Dia meluncurkan merek fashionnya untuk wanita muda ketika dia berusia delapan tahun dan dengan cepat mendarat di pengecer lokal dan butik.

Pada 2015, Nordstrom datang menelepon, dan desainnya tersebar di seluruh negeri. Tetapi karena penjualan meningkat ke angka yang tinggi, Taylor berjuang dengan sourcing dan manufaktur saat dia mencoba menskalakan dengan cepat.

"Kesepakatan Nordstrom memaksa kami untuk menangani pertumbuhan dengan sangat cepat," katanya, “saya hanya memadamkan api, ketika saya benar-benar perlu untuk mengurangi dan merestrukturisasi.” Jadi dia melakukannya.

Dia berhenti bekerja dengan pengecer besar, dan meninggalkan kampung halamannya di Austin untuk belajar pemasaran fashion di Parsons School of Design New York; dia sejak pindah ke rumah dan mengambil kelas bisnis online dari NYU. Taylor kini berpikir strategis tentang kemitraan yang dapat membangun mereknya—seperti kolaborasi 2017 dengan PBteen—dan telah menemukan mitra untuk membantu skalanya saat ia membangun kembali keberadaan ritelnya.

“Saya tahu lebih banyak tentang manufaktur dan distribusi sekarang, tetapi saya masih belum memiliki keahlian bertahun-tahun itu,” katanya.

 

Tag: Entrepreneur

Penulis/Editor: Clara Aprilia Sukandar

Foto: Unsplash/Rawpixel

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,773.17 3,734.94
British Pound GBP 1.00 18,447.47 18,263.53
China Yuan CNY 1.00 2,107.04 2,086.19
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,149.00 14,009.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,042.96 9,942.19
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,802.90 1,785.04
Dolar Singapura SGD 1.00 10,446.69 10,342.56
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,044.97 15,882.00
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,467.04 3,430.22
Yen Jepang JPY 100.00 12,776.77 12,646.93

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6501.378 -36.388 628
2 Agriculture 1604.794 -11.878 21
3 Mining 1940.127 4.527 47
4 Basic Industry and Chemicals 888.309 -14.973 71
5 Miscellanous Industry 1338.979 -8.175 46
6 Consumer Goods 2638.097 -16.371 51
7 Cons., Property & Real Estate 455.949 -3.945 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1207.267 -6.802 72
9 Finance 1235.093 -8.628 91
10 Trade & Service 834.167 6.854 155
No Code Prev Close Change %
1 INTD 141 190 49 34.75
2 OCAP 72 97 25 34.72
3 JAYA 432 540 108 25.00
4 INPS 2,400 3,000 600 25.00
5 SIMA 258 322 64 24.81
6 BALI 895 1,115 220 24.58
7 PNSE 675 840 165 24.44
8 CLAY 1,395 1,725 330 23.66
9 SQMI 272 332 60 22.06
10 MFMI 650 790 140 21.54
No Code Prev Close Change %
1 ALDO 1,425 1,095 -330 -23.16
2 TALF 332 260 -72 -21.69
3 IBFN 266 232 -34 -12.78
4 INCI 570 510 -60 -10.53
5 KOIN 302 272 -30 -9.93
6 POLI 1,160 1,055 -105 -9.05
7 PJAA 1,500 1,400 -100 -6.67
8 SMDM 178 168 -10 -5.62
9 SDPC 110 104 -6 -5.45
10 TBIG 4,440 4,200 -240 -5.41
No Code Prev Close Change %
1 UNTR 26,500 27,950 1,450 5.47
2 BMRI 7,325 7,100 -225 -3.07
3 ADRO 1,415 1,410 -5 -0.35
4 PGAS 2,640 2,650 10 0.38
5 BNLI 1,055 1,055 0 0.00
6 JPFA 2,330 2,340 10 0.43
7 INDY 2,180 2,170 -10 -0.46
8 BUMI 163 158 -5 -3.07
9 SQMI 272 332 60 22.06
10 ANTM 1,035 1,055 20 1.93