Portal Berita Ekonomi Kamis, 18 Oktober 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 22:23 WIB. BNI - BNI mencatatkan pertumbuhan pengguna baru mobile banking BNI sebanyak 1,4 juta.
  • 22:22 WIB. PGN - PGN menjamin penyaluran gas di Medan, tidak terganggu akibat pelaksanaan program Integrasi Pipa Gas Nasional.
  • 22:20 WIB. WIKA - WIKA optimistis target kontrak order book sebesar Rp130 triliun dapat tercapai pada akhir 2018.
  • 22:19 WIB. Mandiri - Bank Mandiri berencana mengembangkan jaringan kantor luar negeri, khususnya di Asia Tenggara.
  • 21:35 WIB. Palestina - Israel robohkan bangunan Palestina di Tepi Barat.
  • 21:34 WIB. Politik - TKN nilai aksi Luhut-Sri Mulyani hanya spontanitas.
  • 21:34 WIB. Australia - Kemlu panggil Dubes Australia soal isu Whatsapp bocor.
  • 21:34 WIB. Politik - Nasdem tolak pemerintah tanggung dana saksi pemilu.
  • 21:34 WIB. Politik - Golkar gelar istighatsah dan peringatan Hari Santri Nasional.
  • 21:33 WIB. Politik - Fahri: Dana saksi dibiayai negara hindari persaingan tidak sehat.
  • 21:33 WIB. Daerah - Kemensos berikan layanan rehabilitasi 14.000 anak Lombok.
  • 21:33 WIB. Megapolitan - Pemprov DKI berupaya rusunawa bisa jadi hak milik.
  • 21:33 WIB. Prancis - Prancis batal hadiri konferensi investasi di Arab Saudi.
  • 21:33 WIB. Daerah - Anak-anak terdampak gempa dapat tabungan Rp2,5 miliar.
  • 21:32 WIB. Nasional - Mentan apresiasi pameran Hari Pangan wujudkan hilirisasi pertanian.

Lebih Penting Mana, Ide dan Strategi atau Pendanaan Awal pada Startup?

Foto Berita Lebih Penting Mana, Ide dan Strategi atau Pendanaan Awal pada Startup?
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Awal membangun sebuah startup ternyata yang paling penting bukanlah masalah pendanaan, melainkan ide dan strategi yang tepat. Mengapa demikian?

Tidak ada kelangkaan pikiran kreatif yang mampu memastikan usaha seorang wirausaha yang paling inovatif dan sukses. Tapi ya, pasti ada kelangkaan investor yang dapat membiayai pertumbuhan usaha bisnis pemula. Kurangnya pendanaan benih atau modal awal, yang diperlukan untuk mengipasi pertumbuhan substansial dari bisnis yang baru didirikan, mengarah ke goyah pengusaha muda yang tak terhitung jumlahnya.

Memulai sebuah perusahaan tidak pernah terlalu mudah; perjalanan penuh dengan kesulitan. Meyakinkan para investor bahwa ide besar akan membuahkan hasil menjadi terdengar omong kosong, karena itu bukanlah kata baru bagi pendiri startup. Tapi, kemudian sekitar $ 3,6 miliar telah dilakukan di 411 penawaran startup selama semester pertama tahun 2018 (Sumber: Economic Times). Akun investasi ini hanya merupakan startup berkualitas yang mampu menonjol di tahap benih dan sekarang membuat kemajuan yang patut dipuji dalam ekosistem pasar. Setelah terhubung dengan salah satu investor terkemuka, ini adalah jenis promosi dan iklan lain untuk startup.

Lalu, apakah benar pendanaan adalah satu-satunya kisah sukses atau malah kegagalan untuk sebuah startup? Berikut penjelasannya:

Ide besar berubah menjadi kecil

Ide bisnis adalah hal pertama yang meramalkan masa depan usaha startup. Layanan atau produk apa yang akan diberikan perusahaan startup kepada pelanggan? Bagaimana nilai tambahnya bila dibandingkan dengan ratusan pesaing? Di mana inovasi datang ke dalam gambar? Sektor apa yang akan menjadi penerima manfaat dari penawaran baru? Semua hal ini berarti sesuatu yang besar dan tentu lebih besar dari serangkaian gagasan awal.

Model bisnis inovatif jika tidak unik

Dengan setiap startup diluncurkan, mungkin ada ratusan pendahulunya dan penerusnya yang datang untuk survei. Seberapa unikkah model bisnis startup membuatnya berbeda dan menyertainya ke dalam kesuksesan? Sesuai laporan survei IBM Institute for Business Value yang dilakukan bekerja sama dengan Oxford Economics 2017, kegagalan 90% dari startup yang tergabung dijamin karena kurangnya inovasi adalah salah satu alasan utama.

Satu, dua atau lebih—ide bisnis serupa datang ke banyak orang di seluruh dunia. Namun, satu model bisnis yang unik tidak pernah datang ke satu dan semua, dan Google adalah contoh nyata dari hal ini. Ketika Google diluncurkan pada tahun 1998, banyak yang menggaruk-garuk kepala mereka untuk mendesain mesin pencari web canggih. Namun, sepertinya tidak ada yang melakukannya seperti Google Search Technology. Awalnya bisnis Google adalah membuat algoritme seperti itu yang membantu pengguna online menemukan jawaban terbaik untuk pertanyaan dari kumpulan konten online yang terus berkembang. Hari ini, Google memperoleh 95% dari pendapatannya melalui iklan mesin pencari dan Adsense.

Kesadaran Merek & Pemasaran meningkat pada kesempatan ini

Di mana kesadaran Merek & Pemasaran penting untuk setiap UKM dan itu memegang signifikansi tektonik untuk startupStartup masuk ke pasar dengan nama yang tidak pernah didengar dan identitas yang tidak pernah diakui—mereka harus sangat berinvestasi dalam upaya kesadaran merek mereka dan strategi pemasaran.

Enam tahun lalu, Dollar Shave Club mengunggah video di mana direktur perusahaan memberi tahu pemirsa mengapa alat cukur mereka sangat bagus di industri. Mengambil topik yang membosankan, mereka menciptakan iklan produk lucu dan paling menghibur yang pernah dilihat lebih dari 22 juta kali hingga sekarang. Ini meraih perhatian dunia dan membuat organisasi sukses besar. Setelah kesuksesan pemasaran video yang luar biasa ini, perusahaan ini menerima 45 karyawan baru, menjadi senilai $ 615 juta pada tahun 2015 dan telah diakuisisi oleh Unilever seharga $ 1 Miliar dalam semua uang tunai.

Startup harus fokus pada peningkatan produk, layanan, dan operasi sambil menggandakan upaya pemasaran mereka. Tentunya, pendanaan adalah salah satu prasyarat penting yang mendorong kemerosotan dan kemajuan startup, tetapi ini bukan satu-satunya.

Tag: Startup

Penulis/Editor: Clara Aprilia Sukandar

Foto: Unsplash/Helloquence

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 4,068.72 4,027.56
British Pound GBP 1.00 19,989.95 19,789.37
China Yuan CNY 1.00 2,203.25 2,181.31
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 15,263.00 15,111.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,877.94 10,768.10
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,947.23 1,927.82
Dolar Singapura SGD 1.00 11,073.79 10,961.92
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,549.40 17,371.61
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,674.29 3,634.20
Yen Jepang JPY 100.00 13,565.91 13,424.84

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5845.242 -23.378 610
2 Agriculture 1577.028 54.568 20
3 Mining 1916.200 -17.317 47
4 Basic Industry and Chemicals 752.704 6.245 70
5 Miscellanous Industry 1214.126 0.053 45
6 Consumer Goods 2489.884 0.220 49
7 Cons., Property & Real Estate 408.106 -0.132 71
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1047.831 -27.064 70
9 Finance 1059.438 -5.179 91
10 Trade & Service 796.896 -3.311 147
No Code Prev Close Change %
1 SURE 1,210 1,510 300 24.79
2 ABMM 1,935 2,190 255 13.18
3 MAYA 6,200 6,950 750 12.10
4 LSIP 1,155 1,270 115 9.96
5 VINS 88 96 8 9.09
6 CTTH 113 123 10 8.85
7 MTDL 680 740 60 8.82
8 PBRX 510 555 45 8.82
9 FISH 3,300 3,590 290 8.79
10 GOOD 2,350 2,550 200 8.51
No Code Prev Close Change %
1 DNAR 336 296 -40 -11.90
2 KBLM 284 252 -32 -11.27
3 SMDM 149 133 -16 -10.74
4 AGRS 256 236 -20 -7.81
5 GMFI 308 284 -24 -7.79
6 ABBA 116 107 -9 -7.76
7 CSIS 400 370 -30 -7.50
8 MLPL 88 82 -6 -6.82
9 BAYU 2,450 2,290 -160 -6.53
10 RBMS 172 161 -11 -6.40
No Code Prev Close Change %
1 ISSP 98 96 -2 -2.04
2 TLKM 3,900 3,760 -140 -3.59
3 KPIG 135 136 1 0.74
4 PGAS 2,310 2,230 -80 -3.46
5 SRIL 320 332 12 3.75
6 SMCB 1,625 1,725 100 6.15
7 PNLF 290 294 4 1.38
8 INKP 13,525 13,675 150 1.11
9 BHIT 80 82 2 2.50
10 MNCN 775 790 15 1.94