Portal Berita Ekonomi Jum'at, 22 Februari 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 20:35 WIB. Perindo - Perindo mendapatkan kontrak jual beli ikan tuna dengan perusahaan asal Jepang.
  • 20:34 WIB. BNI Life - BNI Life memperoleh predikat perusahaan dengan produk unit-linked terbaik.
  • 20:34 WIB. BNI - BNI meluncurkan program menabung dengan sampah atau bank sampah.
  • 20:34 WIB. BNI - BNI melibatkan para Agen BNI46 di beberapa wilayah untuk program bank sampah.
  • 20:33 WIB. KUR - Bank Mantap siap berpartisipasi menyalurkan KUR Pensiunan.
  • 19:37 WIB. BRIS - BRI Syariah menargetkan penyaluran kredit mikro Rp3 triliun di tahun ini.
  • 19:37 WIB. SMGR - Volume penjualan Semen Indonesia turun 6% di bulan Januari.
  • 19:37 WIB. WIKA - Nilai kontrak dari proyek Bandara Sultan Hasanudin mencapai Rp2,6 triliun.
  • 19:36 WIB. Mantap - Bank Mantap berencana menambah sekitar 60 jaringan kantor berbiaya rendah pada tahun ini.
  • 19:36 WIB. BTN - BTN mengambil porsi 10% di LinkAja.
  • 19:36 WIB. BTN - BTN menyebut LinkAja bisa membuat belanja modal perseroan makin efisien.
  • 19:35 WIB. KAI - KAI merekayasa keberangkatan kereta untuk mengantisipasi Munajat 212.
  • 19:35 WIB. Mandiri - Mandiri terlibat dalam kredit sindikasi dengan total nilai Rp6 triliun kepada anak usaha Salim Group.

Di Usia ke-13, Pertamina EP Targetkan Produksi 100 Ribu Barel

Foto Berita Di Usia ke-13, Pertamina EP Targetkan Produksi 100 Ribu Barel
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

PT Pertamina EP di usia ke-13 tahun menargetkan mampu mengulang pencapaian produksi minyak di atas 100 ribu barel per hari (BOPD).

"Beberapa tahun lalu, Pertamina EP pernah mencapai level produksi `year to date` 130 ribu BOPD, bahkan pernah mencapai level 132 ribu BOPD. Ulang tahun ke-13 momentum tepat untuk menargetkan produksi kembali di atas 100 ribu BOPD," kata Direktur Utama PT Pertamina EP Nanang Abdul Manaf saat perayaan HUT anak usaha PT Pertamina (Persero) itu di Jakarta, Kamis (13/9/2018).

Hingga 31 Agustus 2018 produksi minyak Pertamina EP sebesar 77.759 BOPD atau 94,58 persen dari Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP) sebesar 82.218 BOPD.

Sementara produksi gas sebesar 1.019,33 juta standar kaki kubik per hari (MMSCFD) atau 103,15 persen dari target dalam RKAP sebesar 988,17 MMSCFD.

Menurut Nanang, untuk mencapai target produksi di atas 100 ribu BPPD tidak mudah. Pertama, butuh usaha lebih keras karena potensi untuk peningkatan produksi dari 22 lapangan yang dikelola oleh lima Asset Pertamina EP masih sangat terbuka.

Selain melanjutkan kegiatan eksplorasi, Pertamina EP juga mengandalkan Lapangan Sukowati yang mulai dikelola pada 20 Mei 2018 untuk meningkatkan produksi di atas 15 ribu BOPD.

"Target 100 ribu BOPD menurut saya `achievable`, tetapi dengan upaya yang jauh lebih keras," katanya.

Upaya yang kedua, dari sisi pembiayaan. Menurut Nanang, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Ignasius Jonan berkali-kali menyatakan bahwa apabila produksi minyak dan gas tidak naik, biayanya harus turun.

Harapan Nanang, para pekerja Pertamina EP tetap berpikir mengenai efisiensi biaya. Walaupun misalnya produksi tidak bagus, bila efektif dan efisien, margin yang diperoleh akan makin besar.

"Manfaatkan itu karena kita harus menolong negara ini. Kalau kita bisa mengumpulkan dolar lebih banyak, siapa tahu dolar-dolar itu kalau dikumpulkan bisa menurunkan kurs. Kalau sekarang dengan dolarnya makin banyak rupiahnya makin kuat," ujar Nanang.

Ketiga, lanjut Nanang, Pertamina EP tetap konsisten dan komitmen dalam mengedepankan aspek Keselamatan, Kesehatan, dan Keamanan Kerja. Manajemen dan dewan direksi perseroan ingin seluruh pekerja Pertamina EP bekerja dengan selamat, aman, dan sehat.

"Orang yang bekerja di lapangan, di hutan-hutan, dan sebagainya, tetap kembali ke keluarganya dengan sehat dan selamat," katanya.

Selanjutnya yang keempat adalah keberlanjutan (sustainibility). Nanang ingin mewariskan kepada perusahaan agar Pertamina EP ke depan tetap eksis dan meningkat.

Karena itu, ia sangat menekankan pada pengembangan sumber daya manusia, mendorong regenerasi di level pimpinan agar perusahaan bisa berkembang.

Di luar itu, Nanang juga berharap, Pertamina EP dapat mempertahankan dan sedapat mungkin meningkatkan perolehan Program Penilaian Peringkat Kinerja Perusahaan (Proper) Emas yang diraih oleh unit bisnis perusahaan dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

Pada 2017, dua unit bisnis Pertamina EP, yaitu Pertamina EP Asset 5 Tarakan Field dan Pertamina EP Asset 1 Rantau Field meraih PROPER Emas.

Tag: PT Pertamina EP

Penulis: Redaksi WE Online/Ant

Editor: Vicky Fadil

Foto: Antara/Puspa Perwitasari

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,767.30 3,729.07
British Pound GBP 1.00 18,411.72 18,223.66
China Yuan CNY 1.00 2,101.61 2,080.78
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,127.00 13,987.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,109.28 10,006.30
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,800.01 1,782.15
Dolar Singapura SGD 1.00 10,447.42 10,343.12
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,020.02 15,854.26
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,471.01 3,432.39
Yen Jepang JPY 100.00 12,756.91 12,629.35

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6537.766 24.982 628
2 Agriculture 1616.672 15.458 21
3 Mining 1935.600 28.600 47
4 Basic Industry and Chemicals 903.282 9.632 71
5 Miscellanous Industry 1347.154 -12.736 46
6 Consumer Goods 2654.468 -5.813 51
7 Cons., Property & Real Estate 459.894 1.147 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1214.069 7.199 72
9 Finance 1243.721 7.000 91
10 Trade & Service 827.313 1.685 155
No Code Prev Close Change %
1 JAYA 288 432 144 50.00
2 OCAP 54 72 18 33.33
3 PUDP 356 430 74 20.79
4 PJAA 1,260 1,500 240 19.05
5 YULE 175 208 33 18.86
6 INPS 2,100 2,400 300 14.29
7 BRAM 6,200 7,000 800 12.90
8 IKAI 179 200 21 11.73
9 INDY 1,955 2,180 225 11.51
10 IBFN 240 266 26 10.83
No Code Prev Close Change %
1 ALDO 1,900 1,425 -475 -25.00
2 ARTA 980 780 -200 -20.41
3 KBLV 525 454 -71 -13.52
4 CSAP 600 540 -60 -10.00
5 AKPI 690 625 -65 -9.42
6 CLAY 1,540 1,395 -145 -9.42
7 BNLI 1,150 1,055 -95 -8.26
8 PSDN 260 242 -18 -6.92
9 SIPD 1,030 960 -70 -6.80
10 TRIS 236 220 -16 -6.78
No Code Prev Close Change %
1 PGAS 2,490 2,640 150 6.02
2 ADRO 1,345 1,415 70 5.20
3 JPFA 2,310 2,330 20 0.87
4 INDY 1,955 2,180 225 11.51
5 BUMI 150 163 13 8.67
6 BMRI 7,100 7,325 225 3.17
7 UNTR 26,000 26,500 500 1.92
8 ESTI 91 92 1 1.10
9 BNLI 1,150 1,055 -95 -8.26
10 LEAD 92 86 -6 -6.52