Portal Berita Ekonomi Senin, 17 Desember 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 19:10 WIB. Afrika - 21 tewas akibat konflik etnis di Etiopia.
  • 19:09 WIB. Papua - Indonesia pastikan tak gunakan bom untuk kelompok bersenjata Papua.
  • 19:09 WIB. Australia - OKI minta Australia tinjau kembali keputusannya tentang Yerusalem.
  • 19:09 WIB. Google - Google menghabiskan $1 miliar untuk mendirikan kampus baru di New York.
  • 19:08 WIB. Uni Eropa - Komisi Uni Eropa mengatakan masih dalam pembicaraan dengan Italia mengenai anggaran.
  • 19:08 WIB. Jerman - Bundesbank: Industri mobil Jerman mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih dari keterpurukan.
  • 19:07 WIB. WTO - China mengatakan AS telah membawa kembali 'hantu unilateralisme' ke WTO.
  • 19:07 WIB. Nestle - Nestle memangkas sekitar 380 karyawan di empat lokasi pabriknya di Jerman.
  • 19:06 WIB. India - India memberikan bantuan $1,4 miliar ke Maladewa di tengah kekhawatiran atas utang China.
  • 19:06 WIB. ABB - ABB akan menjual saham mayoritas di divisi Power Grids ke Hitachi.

4 Perusahaan yang Berhasil Bangkit dari "Darurat Keuangan"

Foto Berita 4 Perusahaan yang Berhasil Bangkit dari
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Keadaan darurat keuangan berpotensi merusak bisnis Anda, jika Anda tidak berhati-hati. Meskipun tingkat kegagalan untuk startup sering dibesar-besarkan, itu masih relatif tinggi: 20 persen bisnis gagal dalam tahun pertama dan sekitar setengah dari bisnis AS gagal dalam lima tahun, menurut data dari Biro Statistik Tenaga Kerja.

Sebagian besar kegagalan ini karena hasil dari serangkaian faktor yang rumit, sebagaimana dijelaskan oleh pengusaha pemula dalam bisnis mereka. Faktor-faktor tersebut termasuk kurangnya kebutuhan pasar, tim yang tidak tepat, atau persaingan yang berat.

Lalu faktor kehabisan uang tunai. Itu merupakan faktor kedua yang paling banyak disebutkan dengan 29 persen perusahaan yang mengaku mengalami itu sebelum mereka gagal. Biaya tak terduga atau peningkatan biaya tiba-tiba sering kali bertanggung jawab atas kekurangan itu, dan itu mungkin menjadi titik puncak terakhir untuk bisnis yang sudah berjuang.

Jadi, apa cara yang tepat untuk menangani keadaan darurat keuangan sebagai pengusaha? Pertimbangkan contoh-contoh sebelumnya dari startup terkenal ini yang hampir gagal karena darurat keuangan, tetapi akhirnya mereka bangkit kembali, simak solusi yang mereka pilih:

1. FedEx

Dalam dua tahun pertama memulai FedEx, pendirinya, Frederick Smith menemukan perusahaannya itu begitu banyak memilik utang, karena biaya bahan bakar naik tajam. Bahkan, ia sudah mempersiapkan diri untuk menyatakan kebangkrutan. Ketika cadangan uang tunai FedEx hanya tersisa $ 5.000, perusahaan mulai meminta kepada karyawannya untuk menggunakan biaya hidup dari kartu kredit pribadi mereka.

Akhirnya Smith memutar otak untuk menyelamatkan perusahaannya itu. FedEx mulai kembali normal ketika mendapat suntikan dana sebesar $ 11 juta dalam pendanaan kampanye iklan baru.

2. Tesla dan SpaceX

Dua perusahaan teknologi paling menarik dan inovatif di negara ini, keduanya dimulai oleh Elon Musk, hampir menghadapi keruntuhan di tengah resesi ekonomi 2008.

Musk sendiri mengatakan kepada Bloomberg bahwa ia memiliki uang untuk membuat satu perusahaan tetap bertahan, tetapi ia tidak dapat mempertahankan keduanya, harus salah satunya. Kemudian kombinasi faktor memungkinkannya untuk mempertahankan kedua bisnis tersebut beroperasi; sebagai permulaan, ia menjual sebagian investasinya dan meminta investor Tesla untuk mendapatkan lebih banyak dana. Dan akhirnya, ketika kontraknya sebesar $ 1,6 miliar baru dari NASA, SpaceX dapat diselamatkan dan berkembang sampai sekarang.

3. Apple

Apple adalah perusahaan yang didirikan pada inovasi. Namun, inovasi itu menghilang ketika Apple mulai menua tanpa kepemimpinan visioner Steve Jobs. Setelah serangkaian produk gagal, keadaan keuangan yang sulit dan tampaknya tidak ada ide untuk bagaimana menjadi kekuatan teknologi dominan lagi, perusahaan mengembalikan Jobs dan menjadikan misinya untuk mengembalikan inovasi yang telah  membuat perusahaan berhasil pada tahap awal.

Beberapa tahun kemudian, Apple memperkenalkan iPod, toko iTunes dan, akhirnya, iPhone, yang semuanya membantu untuk mengambil Apple dari perusahaan yang nyaris stabil, yang pernah sukses menjadi raksasa teknologi sampai detik ini.

4. Kodak

Kodak tidak pernah menghidupkan kembali hari-hari kejayaannya yang sesungguhnya sebagai seorang fotografer, tetapi setelah mengajukan kebangkrutan pada tahun 2012 (setelah revolusi fotografi digital), Kodak tidak mengalami pemulihan yang layak.

Reorganisasi perusahaan yang menyeluruh dan fokus baru pada kebutuhan pencitraan bisnis membuat perusahaan tidak mengulangi kesalahannya dan memberikannya kesempatan untuk sukses dalam era digital modern. Keuntungan dan pertumbuhan tetap tipis, tetapi perusahaan telah melewati ‘badai’ yang secara finansial dapat menghancurkannya.

Para wirausahawan dan merek ini mengambil langkah-langkah drastis untuk menghemat uang, bahkan meminta karyawan untuk berkorban, mendorong keras untuk pendanaan baru dan secara radikal menciptakan kembali perusahaan mereka.

Anda juga dapat mempersiapkan diri untuk darurat keuangan terlebih dahulu dengan mempertahankan dana darurat untuk bisnis Anda, seperti halnya Anda untuk keuangan pribadi Anda. Jika Anda memiliki cukup uang, Anda dapat menyisihkannya, namun jika tidak, Anda dapat membuka lini bisnis kredit sehingga Anda selalu memiliki dana untuk masuk.

Tag: Entrepreneur, Apple Inc

Penulis/Editor: Clara Aprilia Sukandar

Foto: Reuters/Ralph Orlowski

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6089.305 -80.538 621
2 Agriculture 1529.475 7.439 20
3 Mining 1740.264 -24.661 47
4 Basic Industry and Chemicals 823.102 -18.496 71
5 Miscellanous Industry 1396.496 -21.778 46
6 Consumer Goods 2485.433 -44.232 49
7 Cons., Property & Real Estate 447.566 -6.607 73
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1048.350 -7.984 71
9 Finance 1161.972 -11.642 91
10 Trade & Service 783.053 -8.539 153
No Code Prev Close Change %
1 GLOB 226 282 56 24.78
2 KONI 340 424 84 24.71
3 ARTA 488 600 112 22.95
4 SSTM 396 478 82 20.71
5 TIRA 125 150 25 20.00
6 ASBI 282 336 54 19.15
7 APEX 1,300 1,530 230 17.69
8 AHAP 60 68 8 13.33
9 PNSE 1,100 1,240 140 12.73
10 PTSN 965 1,085 120 12.44
No Code Prev Close Change %
1 ZONE 690 555 -135 -19.57
2 RIMO 172 140 -32 -18.60
3 OCAP 226 185 -41 -18.14
4 RELI 228 189 -39 -17.11
5 MERK 7,500 6,450 -1,050 -14.00
6 AKSI 444 398 -46 -10.36
7 KICI 300 270 -30 -10.00
8 SOTS 444 408 -36 -8.11
9 MSKY 785 730 -55 -7.01
10 PSDN 200 187 -13 -6.50
No Code Prev Close Change %
1 SRIL 352 360 8 2.27
2 RIMO 172 140 -32 -18.60
3 UNTR 29,425 28,700 -725 -2.46
4 BBRI 3,680 3,600 -80 -2.17
5 TLKM 3,730 3,710 -20 -0.54
6 BMRI 7,575 7,400 -175 -2.31
7 MNCN 780 745 -35 -4.49
8 LPPF 5,625 5,825 200 3.56
9 ASII 8,450 8,300 -150 -1.78
10 PGAS 2,100 2,060 -40 -1.90