Portal Berita Ekonomi Minggu, 21 April 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 21:49 WIB. Smelter - Tahun depan, ANTM bangun smelter baru di Sorong, Papua. 
  • 21:48 WIB. Pendapatan - Pendapatan Destinasi Tirta Nusantara (PDES) naik 17%.
  • 21:46 WIB. Meikarta - Gelar rights issue, LPCK lanjutkan proyek Meikarta.
  • 21:45 WIB. Investasi - Menperin: investasi manufaktur semakin moncer usai pemilu. 
  • 21:42 WIB. Demokrat - SBY adakan pertemuan petinggi Demokrat di Singapura. 
  • 21:10 WIB. Kapal - Masuki perairan Indonesia tanpa izin, Menteri Susi hentikan tujuh kapal asal China. 
  • 20:21 WIB. Investasi - Jokowi klaim investasi Indonesia aman usai pemilu. 
  • 20:20 WIB. Caleg - Kalah, caleg Nasdem di Tidore ngamuk di Masjid dan ambil kembali sumbangan yang diberikan.
  • 20:19 WIB. Pilpres - Prabowo unggul 59% di Arab Saudi. 

Hindari Bencana Finansial Saat Memulai Bisnis dengan Trik Berikut...

Hindari Bencana Finansial Saat Memulai Bisnis dengan Trik Berikut... - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

Memulai bisnis Anda sendiri dapat menjadi tiket bagi otonomi pribadi dan kemandirian finansial yang selalu Anda inginkan. Jika tidak berhasil seperti yang direncanakan, pasti terasa seakan seperti mimpi buruk, apalagi terutama jika itu membuat kekacauan keuangan pribadi Anda.

Itulah sebabnya, sebelum memulai usaha baru, penting untuk berada di pijakan keuangan yang kuat dan memiliki rencana untuk memastikan bahwa kekayaan pribadi Anda akan dilindungi, terlepas dari bagaimana tarif bisnis Anda di masa depan.

1. Jangan Memasukkan Semua Telur Anda dalam Satu Keranjang

Satu-satunya hal yang lebih buruk daripada gagal dalam bisnis adalah kegagalan bisnis setelah Anda menginvestasikan semua uang Anda di dalamnya.

"Pengusaha cenderung menjadi optimis serial," kata Nate Wenner, direktur utama dan regional firma penasihat keuangan Wipfli Hewins Penasihat Investasi, "tapi Anda perlu bersiap untuk potensi kerugian dari skenario yang berbeda."

2. Pertahankan Kas Darurat yang Baik

Aturan standar praktis adalah memiliki tiga hingga enam bulan uang tunai darurat di tangan. Namun, Eric Roberge, perencana keuangan bersertifikat dan pendiri perusahaan penasihat investasi Beyond Your Hammock, mengatakan pengusaha membutuhkan bantal yang jauh lebih besar - terutama jika mereka tidak memiliki aliran pendapatan lain.

"Saya akan menahan biaya selama dua tahun agar Anda dapat terus hidup," katanya, "Anda tidak ingin stres tentang keuangan Anda ketika Anda memulai bisnis."

3. Jangan Menyatukan Kembali Aset Anda

Menjaga pengeluaran bisnis dan pribadi terpisah adalah suatu keharusan ketika memulai bisnis, apakah Anda menghabiskan sejumlah uang atau membuat investasi keuangan yang signifikan.

Uang apa pun yang Anda belanjakan untuk pengeluaran terkait bisnis yang valid dapat dikurangkan dari pendapatan bisnis. Semakin banyak deduksi yang Anda miliki, semakin sedikit Anda akan berutang.

Para ahli merekomendasikan membuka kartu kredit bisnis dan rekening bank bisnis yang terpisah serta menempatkan sistem akuntansi di tempat untuk melacak pengeluaran Anda.

4. Diversifikasi Investasi Anda

Kebanyakan orang memahami manfaat dari memiliki portofolio investasi yang terdiversifikasi, namun investasi bisnis sering dikeluarkan dari grup.

"Jika Anda mengambil risiko tinggi memulai bisnis, investasi Anda yang lain harus jauh lebih konservatif," kata Roberge.

Selain itu, katanya, para wirausahawan perlu berhati-hati tentang mengisi investasi di bidang keahlian mereka. Misalnya, jika Anda memiliki banyak saham teknologi dan kemudian memulai perusahaan teknologi, Anda kelebihan beban di sektor ini, "sepenuhnya menggeser alokasi ... Anda harus memastikan Anda memahami apa artinya itu bagi risiko Anda untuk maju."

5. Pastikan Anda Cukup Tertanggung

Ada banyak hal yang bisa salah ketika memulai bisnis baru, ide yang baik untuk berbicara dengan seorang profesional keuangan untuk menentukan di mana kebijakan asuransi dapat membantu dalam mengurangi risiko tertentu.

Marguerita Cheng, kepala eksekutif dari Blue Ocean Global Wealth, mengatakan asuransi cacat adalah salah satu bentuk asuransi yang paling penting (meskipun sering diabaikan) bagi pemilik bisnis.

"Asuransi cacat melindungi aset terbesar Anda: kemampuan Anda untuk menghasilkan uang," katanya, "jika Anda adalah pencari nafkah tunggal, itu benar-benar penting."

Selain itu dia mengatakan ada pilihan lain tergantung pada jenis bisnis yang Anda jalankan. Ada beberapa kebijakan tertentu jika Anda bekerja dari rumah, membeli peralatan mahal atau bahkan menggunakan mobil Anda untuk keperluan bisnis. Ada juga kebijakan untuk melindungi orang dalam bisnis, seperti kebijakan kesalahan-dan-kelalaian.

Tag: Tips Bisnis

Penulis/Editor: Clara Aprilia Sukandar

Foto: Unsplash/Bruce Mars

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,756.57 3,718.34
British Pound GBP 1.00 18,368.14 18,184.19
China Yuan CNY 1.00 2,105.18 2,084.26
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,086.00 13,946.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,113.75 10,011.83
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,795.40 1,777.49
Dolar Singapura SGD 1.00 10,408.63 10,303.66
EURO Spot Rate EUR 1.00 15,908.73 15,749.22
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,399.95 3,362.91
Yen Jepang JPY 100.00 12,583.53 12,455.12

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 href="Download_Data/" />Download_Data/ - Sep
2 href="Market_Summary/" />Market_Summary/ - Dec
3 href="MockTestReportingDRC/" />MockTestReportingDRC/ - Feb
4 href="PSPNDC/" />PSPNDC/ - Mar
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10