Portal Berita Ekonomi Senin, 17 Desember 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 19:43 WIB. Telkomsel - Libur akhir tahun, trafik internet Telkomsel diprediksi naik 20%.
  • 19:40 WIB. Tik Tok - Tik Tok belum berencana pasang iklan di aplikasi. 
  • 19:39 WIB. Traveloka - Traveloka dikabarkan akuisisi 3 kompetitor, salah satunya Pegipegi.
  • 19:36 WIB. Kemenkominfo - Kemenkominfo janji buka blokir Tumblr. 
  • 19:35 WIB. Instagram - Instagram perketat tagar terkait penyimpangan pola makan. 
  • 19:35 WIB. Instagram - Instagram perketat tagar terkait penyimpangan pola makan. 
  • 19:33 WIB. Huawei - Perusahaan telekomunikasi Jerman dan Prancis tolak Huawei. 
  • 19:32 WIB. Hyundai - Hyundai Indonesia tunggu aba-aba dari Korsel soal investasi. 
  • 19:30 WIB. Kemenkominfo - Kemenkominfo klaim blokir 300 fintech ilegal. 
  • 19:10 WIB. Afrika - 21 tewas akibat konflik etnis di Etiopia.
  • 19:09 WIB. Papua - Indonesia pastikan tak gunakan bom untuk kelompok bersenjata Papua.
  • 19:09 WIB. Australia - OKI minta Australia tinjau kembali keputusannya tentang Yerusalem.
  • 19:09 WIB. Google - Google menghabiskan $1 miliar untuk mendirikan kampus baru di New York.
  • 19:08 WIB. Uni Eropa - Komisi Uni Eropa mengatakan masih dalam pembicaraan dengan Italia mengenai anggaran.
  • 19:08 WIB. Jerman - Bundesbank: Industri mobil Jerman mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih dari keterpurukan.

Adanya Perang Dagang, BI Pede Rupiah Terus Menguat

Foto Berita Adanya Perang Dagang, BI Pede Rupiah Terus Menguat
Warta Ekonomi.co.id, Medan -

Bank Indonesia (BI) melihat nilai tukar Rupiah yang kembali menguat disebabkan beberapa hal. Salah satunya adalah, banyaknya negara asing yang sudah mulai tidak nyaman dengan adanya perang dagang. Namun bagi Bank Indonesja tetal optimis rupiah akan menguat. 

Direktur Kantor Perwakilan Bank Indonesia Sumatera Utara (Sumut), Hilman Tisnawan mengatakan bahwa saat ini aliran dana yang sifatnya portofolio juga sudah mulai banyak lagi mengalir ke negara-negara energi, termasuk Indonesia. Hal tersebut tentunya membuat Indonesia menjadi lebih optimis.

“Kemudian yang paling penting, juga terkait dengan sikap dari beberapa lawan negara Amerika, seperti China yang malah melakukan pelemahan mata uangnya. Hal tersebut sangat tidak diduga, dan hal tersebut tentunya juga menyulitkan,” katanya, Jumat (28/9/2018).

Dikatakannya, kemungkinan ke depan bagi Indonesia tetap menjadi waspada. Diperkirakan menurut Bank Indonesia, sampai 2019 banyak pengamat mengatakan bahwa suku bunga Amerika sudah pada tingkat yang maksimum tingginya.

“Jadi kemungkinan naik lagi ada, tetapi mungkin tidak besar dan itu dianggap akan mereda. Kan mulai naik lagi ketika musim-musim China, Eropa, mulai bagus lagi. Maka kita juga sebagai negara energi akan lebih bagus lagi dan itu yang diyakini Indonesia ke depan,” ujarnya.

Indonesia saat ini sedang on the track, dan menurut beberapa analisis dari lembaga-lembaga pemeringkat, karena diyakini bahwa apa yang dilakukan oleh Indonesia adalah hal yang baik.

“Hal itu menunjukkan Indonesia agak berbeda dari negara-negara lain yang memang justru tidak menaikan suku bunga sejak awal. Nah permasalahannya sekarang tinggal menunggu dari perkembangan yang selanjutnya, jadi jangan menduga-duga dulu,” pungkasnya.

Tag: Bank Indonesia (BI), Rupiah

Penulis: Khairunnisak Lubis

Editor: Vicky Fadil

Foto: Antara/Puspa Perwitasari

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6089.305 -80.538 621
2 Agriculture 1529.475 7.439 20
3 Mining 1740.264 -24.661 47
4 Basic Industry and Chemicals 823.102 -18.496 71
5 Miscellanous Industry 1396.496 -21.778 46
6 Consumer Goods 2485.433 -44.232 49
7 Cons., Property & Real Estate 447.566 -6.607 73
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1048.350 -7.984 71
9 Finance 1161.972 -11.642 91
10 Trade & Service 783.053 -8.539 153
No Code Prev Close Change %
1 GLOB 226 282 56 24.78
2 KONI 340 424 84 24.71
3 ARTA 488 600 112 22.95
4 SSTM 396 478 82 20.71
5 TIRA 125 150 25 20.00
6 ASBI 282 336 54 19.15
7 APEX 1,300 1,530 230 17.69
8 AHAP 60 68 8 13.33
9 PNSE 1,100 1,240 140 12.73
10 PTSN 965 1,085 120 12.44
No Code Prev Close Change %
1 ZONE 690 555 -135 -19.57
2 RIMO 172 140 -32 -18.60
3 OCAP 226 185 -41 -18.14
4 RELI 228 189 -39 -17.11
5 MERK 7,500 6,450 -1,050 -14.00
6 AKSI 444 398 -46 -10.36
7 KICI 300 270 -30 -10.00
8 SOTS 444 408 -36 -8.11
9 MSKY 785 730 -55 -7.01
10 PSDN 200 187 -13 -6.50
No Code Prev Close Change %
1 SRIL 352 360 8 2.27
2 RIMO 172 140 -32 -18.60
3 UNTR 29,425 28,700 -725 -2.46
4 BBRI 3,680 3,600 -80 -2.17
5 TLKM 3,730 3,710 -20 -0.54
6 BMRI 7,575 7,400 -175 -2.31
7 MNCN 780 745 -35 -4.49
8 LPPF 5,625 5,825 200 3.56
9 ASII 8,450 8,300 -150 -1.78
10 PGAS 2,100 2,060 -40 -1.90