Portal Berita Ekonomi Senin, 17 Desember 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 12:02 WIB. IHSG - IHSG ditutup anjlok 0,99% ke level 6.108,74 pada jeda siang ini. 
  • 12:01 WIB. Investor - BEI Surakarta optimistis mampu raih 7.000 investor.
  • 12:00 WIB. Listrik - Kementerian ESDM menyebutkan sebanyak 164 ribu rumah diprediksi kesulitan membayar biaya sambungan listrik pada 2019.
  • 11:59 WIB. Padi - Produksi padi di Gunung Kidul capai 300.652 ton.
  • 11:53 WIB. Saratoga - Saratoga jual saham PT Batu Hitam Perkasa senilai US$9 juta
  • 11:53 WIB. NPL - Bank QNB Indonesia jual non-performing loan dan kredit berkualitas rendah senilai US$26, 4 juta. 
  • 11:27 WIB. Antam - Antam belum bisa eksplorasi tambang Blok Bahodopi Utara dan tambang Matarape.
  • 11:27 WIB. Tambang - ORI dan KESDM tunda izin WIUPK blok tambang Antam di Sulawesi. 
  • 11:26 WIB. Jasa Marga - PT Jasa Marga alihkan 50.000 saham JTT kepada anak usahanya, JMTO.

Pelindo IV Siap Soft Launching Makassar New Port

Foto Berita Pelindo IV Siap Soft Launching Makassar New Port
Warta Ekonomi.co.id, Makassar -

PT Pelabuhan Indonesia atau Pelindo IV mulai melakukan persiapan soft launching Makassar New Port (MNP) sebagai proyek strategis nasional. Hal itu ditunjukkan dengan mendatangkan alat container crane di lokasi pembangunan pelabuhan baru tersebut. 

Direktur Utama PT Pelindo IV, Farid Padang, mengatakan dengan kedatangan alat tersebut, untuk pertama kalinya juga kapal sandar di dermaga Makassar New Port. "Kapal yang sandar adalah kapal yang membawa crane untuk pengoperasian terminal petikemas di MNP nanti,” kata dia, Senin (8/10). 

Dia menuturkan usai kunjungan Menteri BUMN, Rini Soemarno, pada Jumat (5/10), Menteri Rini langsung memerintahkan untuk segera mendatangkan crane ke MNP. Berselang dua hari, tepatnya Minggu (7/10), alat tersebut akhirnya tiba. 

Menteri Rini sendiri sangat mengapresiasi upaya PT Pelindo IV yang semakin mempercepat progress pembangunan MNP. Dengan begitu, akhir tahun ini segera diresmikan dan beroperasi secara optimal.

Rini juga mengapresiasi langkah dan inisiatif direksi dan manajemen Pelindo IV yang menambah panjang dermaga sepanjang 42 meter.  

Farid mengungkapkan bahwa pihaknya terus menggenjot pembangunan MNP agar segera rampung sesuai target yang ditetapkan. “Akhir tahun ini segera diresmikan,” ujarnya.

Dia menyebutkan, secara teknis pembangunan MNP sudah selesai. Tinggal tahap finishing dan mendatangkan peralatan saja. 

Menurutnya, daya tampung atau kapasitas penumpukan petikemas yang dimiliki MNP cukup besar, yaitu mencapai 1,5 juta TEUs per tahun. Hal ini penting untuk perkembangan industri yang ada di Makassar kedepannya nanti. 

Hingga 5 Oktober 2018, progress pembangunan MNP Tahap IA telah mencapai 85,78%. Terdiri dari Paket A 98,38%, Paket B 85,10% dan Paket C 68,84%. "Sampai dengan 5 Oktober 2018, realisasi kegiatan untuk Paket A yaitu upper structure dermaga dan finishing.

Sementara realisasi kegiatan untuk Paket B meliputi pekerjaan revetment, pengecoran saluran precast dan pekerjaan perkerasan paving block. Untuk Paket C, kegiatan yang sudah terealisasi yaitu pemasangan core breakwater, pemasangan toe protection breakwater dan pemasangan main layer.

Pada 31 Januari 2018, pihaknya juga sudah mulai mengebut pekerjaan Paket D yang kini realisasi fisiknya sudah mencapai 7,70% dengan realisasi pekerjaan yaitu jalan akses, pemancangan, pembetonan, pemesanan rangka baja dan pemesanan material mekanikal/elektrikal. 

Farid mengatakan, sistem dermaga yang diaplikasikan adalah secant pile dengan sistem boring yang bisa mengefisiensikan waktu dan biaya dengan kualitas yang lebih baik, di mana penerapannya baru ada dua di dunia, yaitu di Liverpool dan Makassar New Port.

“Dermaga ini adalah dermaga modern yang terkoneksi dengan jaringan kereta api Trans Sulawesi dan akan dioperasikan terintegrasi dengan pusat logistik Kawasan Berikat,” katanya.

Dia menambahkan, kekuatan dermaga lebih kuat dari dermaga standar 67% dengan daya dukung per meter persegi 2.000 ton.

“Menteri BUMN juga akan segera berkoordinasi dengan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) untuk percepatan pembangunan tol yang terkoneksi dengan MNP dan sertifikasi lahan dengan Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR)," pungkasnya.

Tag: PT Pelabuhan Indonesia (Persero) IV - Pelindo IV

Penulis: Tri Yari Kurniawan

Editor: Vicky Fadil

Foto: Pelindo IV

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6169.843 -7.877 621
2 Agriculture 1522.036 5.966 20
3 Mining 1764.925 -11.589 47
4 Basic Industry and Chemicals 841.598 -5.250 71
5 Miscellanous Industry 1418.274 -2.043 46
6 Consumer Goods 2529.665 13.782 49
7 Cons., Property & Real Estate 454.173 -0.929 73
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1056.334 -5.796 71
9 Finance 1173.614 -2.714 91
10 Trade & Service 791.592 0.061 153
No Code Prev Close Change %
1 ZONE 555 690 135 24.32
2 GLOB 182 226 44 24.18
3 PADI 655 810 155 23.66
4 YPAS 610 750 140 22.95
5 PNSE 935 1,100 165 17.65
6 KICI 260 300 40 15.38
7 RIMO 151 172 21 13.91
8 KINO 2,470 2,810 340 13.77
9 ETWA 72 79 7 9.72
10 PTSN 880 965 85 9.66
No Code Prev Close Change %
1 KONI 450 340 -110 -24.44
2 SQMI 418 316 -102 -24.40
3 SSTM 510 396 -114 -22.35
4 SOTS 545 444 -101 -18.53
5 MTSM 228 202 -26 -11.40
6 GDYR 2,140 1,900 -240 -11.21
7 META 244 220 -24 -9.84
8 TRAM 180 165 -15 -8.33
9 INCF 242 222 -20 -8.26
10 ASJT 380 350 -30 -7.89
No Code Prev Close Change %
1 SRIL 360 352 -8 -2.22
2 TLKM 3,750 3,730 -20 -0.53
3 BBRI 3,680 3,680 0 0.00
4 KPAS 705 705 0 0.00
5 RIMO 151 172 21 13.91
6 TRAM 180 165 -15 -8.33
7 ADRO 1,280 1,285 5 0.39
8 BHIT 61 61 0 0.00
9 MERK 7,200 7,500 300 4.17
10 ASII 8,450 8,450 0 0.00