Belum Tahu 3 Jenis Metode Penjualan Online? Simak Penjelasan Berikut

Belum Tahu 3 Jenis Metode Penjualan Online? Simak Penjelasan Berikut Kredit Foto: Unsplash/John Schnobrich

Ada beberapa jenis metode bisnis e-commerce yang dapat dengan mudah Anda bangun dan jalankan dengan cepat.

Bukan karena kebetulan jenis model bisnis ini terdaftar dalam urutan, melainkan opsi-opsi tersebut tercantum dalam urutan kompleksitas. Masing-masing adalah pilihan yang sah dan kuat. Namun, jika orang yang memulai di e-commerce untuk pertama kalinya ingin memulai dengan model dan kemajuan termudah dari sana, mereka akan mulai dengan pengiriman dropshipping.

Berikut ini adalah tiga metode yang dapat Anda gunakan:

1. Dropshipping

Dropshipping adalah ketika Anda menjual barang di situs web Anda yang dibuat, dipenuhi, dan dikirim ke pelanggan Anda oleh orang lain. Umumnya, hubungan ini terjalin antara Anda dan produsen atau pedagang grosir yang memiliki gudang penuh dengan barang-barang yang ingin Anda jual. Setelah perjanjian yang tepat berlaku, produsen atau grosir akan mengirimkan gambar produk yang ingin Anda jual beserta harganya.

Kemudian Anda akan menempatkan barang-barang tersebut untuk dijual di toko e-commerce Anda. Tugas Anda adalah menjual barang, dan produsen atau grosir akan memenuhi pesanan dan mengirimkannya kepada pelanggan Anda.

Beberapa kekurangan dari metode ini adalah Anda tidak memiliki kendali atas pengiriman dan pemenuhan, dan terkadang pemasok Anda mengecewakan Anda. Jika pemasok berjalan di belakang atau lupa untuk memberi Anda nomor pelacakan, itu meningkatkan tanggung jawab layanan pelanggan Anda.

Selain itu, karena Anda tidak menyimpan inventaris apa pun, Anda tidak selalu tahu jika suatu item hampir habis. Anda bisa berakhir tanpa sadar menjual sesuatu yang kehabisan stok. Maka Anda harus berurusan dengan layanan pelanggan.

2. Grosir dan Pergudangan

Model ini adalah ketika Anda membeli produk secara massal dan menyimpannya di gudang atau di suatu tempat. Biasanya orang yang lebih suka model ini menjual produk dalam kapasitas jumlah banyak. Orang paling sering menggunakan ini di pasar B2B dibandingkan dengan model B2C.

Namun, jika Anda melakukannya seperti kebanyakan orang yang menggunakan model ini, Anda menjual secara massal ke bisnis yang menjual kepada konsumen, yang memiliki margin lebih rendah. Di sebagian besar bisnis grosir, Anda perlu menciptakan volume penjualan yang cukup untuk menebus margin yang lebih kecil. Model ini juga membutuhkan investasi yang tinggi dimuka untuk pembelian.

3. Pelabelan Putih dan Manufaktur

Manufaktur adalah ketika Anda benar-benar membayar untuk memiliki barang-barang yang dibuat untuk Anda. Dalam label putih, Anda tidak membuat produk, tetapi kontrak lisensi Anda memungkinkan Anda untuk meletakkan nama atau merek Anda di atasnya seolah-olah Anda adalah pabrikan. Jadi dengan skenario ini, Anda bisa membuat produk di luar negeri atau mengimpornya dari luar negeri dan menempatkan merek Anda pada mereka. Anda adalah yang teratas dalam rantai produk pada saat ini.

Ketika Anda mengimpor atau memproduksi di luar negeri, margin Anda jauh lebih tinggi. Anda bisa menciptakan produk dengan harga yang sangat rendah dan kemudian menjualnya secara online dengan harga yang jauh lebih tinggi. Anda juga mengontrol semua pengiriman dan pemenuhan sendiri; sementara itu lebih banyak pekerjaan, itu juga memiliki banyak manfaat. Anda dapat mengontrol seluruh siklus dan selalu tahu apa yang terjadi dengan produk.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini