Portal Berita Ekonomi Rabu, 23 Januari 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 14:00 WIB. Ekuitas - Sarana Multigriya akan gunakan target dana obligasi sebesar Rp12 triliun untuk mengganti ekuitas pinjaman penyalur KPR. 
  • 13:57 WIB. Obligasi - Sarana Multigriya terbitkan obligasi sebesar Rp1.850.500.000.000.
  • 12:47 WIB. Rokok - Harga saham produsen rokok, PT Wismilak Inti Makmur, bergerak lincah jadi top gainers dengan penguatan sebesar 25,68%. 
  • 12:02 WIB. IHSG - Jeda siang, IHSG berbalik menguat 0,13% ke level 6.476,98. 
  • 11:35 WIB. Rupiah - Pukul 11.35 WIB, rupiah makin tekan dolar AS 0,30% ke level Rp14.173. 
  • 11:32 WIB. SPAM - SPAM Dumai ditargetkan akan tersambung ke 20.300 sambungan rumah di tahun 2024 mendatang. 
  • 11:31 WIB. SPAM - PT Adhi Karya dan PT Adaro Tirta Mandiri menangkan proyek investasi sistem penyediaan air minum (SPAM) Dumai. 
  • 11:02 WIB. Investasi - Aktif merevitalisasi aset, HITS alokasikan US$62 juta untuk investasi kapal di tahun 2019. 
  • 10:37 WIB. Kapal - Anak usaha HITS, PT Hutama Trans Kontinental jual kapal MT Griya Flores. 

Facebook Bentuk Tim Perang?

Foto Berita Facebook Bentuk Tim Perang?
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Facebook mengklaim telah membuat kemajuan stabil dalam dua tahun terakhir pada pencegahan gangguan terhadap pesta demokrasi atau pemilu di sebuah negara, setelah media sosial ini membentuk tim perang untuk menangkal penyebaran konten-konten berpotensi berbahaya.

Bagian atau ruang khusus untuk menangani gangguan-gangguan pemilu via layanan Facebook yang berada di Menlo Park, California ini dibentuk pada September lalu, jelang pemilihan umum Brasil dan Amerika Serikat.

Ketika semua berada di tempat yang sama, tim dapat membuat keputusan yang cepat, segera beraksi terhadap ancaman apa pun yang diidentifikasi oleh sistem, yang bisa mengurangi penyebaran konten yang berpotensi berbahaya, kata Direktur Manajemen Produk Facebook, Samidh Chakrabarti dalam pernyataannya, dikutip Minggu.

Tim yang dibentuk Facebook ini beranggotakan lebih dari dua lusin ahli, termasuk intelijen, ahli ilmu data, rekayasa perangkat lunak, tim peneliti, dan tim hukum.

"Dasbor kami menawarkan pemantauan real time pada isu-isu kunci pemilu, seperti upaya mencegah orang memilih, peningkatan spam, potensi gangguan asing, atau laporan mengenai konten yang melanggar kebijakan kami," katanya.

Tim ini juga memantau liputan berita dan kegiatan yang terkait dengan pemilu di jejaring sosial dan media tradisional lainnya.

"Upaya ini memberi kita pandangan kolektif dan membantu melacak jenis konten apa yang dapat menjadi viral," kata Chakrabarti.

Upaya Facebook ini sangat membantu selama putaran pertama pemilihan presiden Brasil. Facebook berhasil mendeteksi posting palsu yang mengklaim bahwa hari pemilihan telah diundur dari 7 Oktober menjadi 8 Oktober karena protes nasional.

"Kami dengan cepat mendeteksi masalah, menetapkan bahwa posting itu melanggar kebijakan kami, dan menghapusnya dalam waktu kurang dari satu jam. Dan dalam dua jam, kami telah menghapus versi lain dari posting berita palsu yang sama," jelas Chakrabarti.

Dengan teknologi machine learning dan kecerdasan buatan (AI) sekarang Facebook bisa memblokir atau menonaktifkan akun palsu -- yang menjadi penyebab begitu banyak akar masalah - dengan lebih efektif.

Tag: Facebook

Penulis: Redaksi/Ant

Editor: Clara Aprilia Sukandar

Foto: Reuters/Dado Ruvic

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6468.562 17.728 627
2 Agriculture 1647.872 5.750 21
3 Mining 1863.738 -32.436 47
4 Basic Industry and Chemicals 902.800 12.599 71
5 Miscellanous Industry 1405.622 -17.950 46
6 Consumer Goods 2618.712 19.207 51
7 Cons., Property & Real Estate 468.741 3.232 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1153.740 -1.055 71
9 Finance 1244.267 5.060 91
10 Trade & Service 795.018 0.193 155
No Code Prev Close Change %
1 CLAY 382 476 94 24.61
2 OCAP 212 264 52 24.53
3 MLPT 850 1,030 180 21.18
4 DART 272 328 56 20.59
5 MREI 5,800 6,800 1,000 17.24
6 TIRA 260 300 40 15.38
7 PLIN 3,040 3,500 460 15.13
8 APEX 1,215 1,395 180 14.81
9 ISAT 2,090 2,380 290 13.88
10 SIMA 240 270 30 12.50
No Code Prev Close Change %
1 SQMI 476 358 -118 -24.79
2 INCF 328 264 -64 -19.51
3 PADI 920 760 -160 -17.39
4 HEXA 3,600 3,100 -500 -13.89
5 SDMU 61 53 -8 -13.11
6 HDTX 146 127 -19 -13.01
7 KIOS 1,790 1,580 -210 -11.73
8 CINT 280 250 -30 -10.71
9 KBLI 340 306 -34 -10.00
10 YPAS 710 645 -65 -9.15
No Code Prev Close Change %
1 HOME 144 142 -2 -1.39
2 ERAA 2,240 2,410 170 7.59
3 BBRI 3,800 3,770 -30 -0.79
4 ISAT 2,090 2,380 290 13.88
5 UNTR 26,850 26,100 -750 -2.79
6 TLKM 4,030 4,000 -30 -0.74
7 BNLI 855 900 45 5.26
8 KPAS 200 185 -15 -7.50
9 ADRO 1,470 1,410 -60 -4.08
10 ESTI 91 89 -2 -2.20