Portal Berita Ekonomi Rabu, 21 November 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 06:07 WIB. Garuda - Garuda akan memaksimalkan operasi Sriwijaya Air yang berada di bawah payung perjanjian KSO selama 5 tahun.
  • 06:06 WIB. BNI - BNI menargetkan pertumbuhan kredit korporasi dapat mencapai dua digit pada akhir tahun ini.
  • 06:05 WIB. INKA - Kereta INKA meluncur ke mancanegara.
  • 06:04 WIB. PLN - PLN kembali mengajukan price cap gas bumi untuk pembangkit listrik menjadi US$6 per MMBtu.
  • 06:02 WIB. BNI - Hingga kuartal III-2018, penempatan dana pada surat berharga BNI masih tumbuh sebesar 13% yoy.
  • 06:01 WIB. Perumnas - Perumnas tengah mengembangkan tiga proyek apartemen di kawasan stasiun KRL dengan total 6.741 unit.
  • 06:00 WIB. Pegadaian - Pegadaian masih tetap mendominasi industri gadai dengan nilai outstanding sebanyak Rp39,8 triliun.
  • 05:58 WIB. Mandiri Syariah - Mandiri Syariah membidik peningkatan pembiayaan kepada segmen konsumer.
  • 05:57 WIB. Mandiri - Mandiri mencatatkan penyerapan dana hasil Penawaran Umum Obligasi Berkelanjutan I Tahap III tahun 2018 dengan hasil bersih sebesar Rp2,99 triliun.
  • 05:56 WIB. BRIS - Bank BRI Syariah meluncurkan lima produk berbasis digital.
  • 05:54 WIB. BRI - Pertumbuhan dana BRI di surat berharga tumbuh 12,68% yoy.
  • 05:54 WIB. BRI - BRI mencatatkan penempatan dana di surat berharga sebesar 14% yakni Rp 151 triliun.
  • 05:54 WIB. UEFA Nations League - Denmark 0 vs 0 Republik Irlandia

Benahi Sistem Pendidikan yang Usang, Sebaiknya Miliki Pemikiran Layaknya Wirausahawan

Foto Berita Benahi Sistem Pendidikan yang Usang, Sebaiknya Miliki Pemikiran Layaknya Wirausahawan
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Penyelarasan sistem pendidikan dengan kewirausahaan dirasa penting untuk bertahan hidup di era digital saat ini. Di mana seseorang harus memiliki pola pikir mengenai kepentingan seluruh dunia, bukan hanya kepentingan dirinya sendiri saja.

Pekerjaan seorang wirausahawan bukan hanya berpikir untuk dirinya sendiri tetapi untuk memecahkan masalah dunia. Di era digital ini, setiap orang perlu memiliki pola pikir kewirausahaan karena peluangnya sangat banyak. Misalnya, di dunia hiburan dengan munculnya berbagai platform seperti Netflix dan game seperti Angry Birds, Candy Crush dan lainnya; kita berada di suatu titik di mana kita bersaing tidak hanya di antara kita sendiri.

Jika Anda tidak membuat sesuatu yang menyenangkan, inovatif, kompetitif dan cukup baik untuk memikat massa mengapa ada orang yang memberi Anda waktu yang berharga, ketika pasar dibanjiri begitu banyak produk sejenis? Dengan demikian, sangat penting untuk menciptakan pengalaman yang baik dan memperhatikan aspek kualitatif. Kita harus mengadopsi pendekatan yang berbeda agar dapat bertahan hidup di pasar yang sulit pada zaman ini, di mana hanya yang paling kuat dan cerdik yang dapat bertahan.

Dan ini benar untuk pendidikan juga. Kita perlu pendekatan pendidikan yang berbeda—menyelaraskan sistem pendidikan dengan kewirausahaan. Keadaan sistem pendidikan di beberapa negara mengecewakan dan jauh dari progresif.

Belajar harus untuk seumur hidup dan bukan hanya untuk ujian, itulah inti dari pendidikan: untuk mencerahkan pikiran muda untuk bekerja menjadi manusia yang lebih baik dan membawa perubahan positif di dunia. Tapi sayangnya, itu tidak terjadi dengan sistem pendidikan di sebagian besar negara. Hari-hari sekolah panjang dan banyak pekerjaan rumah telah menjadi norma, yang jujur ??tidak akan menuntun anak-anak kita ke mana pun.

Lebih dari itu, karena tekanan akademis yang terus menerus, anak-anak hampir tidak punya waktu untuk menyerap keterampilan hidup yang diperlukan untuk masa depan yang cerah. Lebih dari 9.000 siswa di India melakukan bunuh diri pada tahun 2016, sementara di Korea, 25 persen siswa sekolah menengah mempertimbangkan untuk bunuh diri setiap tahun. Kita dapat menyalahkan tekanan akademis, depresi, daya saing dan orang tua yang memaksa untuk bunuh diri ini. Tapi bunuh diri yang lazim ini disebabkan terutama karena sistem pendidikan yang tidak menyenangkan, yang sangat mengerikan.

Sudah saatnya sekarang kita menghidupkan kembali sistem pendidikan dengan pendekatan kewirausahaan. Di Finlandia, reformasi pendidikan dimulai hampir 50 tahun yang lalu. Saat ini, sistem pendidikannya dianggap sebagai yang terbaik di dunia. Sekolah yang tepat tidak mulai untuk anak-anak Finlandia sampai mereka mencapai usia tujuh tahun dan tidak ada ujian wajib untuk anak-anak sekolah sampai mereka berusia 16 tahun.

Di sana, anak-anak diperlakukan sebagai orang—fakta bahwa mereka memiliki pemikiran dan ide mereka sendiri tentang kehidupan dihormati. Dan tidak ada alasan mengapa sistem pendidikan dan pemikiran seperti itu tidak dapat dirangkul di tempat lain. Mengapa metode pedagogis harus diizinkan untuk membunuh kreativitas?

Ada banyak gangguan dalam sistem pendidikan di seluruh dunia dan tidak ada perbaikan yang mudah, kecuali kita mengadopsi pendekatan sistematis. Di India, Singapura, Korea, dan beberapa negara lainnya memiliki sistem pendidikan yang sangat mirip. Mereka tidak berfokus pada kewirausahaan. Mereka belum berfokus pada kualitas pendidikan, hanya memikirkan pada peningkatan panjang hari sekolah.

Padahal sebenarnya sekolah harus melakukan apa yang dilakukan oleh para wirausahawan: membuat sistem yang selaras dengan kebutuhan masa depan dunia. Tak usah dikatakan bahwa setiap orang memiliki hak untuk pendidikan yang fantastis tetapi harus kurang beban dan lebih progresif.

Abraham Lincoln pernah berkata, “Filosofi ruang sekolah dalam satu generasi akan menjadi filosofi pemerintah di masa depan."

Dan dengan demikian, keberhasilan bangsa-bangsa sangat tergantung pada cara mereka memelihara generasi yang masih di sekolah. Memang, generasi ini harus diberdayakan dengan pendidikan yang selaras dengan kewirausahaan. Dan tujuan semacam itu, jika tercapai, dapat melakukan keajaiban. Untuk generasi yang ada di sekolah hari ini suatu hari nanti, jauh di masa depan, mendapatkan peran kepemimpinan.

Jika kita memberi mereka kebebasan untuk memilih jalan mereka sendiri daripada membebani mereka dengan buku-buku yang mungkin membuat perbedaan.

Tag: Entrepreneur

Penulis/Editor: Clara Aprilia Sukandar

Foto: RAPP

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 href="Download_Data/" />Download_Data/ - Sep
2 href="Market_Summary/" />Market_Summary/ - Dec
3 href="MockTestReportingDRC/" />MockTestReportingDRC/ - Oct
4 href="PSPNDC/" />PSPNDC/ - Mar
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10