Portal Berita Ekonomi Jum'at, 16 November 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 20:27 WIB. AXA - AXA Mandiri memperluas akses keuangan generasi milenial yang sejalan dengan program Insurance Day 2018.
  • 20:27 WIB. TLKM - Telkom tengah menjajaki pembelian sejumlah saham di Go-Jek.
  • 20:25 WIB. Mandiri - Mandiri: ke depan akan ada perubahan transaksi di merchant dari menggunakan mesin EDC digantikan mesin dan kode QR.
  • 20:22 WIB. Telkom - Telkom meraih penghargaan ASEAN Engineering Award dalam CAFEO-36.
  • 20:21 WIB. Soeta - Bandara Soekarno-Hatta masuk Top 10 Megahub dunia.

Era Cloud-Gaming Siap Mendisrupsi Industri Video Game

Foto Berita Era Cloud-Gaming Siap Mendisrupsi Industri Video Game
Warta Ekonomi.co.id, Kuala Lumpur -

Lima tahun setelah debutnya, konsol Sony Corp senilai US$300 menikmati salah satu siklus produk terkuat yang terlihat dalam bisnis ini, berkat aliran judul game populer yang terus-menerus. Itu membantu perusahaan yang berbasis di Tokyo mengirimkan dua kali lebih banyak PS4 sebagai saingan Xbox One dari Microsoft Corp, bahkan tanpa bergantung pada tempo pemotongan harga yang biasa.

Itu menempatkan franchise Sony dalam posisi yang kuat untuk melawan tantangan berikutnya dari konsol US$34.6 miliar. Setelah bertahun-tahun memprediksi bahwa game berbasis cloud akan membuat perangkat keras, mesin, dan permainan pada cakram menuju usang, teknologi cloud akhirnya tampak hampir siap mengambil alih.

Alur Proyek Google bulan ini mulai memungkinkan gamer AS memainkan versi terbaru Kredo Assassin di browser Chrome dari komputer mana pun.

Amazon.com Inc, yang membeli situs web streaming permainan Twitch dan memiliki layanan cloud computing No 1, berada dalam posisi prima untuk mendorong ke dalam game cloud.

"Dalam sejarah PlayStation, ini akan menjadi masa liburan paling kuat yang pernah ada," ungkap Masaru Sugiyama, seorang analis di Goldman Sachs Group Inc, seperti dilansir dari The Star, Senin (29/10/2018).

"Sampai saat ini Microsoft adalah satu-satunya saingan, tetapi dengan Google dan Amazon yang tutur serta, itu akan menjadi lebih berat. untuk berdiri sendiri," tambahnya.

Microsoft juga tidak duduk diam. Mulai tahun depan, Proyek pembuat perangkat lunak xCloud akan menggunakan jaringan cloud global perusahaan Azure untuk melakukan streaming dan memainkan game kelas atas, di “perangkat apa pun”.

Respons awal dari Arus Proyek Google telah menguntungkan, dengan pengguna mengatakan bahwa pengalaman itu hampir mendekati bermain di konsol atau komputer pribadi tanpa harus benar-benar memilikinya.

Untuk saat ini, dominasi Sony di konsol sebanyak 84 juta PS4 versus 39 juta Xbox One, membuahkan hasil. Analis memperkirakan perusahaan berada di jalur untuk membukukan laba operasi 790 miliar yen (RM29.50bil) pada tahun fiskal saat ini.

Judul eksklusif PS4 bulan lalu, Spider-Man, yang menetapkan catatan penjualan perusahaan, akan memberikan kontribusi terbesar terhadap pertumbuhan laba ketika CEO Ken Yoshida melaporkan hasil kuartalan pada 30 Oktober, kata para analis.

Untuk kuartal liburan mendatang, PlayStation 4 membanggakan jajaran videogame terkuatnya dalam beberapa tahun. Dominasi PS4 atas Xbox One berarti sebagian besar gamer akan membeli dan memainkan judul blockbuster seperti Red Dead Redemption 2 dan Call of Duty: Black Ops 4 di konsol Sony. Bahkan bisnis realitas mayanya mendapatkan dorongan dari Astro Bot yang sangat terkenal di bulan ini.

Judul game, yang biasanya menjadi 80% dari total pendapatan industri, adalah kunci untuk umur panjang PS4. Sony telah memotong harga konsol andalannya hanya 25% sejak 2013, dibandingkan dengan pengurangan setidaknya 50% yang terlihat untuk konsol sebelumnya pada titik yang sama dalam siklus hidup mereka. Dengan lebih banyak ruang untuk menurunkan harga dan menambah basis pengguna PS4, Sony memiliki posisi yang baik untuk meningkatkan profitabilitas hingga 2021, menurut Atul Goyal, seorang analis di Jefferies.

Pertanyaan besarnya adalah apakah penerus PS4 akan dirancang untuk merangkul game cloud, termasuk game genggam, bergerak lebih dalam ke dalam virtual dan augmented reality - atau semua hal di atas. Sony belum menetapkan tanggal untuk apa yang mungkin akan disebut PlayStation 5. Satu hal yang analis dan ahli game sepakati adalah bahwa konsol generasi berikutnya mungkin tidak akan kompatibel, yang berarti pengguna akan dapat memainkan game PS4, dan sebaliknya. Itu akan menciptakan transisi yang lebih mulus, membantu menjaga gamer dalam ekosistem Sony dan menjauhi rival cloud-gaming.

"Jika saya sudah memiliki banyak game yang terkait dengan akun saya dengan semua piala dan simpanan saya, hal terakhir yang saya inginkan adalah meninggalkan semuanya dan pindah ke platform lain," tutur Damian Thong, seorang analis di Macquarie Group Ltd.

Mengingat bahwa cloud gaming telah menjadi salah satu titik lemah Sony, kemungkinan besar perusahaan akan terus fokus pada perangkat keras atau mencari ikatan dengan Amazon, yang belum mengumumkan tawaran game gemawannya. Setelah meluncurkan platform PlayStation Now pada tahun 2014, layanan online sebagian besar gagal mendapatkan traksi, dengan gamer mengeluh tentang kinerja jerawatan. CEO Yoshida baru-baru ini mengatakan kepada Financial Times bahwa penerus PS4 akan menjadi perangkat fisik.

Tag: Cloud Gaming, PlayStation

Penulis/Editor: Hafit Yudi Suprobo

Foto: File/Reuters

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6012.350 56.614 616
2 Agriculture 1444.624 20.661 20
3 Mining 1863.510 10.282 47
4 Basic Industry and Chemicals 792.445 13.262 71
5 Miscellanous Industry 1418.243 2.734 45
6 Consumer Goods 2347.362 0.220 49
7 Cons., Property & Real Estate 420.337 3.422 72
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1092.429 22.357 71
9 Finance 1137.981 14.830 91
10 Trade & Service 810.548 3.800 150
No Code Prev Close Change %
1 POLA 135 228 93 68.89
2 SOSS 1,560 1,950 390 25.00
3 SURE 2,350 2,930 580 24.68
4 RUIS 230 282 52 22.61
5 ARTO 158 190 32 20.25
6 TRUK 126 151 25 19.84
7 NUSA 254 294 40 15.75
8 ISSP 79 91 12 15.19
9 APEX 1,520 1,720 200 13.16
10 HOME 107 118 11 10.28
No Code Prev Close Change %
1 YULE 190 131 -59 -31.05
2 YPAS 690 525 -165 -23.91
3 AKPI 900 780 -120 -13.33
4 SQMI 248 216 -32 -12.90
5 RELI 280 246 -34 -12.14
6 TAMU 2,700 2,400 -300 -11.11
7 TIRA 154 138 -16 -10.39
8 UNIT 282 254 -28 -9.93
9 IDPR 775 700 -75 -9.68
10 HDTX 197 178 -19 -9.64
No Code Prev Close Change %
1 ESTI 108 99 -9 -8.33
2 BBRI 3,410 3,490 80 2.35
3 TLKM 3,910 4,050 140 3.58
4 BBCA 24,175 24,825 650 2.69
5 HMSP 3,480 3,420 -60 -1.72
6 WSKT 1,500 1,530 30 2.00
7 SMGR 10,300 11,000 700 6.80
8 KPAS 585 540 -45 -7.69
9 ERAA 1,725 1,840 115 6.67
10 BBTN 2,300 2,400 100 4.35