Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Begini Cara Perusahaan Singapura Manfaatkan Kekuatan Teknologi Blokchain

Begini Cara Perusahaan Singapura Manfaatkan Kekuatan Teknologi Blokchain Kredit Foto: Reuters/Edgar Su
Warta Ekonomi, Jakarta -

 

Blockchain terus menjadi topik hangat di ekosistem startup global. Dan, lebih banyak pengusaha yang memasang taruhan besar pada teknologi ini. Namun, ini bukan kasus yang sama di beberapa negara.

Menurut sebuah penelitian yang dikeluarkan oleh perusahaan pengaudit PricewaterhouseCoopers (PwC), kepercayaan adalah salah satu blocker terbesar untuk adopsi blockchain. Kekhawatiran tentang kepercayaan di antara responden dalam survei tertinggi di Singapura (37%).

Meskipun banyak masalah kepercayaan, tidak ada perusahaan yang berhenti menggunakan teknologi ini. Seperti Singapura misalnya, bagaimana cara mereka memanfaatkan kekuatan teknologi ini untuk selamanya?

Analisis Penerapan Teknologi

Chief Executive Officer (CEO) dan Founder LALA World yang berbasis di Singapura, Sankalp Shangari, merasa teknologi blockchain bukan hanya membawa perbedaan di tingkat konsumen, melainkan merupakan ancaman bagi sistem pemerintahan yang mapan, yang menonjol dari kebebasan finansia.

“Banyak mitos yang beredar di seputar teknologi. Itu dijuluki sebagai teknologi yang meragukan, yang mungkin terlihat menjanjikan, tetapi berpori dan bisa dikompromikan. Kenyataannya jauh dari itu; teknologi ini aman dan andal daripada teknik lain yang tersedia," kata Shangari.

Memudahkan Perjanjian Asuransi

Perusahaan Insurtech, Hearti, melayani perusahaan asuransi dengan Artificial Intelligence (AI) dan platform blockchain milik mereka.

Keith Lim, CEO, Heart,i percaya bahwa sifat blockchain yang tidak dapat diubah dapat menumbuhkan kepercayaan dalam perjanjian asuransi antara konsumen, perusahaan asuransi, dan mitra.

“Kontrak pintar dijalankan berdasarkan peristiwa yang memicu kondisi dalam perjanjian (misalnya untuk membayar klaim jika terjadi penundaan penerbangan). Ketika data klaim dibagikan dengan aman di blockchain, klaim duplikat dan penipuan dapat dilacak dan dideteksi. Penggunaan blockchain seperti itu menciptakan nilai besar bagi proposisi perusahaan kami dan menempatkannya di garis depan industri," katanya.

Didirikan pada Juni 2015, Hearti Lab lahir dari kesadaran bahwa ada kekosongan di sektor asuransi korporat dan pribadi: kurangnya platform AI yang murah dan berfitur lengkap untuk manajemen asuransi. Untuk mencapai visinya dalam mengembangkan platform asuransi terintegrasi, startup itu telah mengembangkan dua platform komplementer: BENEFIT.X & SURETY.AI.

Membangun Kepercayaan dalam Teknologi

Bagi Joseph Lee, CTO, BridgeX Network, blockchain adalah "Teknologi Baru Kepercayaan". Dia percaya bahwa teknologi yang terkait dengan blockchain akan memacu cara-cara baru bagi ekonomi global untuk bekerja.

“Mungkin karena kebaruan teknologi, masih ada defisit kepercayaan dengan masyarakat umum. Kami menggunakan teknologi blockchain untuk membuat platform guna memungkinkan pemberi pinjaman dan peminjam untuk bertransaksi secara langsung, dalam lingkungan yang aman, tepercaya, dan terlindungi. Istilah-istilah tersebut ditentukan dalam blockchain dan akan dieksekusi secara otomatis tanpa bias. Tidak ada lagi kebutuhan untuk entitas terpusat untuk berdiri di antara peminjam dan pemberi pinjaman. Biaya yang dihemat dari menghilangkan perantara diteruskan ke peserta di platform," kata Lee.

BridgeX Network adalah kerangka ekosistem keuangan, yang dibangun di atas inti teknologi eksklusif, yang menjembatani dunia cryptocurrency dan fiat. Startup ini menyediakan solusi kredit, konversi dan pembayaran yang terdesentralisasi antara mata uang crypto dan fiat, yang memungkinkan interoperabilitas yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Hal itu menciptakan platform pemersatu untuk kedua fintech-blockchain dan perusahaan keuangan tradisional untuk berpartisipasi dalam ekonomi baru ini.

 

Penulis: Clara Aprilia Sukandar
Editor: Clara Aprilia Sukandar

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan