Portal Berita Ekonomi Minggu, 20 Januari 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 17:09 WIB. Minyak - Harga minyak nabati diramalkan naik US$50-US$100 per ton.
  • 17:07 WIB. BTN - BTN mengincar pendanaan sebesar Rp14 triliun tahun ini.
  • 17:06 WIB. BTN - BTN masih belum memerlukan pendanaan dari ekuitas.
  • 16:52 WIB. BNI - BNI menargetkan kredit modal kerja tumbuh 12%-14% tahun ini.
  • 16:51 WIB. BCA - BCA akan memprioritaskan penyaluran kredit kepada nasabah yang memiliki hubungan dengan bank.
  • 16:50 WIB. BCA - BCA yakin kredit modal kerja masih moncer di 2019.
  • 16:49 WIB. BI - BI memprediksi penghimpunan DPK 2019 tidak akan melesat jauh dibandingkan tahun sebelumnya.
  • 16:48 WIB. Fintech - Penyaluran pinjaman fintech lending pada 2018 mencapai Rp22,67 triliun.
  • 15:06 WIB. Multifinance - OJK mencatat penyaluran pembiayaan multifinance tumbuh 5,14% menjadi Rp433,9 triliun.
  • 15:03 WIB. BPJS - BPJS Kesehatan optimis tingkat kepesertaan mencapai 95% pada tahun 2019 ini.

Wow, BPOM Amankan 'Obat Kuat', Nilainya Fantastis

Foto Berita Wow, BPOM Amankan 'Obat Kuat', Nilainya Fantastis
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Saat ini Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) tengah intensif melakukan pengawasan mengenai transaksi obat di layanan online. Setelah melakukan penyelidikan selama empat bulan, Penyidik BPOM bekerja sama dengan Polri dan Asosisasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres Indonesia (ASPERINDO) berhasil mengamankan sejumlah barang yang tanpa resep dokter.

Kepala BPOM, Penny K Lukito, mengatakan obat-obat tersebut ada yang seharusnya menggunakan resep dokter dalam penggunaannya. Bahkan pihaknya mendapati produk yang tidak ada izin edar, dan bisa saja palsu.

"Kandungannya dari aspek mutu, khasiat, dan keamanannya tidak bisa dipertanggungjawabkan dan ada ancaman membahayakan kesehatan," ujarnya di Jakarta, Senin (5/10/2018).

Dari rilis BPOM, 'alat perangsang seks' juga termasuk dalam daftar produk yang diamankan. Namun Penny, tidak menjelaskan lebih lanjut soal 'sex toys' yang dimaksud.

"Kita tidak ada kaitannya dengan itu jadi tidak bisa menjawab," katanya.

Penyidik menggerebek dua gudang ilegal dan satu rumah di daerah Kebon Jeruk yang diduga menjadi penyimpanan dan distribusi obat ilegal. Dari ketiga tempat tersebut ditemukan 291 barang (552.177 pcs) di antaranya obat disfungsi ereksi seperti Viagra, Cialis, Levitra, dan Max Man. Selain itu juga ditemukan suplemen pelangsing, obat tradisional penambah stamina pria, dan krim kosmetik.

Tidak diketahui secara pasti dari mana obat-obat tersebut didapatkan, akan tetapi Penny menyebutkan bahwa ada beberapa obat yang dipalsukan.

"Tidak bisa disebutkan (dari mana kebanyakan produk tersebut berasal) kelihatannya produk import, seperti yang kita bongkar satu produsen besar yang tidak perlu saya sebutkan, internasional, made in negara tersebut, dan kemasannya juga bagus. Tapi dilaporkan produsen tersebut dipalsukan," terangnya.

Dari keterangan tersangka, tambah Penny, mengaku sudah menjalani bisnis selama satu tahun, akan tetap dilihat dari bukti transaksi buku tabungan, jual beli telah berjalan sejak tahun 2015. Pelaku kini tengah mendekam di penjara dengan ancaman hukuman paling lama 15 tahun dan/atau denda paling banyak 1,5 miliar.

"Ini akan terus berlangsung dan diharapkan memberikan efek jera dan berhati-hati bagi siapapun yang berniat melakukan peredaran dan kejahatan mengenai kesehatan bagi bangsa kita," imbuhnya.

Tag: Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), RUU Pengawasan Obat dan Makanan

Penulis/Editor: Irfan Mualim

Foto: Bambang Ismoyo

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6448.156 24.376 627
2 Agriculture 1583.292 -1.764 21
3 Mining 1880.920 11.361 47
4 Basic Industry and Chemicals 889.696 -3.628 71
5 Miscellanous Industry 1443.379 27.257 46
6 Consumer Goods 2607.292 -13.145 51
7 Cons., Property & Real Estate 471.624 -0.108 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1149.241 6.910 71
9 Finance 1234.248 10.015 91
10 Trade & Service 797.089 4.778 155
No Code Prev Close Change %
1 CLAY 180 306 126 70.00
2 NATO 103 175 72 69.90
3 SQMI 306 382 76 24.84
4 KMTR 268 334 66 24.63
5 JIHD 476 590 114 23.95
6 INRU 640 785 145 22.66
7 TNCA 206 250 44 21.36
8 INCF 296 358 62 20.95
9 DUTI 3,630 4,390 760 20.94
10 PADI 920 1,090 170 18.48
No Code Prev Close Change %
1 TFCO 735 620 -115 -15.65
2 OCAP 266 226 -40 -15.04
3 YPAS 660 575 -85 -12.88
4 CTTH 126 110 -16 -12.70
5 MFMI 725 635 -90 -12.41
6 BUKK 2,000 1,800 -200 -10.00
7 PYFA 180 163 -17 -9.44
8 TIRA 270 250 -20 -7.41
9 STTP 3,750 3,490 -260 -6.93
10 ASJT 300 280 -20 -6.67
No Code Prev Close Change %
1 INPC 79 80 1 1.27
2 UNTR 26,850 26,925 75 0.28
3 INDY 2,090 2,180 90 4.31
4 ASII 8,275 8,475 200 2.42
5 TLKM 3,990 4,020 30 0.75
6 BUMI 164 174 10 6.10
7 BBRI 3,810 3,820 10 0.26
8 KPAS 210 208 -2 -0.95
9 ERAA 2,310 2,310 0 0.00
10 TSPC 1,600 1,575 -25 -1.56