Portal Berita Ekonomi Senin, 10 Desember 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief

Gubernur Wajibkan Instansi Suguhkan Kopi Khas Sumsel

Foto Berita Gubernur Wajibkan Instansi Suguhkan Kopi Khas Sumsel
Warta Ekonomi.co.id, Palembang -

Demi mengangkat derajat dan membangkitkan industri kopi di Sumsel, Gubernur Sumsel Herman Deru bakal mewajibkan setiap instansi menyuguhkan kopi Sumsel untuk kebutuhan rapat dan tamu. Kebijakan itu dikatakan HD saat membuka Festival Kopi Sriwijaya 2018, Sabtu (10/11/2018) di Griya Agung.

"Tidak ada alasan untuk tidak mendukung industry ini. Bahkan di setiap instansi saya harapkan kopi Sumsel jadi sajian pertama  untuk rapat maupun ada tamu. Saya minta itu tapi harus kopi Sumsel," tegas HD.

Lebih jauh HD mengatakan Kopi adalah kata yang dahsyat melebihi kata cinta. Setiap hari tidak pernah kata kopi tidak diucapkan.

Kata Kopi merupakan kata yang tidak pernah absen disebut, selalu ada setiap hari. Entah itu anak, paman, bapak, ibu, nenek, kakek, lebih dahsyat dari kata cinta, itulah dahsyatnya kopi.

Dari berbagai aspek kopi kata Mantan Bupati OKU Timur dua periode memang digemari, mudah perawatannya, mudah pemeliharaannya, mudah pengolahannya, mudah menyajikannya, dan mudah mendapatkannya.

"Hari ini saya tepat empat puluh hari menjadi gubernur, saya ingin kopi kita dikenal dan disuka oleh masyarakat Indonesia, syukur Internasional," tambahnya.

Dikatakan HD selama ini kopi Sumsel yang berjenis Robusta dan Arabica kalah sama dengan kopi berjenis jenis lainnya. Padahal ini ada tanaman yang sangat subur bahkan bijinya sangat lebih besar-besar dari tempat lain. 

"Semalam ada yang bilang alasannya kenapa kopi kita tidak begitu kuat di pasar internasional, ternyata orang tahu pengolahan kita ini masih belum sempurna, lebih komplet lagi kurang higienis. Kalau kita lihat jalan dari kota Pagaralam terus di Muara Enim, jalan aspal itu berganti dengan jalan kopi, iyo kalau Cuma mobil yang lewat, kalau kuda dan hewan lainnya. Ini juga tanggung jawab kita mengolah kopi dengan kebersihan dari awal sebelum di produksi," ujarnya.

Karena itulah HD mengajak masyarakat bersama-sama untuk mengangkat derajat kopi, karena Sumatera Selatan secara kuantitas  memang tidak diragukan.

"Kopi kita kurang dikenal karna kita sendiri yang kurang mempromosikannya, nah mulai hari ini semua medsos kita mulai dengan kopi Sumatera Eelatan. Inilah cara kita untuk membantu petani agar mereka tetap bangga menjadi petani kopi dan hasilnya diserap oleh para pedagang, di olah oleh para industriawan dan berakhir menjadi terkenal di masyarakat," ujar HD.

Cita rasa kopi itu lanjut HD tergantung dari pengolahannya, masing-masing orang punya kesukaan yang berbeda, ada yang dia lebih suka diolah secara hand made tradisional, tapi ada juga yang mau diolah secara modern, jadi ini tidak tergantung dengan industri besar.

"Jadi UMKM-UMKM yang ada kita berdayakan. Cuma satu pesan saya jaga kebersihan, jadi pola pengolahan harus standar internasional," tambahnya.

Terkait pembinaan kata HD semua punya peran bila perlu kita atur dengan peraturan gubernur, bagaimana cara mengolah secara standar agar masyarakat punya standar pengolahan kopi yang benar.

Sementara itu, Ketua Panitia Festival Kopi Sriwijaya Yoga Pratama, mengatakan Sumatera Selatan merupakan pesuplai kopi robusta terbesar di Indonesia dan Indonesia menduduki peringkat keempat penyuplai kopi di dunia setelah Brazil,Vietnam, dan Kolombia.

Tapi luas tanah perkebunan kopi rakyat kurang lebih sebesar 250 ribu Ha tersebar di 12 kabupaten/kota dengan 5 kabupaten utama penghasil Robusta dan Arabica Sumatera Selatan.

Kami sebagai penerus di Sumtera Selatan terkhusus pecinta dan penggiat kopi harus ikut bertanggung jawab untuk memajukan indsutri kopi di Sumatera Selatan.

Tag: Kopi, Sumatera Selatan

Penulis: Irwan Wahyudi

Editor: Vicky Fadil

Foto: Irwan Wahyudi

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6126.356 10.863 618
2 Agriculture 1492.165 2.046 20
3 Mining 1738.408 -7.512 47
4 Basic Industry and Chemicals 842.327 5.814 71
5 Miscellanous Industry 1389.985 18.923 45
6 Consumer Goods 2509.280 14.409 49
7 Cons., Property & Real Estate 449.724 10.201 72
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1044.777 -3.591 71
9 Finance 1168.029 -6.789 91
10 Trade & Service 791.771 2.091 152
No Code Prev Close Change %
1 SQMI 630 785 155 24.60
2 TFCO 565 700 135 23.89
3 KONI 344 418 74 21.51
4 ETWA 70 85 15 21.43
5 YPAS 515 625 110 21.36
6 KICI 176 212 36 20.45
7 POLA 1,510 1,790 280 18.54
8 JSPT 1,000 1,145 145 14.50
9 RUIS 252 286 34 13.49
10 MPMX 805 910 105 13.04
No Code Prev Close Change %
1 NUSA 280 210 -70 -25.00
2 YULE 216 173 -43 -19.91
3 BUVA 240 212 -28 -11.67
4 UNIT 280 252 -28 -10.00
5 AMRT 935 850 -85 -9.09
6 TNCA 194 180 -14 -7.22
7 PICO 256 240 -16 -6.25
8 AKSI 352 332 -20 -5.68
9 PBSA 715 675 -40 -5.59
10 CSIS 330 314 -16 -4.85
No Code Prev Close Change %
1 NUSA 280 210 -70 -25.00
2 WSKT 1,725 1,845 120 6.96
3 TLKM 3,710 3,670 -40 -1.08
4 BBRI 3,650 3,620 -30 -0.82
5 BBCA 26,300 25,950 -350 -1.33
6 ASII 8,100 8,225 125 1.54
7 DOID 560 580 20 3.57
8 PGAS 2,140 2,130 -10 -0.47
9 UNTR 29,000 29,375 375 1.29
10 PTBA 4,080 3,990 -90 -2.21