Portal Berita Ekonomi Senin, 17 Desember 2018

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 06:06 WIB. BRI - BRI memproyeksi hingga pengujung tahun, kredit Agribisnis BRI bisa bertambah Rp2 triliun.
  • 06:05 WIB. BRI - Hingga November 2018, kredit agribisnis BRI tumbuh 17% yoy.
  • 06:04 WIB. BRI - BRI menyiapkan skema ekspansi anorganik dengan menggandeng mitra strategis dari luar negeri.
  • 06:03 WIB. AP II - AP II ekspansi bisnis perhotelan ke Bandara Minangkabau dan Soekarno—Hatta dengan investasi Rp900 miliar.
  • 05:58 WIB. BNI - Kredit modal kerja BNI di sektor Agribisnis tumbuh 19,1% yoy menjadi Rp141,9 triliun.
  • 05:57 WIB. BNI - Kredit agribisnis BNI tumbuh 5,1% yoy.
  • 05:55 WIB. BRI Agro - BRI Agro memproyeksikan kredit sektor agribisnis akan tumbuh sekitar 20% yoy.
  • 05:53 WIB. BRI Agro - BRI Agro catat pertumbuhan kredit sektor agribisnis 40% pada November.
  • 05:53 WIB. PGN - PGN membantah tudingan KPPU terkait dugaan adanya persekongkolan dalam proyek pipa gas Kalija I.
  • 05:51 WIB. PGN - Saat ini PGN masih menyelesaikan proses valuasi Pertagas.
  • 05:48 WIB. PGN - PGN masih tetap menargetkan tanggal penyelesaian akusisi saham Pertagas pada akhir Desember 208.
  • 05:46 WIB. Pertamina - Harga minyak mentah menurun, Pertamina masih belum menurunkan harga BBM.
  • 05:45 WIB. BUMN - Pembentukan holding BUMN infrastruktur dan perumahan kembali bergulir dan ditargetkan akan selesai di akhir tahun ini.

Urai Antrean Kapal, Pelindo IV Tambah 6 Alat Baru

Foto Berita Urai Antrean Kapal, Pelindo IV Tambah 6 Alat Baru
Warta Ekonomi.co.id, Makassar -

PT Pelabuhan Indonesia atau Pelindo IV segera mendatangkan 6 unit alat reach stacker dan 1 unit Rubber Tired Gantry (RTG) baru. Pengadaan alat baru dilakukan untuk mengurai antrian kapal yang terjadi di Terminal Petikemas Makassar (TPM) beberapa waktu belakangan ini.

Direktur Utama PT Pelindo IV, Farid Padang, mengatakan pihaknya menyadari bahwa belakangan ini ada kenaikan kegiatan bongkar muat barang sebanyak 20% di TPM, ditambah dengan uji coba pengoperasian di pelabuhan baru Makassar atau Makassar New Port (MNP) yang baru dilakukan soft launching pada 2 November lalu.

“Kami mencoba mencari solusi [untuk mengatasi antrian kapal di TPM] dan salah satu solusinya adalah menambah peralatan baru, terutama di TPM,” kata Farid usai menerima stakeholder yang terdiri dari pelaku usaha perusahaan pelayaran dan pelaku usaha ekspor di Ruang Rapat Lantai 6, Senin (12/11). 

Selain menambah alat baru, dia juga mengatakan pihaknya segera melakukan pengaturan sistem yang lebih baik lagi di pelabuhan, terutama di Pelabuhan Makassar dan TPM yang tercatat sebagai pelabuhan tersibuk di antara 27 pelabuhan yang dikelola oleh BUMN penyedia jasa kepelabuhanan ini.

“Kami akan melakukan perencanaan operator di pelabuhan dengan lebih baik lagi. Tentunya, kami juga akan mengoptimalkan shift 3 dengan lebih maksimal,” terangnya.

Farid menyebutkan dalam dua hari ini, pihaknya segera mendatangkan 6 unit alat reach stacker untuk kegiatan receiving dan delivery dari TPM. Sementara untuk tambahan alat RTG, akan segera dipercepat. “Tadinya kami merencanakan kedatangan alat RTG baru pada April tahun depan. Tapi kemungkinan akan dipercepat pada Desember 2018,” ujarnya.

Terkait dengan pengoperasian MNP, Farid menegaskan kehadiran pelabuhan baru itu di Makassar bukan untuk mematikan atau melemahkan keberadaan Pelabuhan Makassar, utamanya TPM. Justru lanjut orang nomor satu di Pelindo IV ini, kehadiran MNP untuk memperkuat posisi TPM yang selama ini dikenal sebagai pelabuhan tempat bongkar muat dan ekspor impor barang terbesar di Kawasan Timur Indonesia (KTI).

Bahkan, pihaknya akan mempercepat pengoperasian MNP begitu izin dari Kementerian Perhubungan dikeluarkan, guna meminimalisir antrian di pelabuhan yang lama di Makassar. Pihaknya juga menampik bahwa dermaga MNP hanya diperuntukkan bagi kapal milik perusahaan pelayaran asing. “Tentunya, MNP juga akan melayani kapal-kapal barang milik perusahaan pelayaran nasional, seperti yang selama ini dilakukan di TPM.”

General Manager Pelindo IV Cabang TPM, Yosef Benny Rohy, menuturkan kedatangan 6 unit alat reach stacker untuk kegiatan receiving dan delivery dari TPM, bukan untuk menutupi kekurangan alat yang di TPM, tetapi memperkuat kekuatan alat yang selama ini sudah dimiliki. 

“Sekarang alat reach stacker yang beroperasi ada 16 unit, ditambah dengan 6 unit, akan jadi 22 unit alat reach stacker yang melayani kegiatan receiving dan delivery di TPM,” sebutnya.

Dia mengatakan dengan total 22 unit alat reach stacker yang nanti dimiliki, TPM sudah bisa melayani kegiatan receiving dan delivery sebanyak 300 box per hari. Dengan jumlah alat yang ada sekarang, pihaknya mengakui hanya bisa melayani 150 sampai 200 box per hari.

Meski begitu, Yosef menjelaskan bahwa sebenarnya kegiatan receiving dan delivery berputar, bahkan rerata dalam sehari bisa melayani 2.000 box. “Hanya memang dengan banyaknya kegiatan receiving dan delivery, tentunya kami membatasi kegiatan bongkar muat. Tapi dengan alat yang baru nanti, kami bisa lebih fokus meningkatkan dan mengakselerasikan antara kegiatan bongkar muat dengan receiving dan delivery.” 

“Kedatangan alat RTG yang baru nanti akan difokuskan untuk kegiatan bongkar muat, sedangkan reach stacker difokuskan pada receiving dan delivery,” tegas Yosef.

Ketua DPC Asosiasi Pengusaha Kapal Indonesia (Indonesia National Shipowners Association/INSA) Makassar, Zulkifli Zahril mengungkapkan bahwa kehadiran MNP merupakan salah satu solusi yang bagus sekali. 

Apalagi menurutnya, antrian kapal di TPM yang terjadi beberapa waktu belakangan ini membuat pengeluaran yang harus dirogoh dari dalam koceknya cukup membengkak. “Semoga Pelindo IV segera menemukan solusi atau kebijakan terbaik, agar bisa segera mengatasi permasalahan ini,” katanya. 

Sementara Ketua DPD Gabungan Perusahaan Ekspor Indonesia (GPEI) Sulselbar, Arief R. Pabettingi, berterima kasih atas pembangunan MNP yang diinisiasi oleh PT Pelindo IV. Menurutnya, kecepatan dan pelayanan pelabuhan sangat menentukan ekspor Sulsel bisa diterima dengan cepat di negara tujuan.

Dia berharap dengan kehadiran MNP, pelayanan yang dilakukan Pelindo IV selama ini bisa meningkat lebih baik lagi.

Para stakeholder pelabuhan mengakui, setiap kejadian yang terjadi di pelabuhan utamanya di TPM, bukan sepenuhnya kesalahan Pelindo IV. Namun mereka berharap, selalu ada solusi terbaik dari setiap permasalahan yang terjadi. 

Tag: PT Pelabuhan Indonesia (Persero) IV - Pelindo IV, Pelabuhan

Penulis: Tri Yari Kurniawan

Editor: Vicky Fadil

Foto: Pelindo IV

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6169.843 -7.877 621
2 Agriculture 1522.036 5.966 20
3 Mining 1764.925 -11.589 47
4 Basic Industry and Chemicals 841.598 -5.250 71
5 Miscellanous Industry 1418.274 -2.043 46
6 Consumer Goods 2529.665 13.782 49
7 Cons., Property & Real Estate 454.173 -0.929 73
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1056.334 -5.796 71
9 Finance 1173.614 -2.714 91
10 Trade & Service 791.592 0.061 153
No Code Prev Close Change %
1 ZONE 555 690 135 24.32
2 GLOB 182 226 44 24.18
3 PADI 655 810 155 23.66
4 YPAS 610 750 140 22.95
5 PNSE 935 1,100 165 17.65
6 KICI 260 300 40 15.38
7 RIMO 151 172 21 13.91
8 KINO 2,470 2,810 340 13.77
9 ETWA 72 79 7 9.72
10 PTSN 880 965 85 9.66
No Code Prev Close Change %
1 KONI 450 340 -110 -24.44
2 SQMI 418 316 -102 -24.40
3 SSTM 510 396 -114 -22.35
4 SOTS 545 444 -101 -18.53
5 MTSM 228 202 -26 -11.40
6 GDYR 2,140 1,900 -240 -11.21
7 META 244 220 -24 -9.84
8 TRAM 180 165 -15 -8.33
9 INCF 242 222 -20 -8.26
10 ASJT 380 350 -30 -7.89
No Code Prev Close Change %
1 SRIL 360 352 -8 -2.22
2 TLKM 3,750 3,730 -20 -0.53
3 BBRI 3,680 3,680 0 0.00
4 KPAS 705 705 0 0.00
5 RIMO 151 172 21 13.91
6 TRAM 180 165 -15 -8.33
7 ADRO 1,280 1,285 5 0.39
8 BHIT 61 61 0 0.00
9 MERK 7,200 7,500 300 4.17
10 ASII 8,450 8,450 0 0.00