Portal Berita Ekonomi Senin, 21 Januari 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 18:51 WIB. PLN - PLN sedang mengupayakan pemenuhan daya listrik untuk kompor listrik.
  • 18:49 WIB. PLN - PLN masih mempunyai batas hutang 300% atau hingga Rp2.000 triliun.
  • 18:46 WIB. Kemenpupera - Kemenpupera menargetkan pembangunan 51.000 unit rumah untuk MBR melalui skema pembiayaan BP2BT.
  • 18:22 WIB. AFPI - AFPI menargetkan penyaluran pinjaman Rp40 triliun pada 2019.
  • 17:55 WIB. AP I - Bandara NYIA sudah mencapai 30% fisik pembangunan.
  • 17:54 WIB. AP I - AP I buka peluang rute penerbangan dari Asia dan Timur Tengah via Bandara NYIA.
  • 17:53 WIB. Telkomsel - Telkomsel melalui T-Cash jalin kerja sama strategis dengan CRP Group.

Jelaskan Alasan Kenaikan Harga Produk ke Pelanggan, Apa Itu Harus?

Foto Berita Jelaskan Alasan Kenaikan Harga Produk ke Pelanggan, Apa Itu Harus?
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Ketika seorang wirausahawan menetapkan harga suatu produk, itu ditetapkan pada refleksi kepada konsumen target. Ini membawa dilema  dan tantangan etis bagi dirinya sendiri. Tetapi, apakah pengusaha memiliki permintaan etis untuk mengomunikasikan perubahan harga produk?

Kewirausahaan adalah campuran komitmen, upaya tanpa henti dan penjumlahan risiko yang diperhitungkan. Ini adalah pertempuran konstan untuk mencapai keseimbangan. Anda tidak bangun suatu hari dan menyebut diri Anda seorang pengusaha.

Sekali seorang pengusaha sudah memiliki produk di pasar, mungkin itu hak mereka untuk menjelaskan harga produk. Ini bukan hanya tentang memberi Anda produk terbaik, itu termasuk waktu dan sumber daya yang digunakan untuk mendapatkan produk ke pasar. Ditambah, pengusaha mencari keuntungan.

Strategi

Strategi penetapan harga yang digunakan seorang pengusaha mengintegrasikan biaya produk, nilainya kepada pengguna akhir, dan laba. Tetapi bisnis dapat memiliki siklus puncak dan musim rendah. Ini mendorong para pengambil keputusan untuk mengambil tindakan berbeda untuk menghentikan penurunan keuntungan.

Misalnya, jika Anda menjual produk mewah, itu hanya masuk akal bagi pelanggan lama jika Anda menurunkan titik harga karena diferensiasi. Elon Musk, dalam email kepada karyawannya, membela hak konsumen untuk menerima penjelasan jika harga produk berubah.

Memaksimalkan pendapatan

Bukankah wirausahawan memiliki hak untuk menentukan harga produk mereka sesuai kebutuhan mereka?

Pengusaha memiliki inovasi, tenaga kerja, jam investasi dan biaya overhead. Jika demikian, pengusaha dapat menurunkan harga suatu produk atas kebijaksanaan mereka tanpa mempertimbangkan pelanggan di masa lalu. Namun, tindakan semacam itu dapat memengaruhi harga produk di masa depan jika pelanggan lama ingin menjual kembali.

Saat menetapkan harga produk, pengusaha harus memperhitungkan pembeli saat ini dan calon pembeli. Dan menggunakan strategi ini, wirausahawan dapat menangkap kepekaan pelanggan mereka dan memaksimalkan pendapatan.

Jika pengusaha menurunkan harga produk tanpa komunikasi yang tidak semestinya, konsumen yang membeli produk dengan harga lebih tinggi merasa tertipu. Pertanyaan yang mereka tanyakan adalah mengapa yang lain harus membayar harga yang lebih rendah untuk mendapatkan produk yang sama yang saya bayar dengan harga premium.

Sebuah pertanyaan tentang nilai produk Anda muncul jika pengusaha dapat menawarkan diskon besar. Apakah nilai produk lebih rendah dari yang dirasakan sehingga memungkinkan untuk menurunkan harga? Jika demikian, pelanggan tidak mendapatkan apa yang mereka bayar.

Harga yang lebih rendah pada produk mewah dapat merusak reputasi merek. Pelanggan yang membeli produk mewah akan mengabaikan harga suatu produk dan mengabaikan biaya selama mereka mendapatkan nilai tinggi darinya.

Jika Anda menggunakan strategi harga berbasis nilai, Anda harus menjelaskan mengapa harga yang lebih rendah masih dapat diterima. Anda harus meyakinkan pelanggan Anda bahwa nilai produk Anda tidak lebih rendah, memberi Anda peluang untuk mengurangi harga. Sebagai contoh, strategi Apple untuk menurunkan harga iPhone mereka adalah menawarkannya sebagai model lama.

Diferensiasi produk

Bagaimana jika pengusaha perlu memasang harga lebih tinggi?

Jika perlu, untuk menawarkan satu produk pada titik harga yang berbeda kepada konsumen yang berbeda, seorang pengusaha harus menggunakan diferensiasi dan bundling produk. Pengusaha harus meningkatkan nilai produk mereka ketika mereka menaikkan harga.

Pelanggan menilai harga wajar suatu produk sesuai dengan harga produk, ketersediaan, dan kenyamanan yang bersaing. Perubahan harga tidak turun baik dengan konsumen jika alasan untuk harga yang lebih tinggi adalah karena tujuan bisnis internal. Tetapi jika perubahan harga adalah karena peristiwa tak terkontrol eksternal, pelanggan Anda dapat menanggung dengan Anda. Dan ini bisa dan akan terjadi.

Biarkan itu naik

Jika Anda harus menaikkan harga untuk produk Anda, jangan sampai karena kurangnya manajemen yang efektif. Jelaskan kepada pelanggan, apa gunanya kenaikan harga Anda yang lebih tinggi.

Lihat, masalahnya adalah, nilai hebat apa yang Anda bawa ke meja dengan harga yang lebih tinggi?

Mari kita hadapi itu. Tanpa pelanggan, Anda tidak memiliki pendapatan dan tidak ada bisnis. Jika harga Anda menghancurkan merek Anda, Anda bangkrut. Dalam istilah sederhana, jika Anda tidak memberikan penjelasan kepada pelanggan tentang perubahan harga, mereka dapat pergi.

Pelanggan Anda layak merasa penting dan mendapatkan perlakuan yang adil. Jika Anda menilai mereka, mereka dapat membayar lebih dan ini berarti keuntungan lebih tinggi. Dan ini dapat Anda lakukan dengan meningkatkan manfaat yang mereka rasakan.

Nilai yang Anda miliki untuk pelanggan bergantung pada harga produk Anda dan komunikasi yang efektif dan dini pada setiap perubahan. Konsumen layak mendapat komunikasi sebelumnya tentang perubahan harga produk dari wirausahawan. Tapi sekali lagi, bisnis adalah tentang menghasilkan keuntungan dan bukan tentang impas. Menjelaskan harga produk kepada pelanggan adalah hak wirausahawan.

Tag: Entrepreneur, Tips Bisnis

Penulis/Editor: Clara Aprilia Sukandar

Foto: Unsplash/Rawpixel

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6448.156 24.376 627
2 Agriculture 1583.292 -1.764 21
3 Mining 1880.920 11.361 47
4 Basic Industry and Chemicals 889.696 -3.628 71
5 Miscellanous Industry 1443.379 27.257 46
6 Consumer Goods 2607.292 -13.145 51
7 Cons., Property & Real Estate 471.624 -0.108 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1149.241 6.910 71
9 Finance 1234.248 10.015 91
10 Trade & Service 797.089 4.778 155
No Code Prev Close Change %
1 CLAY 180 306 126 70.00
2 NATO 103 175 72 69.90
3 SQMI 306 382 76 24.84
4 KMTR 268 334 66 24.63
5 JIHD 476 590 114 23.95
6 INRU 640 785 145 22.66
7 TNCA 206 250 44 21.36
8 INCF 296 358 62 20.95
9 DUTI 3,630 4,390 760 20.94
10 PADI 920 1,090 170 18.48
No Code Prev Close Change %
1 TFCO 735 620 -115 -15.65
2 OCAP 266 226 -40 -15.04
3 YPAS 660 575 -85 -12.88
4 CTTH 126 110 -16 -12.70
5 MFMI 725 635 -90 -12.41
6 BUKK 2,000 1,800 -200 -10.00
7 PYFA 180 163 -17 -9.44
8 TIRA 270 250 -20 -7.41
9 STTP 3,750 3,490 -260 -6.93
10 ASJT 300 280 -20 -6.67
No Code Prev Close Change %
1 INPC 79 80 1 1.27
2 UNTR 26,850 26,925 75 0.28
3 INDY 2,090 2,180 90 4.31
4 ASII 8,275 8,475 200 2.42
5 TLKM 3,990 4,020 30 0.75
6 BUMI 164 174 10 6.10
7 BBRI 3,810 3,820 10 0.26
8 KPAS 210 208 -2 -0.95
9 ERAA 2,310 2,310 0 0.00
10 TSPC 1,600 1,575 -25 -1.56