Portal Berita Ekonomi Rabu, 17 Juli 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 16:32 WIB. Samsung - Samsung Galaxy A80 mendarat di Indonesia seharga Rp9,499 juta.
  • 16:05 WIB. Garuda - Garuda Indonesia didesak segera perbaiki laporan keuangan.
  • 16:00 WIB. IHSG - IHSG ditutup merah 0,11% di akhir sesi II.
  • 15:57 WIB. Rupiah -  Rupiah melemah 0,32% ke level Rp13.980 per dolar AS. 
  • 15:51 WIB. Indonesia - Morgan Stanley meramalkan Bank Indonesia akan menurunkan suku bunga acuan.
  • 15:26 WIB. Ganja - Bea Cukai gagalkan penyeludupan 39 kg ganja di wilayah Dumai.
  • 14:57 WIB. Ericsson - Ericsson mengatakan bahwa on track mencapai target laba.
  • 14:01 WIB. Go-Jek - Go-Jek dapat investasi baru dari Visa.
  • 11:59 WIB. Facebook - Facebook rekrut mantan CEO Vine, Jason Toff untuk bergabung dengan tim eksperimen produk baru.
  • 10:26 WIB. NATO - Trump berjanji tidak akan jual pesawat F-35 ke Turki.

Inilah 10 Hoaks Paling Viral di 2018, Pernah Dengar?

Inilah 10 Hoaks Paling Viral di 2018, Pernah Dengar? - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) mengumumkan 10 konten mengandung hoaks paling berdampak pada 2018. Dari yang menimbulkan keresahan dan ketakutan di sebagian kelompok masyarakat hingga menjadi perhatian nasional.

Kepala Biro Humas Kemenkominfo, Ferdinandus Setu menginformasikan, konten-konten tersebut diidentifikasi menggunakan mesin pengais konten Sub Direktorat Pengendalian Konten Internet, Direktorat Pengendalian Informatika Ditjen Aplikasi Informatika Kemenkominfo.

1. Hoaks Ratna Sarumpaet 

Kabar penganiayaan Ratna Sarumpaet oleh sekelompok orang beredar pada Facebook, 2 Oktober 2018 di akun Swary Utami Dewi. Unggahan tersebut dilengkapi tangkapan layar aplikasi pesan WhatsApp dengan foto Ratna Sarumpaet.

Konten tersebut menyebar ke Twitter, kemudian dibenarkan beberapa tokoh politik tanpa ada verifikasi kebenaran atas informasi itu. Setelah ramai dibicarakan, kepolisian menanggapi setelah melakukan penyelidikan karena menerima tiga laporan mengenai dugaan hoaks pada pemberitaan itu.

Dari hasil penyelidikan kepolisian, Ratna ternyata tidak dirawat di 23 rumah sakit dan tidak pernah melapor ke 28 polisi sektor di Bandung dalam kurun waktu 28 September hingga 2 Oktober 2018. Pada 21 September saat kejadian, Ratna tidak berada di Bandung, tetapi di Rumah Sakit Bina Estetika, Menteng, Jakarta Pusat sekitar pukul 17.00 WIB.

Direktur Tindak Pidana Umum Polda Metro Jaya, Kombes Pol Nico Afinta mengatakan, Ratna telah melakukan perjanjian operasi pada 20 September dan tinggal hingga 24 September. Polisi juga menemukan sejumlah bukti berupa transaksi dari rekening Ratna ke klinik tersebut.

2. Hoaks Gempa Susulan di Palu

Beredarnya informasi seputar gempa susulan di Palu melalui WhatsApp berdampak langsung kepada korban gempa dan tsunami yang masih mengalami trauma. Dalam pesan tertulis itu, Palu dalam keadaan siaga 1 dan akan terjadi gempa susulan berkekuatan 8,1 SR dan berpotensi tsunami besar.

Kepala Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho megatakan melalui media sosialnya, "Faktanya tidak ada satu pun negara di dunia dan Iptek yang mampu memprediksi gempa secara pasti."

3. Hoaks Penculikan Anak

Hoaks ini beredar di media sosial, seperti Facebook, Twitter, dan Whatsapp dan meresahkan masyarakat, terutama orangtua yang memiliki anak di bawah umur. Di Twitter, hoaks yang beredar menyatakan, pelaku penculikan anak tertangkap di Jalan Kran Kemayoran, Jakarta Pusat.

Kapolsek Kemayoran, Kompol Saiful Anwar membantah hal itu, ia berkata, "Laki-laki yang terdapat dalam video tersebut adalah seorang tukang parkir yang mengidap gangguan jiwa."

Tak hanya di Kemayoran, di beberapa daerah pun beredar hal serupa dengan tambahan ilustrasi gambar yang beragam. Bahkan, informasi bohong itu menjadi isu nasional dan membuat masyarakat khawatir dan resah.

4. Hoaks Konspirasi Imunisasi dan Vaksin

Salah satu hoaks tentang vaksin imunisasi yang berdampak besar, isu konspirasi penyebaran virus atau penyakit melalui vaksin karena mengandung sel-sel hewan, virus bakteri, darah, dan nanah. 

Isu tak benar tersebut menimbulkan dampak terhadap stigma masyarakat terhadap imunisasi. Masyarakat pun menjadi ragu untuk memberikan imunisasi pada anak-anak mereka. 

5. Hoaks Rekaman Black Box Lion Air JT610

Jatuhnya pesawat Lion Air JT610 di perairan laut Karawang, Jawa Barat, Senin (29/10/2018), menjadi isu yang banyak diperbincangkan di masyarakat. Bersamaan dengan itu, muncul beragam isu dalam bentuk berita, foto, dan video yang mengandung disinformasi dan hoaks.

Salah satunya, video di Youtube yang diunggah channel Juragan Batik Reborn pada hari kejadian dengan judul "Lion Air JT610 tersebut Mengerikan Hasil Rekaman Black Box". Ternyata, video itu berisi tanggapan seseorang terkait video MAP detik-detik Lion Air JT610 hilang kontak.

Black box Lion Air JT610 yang asli ditemukan oleh Tim SAR TNI AL di kedalaman 30 meter pada Kamis (1/11/2018) pukul 10.15 WIB. Tim tersebut dipimpin oleh Panglima Komando Armada I Laksamana Muda Yudo Margono.

6. Hoaks Telur Palsu atau Telur Plastik

Awal 2018, beredar kabar tentang telur palsu atau plastik yang dijual di pasar tradisional dan supermarket. Berbagai foto dan video terkait proses pembuatan telur palsu banyak diunggah di Youtube dan medsos. Beberapa mengatakan telur itu diproduksi oleh China.

Kementerian Pertanian dan Satgas Pangan Mabes Polri turun ke lapangan untuk menyikapi berita tentang telur palsu itu. Ternyata, isu yang telah meresahkan masyarakat tersebut hoaks. Tak hanya merugikan masyarakat, peternak ayam dan penjual telur juga merasakan efeknya.

7. Hoaks Penyerangan Tokoh Agama sebagai Tanda Kebangkitan PKI

Isu lama ini semakin viral di 2018, mendekati tahun politik Indonesia. Beberapa kejadian pun dikaitkan dengan kebangkitan PKI. Pada awal 2018, terjadi pemukulan terhadap tokoh agama. Pelakunya ternyata orang gila.

Beberapa oknum menarasikan kejadian itu sebagai tanda kebangkitan PKI dan keresahan di publik pun timbul. Pasalnya, mayoritas masyarakat Indonesia tidak ingin partai komunis yang telah lama dibubarkan itu kembali bangkit.

8. Hoaks Kartu Nikah dengan 4 Foto Istri

Setelah Kemenag resmi menerbitkan kartu nikah untuk efisiensi dan akurasi data, beredar gambar kartu nikah berwarna kuning berlogo Kemenag di medsos. Terlihat ada empat kolom istri dan satu kolom suami dalam gambar itu, lengkap dengan nama dan tanggal pernikahan masing-masing istri.

Sebagian waeganet menganggap hal itu hanya lelucon, tetapi tidak sedikit yang menyimpulkan kartu itu sebagai legalitas untuk poligami. Tentunya, gambar tersebut tidak benar.

Bentuk kartu nikah yang diproduksi Direktorat Jenderal Bimas Islam Kemenag berwarna dasar hijau dengan campuran kuning. Terdapat kop Kemenag di bagian atas, tiga kotak di bagian tengah yang terdiri atas dua kotak bagian atas untuk foto pengantin, sedangkan kotak bagian bawah akan diisi kode batang (barcode) yang dapat dipindai dan mengandung data lengkap tentang peristiwa nikah pemiliknya.

9. Hoaks Makanan Mudah Terbakar Positif Mengandung Lilin atau Plastik

Dalam informasi bohong yang beredar dikabarkan produk makanan tertentu mengandung lilin atau plastik, sehingga mudah terbakar. Bahkan, pada awal 2018 muncul isu adanya zat berbahaya dalam serbuk minuman kopi eceran. Hal tersebut banyak dibicarakan setelah beredar video berisi serbuk kopi yang membuat nyala api makin besar dan menyambar.

Keresahan di publik pun tak dapat dihindari. Banyak masyarakat yang menggunakan teknik yang sama untuk membuktikan kandungan lilin atau plastik dalam merek tersebut.

Melalui situs resmi, BPOM menjelaskan, hal itu tidak benar karena semua produk pangan memiliki rantai karbon. Tak hanya itu, pangan juga mengandung lemak atau minyak dengan kadar air rendah, khususnya yang berbentuk tipis dan berpori seperti kerupuk, crackers, dan makanan ringan lain, pasti dapat menyulut api.

10. Hoaks Telepon Disadap dan Chat di WhatsApp Dipantau Pemerintah

Lagi, kabar tak benar ini beredar melalui pesan berantai (broadcast) di aplikasi perpesanan. Informasi ini mengatakan, pengguna ponsel akan dipantau oleh Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN), mulai dari panggilan telepon hingga medsos. Kebijakan itu dikabarkan berkaitan dengan peraturan komunikasi baru dan jaringan keamanan dari BSSN.

Berbagai pertanyaan pun muncul di benak pengguna medsos. Kebijakan yang tak jelas sumbernya itu membuat warganet resah karena merasa privasinya terancam. Tentu saja, informasi tersebut tidak benar adanya.

Tag: Hoax, Berita Viral

Penulis: Tanayastri Dini Isna

Editor: Rosmayanti

Foto: Agus Aryanto

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,738.00 3,699.88
British Pound GBP 1.00 17,403.19 17,223.84
China Yuan CNY 1.00 2,036.85 2,016.51
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,019.00 13,879.00
Dolar Australia AUD 1.00 9,828.72 9,729.18
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,794.23 1,776.19
Dolar Singapura SGD 1.00 10,317.95 10,211.15
EURO Spot Rate EUR 1.00 15,718.10 15,555.58
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,408.46 3,371.14
Yen Jepang JPY 100.00 12,962.55 12,829.54

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6394.609 -7.271 652
2 Agriculture 1360.695 -1.524 21
3 Mining 1639.706 -0.398 49
4 Basic Industry and Chemicals 799.891 -0.595 72
5 Miscellanous Industry 1259.816 -47.920 49
6 Consumer Goods 2371.485 22.616 53
7 Cons., Property & Real Estate 495.215 -0.879 80
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1230.336 -6.362 74
9 Finance 1326.341 -0.371 91
10 Trade & Service 817.488 -0.352 163
No Code Prev Close Change %
1 SSTM 400 500 100 25.00
2 KAYU 360 450 90 25.00
3 ARKA 665 830 165 24.81
4 GLOB 326 406 80 24.54
5 MINA 1,010 1,250 240 23.76
6 TALF 286 348 62 21.68
7 MTPS 1,050 1,200 150 14.29
8 OCAP 420 480 60 14.29
9 TOPS 605 665 60 9.92
10 WIIM 242 266 24 9.92
No Code Prev Close Change %
1 POSA 322 242 -80 -24.84
2 KIOS 620 515 -105 -16.94
3 CASS 730 620 -110 -15.07
4 DWGL 93 80 -13 -13.98
5 YULE 179 154 -25 -13.97
6 MYTX 72 63 -9 -12.50
7 INCF 82 72 -10 -12.20
8 INPP 820 720 -100 -12.20
9 ASBI 386 340 -46 -11.92
10 PALM 258 228 -30 -11.63
No Code Prev Close Change %
1 SRIL 340 344 4 1.18
2 MNCN 1,445 1,420 -25 -1.73
3 POSA 322 242 -80 -24.84
4 ASII 7,450 7,100 -350 -4.70
5 IPTV 246 244 -2 -0.81
6 ANTM 895 900 5 0.56
7 BIPI 52 52 0 0.00
8 MAMI 93 94 1 1.08
9 SWAT 117 116 -1 -0.85
10 BBRI 4,550 4,520 -30 -0.66