Portal Berita Ekonomi Rabu, 23 Januari 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 07:51 WIB. Zimbabwe - Zimbabwe blokir WhatsApp, Facebook, hingga Twitter. 
  • 07:45 WIB. Kemenkominfo - Kemenkominfo janji kirim draf UU data pribadi ke DPR bulan depan.
  • 06:34 WIB. Kemenkominfo - Kemenkominfo sebut negara tak rugi jika data center di luar negeri.
  • 06:33 WIB. Spotify - Spotify bakal rilis fitur blok artis.
  • 06:32 WIB. WhatsApp - WhatsApp belum penuhi janji batasi penerusan pesan.
  • 06:23 WIB. Google - Jam tangan pintar Google dapat izin rekam detak jantung.
  • 06:15 WIB. Wuling - Diler Wuling mulai buka pesanan Almaz.
  • 06:13 WIB. Ovo - Ovo sebut uang tunai jadi saingan terbesar bisnis fintech.
  • 21:20 WIB. Pelindo III - Arus peti kemas domestik Pelindo III naik 8% dengan total 3 juta TEUs.
  • 21:19 WIB. Pelindo III - Arus peti kemas sepanjang 2018 di pelabuhan yang dikelola Pelindo III naik 8,5%.
  • 20:04 WIB. Joglosemarkerto - Okupansi kereta Joglosemarkerto mencapai 186%.
  • 19:41 WIB. Garuda - Garuda Indonesia resmi mengoperasikan penerbangan langsung London–Denpasar.
  • 19:31 WIB. BUMN Karya - BUMN juga didorong untuk mengoptimalkan kembali pasar modal dalam negeri.
  • 06:30 WIB. Samsung - Samsung Galaxy S10 dikabarkan beri fitur baru dalam notch.

5 Tren Media Sosial yang Perlu Diperhatikan di 2019

Foto Berita 5 Tren Media Sosial yang Perlu Diperhatikan di 2019
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Seiring dengan berkembangnya platform media sosial menjadi saluran komunikasi di berbagai kalangan, semakin banyak pula merek yang bergantung pada platform ini untuk menjangkau audiens target mereka.

Perhatian konsumen tersebar di berbagai platform sosial, belum lagi aplikasi, dan pengalihan online lainnya. Dengan dimulainya tahun baru, saatnya melihat tren yang muncul di media sosial, seperti apa saja yang kira-kira akan mempengaruhi pengguna media sosial? Apa artinya bagi pemasaran merek? Dan apa saja yang harus dilakukan agar tidak ketinggalan zaman dan tetap relevan di 2019?

Menurut lansiran dari Entrepreneur.com (3/1/2019), berikut adalah 10 tren media sosial teratas yang perlu diperhatikan di tahun baru:

Bangun kepercayaan pada platform media sosial

Platform media sosial terus tumbuh setiap tahun, hal itu dibuktikan dengan Facebook memiliki lebih dari 2 miliar pengguna aktif setiap bulan. Namun, gambarnya tidak sepenuhnya cerah. Kepercayaan konsumen di media sosial tersebut pun sedang goyah.

Oleh karena itu, suatu merek perlu mencari cara untuk membangun kepercayaan konsumen. Hal itu berarti merek harus berfokus pada cara-cara untuk terhubung langsung dengan audiens secara otentik. Merek juga harus paham bahwa audiens banyak yang tidak suka terus menerus dibanjiri iklan.

Isi media sosial harus ada unsur bercerita

Popularitas media sosial berakar pada kenyataan bahwa itu memungkinkan setiap pengguna untuk berbagi pengalaman hidupnya, pada siapa saja yang mereka kehendaki. Instagram, snapchat, dan facebook merangkul tren ini, dan mengubah cara kita mengonsumsi konten media sosial.

Bangun hubungan antara pengguna dan produk

Seiring dengan mengasah cerita manusiawi mereka, bisnis perlu membangun narasi strategis di belakang merek mereka. Naratif menangkap momen dan pengalaman yang dibagikan antara pengguna dan produk; itu adalah percakapan yang sedang terjadi, dan sering kali mencoba membuat perubahan yang lebih luas, dan lebih positif.

Narasi ini dapat didistribusikan melalui media sosial dan media digital, dan mereka mencerminkan apa yang dikatakan komunitas merek tentang mereka. Jika sebuah merek dapat membangun cerita yang lebih besar, itu akan memiliki peluang keberhasilan yang lebih baik.

Kualitas dan kreativitas melebihi kuantitas

Pemasar sering memiliki reaksi spontan terhadap tren dengan membanjiri platform dengan konten yang biasa-biasa saja dan tidak bersemangat dengan harapan mengendarai gelombang tren. Calon pelanggan bereaksi dengan mendengarkan dan dengan cepat mengabaikan pesan di bawah standar.

Ambang batas untuk mendapatkan perhatian dan kepercayaan pelanggan telah tumbuh secara eksponensial. Pemasar yang berharap untuk mendapatkan pertimbangan konsumen harus bersedia bekerja ekstra dalam menciptakan konten yang menarik.

Intinya adalah, agar berdampak, merek harus memiliki tujuan dan kreatif. Lebih sedikit konten, jika itu dibuat dengan bijaksana dan diposisikan dengan baik, akan memiliki dampak yang lebih besar daripada banyak konten yang tidak terinspirasi, tangan berat atau dilihat sebagai dangkal atau membosankan.

Libatkan personal branding

Personal branding adalah suatu keharusan di media sosial. Menempatkan wajah manusiawi yang nyata pada sebuah merek adalah kunci dalam membangun kepercayaan dan kesetiaan, terutama untuk bisnis kecil yang relatif tidak dikenal. Personal branding memberi bisnis elemen manusia yang secara alami akan menghubungkan pelanggan dan membuat merek itu tampak lebih bisa diterima.

Bisnis yang belajar menumbuhkan elemen manusia mereka akan memiliki keuntungan nyata dibandingkan mereka yang bersembunyi di balik logo.

Salah satu tren populer dalam memanusiakan bisnis adalah mempromosikan merek pribadi pemilik bisnis atau pemimpin tingkat tinggi. Ini dapat dilakukan melalui blogging tamu, podcast, dan webinar. Memberi publik pandangan yang dekat dari pemimpin perusahaan dapat memperkuat reputasi mereknya.

Tag: Media Sosial (Medsos), Tren 2019

Penulis/Editor: Clara Aprilia Sukandar

Foto: Brent Lewin—Bloomberg/Getty Images

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6468.562 17.728 627
2 Agriculture 1647.872 5.750 21
3 Mining 1863.738 -32.436 47
4 Basic Industry and Chemicals 902.800 12.599 71
5 Miscellanous Industry 1405.622 -17.950 46
6 Consumer Goods 2618.712 19.207 51
7 Cons., Property & Real Estate 468.741 3.232 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1153.740 -1.055 71
9 Finance 1244.267 5.060 91
10 Trade & Service 795.018 0.193 155
No Code Prev Close Change %
1 CLAY 382 476 94 24.61
2 OCAP 212 264 52 24.53
3 MLPT 850 1,030 180 21.18
4 DART 272 328 56 20.59
5 MREI 5,800 6,800 1,000 17.24
6 TIRA 260 300 40 15.38
7 PLIN 3,040 3,500 460 15.13
8 APEX 1,215 1,395 180 14.81
9 ISAT 2,090 2,380 290 13.88
10 SIMA 240 270 30 12.50
No Code Prev Close Change %
1 SQMI 476 358 -118 -24.79
2 INCF 328 264 -64 -19.51
3 PADI 920 760 -160 -17.39
4 HEXA 3,600 3,100 -500 -13.89
5 SDMU 61 53 -8 -13.11
6 HDTX 146 127 -19 -13.01
7 KIOS 1,790 1,580 -210 -11.73
8 CINT 280 250 -30 -10.71
9 KBLI 340 306 -34 -10.00
10 YPAS 710 645 -65 -9.15
No Code Prev Close Change %
1 HOME 144 142 -2 -1.39
2 ERAA 2,240 2,410 170 7.59
3 BBRI 3,800 3,770 -30 -0.79
4 ISAT 2,090 2,380 290 13.88
5 UNTR 26,850 26,100 -750 -2.79
6 TLKM 4,030 4,000 -30 -0.74
7 BNLI 855 900 45 5.26
8 KPAS 200 185 -15 -7.50
9 ADRO 1,470 1,410 -60 -4.08
10 ESTI 91 89 -2 -2.20