Portal Berita Ekonomi Senin, 20 Mei 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 21:43 WIB. Ekspor - Gema Grahasara bidik peluang segmen ekspor. 
  • 21:42 WIB. Batubara - United Tractors targetkan kenaikan produksi batubara di tahun 2019.
  • 21:42 WIB. Debit - Saat lebaran, transaksi kartu debit diprediksi akan meningkat.
  • 21:41 WIB. Saham - Warren Buffet kuasai US$861 juta saham Amazon.
  • 21:40 WIB. Subsidi - Realisasi subsidi April 2019 turun 13,70% menjadi Rp37,95 triliun. 
  • 19:14 WIB. Kebakaran - Kebakaran Plaza Kalibata sudah dalam penanganan petugas. 
  • 19:13 WIB. Industri - Industri makanan dan minuman siap saji tetap ekpansif di tahun 2019. 
  • 19:12 WIB. Akuntansi - Radana Finance siap implementasikan standar akuntansi PSAK 71.
  • 19:12 WIB. Alumunium - Harga alumunium berpotensi menguat di tengah polemik perang dagang. 
  • 17:23 WIB. Infrastruktur - Menhub cek kesiapan penerapan one way dari Cikarang hingga Brebes. 
  • 17:21 WIB. Finansial - BCA naikkan pencadangan pembiayaan BCA Finance 1,7%.
  • 17:21 WIB. Batubara - PTBA jual batubara kalori tinggi 526.000 ton hingga April 2019.
  • 17:20 WIB. Pajak - Sri Mulyani: Gerakan boikot bayar banyak penolakan.
  • 17:18 WIB. Hijab - Produsen hijab Marbi rilis produk hijab anti tembem baru.

2019, Pelindo IV Tingkatkan Level of Service

2019, Pelindo IV Tingkatkan Level of Service - Warta Ekonomi
WE Online, Makassar -

PT Pelabuhan Indonesia atau Pelindo IV berkomitmen untuk meningkatkan level of service yang jauh lebih bagus sebagai hub pelabuhan di wilayah timur Indonesia.

Direktur Utama PT Pelindo IV, Farid Padang, menegaskan hal tersebut saat melakukan silaturahmi dan pertemuan rutin dengan pengusaha yang tergabung dalam asosiasi, yaitu INSA Makassar, Alfi/Ilfa Sulsel, Gabungan Perusahaan Ekspor Indonesia (GPEI) Sulsel, Organisasi Pengusaha Angkutan Darat (Organda) Sulsel serta perusahaan pelayaran dan kontainer di Lantai 7 Kantor Pusat PT Pelindo IV Makassar, belum lama ini. 

Dalam pertemuan yang juga dihadiri Direktur Operasi dan Komersial Pelindo IV, Riman S. Duyo, Direktur Teknik Pelindo IV, Prakosa Hadi Takariyanto, General Manager (GM) Pelindo IV Cabang Makassar, Aris Tunru dan GM Pelindo IV Cabang Terminal Petikemas Makassar (TPM), Yosef Benny Rohy, Dirut Pelindo IV, Farid Padang mengatakan bahwa level of service yang akan ditingkatkan di 2019 ini adalah penataan berupa penertiban kendaraan yang masuk ke Pelabuhan Makassar dan TPM melalui e-pass. 

Menurutnya, penerapan e-pass yang dilakukan pihaknya adalah untuk kepentingan bersama. “Bukan kepentingan Pelindo IV, tetapi kepentingan seluruh pengguna jasa yang masuk ke Pelabuhan Makassar. Pertama, dari segi penataannya, ketertibannya, akan jauh lebih bagus. Melalui penataan dan ketertiban yang lebih baik, diharapkan bahwa kegiatan arus bongkar muat di Pelabuhan Makassar bisa mendorong percepatan produktivitasnya,” kata Farid, dalam keterangan persnya kepada Warta Ekonomi, belum lama ini. 

Kenapa Pelindo IV harus menerapkan e-pass? Karena selain penataan kendaraan yang masuk, juga untuk menghindari praktek-praktek yang tidak diinginkan. Baik oleh level manajemen maupun level paling bawah, yaitu pungutan liar (pungli). “Nah, dengan adanya sistem e-pass, semuanya diatur secara by system, sehingga pemberian uang tunai sudah tidak ada lagi,” ujarnya.

Dalam pelaksanaan [penerapan e-pass], Pelindo IV akan berinvestasi fasilitas e-pass dan merupakan sistem yang lebih baik. 

Selain penerapan e-pass sebagai salah satu upaya peningkatan level of service di tahun ini, Farid mengatakan bahwa pihaknya juga akan melakukan penambahan alat di Terminal Petikemas Makassar (TPM), yaitu 1 unit Container Crane (CC) dan 2 unit Rubber Tired Gantry (RTG), sehingga total terminal petikemas tersibuk di Kawasan Timur Indonesia (KTI) ini akan memiliki 7 unit CC dan 18 unit RTG.

“Dalam waktu dekat ini, kami [Pelindo IV] juga akan mendatangkan alat baru di Makassar New Port (MNP) dan percepatan untuk kapal-kapal draft yang berskala di atas 10 meter untuk segera sandar di MNP.” 

Sedangkan untuk mengendalikan antrian kapal, dia mengungkapkan bahwa pihaknya akan melakukan optimalisasi receiving dan delivery kontainer di TPM agar kecepatan di dermaga seimbang dengan pengaturan kontainer di lapangan penumpukan. Termasuk solusi lainnya adalah, mekanisme kapal di pelabuhan konvensional jika tambatannya kosong. Selain itu, pihaknya juga akan mengoperasikan uji coba MNP untuk persiapan grand launching dengan kapal yang siap melakukan operasi di terminal baru MNP. 

“Disamping itu, dapat dilakukan truck losing untuk Full Container Load (FCL) maupun Less Than Container Load (LCL) yang langsung dapat keluar ke depo pelayaran masing-masing, agar aktivitas bongkar dan muatan akan lebih cepat dengan memisahkan bongkaran dan muatan dengan membuat block plan setiap kapal dengan optimasilisasi RTG pada setiap bongkaran dan muatan yang akan diangkut,” urainya.

Pihaknya lanjut Farid, juga akan melakukan penetapan berthing window dengan maksimum 3 hari bongkar dan jumlah antrian 7 kapal. Juga passing grade yang dilewati, dikombinasikan dengan sistem first come dan first service agar semua pelayanan dapat dipenuhi dan mengurangi komplain. 

“Tentunya diperlukan adanya Focus Group Discussion (FGD) yang terintegrasi antara cargo owner, pelayaran, forwarding dan Pelindo IV agar sistem pelayanan dapat dilakukan dengan sistem harmonisasi pelayanan angkutan petikemas, tentunya dengan tetap memerhatikan masalah keselamatan dan peningkatan level of service, dan juga mempertahankan zero accident dan zero complaint.”

Sebelumnya, bos Pelindo IV didampingi Kepala Biro PSP Pelindo IV, Abdul Rahman dan General Manager (GM) Pelindo IV Cabang Makassar, Aris Tunru melakukan kunjungan silaturahmi ke Kantor Otoritas Pelabuhan (OP) Utama Makassar dan diterima oleh Kepala Kantor OP Utama Makassar, Harno Trimadi di ruang kerjanya.

Dalam kunjungan tersebut, Dirut Pelindo IV membahas berbagai hal terkait dengan upaya peningkatan pelayanan bongkar muat barang dan pelayanan penumpang di Pelabuhan Makassar.

Salah satu topik hangat yang juga dibahas dalam kunjungan itu adalah, mengenai keterbukaan informasi pelayanan pelabuhan dan cara-cara melaksanakan pengawasan praktek pungli di Pelabuhan Makassar. “Salah satunya yaitu melalui penerapan e-pass bagi kendaraan dan pengunjung yang masuk ke Pelabuhan Makassar.” 

Dirut Pelindo IV berjanji tetap berkomitmen melaksanakan pemberantasan pungli dengan terus bekerjasama dengan pihak kepolisian dan stakeholder terkait.

Kepala OP Utama Makassar, Harno Trimadi berharap dengan semakin eratnya hubungan antara Kantor OP Makassar dan PT Pelindo IV, upaya mewujudkan 2019 Pelabuhan Makassar yang Tertib, Aman, Selamat, Sehat dan Nyaman dapat terlaksana dengan baik. 

Tag: PT Pelabuhan Indonesia (Persero) IV - Pelindo IV, transportasi laut

Penulis: Tri Yari Kurniawan

Editor: Vicky Fadil

Foto: Pelindo IV

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,877.91 3,838.59
British Pound GBP 1.00 18,596.48 18,410.88
China Yuan CNY 1.00 2,111.71 2,090.79
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,541.00 14,397.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,030.38 9,923.85
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,852.45 1,834.08
Dolar Singapura SGD 1.00 10,592.99 10,486.56
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,253.93 16,091.53
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,487.05 3,449.21
Yen Jepang JPY 100.00 13,229.92 13,095.32

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5826.868 -68.870 633
2 Agriculture 1361.882 7.481 21
3 Mining 1598.997 5.603 47
4 Basic Industry and Chemicals 690.248 -7.582 71
5 Miscellanous Industry 1172.940 -12.924 46
6 Consumer Goods 2346.553 -28.106 52
7 Cons., Property & Real Estate 429.151 -1.563 76
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1057.675 -16.951 74
9 Finance 1163.676 -20.827 90
10 Trade & Service 782.534 -2.899 156
No Code Prev Close Change %
1 IIKP 50 65 15 30.00
2 JAST 368 460 92 25.00
3 POSA 370 462 92 24.86
4 APEX 700 840 140 20.00
5 TMPO 156 184 28 17.95
6 SAPX 710 835 125 17.61
7 GOLD 476 555 79 16.60
8 ABMM 1,425 1,650 225 15.79
9 MBTO 121 137 16 13.22
10 AMFG 4,600 5,200 600 13.04
No Code Prev Close Change %
1 SKBM 380 300 -80 -21.05
2 YPAS 660 525 -135 -20.45
3 KKGI 218 185 -33 -15.14
4 GHON 1,400 1,200 -200 -14.29
5 SOCI 226 195 -31 -13.72
6 RDTX 7,000 6,175 -825 -11.79
7 LTLS 675 600 -75 -11.11
8 MYTX 73 65 -8 -10.96
9 TNCA 292 260 -32 -10.96
10 MASA 515 460 -55 -10.68
No Code Prev Close Change %
1 BBRI 3,860 3,790 -70 -1.81
2 MNCN 890 920 30 3.37
3 BPTR 92 100 8 8.70
4 POSA 370 462 92 24.86
5 BBCA 26,400 25,900 -500 -1.89
6 TLKM 3,600 3,510 -90 -2.50
7 WAPO 89 83 -6 -6.74
8 BMRI 7,350 7,075 -275 -3.74
9 BBNI 8,175 8,100 -75 -0.92
10 UNTR 24,850 24,825 -25 -0.10