Portal Berita Ekonomi Sabtu, 19 Januari 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 17:03 WIB. Walkot Cirebon - Kami berjuang menangkan Jokowi-Ma'ruf dengan target 70% di Cirebon.
  • 17:03 WIB. Walkot Cirebon - SBY selalu mendidik kadernya berjiwa besar, menerima demokrasi.
  • 17:02 WIB. Walkot Cirebon - Saya dukung Jokowi-Ma'ruf sebagai pribadi bukan kepala daerah.
  • 17:00 WIB. Raja Juli Antoni - Prabowo sebut Jawa Tengah lebih luas dari Malaysia, itu isi otak Prabowo?
  • 16:59 WIB. Raja Juli Antoni - Prabowo klaim Gerindra banyak caleg perempuan DPR RI, padahal PSI paling banyak.
  • 16:59 WIB. Raja Juli Antoni - Kalau dibilang Jokowi pakai teks dan Prabowo pakai isi otak isinya hoax.
  • 16:59 WIB. Raja Juli Antoni - Isi otak Prabowo tak lebih dari hoax dan kebohongan.
  • 16:45 WIB. Mahendradatta - Berdasarkan UU pemasyarakatan, Ba'asyir memenuhi syarat pembebasan bersayarat.
  • 16:45 WIB. Mahendradatta - Sudah sewajarnya Abu Bakar Ba'asyir mendapatkan pembebasan.
  • 16:44 WIB. Mahendradatta - Kami sudah berkirim surat ke Presiden untuk pembebasan Ba'asyir berdasarkan alasan yang bisa diterima hukum.
  • 16:44 WIB. Mahendradatta - Persoalan Abu Bakar Ba'asyir murni masalah hukum.
  • 16:44 WIB. Mahendradatta - Pembebasan Abu Bakar Ba'asyir bukan soal politik atau pemberian dari Jokowi.
  • 16:34 WIB. Polisi - Ijazah Jokowi adalah asli, sesuai penjelasan sekolah.
  • 16:34 WIB. Polisi - Umar Kholid menyebar ijazah palsu Jokowi lewat media sosial Facebook miliknya.
  • 16:34 WIB. Polisi - Umar Kholid Harahap diduga sebar hoax ijazah palsu Jokowi.

2019, Pelindo IV Tingkatkan Level of Service

Foto Berita 2019, Pelindo IV Tingkatkan Level of Service
Warta Ekonomi.co.id, Makassar -

PT Pelabuhan Indonesia atau Pelindo IV berkomitmen untuk meningkatkan level of service yang jauh lebih bagus sebagai hub pelabuhan di wilayah timur Indonesia.

Direktur Utama PT Pelindo IV, Farid Padang, menegaskan hal tersebut saat melakukan silaturahmi dan pertemuan rutin dengan pengusaha yang tergabung dalam asosiasi, yaitu INSA Makassar, Alfi/Ilfa Sulsel, Gabungan Perusahaan Ekspor Indonesia (GPEI) Sulsel, Organisasi Pengusaha Angkutan Darat (Organda) Sulsel serta perusahaan pelayaran dan kontainer di Lantai 7 Kantor Pusat PT Pelindo IV Makassar, belum lama ini. 

Dalam pertemuan yang juga dihadiri Direktur Operasi dan Komersial Pelindo IV, Riman S. Duyo, Direktur Teknik Pelindo IV, Prakosa Hadi Takariyanto, General Manager (GM) Pelindo IV Cabang Makassar, Aris Tunru dan GM Pelindo IV Cabang Terminal Petikemas Makassar (TPM), Yosef Benny Rohy, Dirut Pelindo IV, Farid Padang mengatakan bahwa level of service yang akan ditingkatkan di 2019 ini adalah penataan berupa penertiban kendaraan yang masuk ke Pelabuhan Makassar dan TPM melalui e-pass. 

Menurutnya, penerapan e-pass yang dilakukan pihaknya adalah untuk kepentingan bersama. “Bukan kepentingan Pelindo IV, tetapi kepentingan seluruh pengguna jasa yang masuk ke Pelabuhan Makassar. Pertama, dari segi penataannya, ketertibannya, akan jauh lebih bagus. Melalui penataan dan ketertiban yang lebih baik, diharapkan bahwa kegiatan arus bongkar muat di Pelabuhan Makassar bisa mendorong percepatan produktivitasnya,” kata Farid, dalam keterangan persnya kepada Warta Ekonomi, belum lama ini. 

Kenapa Pelindo IV harus menerapkan e-pass? Karena selain penataan kendaraan yang masuk, juga untuk menghindari praktek-praktek yang tidak diinginkan. Baik oleh level manajemen maupun level paling bawah, yaitu pungutan liar (pungli). “Nah, dengan adanya sistem e-pass, semuanya diatur secara by system, sehingga pemberian uang tunai sudah tidak ada lagi,” ujarnya.

Dalam pelaksanaan [penerapan e-pass], Pelindo IV akan berinvestasi fasilitas e-pass dan merupakan sistem yang lebih baik. 

Selain penerapan e-pass sebagai salah satu upaya peningkatan level of service di tahun ini, Farid mengatakan bahwa pihaknya juga akan melakukan penambahan alat di Terminal Petikemas Makassar (TPM), yaitu 1 unit Container Crane (CC) dan 2 unit Rubber Tired Gantry (RTG), sehingga total terminal petikemas tersibuk di Kawasan Timur Indonesia (KTI) ini akan memiliki 7 unit CC dan 18 unit RTG.

“Dalam waktu dekat ini, kami [Pelindo IV] juga akan mendatangkan alat baru di Makassar New Port (MNP) dan percepatan untuk kapal-kapal draft yang berskala di atas 10 meter untuk segera sandar di MNP.” 

Sedangkan untuk mengendalikan antrian kapal, dia mengungkapkan bahwa pihaknya akan melakukan optimalisasi receiving dan delivery kontainer di TPM agar kecepatan di dermaga seimbang dengan pengaturan kontainer di lapangan penumpukan. Termasuk solusi lainnya adalah, mekanisme kapal di pelabuhan konvensional jika tambatannya kosong. Selain itu, pihaknya juga akan mengoperasikan uji coba MNP untuk persiapan grand launching dengan kapal yang siap melakukan operasi di terminal baru MNP. 

“Disamping itu, dapat dilakukan truck losing untuk Full Container Load (FCL) maupun Less Than Container Load (LCL) yang langsung dapat keluar ke depo pelayaran masing-masing, agar aktivitas bongkar dan muatan akan lebih cepat dengan memisahkan bongkaran dan muatan dengan membuat block plan setiap kapal dengan optimasilisasi RTG pada setiap bongkaran dan muatan yang akan diangkut,” urainya.

Pihaknya lanjut Farid, juga akan melakukan penetapan berthing window dengan maksimum 3 hari bongkar dan jumlah antrian 7 kapal. Juga passing grade yang dilewati, dikombinasikan dengan sistem first come dan first service agar semua pelayanan dapat dipenuhi dan mengurangi komplain. 

“Tentunya diperlukan adanya Focus Group Discussion (FGD) yang terintegrasi antara cargo owner, pelayaran, forwarding dan Pelindo IV agar sistem pelayanan dapat dilakukan dengan sistem harmonisasi pelayanan angkutan petikemas, tentunya dengan tetap memerhatikan masalah keselamatan dan peningkatan level of service, dan juga mempertahankan zero accident dan zero complaint.”

Sebelumnya, bos Pelindo IV didampingi Kepala Biro PSP Pelindo IV, Abdul Rahman dan General Manager (GM) Pelindo IV Cabang Makassar, Aris Tunru melakukan kunjungan silaturahmi ke Kantor Otoritas Pelabuhan (OP) Utama Makassar dan diterima oleh Kepala Kantor OP Utama Makassar, Harno Trimadi di ruang kerjanya.

Dalam kunjungan tersebut, Dirut Pelindo IV membahas berbagai hal terkait dengan upaya peningkatan pelayanan bongkar muat barang dan pelayanan penumpang di Pelabuhan Makassar.

Salah satu topik hangat yang juga dibahas dalam kunjungan itu adalah, mengenai keterbukaan informasi pelayanan pelabuhan dan cara-cara melaksanakan pengawasan praktek pungli di Pelabuhan Makassar. “Salah satunya yaitu melalui penerapan e-pass bagi kendaraan dan pengunjung yang masuk ke Pelabuhan Makassar.” 

Dirut Pelindo IV berjanji tetap berkomitmen melaksanakan pemberantasan pungli dengan terus bekerjasama dengan pihak kepolisian dan stakeholder terkait.

Kepala OP Utama Makassar, Harno Trimadi berharap dengan semakin eratnya hubungan antara Kantor OP Makassar dan PT Pelindo IV, upaya mewujudkan 2019 Pelabuhan Makassar yang Tertib, Aman, Selamat, Sehat dan Nyaman dapat terlaksana dengan baik. 

Tag: PT Pelabuhan Indonesia (Persero) IV - Pelindo IV, transportasi laut

Penulis: Tri Yari Kurniawan

Editor: Vicky Fadil

Foto: Pelindo IV

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6448.156 24.376 627
2 Agriculture 1583.292 -1.764 21
3 Mining 1880.920 11.361 47
4 Basic Industry and Chemicals 889.696 -3.628 71
5 Miscellanous Industry 1443.379 27.257 46
6 Consumer Goods 2607.292 -13.145 51
7 Cons., Property & Real Estate 471.624 -0.108 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1149.241 6.910 71
9 Finance 1234.248 10.015 91
10 Trade & Service 797.089 4.778 155
No Code Prev Close Change %
1 CLAY 180 306 126 70.00
2 NATO 103 175 72 69.90
3 SQMI 306 382 76 24.84
4 KMTR 268 334 66 24.63
5 JIHD 476 590 114 23.95
6 INRU 640 785 145 22.66
7 TNCA 206 250 44 21.36
8 INCF 296 358 62 20.95
9 DUTI 3,630 4,390 760 20.94
10 PADI 920 1,090 170 18.48
No Code Prev Close Change %
1 TFCO 735 620 -115 -15.65
2 OCAP 266 226 -40 -15.04
3 YPAS 660 575 -85 -12.88
4 CTTH 126 110 -16 -12.70
5 MFMI 725 635 -90 -12.41
6 BUKK 2,000 1,800 -200 -10.00
7 PYFA 180 163 -17 -9.44
8 TIRA 270 250 -20 -7.41
9 STTP 3,750 3,490 -260 -6.93
10 ASJT 300 280 -20 -6.67
No Code Prev Close Change %
1 INPC 79 80 1 1.27
2 UNTR 26,850 26,925 75 0.28
3 INDY 2,090 2,180 90 4.31
4 ASII 8,275 8,475 200 2.42
5 TLKM 3,990 4,020 30 0.75
6 BUMI 164 174 10 6.10
7 BBRI 3,810 3,820 10 0.26
8 KPAS 210 208 -2 -0.95
9 ERAA 2,310 2,310 0 0.00
10 TSPC 1,600 1,575 -25 -1.56