Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

128 Miliarder di Asia Kehilangan $137 Miliar di Akhir Tahun 2018, Jack Ma Masuk Tiga Teratas

128 Miliarder di Asia Kehilangan $137 Miliar di Akhir Tahun 2018, Jack Ma Masuk Tiga Teratas Kredit Foto: Reuters/Bobby Yip
Warta Ekonomi, Jakarta -

Di tengah kondisi pasar saham yang sulit dan ketegangan perdagangan internasional, orang-orang terkaya di seluruh dunia, termasuk Jeff Bezos, Jack Ma, Mark Zuckerberg, Wang Jianlin dan Pangeran Alwaleed bin Talal, kehilangan $511 miliar tahun ini.

Sebuah laporan dari Bloomberg (10/1/2019) mengatakan bahwa 500 orang di Bloomberg Billionaires Index yang termasuk 128 dari Asia, dibiarkan dengan kekayaan bersih gabungan $4,7 triliun pada akhir 2018, penurunan tajam dari rekor $5,6 triliun pada awal tahun.

Ketika datang ke China, lebih dari dua pertiga dari 40 orang China melihat penurunan kekayaan mereka. Konglomerat multinasional, Wanda Group, Wang Jianlin, menderita kerugian terbesar di Asia sebesar $10,8 miliar. Sementara pendiri perusahaan e-commerce JD.com, Richard Liu, yang ditangkap awal tahun ini di AS karena dicurigai melakukan pemerkosaan sebelum dibebaskan, kekayaannya dipotong hampir setengahnya menjadi $4,8 miliar.

Di India, sementara itu, jumlah $21 miliar hilang. Pembuat baja Lakshmi Mittal memimpin, kehilangan 29 persen dari kekayaan bersihnya ($5,6 miliar), diikuti oleh Dilip Shanghvi, pendiri Sun Pharmaceutical Industries, yang menderita kemunduran $4,6 miliar.

Masih ada lagi, Titan real estate Hong Kong, Li Ka-shing juga kehilangan $6 miliar pada 2018, sementara Lee Shau Kee, orang terkaya kedua di kota itu, hartanya $3,3 miliar menguap begitu saja.

Dan tahukah Anda? tiga teratas di Asia yang mengalami kerugian terbesar berasal dari Tiongkok. Pada 7 Desember, hampir 40 persen dari mereka kehilangan status miliardernya. Inilah tiga teratas:

Wang Jianlin

Pendiri Dalian Wanda Group yang berusia 64 tahun, di antara pengembang real estate komersial terbesar di dunia dengan lebih dari 200 plaza di China, menderita kerugian $ 11,1 miliar. Dia saat ini menjual asetnya di seluruh dunia untuk membayar utang-utangnya.

Jack Ma

Salah satu pendiri Grup Alibaba, Ma, 54 tahun yang baru-baru ini menjadi anggota Partai Komunis, menderita kerugian $10,021 miliar.

Ma Huateng

CEO berusia 47 tahun dari investasi multinasional yang memegang konglomerat Tencent melihat kekayaannya turun $ 9,829 miliar.

Penulis: Clara Aprilia Sukandar
Editor: Clara Aprilia Sukandar

Bagikan Artikel:

Video Pilihan