5 Risiko yang Perlu Dipertimbangkan Sebelum Investasi Waralaba

5 Risiko yang Perlu Dipertimbangkan Sebelum Investasi Waralaba Kredit Foto: Unsplash/Rawpixel

Penting untuk menilai risiko potensial dari berbagai investasi waralaba yang Anda pertimbangkan. Perlu diingat, risiko yang dirasakan tidak terbatas pada satu faktor tunggal. Sebaliknya, itu adalah jumlah dari semua faktor risiko yang dapat menyebabkan investasi Anda menuju ke penurunan.

Dengan mengingat hal itu, mari kita lihat beberapa faktor risiko ini sehingga Anda dapat mengukur risiko yang terkait dengan waralaba yang Anda pertimbangkan, berikut lansiran dari Entrepreneur.com (11/1/2019):

Mode

Jika sudah ada selama bertahun-tahun dan memiliki pasar yang mapan, mungkin waralaba tersebut tidak akan ada perubahan lain di pasar. Tetapi jika ini baru di pasaran, berhati-hatilah. Ingat, yang baru sering dapat berarti "risiko yang lebih tinggi."

Mode waralaba dapat memungkinkan Anda menghasilkan uang, terutama jika Anda melompat lebih awal atau mengamankan lokasi yang memberi Anda pasar tawanan untuk produk populer. Tapi hati-hati untuk terjun ke dalam mode waralaba apapun jika ada keanehan yang Anda rasakan.

Regionalitas dan Musiman

Anda juga harus mengevaluasi apakah konsep itu akan bekerja dengan baik di pasar yang Anda pilih. Katakanlah Anda berasal dari North Carolina dan sangat menyukai barbekyu lokal. Ketika Anda pindah ke Texas dan melihat bahwa tidak ada restoran yang menyajikan barbekyu bergaya North Carolina, Anda mungkin berpikir ada peluang nyata, namun pasti ada alasan tertentu kenapa  usaha tersebut tidak menarik banyak peminat di daerah tertentu. Itu yang harus Anda waspadai.

Demikian juga, pertimbangkan musiman bisnis. Beberapa bisnis akan bekerja lebih baik saat cuaca kemarau dan lainnya di cuaca dingin.

Peraturan

Peraturan pemerintah menimbulkan potensi ancaman bagi bisnis apa pun. Walaupun sulit untuk memperkirakan apa yang akan dilakukan pemerintah, tentu ada beberapa hal yang perlu diperhatikan.

Resesi

Pertanyaan lain yang mungkin ingin Anda sampaikan adalah seberapa baik bisnis akan bertahan dalam keadaan ekonomi yang berbeda. Beberapa bisnis berkinerja lebih baik daripada yang lain di masa-masa sulit.

Hal pertama yang mungkin terlintas dalam pikiran adalah sejauh mana suatu konsep bisnis melibatkan pembelian yang bebas. Namun, beberapa bisnis sangat tahan terhadap resesi, seperti kamar duka, perawatan kesehatan, dan pendidikan.

Meskipun dalam setiap kasus, konsumen dapat mengurangi pengeluaran mereka untuk layanan ini. Dan beberapa bisnis benar-benar akan berkembang selama masa-masa sulit. Seorang konsumen mungkin lebih cenderung memperbaiki mobilnya selama resesi, sedangkan dalam ekonomi yang baik ia mungkin hanya membeli yang baru. Pastikan untuk bertanya kepada pemilik waralaba yang Anda pertimbangkan bagaimana tarif bisnisnya dalam kondisi ekonomi yang berbeda.

Risiko Modal

Risiko modal (atau finansial) terlibat ketika pemilik waralaba tidak memiliki sumber daya untuk memenuhi rencana pertumbuhannya. Anda akan ingin memeriksa dengan cermat laporan keuangan dalam dokumen pengungkapan waralaba untuk menentukan seberapa baik pemilik waralaba yang memiliki modal cukup. Jika Anda tidak berpengalaman dalam bidang keuangan, minta akuntan Anda untuk membantu.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini