Portal Berita Ekonomi Rabu, 23 Januari 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 20:24 WIB. WhatsApp - Pembatasan penerusan pesan inisiasi WhatsApp bersama Indonesia, India, Meksiko, dan Brasil.
  • 20:21 WIB. Apple - Apple rilis update iOS 21.1.3 perbaiki bug saat kirim pesan.
  • 20:06 WIB. KAEF - Kimia Farma menyiapkan capex tahun ini sekitar Rp4 triliun.
  • 20:06 WIB. KAEF - Kimia Farma melanjutkan rencana ekspansi anorganik pengembangan farmasi pada 2019.
  • 20:05 WIB. Mandiri - Mandiri menargetkan pendapatan komisi dari digital banking Rp2,97 triliun di 2019.
  • 20:05 WIB. PEP - Pertamina EP menargetkan laba bersih Rp10 triliun.
  • 20:05 WIB. PLN - Sebanyak 37 tiang listik PLN mengalami kerusakan akibat banjir di Sulsel.
  • 20:04 WIB. BNI Syariah - BNI Syariah akan meningkatkan literasi keuangan syariah melalui promosi di medsos.
  • 20:04 WIB. BNI Syariah - BNI Syariah membidik pertumbuhan dana masyarakat sebesar 16% sepanjang 2019.
  • 20:03 WIB. Perinus - Perinus siap jadi Bulog perikanan asal ada kepastian hukum dan subsidi.
  • 20:03 WIB. BNI - BNI menyiapkan anggaran hingga Rp4 triliun untuk melakukan aksi korporasi.
  • 20:03 WIB. BNI - Pertumbuhan Laba Bersih BNI juga ditopang oleh pertumbuhan Pendapatan Non Bunga sebesar 5,2% yoy.
  • 20:02 WIB. BNI - Pertumbuhan laba disokong oleh kinerja kredit yang meningkat 16,2% yoy.
  • 20:01 WIB. PTPN III - PTPN III menerbitkan surat utang jangka menengah dengan total jumlah pokok Rp500 miliar.
  • 20:01 WIB. ANTM - ANTM Semarang menargetkan dapat menjual 15 kg emas setiap bulannya sepanjang 2019.

Awas! Kebiasaan Nyemil Bisa Bikin Obesitas!

Foto Berita Awas! Kebiasaan Nyemil Bisa Bikin Obesitas!
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Ahli gizi Dr. Rita Ramayulis, DCN, M.Kes mengatakan kasus obesitas seperti yang terjadi pada Titi Wati, perempuan berbobot 220 kilogram asal Palangka Raya, Kalimantan Tengah, tidak terjadi secara instan, tapi butuh waktu bertahun-tahun akibat dari kebiasaan makan dan pola hidup yang tidak sehat.

"Menjadi gemuk tidak ada yang instan. Tidak ada orang yang tiba-tiba gemuk dalam hitungan hari atau minggu. Jadi orang gemuk itu sedikit demi sedikit tanpa dia sadari. Kasus (Titi Wati) ini sudah bukan lagi masalah diet tapi sudah gangguan organ dan memang harus ditangani secara medis," kata Rita saat dihubungi di Jakarta pada Minggu.

Ketua Asosiasi Sport Nutritionist Association (ISNA) itu mengatakan kebiasaan ngemil bisa menjadi faktor utama seseorang menjadi obesitas. Apalagi jika camilan terdiri dari minuman manis dan makanan yang berminyak.

"Alasannya, minuman manis itu kan kadar gulanya tinggi dan densitasnya tinggi. Coba kalau minum teh manis dengan gula dua sendok, itu tidak akan meninggalkan bekas di lambung tapi energinya bisa mencapai 100 kilo kalori, dibadingkan kalau kita makan timun 100 gram, masuk lambung dan lambung kita penuh, kenyang tapi energi nol karena densitas rendah," katanya.

Jadi, saat orang mengkonsumsi camilan yang lebih banyak mengandung gula tanpa melakukan gerakan tubuh yang bisa membakar kalori sesuai asupan energi maka orang tersebut bisa obesitas karena tumpukan lemak.

"Gula kalau tak terpakai pada akhirnya bisa berubah jadi jaringan lemak, tentunya lewat serangkaian tahapan. Jaringan lemak itu bisa menumpuk di bawah kulit (lemak subkutan), di lingkar pinggang (lemak sentral) dan lemak pada sekitar organ dalam perut (visceral). Ketika orang punya lemak yang berlebih dan tidak diperlukan tubuh maka akan mengganggu metabolisme dan mempengaruhi kerja hormon," katanya.

Oleh sebab itu, dalam kasus Titi Wati, Rita mengatakan sudah perlu penanganan medis karena lemak di tubuh sudah mengganggu metabolisme.

"Ngemil" dengan pemahaman Lebih lanjut Rita mengatakan makan harus disertai dengan pemahaman, termasuk saat menentukan camilan yang ingin dikonsumsi.

"Makan itu butuh pemahaman. Masalah gizi timbul saat orang tak paham dengan makanan. Begitu juga dengan camilan. Camilan pada dasarnya adalah mengkonsumsi makanan di antara makanan utama. Yang berbahaya dari ngemil adalah kepadatan energi yang ada di dalam makanan, semakin tinggi semakin bahaya." Rita mengatakan sebaiknya camilan melengkapi gizi yang belum sempat dikonsumsi pada makanan utama.

"Misalnya sarapan kita buru-buru jadi cuma makan yang banyak karbohidrat dan protein, maka camilan yang kita pilih setelah sarapan sebaiknya kaya sayur dan buah. Tapi ada orang-orang tertentu yang menganggap cemilan sebagai cara menyenangkan senangkan dan supaya kita punya aktivitas, kalau seperti ini maka pilih makanan yang harus dikunyah berkali-kali misalnya kacang, tapi jangan kacang yang digoreng, pilih kacang yang direbus. Jadi kesimpulannya adalah pilih camilan yang kandungan gulanya rendah dan tidak diproses dengan cara digoreng. Utamakan yang jenisnya protein, buah dan sayur bukan karbohidrat dan tepung."

Tag: Kesehatan, makanan-minuman

Penulis: Redaksi/Ant

Editor: Annisa Nurfitriyani

Foto: Unsplash/Whitney Wright

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6451.170 -17.392 627
2 Agriculture 1640.427 -7.445 21
3 Mining 1864.844 1.106 47
4 Basic Industry and Chemicals 904.219 1.419 71
5 Miscellanous Industry 1406.336 0.714 46
6 Consumer Goods 2610.330 -8.382 51
7 Cons., Property & Real Estate 471.669 2.928 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1152.073 -1.667 71
9 Finance 1230.662 -13.605 91
10 Trade & Service 803.833 8.815 155
No Code Prev Close Change %
1 MLPL 94 124 30 31.91
2 WIIM 183 236 53 28.96
3 CLAY 476 595 119 25.00
4 ISAT 2,380 2,960 580 24.37
5 ISSP 91 113 22 24.18
6 INCF 264 320 56 21.21
7 INPP 860 1,040 180 20.93
8 OCAP 264 318 54 20.45
9 SQMI 252 300 48 19.05
10 MPPA 163 192 29 17.79
No Code Prev Close Change %
1 YPAS 645 560 -85 -13.18
2 KIOS 1,580 1,410 -170 -10.76
3 TBMS 1,035 940 -95 -9.18
4 SIDO 810 750 -60 -7.41
5 INCI 580 540 -40 -6.90
6 TNCA 266 248 -18 -6.77
7 TIRA 300 280 -20 -6.67
8 BPTR 83 78 -5 -6.02
9 KPAS 185 174 -11 -5.95
10 BKSW 184 174 -10 -5.43
No Code Prev Close Change %
1 HOME 142 144 2 1.41
2 ISAT 2,380 2,960 580 24.37
3 ERAA 2,410 2,450 40 1.66
4 BMRI 7,750 7,475 -275 -3.55
5 BNLI 900 970 70 7.78
6 ADRO 1,410 1,380 -30 -2.13
7 BBRI 3,770 3,770 0 0.00
8 DOID 575 660 85 14.78
9 PWON 680 690 10 1.47
10 BUMI 167 180 13 7.78