Portal Berita Ekonomi Rabu, 16 Januari 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 08:36 WIB. ULN - BI: Total utang Indonesia baik utang pemerintah maupun swasta mencapai US$372,9 miliar.
  • 08:35 WIB. Citilink - Akhir Januari, Citilink akan hapus layanan bagasi gratis.
  • 08:35 WIB. BNI - Kuartal II 2019 BNI berencana menerbitkan surat utang hingga Rp8 triliun.
  • 08:10 WIB. PTBA - PTBA membidik penjualan batu bara pada tahun ini mencapai 24 juta-26 juta ton.
  • 08:07 WIB. Mandiri - Mandiri menargetkan punya 50.000 agen Laku Pandai di 2019.
  • 08:06 WIB. BNI - Kinerja saham BNI tercatat menguat 2,27% sepanjang tahun berjalan 2019.
  • 07:49 WIB. Himbara - Himbara memasang target pertumbuhan bisnis yang lebih moderat pada 2019.
  • 07:48 WIB. PLN - PLN akan memfasilitasi 9 pengembangan listrik swasta dalam proyek energi terbarukan.
  • 07:43 WIB. UMKM - Posisi pembiayaan UMKM ekspor sebesar 15.900 dengan penjaminan sebesar Rp310 miliar.
  • 22:01 WIB. Spotify - Pengguna aktif bulanan Spotify tembus 200 juta.
  • 22:00 WIB. Xiaomi - Xiaomi anggarkan Rp20 triliun demi AI dan IoT.
  • 21:58 WIB. Samsung - Selama 2018, situs Samsung dikunjungi 60 juta orang.
  • 21:55 WIB. Go-Pay - Go-Pay bisa dipakai untuk bayar perpanjang SIM dan SKCK.
  • 21:53 WIB. Facebook - Facebook investasi Rp4,2 triliun dalam bisnis berita lokal AS.

Indonesia Masih Impor Kapas dari AS

Foto Berita Indonesia Masih Impor Kapas dari AS
Warta Ekonomi.co.id, Bandung -

Sampai saat ini Indonesia masih mengandalkan impor kapas dari Amerika Serikat. Pasalnya, kapas asal negeri paman Sam ini merupakan kapas premium yang memiliki kualitas tinggi

Sekretaris Jenderal Asosisasi Pertekstilan Indonesia (API), Kevin Hartanto mengatakan pemerintah melalui Menteri Perdagangan sedang melakukan free trade ke kawasan eropa dan Amerika Serikat sebagai tindak lanjut dari pertemuan sebelumnya pada Agustus 2018 lalu.

Mendag bersama beberapa pengusaha tekstil melakukan kunjungan ke Amerika yang hasilnya menetapkan bahwa Indonesia sepakat untuk membeli kapas dari negeri tersebut dengan jumlah banyak.

"Cotton USA memang kapas yang premium, lebih mahal harganya tapi memiliki kualitas yang bagus," katanya kepada wartawan di Bandung, Senin (14/1/2018).

Kevin menyebutkan dengan harga yang mahal maka diperlukan edukasi kepada kalangan pengusaha tekstil bahwa kapas Amerika ini memiliki nilai tambah. Selain kualitas yang bagus juga  bisa meminta tag label USA sehingga mendorong pemesanan produk Indonesia.  

Keuntungan lainnya, dengan membeli kapas dari Amerika maka diharapkan mampu meningkatkan nilai ekspor pakaian jadi. Selain itu, bisa menekan biaya impor bea masuk ke Amerika.

"Jika keduanya bisa dilakukan maka akan menaikan daya saing produk kita di manca negara," ujar Kevin.

Adapun, Program Representative Cotton Council International (CCI) Indonesia, Andy Do menjelaskan Cotton USA selalu berkomitmen untuk mendampingi para pelaku industri manufaktur dalam memahami tren fashion, penggunaan teknologi terbaru, dan keunggulan penggunaan kapas Amerika untuk menciptakan peluang baru dan manfaat lain bagi para pengusaha dan secara lebih luas, untuk industri tekstil Indonesia.

Menurutnya, keunggulan kapas Amerika, Cotton USA selama bertahun-tahun telah dipercaya oleh seluruh dunia, termasuk oleh pabrik-pabrik dan perusahaan tekstil di Indonesia dikarenakan lima keunggulan.

"Keunggulannya berkualitas baik, sustainability dan dilakukan pendampingan saat pembelian," ujar Andy.

Produksi kapas AS mengikuti berbagai peraturan yang ketat dan wajib dilaksanakan. Para petani Kapas AS menggunakan teknologi. Pekerjaan terkompuetrisasi sehingga pengurangan jumlah penggunaan air dan pelestarian bibit bisa dilaksanakan. 

"Amerika Serikat juga memiliki sistem paling komprehensif dalam memantau dan mengukur semua aspek sustainability," imbuh Andy.

Sementara itu, Director & Head of Marker Inteligence at Inside Fashion Group, Jane Singer membagikan hasil pengamatannya mengenai perubahan utama yang terjadi di pasar ritel dan perubahan sikap konsumen. Internet membuat konsumen dapat dengan mudah melakukan riset terhadap suatu produk. Dia menegaskan peran penting kualitas bahan yang digunakan oleh pabrik untuk memproduksi pakaian, demi memvalidasi klaim kualitas merek atau brand. 

"Warna yang cerah, hasil cetak yang bagus, serta bahan yang nyaman adalah hasil yang diharapkan. Saya yakin kapas Amerika menjadi kunci keberhasilan pencapaian harapan dari hasil produksi yang bagus," pungkas.

Tag: Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API), Industri 4.0

Penulis: Rahmat Saepulloh

Editor: Vicky Fadil

Foto: Annisa Nurfitriyani

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,909.74 3,869.89
British Pound GBP 1.00 18,754.69 18,562.19
China Yuan CNY 1.00 2,114.10 2,093.06
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,667.00 14,521.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,673.18 10,561.12
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,872.96 1,854.27
Dolar Singapura SGD 1.00 10,659.93 10,553.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,630.91 16,462.46
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,501.31 3,462.33
Yen Jepang JPY 100.00 12,933.86 12,801.73

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6408.784 72.668 625
2 Agriculture 1585.036 -7.210 21
3 Mining 1844.340 15.139 47
4 Basic Industry and Chemicals 895.845 21.295 71
5 Miscellanous Industry 1394.631 2.064 46
6 Consumer Goods 2652.095 37.658 51
7 Cons., Property & Real Estate 480.742 8.835 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1130.455 19.871 71
9 Finance 1213.694 9.336 91
10 Trade & Service 786.524 2.437 153
No Code Prev Close Change %
1 TIRA 186 250 64 34.41
2 INPP 525 650 125 23.81
3 LPCK 1,900 2,340 440 23.16
4 OCAP 268 330 62 23.13
5 MLPL 84 99 15 17.86
6 MTSM 177 206 29 16.38
7 SDMU 55 62 7 12.73
8 UNIT 240 268 28 11.67
9 IMAS 2,560 2,840 280 10.94
10 HDFA 158 174 16 10.13
No Code Prev Close Change %
1 ARTA 1,310 1,000 -310 -23.66
2 ABDA 5,600 4,480 -1,120 -20.00
3 BEEF 318 268 -50 -15.72
4 TFCO 765 665 -100 -13.07
5 KICI 290 260 -30 -10.34
6 SKBM 560 510 -50 -8.93
7 TPMA 242 222 -20 -8.26
8 POLI 1,575 1,445 -130 -8.25
9 INTD 175 161 -14 -8.00
10 RIGS 228 210 -18 -7.89
No Code Prev Close Change %
1 SRIL 348 342 -6 -1.72
2 INPC 74 79 5 6.76
3 UNTR 26,000 25,600 -400 -1.54
4 WSKT 1,975 2,090 115 5.82
5 TRAM 182 190 8 4.40
6 ASII 8,150 8,150 0 0.00
7 PTSN 1,630 1,520 -110 -6.75
8 TLKM 3,850 3,930 80 2.08
9 KPAS 220 222 2 0.91
10 BBRI 3,790 3,780 -10 -0.26