Portal Berita Ekonomi Minggu, 21 Juli 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 23:08 WIB. Perikanan - Pemerintah tebar 2.000 kakap putih di perairan Anambas.
  • 22:22 WIB. Depok - Pemkot Depok akan membuat perda tentang garasi mobil akibat banyak parkir di tempat umum.
  • 21:25 WIB. Bank Asing - OJK: Indonesia sangat terbuka terhadap kehadiran kalangan perbankan Asean
  • 21:15 WIB. Nasabah -  OJK ingatkan bank harus prioritaskan aspek perlindungan konsumen dan hak nasabah
  • 21:12 WIB. BPJS  - Defisit anggaran BPJS Kes  2019  mencapai Rp 19 triliun.
  • 21:11 WIB. Bank -  OJK minta semua bank terus melakukan review fungsi IT-nya secara berkala
  • 20:46 WIB. Politik - PKB: Usulan Amien Rais bagi kekuasaan 55-45 tidak rasional.
  • 20:29 WIB. Kebakaran - Sekitar 15 hektare lahan gambut di Pekanbaru terbakar.
  • 18:09 WIB. Bank Mandiri - OJK akan panggil Bank Mandiri soal 'saldo yang berubah'.
  • 19:56 WIB. Jakarta  - Pengamat: Kalau penggunaan air tidak diatur, Jakarta akan tenggelam 2050.
  • 18:44 WIB. Otomotif - Yamaha tingkatkan kapasitas produksi double di Filipina untuk tandingi Honda
  • 18:36 WIB. Investasi - China dan Singapura tingkatkan investasi asing di Myanmar
  • 17:28 WIB. Indonesia Open - Jepang  juara umum Indonesia Open 2019 setelah meraih dua gelar.
  • 15:10 WIB. Investor - Perusahaan global private equity sedang mencari dana segar dari Israel, yang sedang kelebihan dana.

Facebook Luncurkan Fitur Petisi, Jadi Masalah atau Solusi?

Facebook Luncurkan Fitur Petisi, Jadi Masalah atau Solusi? - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

Facebook meluncurkan fitur petisi bernama Aksi Komunitas (Community Actions), Senin (21/1/2019). Fitur itu dapat digunakan untuk menyampaikan kritik dan saran konstruktif kepada pemerintah, sekaligus memberikan kesempatan kepada kelompok kepentingan yang ingin menekan birokrat dengan agenda pribadi mereka.

Fitur Aksi Komunitas diluncurkan ke Amerika Serikat lebih dulu, setelah uji coba dilakukan beberapa minggu sebelumnya. Pengguna dapat menambahkan judul, deskripsi, dan gambar ke Aksi Komunitas. Pengguna pun bisa menandai pejabat pemerintah untuk menginformasikan petisi yang mereka buat. Tujuannya, membuat Aksi Komunitas menjadi viral sehingga mendapat banyak dukungan dari pengguna lainnya.

Facebook mengatakan, fitur Aksi Komunitas adalah cara lain bagi orang untuk mengadvokasi perubahan di komunitas mereka dan bermitra dengan pejabat terpilih dan lembaga pemerintah tentang solusi.

"Melalui fitur ini dan fitur lainnya, kami telah melihat orang-orang mendapatkan hasil untuk masalah yang penting bagi mereka," ujar Facebook dilansir dari Techcrunch, Senin (21/1/2019).

Peluncuran ini juga dilengkapi fitur Facebook berbasis pikiran sipil lainnya, seperti Town Hall dan Candidate Info untuk menilai politisi, Community Help untuk mencari bantuan setelah bencana, dan berita lokal dari Today In.

Aksi Komunitas juga memiliki ruang diskusi untuk meninggalkan komentar, membuat penggalangan dana, dan mengatur acara dalam Facebook. Pihak Facebook akan menampilkan jumlah pendukung Aksi Komunitas, tetapi hanya pembuatnya yang dapat mengakses nama-nama pendukung itu.

Facebook sengaja memfokuskan Aksi Komunitas kepada kebijakan pemerintah, bukan pada penyebab acak. Jadi, meskipun mirip dengan change.org, fitur ini memiliki perbedaan di sana. Sebab melalui change.org, Anda dapat membuat petisi dari tujuan sipil hingga tujuan absurd.

Beberapa contoh Aksi Komunitas, antara lain: Komunitas Colorado Rising yang menyerukan pemberlakukan moratorium pengeboran minyak dan gas kepada gubernur setempat, warga yang meminta walikota dan pejabat negara bagian Florida membangun pusat seni pertunjukan, serta Asosiasi Lingkungan Philadelphia yang meminta penyeberangan dan perpustakaan.

Masalahnya, keanggotaan Facebook yang membengkak membuat platform itu rentan terhadap target polarisasi (perpecahan) serta tempat untuk menyebarkan informasi keliru. Buktinya, berbagai fitur yang didesain Facebook dengan tujuan positif, banyak disalahgunakan pengguna yang tak bertanggung jawab.

Dapatkah Anda membayangkan petisi berjudul, "Hancurkan (Kelompok Minoritas)" atau judul-judul mengandung ujaran kebencian, tetapi dianggap sah oleh beberapa orang? Apakah pihak Facebook mempertimbangkan hal itu dengan kebijakan dan moderasi yang tepat?

Facebook menggunakan kombinasi penandaan pengguna, deteksi algoritmik proaktif, dan penegak manusia untuk mengelola fitur ini. Namun, hal yang dianggap pelecehan oleh kelompok A, bisa saja disebut sebagai kebebasan berekspresi oleh kelompok B. Seperti disinformasi yang menyebar di Facebook, fitur ini bisa menjadi pisau bermata 2 di jejaring sosial.

Juru bicara Facebook mengatakan, tes awal tak memunculkan banyak masalah. Perusahaan sedang mencoba menyeimbangkan keselamatan efisiensi dan akan mempertimbangkan cara mengembangkan fitur dalam menanggapi perilaku yang muncul.

Yang menjadi masalah, akses terbuka dapat menarik para oknum yang mencoba memecah-belah masyarakat. Facebook harus memikul tanggung jawab untuk menggiring produk menuju kebenaran dan mendefinisikan artinya. Jika berhasil, ada peluang bersatunya warga negara untuk memberikan konsensus kepada pemerintah.

Tag: Facebook, Digital Economy

Penulis: Tanayastri Dini Isna

Editor: Kumairoh

Foto: Reuters/Dado Ruvic

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,728.00 3,690.58
British Pound GBP 1.00 17,543.07 17,366.04
China Yuan CNY 1.00 2,037.30 2,016.90
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,983.00 13,843.00
Dolar Australia AUD 1.00 9,884.58 9,784.23
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,789.94 1,771.79
Dolar Singapura SGD 1.00 10,307.39 10,202.68
EURO Spot Rate EUR 1.00 15,750.45 15,588.60
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,403.02 3,366.49
Yen Jepang JPY 100.00 13,003.81 12,872.42

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6456.539 53.245 652
2 Agriculture 1359.948 0.169 21
3 Mining 1656.555 1.125 49
4 Basic Industry and Chemicals 836.222 20.201 72
5 Miscellanous Industry 1262.035 -2.850 49
6 Consumer Goods 2419.754 33.936 53
7 Cons., Property & Real Estate 497.831 2.310 80
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1241.954 8.326 74
9 Finance 1325.581 8.757 91
10 Trade & Service 819.503 2.647 163
No Code Prev Close Change %
1 POLU 1,260 1,575 315 25.00
2 PAMG 416 520 104 25.00
3 GLOB 505 630 125 24.75
4 PICO 486 605 119 24.49
5 KIOS 520 630 110 21.15
6 FUJI 123 143 20 16.26
7 ASBI 340 384 44 12.94
8 ARKA 1,035 1,165 130 12.56
9 TMPO 162 180 18 11.11
10 IKBI 274 298 24 8.76
No Code Prev Close Change %
1 KBLV 436 390 -46 -10.55
2 KAYU 498 448 -50 -10.04
3 IIKP 62 57 -5 -8.06
4 SRAJ 310 286 -24 -7.74
5 SAPX 745 690 -55 -7.38
6 MINA 1,400 1,300 -100 -7.14
7 NICK 266 248 -18 -6.77
8 PBSA 760 710 -50 -6.58
9 TNCA 324 304 -20 -6.17
10 DSFI 135 127 -8 -5.93
No Code Prev Close Change %
1 SRIL 350 352 2 0.57
2 BHIT 81 85 4 4.94
3 MNCN 1,365 1,435 70 5.13
4 IPTV 242 248 6 2.48
5 BPTR 97 104 7 7.22
6 POSA 214 204 -10 -4.67
7 BDMN 4,840 5,100 260 5.37
8 ANTM 950 940 -10 -1.05
9 LPKR 278 284 6 2.16
10 BBRI 4,450 4,480 30 0.67