Portal Berita Ekonomi Minggu, 09 Agustus 2020

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief

Tekan Impor BBM, Pemerintah Harus Kembangkan Industri Biodiesel

Tekan Impor BBM, Pemerintah Harus Kembangkan Industri Biodiesel
WE Online, Bandung -

Pemerintah terus didorong untuk melakukan konversi energi bahan bakar yang berasal dari fosil menjadi sumber energi terbarukan seperti angin, sinar matahari dan arus laut. Konversi energi tersebut, saat ini digunakan sebagai bahan bakar industri dan kendaraan bermotor. 

Hal itu dilakukan guna memperbaiki defisit transaksi berjalan karena impor migas turun sekaligus mengembangkan industri biodiesel dalam negeri. 

Mantan Ketua Komisi Pengawas Persaingan Usaha RI (KPPU), Syarkawi Rauf mengatakan beberapa waktu lalu pemerintah telah menggulirkan biodiesel 20% (B20) yang secara perlahan sudah bisa digunakan sebagai bahan bakar. Untuk itu, ke depan pihaknya mendorong pemerintah agar tidak hanya sebatas B20 saja melainkan sampai B50. Artinya, energi khusus kendaraan bermotor atau industri menggunakan bahan bakar dengan komposisi 50% biodiesel dan 50% minyak sawit atau CPO (Crude Palm Oil) atau lebih dikenal dengan istilah B50.

"Ke depan kita akan mendorong peningkatan ketahanan energi nasional. Untuk mengurangi ketergantungan impor bahan bakar minyak yang setiap tahun kita lakukan," katanya kepada wartawan usai acara Kongkow Kaum Muda di Posko Bersama Sahabat Rakyat Indonesia, Kota Bandung, Minggu (3/2/2019).

Syarkawi menyebutkan secara nasional produksi minyak bumi setiap tahun terus menurun sementara konsumsinya cenderung naik. Sedangkan, permintaan konsumen di dalam negeri tetap tinggi. Kondisi itu memicu ketimpangan sehingga pemerintah harus melakukan konversi sumber energi.

"Solusinya, kita harus menkonversi sebagian kebutuhan BBM kita dari fosil ke Biodiesel," tegasnya.

Beberapa dampak positif bagi pertumbuhan perekonomian di dalam negeri apabila pemerintah melakukan konversi minyak diesel menjadi bio solar diantaranya, pertama, akan memperkuat nilai tukar rupiah karena ketika melakukan impor maka akan membutuhkan mata uang asing yang cukup banyak sehingga berdampak pada pelemahan rupiah terhadap Dollar AS.

"Setiap impor BBM punya kebutuhan valas yang tinggi sehingga ketika kita impor maka nilai rupiah mengalami pelemahan terhadap US Dollar," ucapnya.

Kedua, saat ini dinilai momentum yang tepat mempercepat konversi dari minyak diesel menjadi bio solar. Pasalnya, harga sawit di dalam negeri maupun internasional menngalami penurunan sehingga butuh sumber permintaan yang baru seperti bio solar atau konversi B20 road to B50. 

"Jika dilakukan maka akan meningkatkan permintaan CPO sehingga akan berdampak pada kenaikan harga," imbuhnya.

Ketiga, lanjut Ekonom Universitas Hassanudin (Unhas) ini mengungkapkan bahwa konversi dilakukan sebagai mengantisipasi trend yang berkembang di pasar dunia karena selama ini pembeli kelapa sawit Indonesia yakni India, China dan eropa. 

Permasalahanya, ketiga negara tersebut mengkategorikan CPO sebagai sumber energi tidak ramah lingkungan sehingga pada 2030 mereka tidak lagi mengimpor CPO. Otomatis, Indonesia harus mempersiapkan pasar yang baru.

"India juga memberlakukan bea masuk yang tinggi terhadap CPO. Ini juga menghambat kita masuk ke pasar India. Sedangkan China ekonominya mengalami perlambatan dalam beberapa tahun terakhir sehingga kebutuhan CPOnya menurun," jelasnya.

Syarkawi menambahkan jika di pasar global mengalami keterlambatan maka Indonesia sebagai salah satu produsen kelapa sawit terbesar di dunia harus memfokuskan diri di pasar domestik.

Baca Juga: Dari CPO Jadi BBM Ramah Lingkungan, Pertamina Hemat Devisa US$160 Juta per Tahun

Baca Juga: Cerita JK yang Kesulitan saat Ingin Naikkan BBM

"Kalau di pasar dunia mengalami keterlambatan mau tidak mau kita harus fokus ke pasar domestik. Salah satu pasar domestik ini, mengakselerasi konversi minyak diesel menjadi solar dalam jangka 5 tahun ke depan," ungkapnya.

Berdasarkan data Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) hingga Oktober 2018, pasokan sawit nasional berada di kisaran 4,40 juta ton. Sedangkan, Ekspor produk kelapa sawit dan turunannya pada Oktober 2018 mencapai 3,35 juta ton, naik 5% dibandingkan September 2018. Peningkatan ini, salah satunya didorong melonjaknya permintaan Tiongkok di tengah ketidakpastian ekonomi global.

Meski dinilai sebagai produsen terbesar kelapa sawit di dunia, namun Indonesia tidak bisa menetapkan harga minyak sawit di pasaran global.

"Meski kita produsen terbesar tapi yang menentukan harga CPO tetap negara konsumen seperti eropa," ujarnya.

Adapun, Anggota Tim Nasional Sahabat Rakyat Indonesia, Haerudin Nurman menambahkan pihaknya terus mendorong keberhasilan pemerintah, karena era kepeminpinan Presiden Jokowi dinilai mampu membawa bangsa ini menjadi mandiri terutama dalam bidang energi.

"Kita akan terus mendorong dan mensosialisasikan keberhasilan pak Jokowi agar menjadi bangsa yang lebih mandiri," pungkasnya.

Tag: Bahan Bakar Minyak (BBM), Muhammad Syarkawi Rauf

Penulis: Rahmat Saepulloh

Editor: Vicky Fadil

Foto: Tri Yari Kurniawan

Baca Juga

loading...
Kurs Rupiah
Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,925.40 3,885.82
British Pound GBP 1.00 19,310.01 19,112.04
China Yuan CNY 1.00 2,113.12 2,091.20
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,720.24 14,573.77
Dolar Australia AUD 1.00 10,619.18 10,510.60
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,899.36 1,880.44
Dolar Singapura SGD 1.00 10,735.30 10,626.93
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,442.01 17,267.00
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,510.67 3,471.60
Yen Jepang JPY 100.00 13,942.26 13,802.23
Ringkasan BEI
No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5143.893 -34.379 697
2 Agriculture 1182.126 4.501 23
3 Mining 1420.039 -17.397 48
4 Basic Industry and Chemicals 750.026 -7.720 80
5 Miscellanous Industry 936.518 5.337 52
6 Consumer Goods 1901.378 -17.731 58
7 Cons., Property & Real Estate 287.698 -4.036 92
8 Infrastruc., Utility & Trans. 891.398 -15.669 78
9 Finance 1123.701 -6.899 93
10 Trade & Service 635.015 7.240 173
No Code Prev Close Change %
1 IPOL 70 92 22 31.43
2 TOYS 436 545 109 25.00
3 WOWS 72 89 17 23.61
4 OPMS 128 151 23 17.97
5 YULE 172 197 25 14.53
6 BBHI 146 167 21 14.38
7 EMTK 4,290 4,900 610 14.22
8 DART 220 248 28 12.73
9 CSRA 310 346 36 11.61
10 PTSN 208 232 24 11.54
No Code Prev Close Change %
1 PGJO 55 50 -5 -9.09
2 VRNA 115 107 -8 -6.96
3 INDO 130 121 -9 -6.92
4 IBFN 290 270 -20 -6.90
5 LUCK 232 216 -16 -6.90
6 PGLI 204 190 -14 -6.86
7 BAYU 1,100 1,025 -75 -6.82
8 APII 191 178 -13 -6.81
9 TARA 59 55 -4 -6.78
10 CSMI 208 194 -14 -6.73
No Code Prev Close Change %
1 TOWR 1,150 1,080 -70 -6.09
2 ANTM 835 840 5 0.60
3 BBKP 182 193 11 6.04
4 UNTR 23,775 24,700 925 3.89
5 GIAA 258 260 2 0.78
6 TLKM 3,020 2,980 -40 -1.32
7 PURA 124 126 2 1.61
8 MDKA 2,020 2,050 30 1.49
9 PWON 388 376 -12 -3.09
10 ERAA 1,525 1,620 95 6.23