Portal Berita Ekonomi Selasa, 26 Maret 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 09:03 WIB. IHSG - IHSG rebound 0,46% ke level 6.440,92 di awal sesi I.
  • 09:02 WIB. INKA - INKA dan Len Industri membidik proyek perkeretaapian di Afrika.
  • 08:08 WIB. Pelindo II - Pelindo II menyiapkan modal Rp1,7 triliun untuk membeli 49% saham anak usaha Krakatau Steel.
  • 08:07 WIB. PGN - Nusantara Regas dan PGN sepakat kerja sama pengembangan infrastruktur gas alam cair.
  • 08:06 WIB. BNI Syariah - BNI Syariah memiliki rencana melantai di bursa dengan melepas paling tinggi 20% saham.
  • 07:56 WIB. ANTM - Antam mengembangkan Taman Buah Nusantara di Kecamatan Nanggung, Bogor.
  • 05:35 WIB. SMF - Obligasi terbaru milik SMF punya daya tarik tinggi bagi investor.
  • 05:31 WIB. WIKA - Hingga 25 Maret 2019, nilai kontrak baru dari luar negeri yang sudah berhasil dikantongi WIKA sebanyak Rp600 miliar.
  • 05:29 WIB. WIKA - Wijaya Karya mengincar kontrak luar negeri Rp2,5 triliun di tahun 2019.
  • 05:28 WIB. Pegadaian - Pegadaian menutup tahun 2018 dengan total aset sebesar Rp52,8 triliun.
  • 05:27 WIB. Pegadaian - Pegadaian memperoleh laba bersih sebesar Rp2,77 triliun pada 2018.

Pasar Rakyat Buat Pedagang Senang, Masa Sih?

Pasar Rakyat Buat Pedagang Senang, Masa Sih? - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

Pemerintah terus merevitalisasi pasar rakyat untuk meningkatkan kesejahteraan pedagang. Ini dilakukan melalui peningkatan omzet, memudahkan akses transaksi jual beli dengan nyaman, serta mendukung kelancaran logistik dan distribusi. Revitalisasi pasar tradisional itu mengacu pada ketentuan dalam Standar Nasional Indonesia (SNI) 8152:2015.

Direktur Utama Sogo Indonesia yang juga Penasihat Aprindo Handaka Santosa berpendapat, revitalisasi ribuan Pasar Rakyat tentu akan memberikan hasil yang positif dalam perdagangan di kalangan pedagang pasar.

"Karena sarananya yang menjadi lebih nyaman bagi pengunjung dan juga penataan yang pencapaian nya lebih leluasa," ujarnya.

Ia mengatakan, penataan pasar rakyat sama sekali tidak menimbulkan pengaruh negatif kepada ritel modern, karena masing-masing mempunyai segmen market yang berbeda. Namun demikian, kata Handaka, perlu adanya perhatian dari pemerintah untuk hal-hal yang lebih mendasar lagi.

"Perlu adanya jembatan dari PD Pasar (pengelola pasar) setempat untuk membantu sehingga pedagang dapat memperoleh jalur pasokan yang rutin, murah dan mudah, sehingga dalam berdagang mereka tidak kuatir adanya fluktuasi harga jual," katanya.

Ritel modern, kata Handaka, memiliki harganya selalu stabil karena sudah ada pemasok yang dikontrak dengan harga yang mengikat dalam setahun.

"Sedangkan pedagang pasar lebih banyak berfungsi sebagai perantara, yang mengambil keuntungan dari selisih harga antara pemasok dan Konsumen. Masalah akan timbul ketika ada fluktuasi/gejolak kenaikan harga jual seperti beras, cabai, dan lainnya. Lalu pemerintah akan mengadakan Operasi Pasar, sehingga para pedagang jadi korban karena konsumen belanjanya Ke Operasi Pasar,bukan ke Pedagang Pasar," tutur Handaka.

Selain itu, NasDem juga mendukung penuh program ini untuk peningkatan kesejahteraan warga Indonesia secara komprehensif. Politisi NasDem Eva Yuliana mengatakan dengan revitalisasi pasar rakyat ada beberapa keuntungan yang didapat. Pertama, bisa memberikan pelayanan kepada konsumen yang lebih layak dan nyaman dalam berbelanja. Penjual juga lebih nyaman dalam menjual dagangannya.

"Pasar Apik Insyaallah Rezekine Becik (Pasar Bagus Insyaallah Rezekinya bagus)," kata Eva dalam keterangan resmi, di Jakarta.

Baca Juga: Beri Apresiasi, Kemendag Gelar Pasar Rakyat Award

Caleg NasDem Dapil V Jawa Tengah (Solo, Sukoharjo, Boyolali, Klaten) itu menambahkan, revitaliasi juga mampu meningkatkan daya beli masyarakat. Oleh karena itu, Eva berjanji akan terus mendorong dan meningkatkan jumlah revitalisasi pasar di Indonesia, jika konstituen mendukungnya sebagai anggota Dewan.

"Jadi tidak hanya fisiknya, tetapi bagaimana mengajarkan pengetahuan pengelolaan pasar. Setelah manajemen direvitalisasi maka yang diharapkan adalah memperpendek mata rantai antara produsen dan penjual," katanya.

Sehingga, kata dia, ketika mata rantai diperpendek, maka diharapkan ketika harga sembako lebih stabil dan terjangkau bagi masyarakat.

"Pasar penting karena tidak hanya orang itu menjual dan membeli, tetapi di pasar itulah tempat orang bertemu di setiap harinya. Pasar bisa menjadi agen dari semua bidang, tidak hanya ekonomi saja tetapi budaya, dan lain sebagainya," tuturnya.

Baca Juga: Kemendag Klaim Omzet Pasar yang Direvitalisasi Naik 20%

Di kesempatan lain, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mengatakan selama empat tahun pemerintah telah merevitalisasi 5.000 pasar. Dengan rincian tahun 2015 1.023 unit, 2016 793 unit, 2017 851 unit, 2018 1545 unit dan 2019 1037 unit.

"Untuk revitalisasi nonfisik yaitu revitalisasi manajemen mengelola penempatan pedagang, pembiayaan dan permodalan dan SOP pelayanan pasar," papar Enggar.

Enggar melanjutkan, untuk revitalisasi ekonomi meliputi meningkatkan pendapatan pedagang dengan mengakomodir kegiatan ekonomi formal dan informal.

"Lalu revitalisasi sosial menciptakan lingkungan pasar yang menarik berdampak positif dan dapat meningkatkan dinamika serta kehidupan sosial masyarakat," tuturnya.

Pemerintah, lanjut Enggar, juga memberikan pelatihan pengelola pasar rakyat, sekolah pasar, aktivasi pasar, serta memberikan sertifikat SNI pasar rakyat. "Dan memberikann penghargaan kepada pengelola pasar rakyat yang berprestasi," ucapnya. 

Tag: Pasar Rakyat, Kementerian Perdagangan (Kemendag), Partai Nasional Demokrat (Nasdem)

Penulis/Editor: Annisa Nurfitriyani

Foto: Antara/Ari Bowo Sucipto

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,811.94 3,773.16
British Pound GBP 1.00 18,863.79 18,674.98
China Yuan CNY 1.00 2,130.32 2,109.15
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,294.00 14,152.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,113.01 10,009.71
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,821.61 1,803.45
Dolar Singapura SGD 1.00 10,574.83 10,465.91
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,152.22 15,986.10
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,512.90 3,474.59
Yen Jepang JPY 100.00 13,022.96 12,890.06

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6411.251 -114.023 629
2 Agriculture 1467.681 -23.100 21
3 Mining 1862.488 -25.374 47
4 Basic Industry and Chemicals 901.511 -8.856 71
5 Miscellanous Industry 1253.301 -31.590 46
6 Consumer Goods 2589.678 -73.784 52
7 Cons., Property & Real Estate 457.407 -8.163 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1152.772 -18.143 72
9 Finance 1244.414 -18.822 91
10 Trade & Service 817.509 -10.958 155
No Code Prev Close Change %
1 BEEF 190 240 50 26.32
2 COCO 525 650 125 23.81
3 BKDP 61 74 13 21.31
4 GAMA 58 70 12 20.69
5 STAR 104 120 16 15.38
6 JSKY 1,480 1,635 155 10.47
7 GDYR 2,100 2,300 200 9.52
8 ECII 990 1,080 90 9.09
9 PSSI 186 202 16 8.60
10 SRAJ 199 214 15 7.54
No Code Prev Close Change %
1 SIMA 168 130 -38 -22.62
2 KONI 378 310 -68 -17.99
3 GLOB 440 380 -60 -13.64
4 TALF 340 300 -40 -11.76
5 HDFA 179 158 -21 -11.73
6 PEHA 2,630 2,330 -300 -11.41
7 BMSR 150 133 -17 -11.33
8 MFMI 830 740 -90 -10.84
9 KOIN 268 240 -28 -10.45
10 ARTA 700 630 -70 -10.00
No Code Prev Close Change %
1 INDF 7,400 6,775 -625 -8.45
2 JAYA 172 164 -8 -4.65
3 ICBP 10,325 9,400 -925 -8.96
4 ASII 7,250 7,050 -200 -2.76
5 ANTM 960 920 -40 -4.17
6 BBRI 4,060 4,000 -60 -1.48
7 SIMA 168 130 -38 -22.62
8 GGRM 85,900 81,800 -4,100 -4.77
9 BEEF 190 240 50 26.32
10 ADRO 1,425 1,365 -60 -4.21