Portal Berita Ekonomi Selasa, 26 Maret 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 08:08 WIB. Pelindo II - Pelindo II menyiapkan modal Rp1,7 triliun untuk membeli 49% saham anak usaha Krakatau Steel.
  • 08:07 WIB. PGN - Nusantara Regas dan PGN sepakat kerja sama pengembangan infrastruktur gas alam cair.
  • 08:06 WIB. BNI Syariah - BNI Syariah memiliki rencana melantai di bursa dengan melepas paling tinggi 20% saham.
  • 07:56 WIB. ANTM - Antam mengembangkan Taman Buah Nusantara di Kecamatan Nanggung, Bogor.
  • 05:35 WIB. SMF - Obligasi terbaru milik SMF punya daya tarik tinggi bagi investor.
  • 05:31 WIB. WIKA - Hingga 25 Maret 2019, nilai kontrak baru dari luar negeri yang sudah berhasil dikantongi WIKA sebanyak Rp600 miliar.
  • 05:29 WIB. WIKA - Wijaya Karya mengincar kontrak luar negeri Rp2,5 triliun di tahun 2019.
  • 05:28 WIB. Pegadaian - Pegadaian menutup tahun 2018 dengan total aset sebesar Rp52,8 triliun.
  • 05:27 WIB. Pegadaian - Pegadaian memperoleh laba bersih sebesar Rp2,77 triliun pada 2018.

Wih, Laba United Tractors Melompat 50%

Wih, Laba United Tractors Melompat 50% - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

PT United Tractors Tbk (UNTR) anak usah PT Astra International Tbk (ASII) pada atahun 2018 membukukan pendapatan bersih sebesar Rp84,6 triliun atau meningkat sebesar 31% dibandingkan Rp64,6 triliun pada tahun 2017. Presiden Direktur United Tractors, Gidion Hasan mengatakan bahwa peningkatan pendapatan bersih ini disebabkan oleh peningkatan kinerja operasional yang lebih baik dari seluruh lini bisnis milik Perseroan. 

"Masing masing unit usaha seperti Mesin Konstruksi, Kontraktor Penambangan, Pertambangan, dan Industri Konstruksi secara berturut-turut memberikan kontribusi sebesar 35%, 48%, 13% dan 4% terhadap total pendapatan bersih konsolidasian," ujarnya, dalam keterangan resminya, di Jakarta, Rabu (27/2/2019). 

Sejalan dengan peningkatan kinerja operasional disertai dengan marjin pendapatan yang lebih baik, Gidion menuturkan bila Perseroan membukukan laba bersih sepanjang tahun 2018 mencapai Rp11,1 triliun atau meningkat sebesar 50% jika dibandingkan dengan laba bersih pada tahun 2017 sebesar Rp7,4 triliun.

Baca Juga: Harga Batu Bara Membaik, Kinerja United Tractors Kinclong

Dimana, segmen usaha Mesin Konstruksi mencatat peningkatan penjualan alat berat Komatsu sebesar 29% menjadi 4.878 unit, dibandingkan dengan 3.788 unit pada tahun 2017. Peningkatan penjualan tersebut didorong oleh peningkatan permintaan alat berat dari semua sektor. Komatsu mampu mempertahankan posisi sebagai market leader alat berat, dengan pangsa pasar domestik sebesar 36% (berdasarkan riset pasar internal). Penjualan produk merek lainnya yaitu UD Trucks mengalami peningkatan dari 700 unit menjadi 808 unit, sementara penjualan Scania truk dan bus turun dari 1.116 unit menjadi 792 unit.

Sejalan dengan peningkatan penjualan alat berat, penjualan suku cadang dan jasa pemeliharaan alat berat meningkat sebesar 32% menjadi Rp9,4 triliun. Secara total, pendapatan bersih dari segmen usaha Mesin Konstruksi mencatat peningkatan sebesar 20% menjadi Rp29,6 triliun.

Adapun, segmen usaha kontraktor penambangan yang dioperasikan oleh PT Pamapersada Nusantara (PAMA), pada tahun 2018 membukukan peningkatan pendapatan bersih sebesar 37% menjadi Rp40,6 triliun. PAMA mencatat peningkatan volume produksi batu bara sebesar 11% dari 112,6 juta ton menjadi 125,1 juta ton, sementara itu volume pekerjaan pemindahan tanah (overburden removal) meningkat 22% dari 800,8 juta bcm menjadi 979,4 juta bcm.

Sementara, segmen usaha pertambangan yang dijalankan oleh PT Tuah Turangga Agung total penjualan batu bara pada tahun 2018 mencapai 7,0 juta ton atau naik sebesar 11% dari 6,3 juta ton pada tahun 2017. Peningkatan rata-rata harga jual batu bara yang signifikan membuat pendapatan unit usaha Pertambangan naik 49% menjadi Rp10,7 triliun.

Pada bulan Desember 2018, Perseroan melalui anak usahanya PT Danusa Tambang Nusantara, telah menyelesaikan akuisisi 95% kepemilikan PT Agincourt Resources, sebuah perusahaan yang bergerak di bidang eksplorasi, penambangan, dan pengolahan mineral emas. PT Agincourt Resources mengoperasikan tambang emas Martabe di Tapanuli Selatan, Sumatera Utara. Di akhir tahun 2018 total penjualan emas dari tambang Martabe yang terkonsolidasi adalah sekitar 35.000 ons. 

Baca Juga: United Tractors Akuisisi 95% Saham Agincourt Resources

Pada usaha Industri Konstruksi yang dijalankan melalui PT Acset Indonusa Tbk (ACSET) membukukan pendapatan bersih sebesar Rp3,7 triliun dari sebelumnya sebesar Rp3 triliun pada tahun 2017. Namun, laba bersih ACSET mengalami penurunan dari Rp 154 miliar menjadi Rp18 miliar di tahun 2018. Hal ini dikarenakan adanya beberapa perubahan yang terjadi pada proyek berjalan yang berakibat pada pengakuan kenaikan biaya konstruksi dan biaya keuangan. Nilai kontrak baru ACSET pada tahun 2018 mencapai Rp1,6 triliun yang berasal dari proyek infrastruktur, fondasi dan struktur, dengan kontribusi masing-masing sebesar 37%, 30% dan 33%.

PT Bhumi Jati Power (BJP) yang 25% sahamnya dimiliki oleh anak perusahaan Perseroan saat ini sedang mengembangkan pembangkit listrik tenaga uap berkapasitas 2x1.000 MW di Jepara, Jawa Tengah. Hingga akhir tahun 2018, progress pembangunan konstruksi proyek ini telah mencapai 55% dan dijadwalkan akan memulai operasi secara komersial pada tahun 2021. BJP merupakan perusahaan patungan bersama antara anak usaha Perseroan, Sumitomo Corporation dan Kansai Electric Power Co Inc.

 

Tag: PT United Tractors Tbk, PT Astra International Tbk, PT Acset Indonusa Tbk

Penulis/Editor: Annisa Nurfitriyani

Foto: Boyke P. Siregar

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,811.94 3,773.16
British Pound GBP 1.00 18,863.79 18,674.98
China Yuan CNY 1.00 2,130.32 2,109.15
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,294.00 14,152.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,113.01 10,009.71
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,821.61 1,803.45
Dolar Singapura SGD 1.00 10,574.83 10,465.91
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,152.22 15,986.10
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,512.90 3,474.59
Yen Jepang JPY 100.00 13,022.96 12,890.06

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6411.251 -114.023 629
2 Agriculture 1467.681 -23.100 21
3 Mining 1862.488 -25.374 47
4 Basic Industry and Chemicals 901.511 -8.856 71
5 Miscellanous Industry 1253.301 -31.590 46
6 Consumer Goods 2589.678 -73.784 52
7 Cons., Property & Real Estate 457.407 -8.163 74
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1152.772 -18.143 72
9 Finance 1244.414 -18.822 91
10 Trade & Service 817.509 -10.958 155
No Code Prev Close Change %
1 BEEF 190 240 50 26.32
2 COCO 525 650 125 23.81
3 BKDP 61 74 13 21.31
4 GAMA 58 70 12 20.69
5 STAR 104 120 16 15.38
6 JSKY 1,480 1,635 155 10.47
7 GDYR 2,100 2,300 200 9.52
8 ECII 990 1,080 90 9.09
9 PSSI 186 202 16 8.60
10 SRAJ 199 214 15 7.54
No Code Prev Close Change %
1 SIMA 168 130 -38 -22.62
2 KONI 378 310 -68 -17.99
3 GLOB 440 380 -60 -13.64
4 TALF 340 300 -40 -11.76
5 HDFA 179 158 -21 -11.73
6 PEHA 2,630 2,330 -300 -11.41
7 BMSR 150 133 -17 -11.33
8 MFMI 830 740 -90 -10.84
9 KOIN 268 240 -28 -10.45
10 ARTA 700 630 -70 -10.00
No Code Prev Close Change %
1 INDF 7,400 6,775 -625 -8.45
2 JAYA 172 164 -8 -4.65
3 ICBP 10,325 9,400 -925 -8.96
4 ASII 7,250 7,050 -200 -2.76
5 ANTM 960 920 -40 -4.17
6 BBRI 4,060 4,000 -60 -1.48
7 SIMA 168 130 -38 -22.62
8 GGRM 85,900 81,800 -4,100 -4.77
9 BEEF 190 240 50 26.32
10 ADRO 1,425 1,365 -60 -4.21