Portal Berita Ekonomi Minggu, 21 Juli 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 21:25 WIB. Bank Asing - OJK: Indonesia sangat terbuka terhadap kehadiran kalangan perbankan Asean
  • 21:15 WIB. Nasabah -  OJK ingatkan bank harus prioritaskan aspek perlindungan konsumen dan hak nasabah
  • 21:12 WIB. BPJS  - Defisit anggaran BPJS Kes  2019  mencapai Rp 19 triliun.
  • 21:11 WIB. Bank -  OJK minta semua bank terus melakukan review fungsi IT-nya secara berkala
  • 20:46 WIB. Politik - PKB: Usulan Amien Rais bagi kekuasaan 55-45 tidak rasional.
  • 20:29 WIB. Kebakaran - Sekitar 15 hektare lahan gambut di Pekanbaru terbakar.
  • 18:09 WIB. Bank Mandiri - OJK akan panggil Bank Mandiri soal 'saldo yang berubah'.
  • 19:56 WIB. Jakarta  - Pengamat: Kalau penggunaan air tidak diatur, Jakarta akan tenggelam 2050.
  • 18:44 WIB. Otomotif - Yamaha tingkatkan kapasitas produksi double di Filipina untuk tandingi Honda
  • 18:36 WIB. Investasi - China dan Singapura tingkatkan investasi asing di Myanmar
  • 17:28 WIB. Indonesia Open - Jepang  juara umum Indonesia Open 2019 setelah meraih dua gelar.
  • 15:10 WIB. Investor - Perusahaan global private equity sedang mencari dana segar dari Israel, yang sedang kelebihan dana.
  • 14:54 WIB. Bandara - Menhub ingin runaway 3 bisa dioperasikan pada 17 Agustus.
  • 14:01 WIB. Real Madrid - Zidane berharap Gareth Bale segera keluar dari Madrid.

Kesenjangan Besar Hadang Pertumbuhan Pasar Digital di Asia Pasifik

Kesenjangan Besar Hadang Pertumbuhan Pasar Digital di Asia Pasifik - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

Pertumbuhan digitalisasi yang cepat telah memicu pertumbuhan lapangan kerja dan ekonomi di Asia Pasifik, tetapi hanya sebagian kecil dari total populasi yang dapat menikmati manfaatnya. Terlepas dari pertumbuhan yang luar biasa dalam beberapa tahun terakhir, menurut laporan terbaru Mastercard, jutaan orang belum melakukan transaksi melalui internet karena kurangnya akses, ketidakmampuan untuk melakukan pembayaran elektronik, serta pendidikan dan pelatihan yang tidak memadai.

Laporan berjudul The Digitalization of Commerce in Asia ini merupakan laporan pertama dari tiga program penelitian Mastercard yang diproduksi Economist Intelligence Unit (EIU) guna mengidentifikasi tantangan dan peluang dari revolusi digital.

Meskipun pengguna smartphone telah tersebar luas di seluruh wilayah Asia, tetapi lebih dari 70% masyarakat di negara berkembang, seperti Myanmar, Kamboja, Indonesia, dan Laos tidak sepenuhnya dapat berpartisipasi dalam ekonomi digital. Kurangnya keterampilan dan literasi digital telah memarjinalkan segmen populasi, seperti populasi yang menua dan yang hidup di bawah garis kemiskinan, serta membatasi potensi pertumbuhan perdagangan digital.

Menurut Executive Vice President, Digital and Emerging Partnership and New Payment Flows, Asia Pasifik, Mastercard, Rama Sridhar, saat infrastruktur digital membuka jalan menuju kemakmuran, hal ini perlu didukung dengan pertumbuhan yang inklusif.

Baca Juga: Percepat Digitalisasi Nasional, Indonesia Jalin Kerja Sama dengan Cisco

"Tantangan yang tersisa adalah bagaimana membantu masyarakat yang belum memiliki akses internet agar dapat menjadi bagian dalam perluasan ekosistem digital, yang mana dapat meningkatkan peluang hidup, serta meningkatkan penghasilan bagi lebih banyak orang di seluruh lingkungan perkotaan dan pedesaan," kata dia melalui siaran pers yang diterima di Jakarta.

Laporan ini menyoroti pemerintah dan para pebisnis untuk berkomitmen melanjutkan investasi mereka dalam bidang teknologi dan infrastruktur agar dapat memberikan manfaat perdagangan digital. Upaya untuk membawa kaum marjinal menuju ekonomi digital harus menjadi prioritas. Salah satunya dapat dilakukan melalui pelatihan keterampilan di bidang teknis dan keuangan, sehingga konsumen dapat mendorong transformasi dan para pekerja dapat bersaing di dunia kerja yang berbasis kompetensi.

Pemerintah dan para pebisnis juga dapat memanfaatkan data dan analitik untuk mendapatkan wawasan pasar baru, menciptakan produk dan solusi pembayaran baru, untuk memastikan inklusi keuangan yang lebih besar ke depannya.

Laporan Mastercard ini juga menekankan bahwa para pembuat kebijakan perlu memperluas manfaat perdagangan digital dengan mengambil langkah-langkah untuk menyelaraskan peraturan di wilayah Asia. Meningkatkan infrastruktur digital dan perdagangan lintas batas berpotensi meningkatkan PDB Asean sebesar US$1 triliun pada 2025.

"Seiring pergerakan Asia menuju gelombang revolusi digital selanjutnya, sektor publik dan swasta perlu bersatu untuk saling memaksimalkan kekuatan, pengetahuan, sumber daya, dan kemampuan mereka. Ini sangat penting untuk menjaga keseimbangan ekosistem digital di wilayah Asia sekaligus memastikan tidak ada yang tertinggal," tukas Sridhar.

Tag: Digital, Economist Intelligence Unit (EIU)

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Rosmayanti

Foto: Leli Nurhidayah

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,728.00 3,690.58
British Pound GBP 1.00 17,543.07 17,366.04
China Yuan CNY 1.00 2,037.30 2,016.90
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,983.00 13,843.00
Dolar Australia AUD 1.00 9,884.58 9,784.23
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,789.94 1,771.79
Dolar Singapura SGD 1.00 10,307.39 10,202.68
EURO Spot Rate EUR 1.00 15,750.45 15,588.60
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,403.02 3,366.49
Yen Jepang JPY 100.00 13,003.81 12,872.42

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6456.539 53.245 652
2 Agriculture 1359.948 0.169 21
3 Mining 1656.555 1.125 49
4 Basic Industry and Chemicals 836.222 20.201 72
5 Miscellanous Industry 1262.035 -2.850 49
6 Consumer Goods 2419.754 33.936 53
7 Cons., Property & Real Estate 497.831 2.310 80
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1241.954 8.326 74
9 Finance 1325.581 8.757 91
10 Trade & Service 819.503 2.647 163
No Code Prev Close Change %
1 POLU 1,260 1,575 315 25.00
2 PAMG 416 520 104 25.00
3 GLOB 505 630 125 24.75
4 PICO 486 605 119 24.49
5 KIOS 520 630 110 21.15
6 FUJI 123 143 20 16.26
7 ASBI 340 384 44 12.94
8 ARKA 1,035 1,165 130 12.56
9 TMPO 162 180 18 11.11
10 IKBI 274 298 24 8.76
No Code Prev Close Change %
1 KBLV 436 390 -46 -10.55
2 KAYU 498 448 -50 -10.04
3 IIKP 62 57 -5 -8.06
4 SRAJ 310 286 -24 -7.74
5 SAPX 745 690 -55 -7.38
6 MINA 1,400 1,300 -100 -7.14
7 NICK 266 248 -18 -6.77
8 PBSA 760 710 -50 -6.58
9 TNCA 324 304 -20 -6.17
10 DSFI 135 127 -8 -5.93
No Code Prev Close Change %
1 SRIL 350 352 2 0.57
2 BHIT 81 85 4 4.94
3 MNCN 1,365 1,435 70 5.13
4 IPTV 242 248 6 2.48
5 BPTR 97 104 7 7.22
6 POSA 214 204 -10 -4.67
7 BDMN 4,840 5,100 260 5.37
8 ANTM 950 940 -10 -1.05
9 LPKR 278 284 6 2.16
10 BBRI 4,450 4,480 30 0.67