Portal Berita Ekonomi Kamis, 25 April 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 05:42 WIB. ANTM - Antam membidik 26% saham Nusa Halmahera.
  • 05:41 WIB. Pertamina - Pertamina siap jalan sendiri mengembangkan Kilang Cilacap.
  • 05:41 WIB. Pertamina - Pertamina optimistis wujudkan pembangunan kilang ramah lingkungan.
  • 05:40 WIB. BRI - Bank BRI pastikan kepemilikannya di BRI Agro akan terdilusi pasca rights issue.
  • 05:39 WIB. BNI Syariah - BNI Syariah berpartisipasi dalam sindikasi tol Cimanggis-Cibitung.
  • 23:35 WIB. Nubia - Ponsel Nubia Red Magic 3 pakai kipas buat dinginkan prosesor.
  • 23:34 WIB. Instagram - Instagram luncurkan stiker kuis.
  • 23:34 WIB. Vine - Vine akan segera bereinkarnasi dengan nama Bytes.
  • 23:32 WIB. Windows - Paint batal hilang dari Windows 10.
  • 23:31 WIB. Lenovo - Lenovo┬áluncurkan Z6 Pro yang punya lima kamera.
  • 23:30 WIB. Tik Tok - India blokir Tik Tok, pengembangnya rugi Rp7 miliar sehari.
  • 23:29 WIB. OnePlus - OnePlus 7 bakal punya layar memukau dan didukung 5G.
  • 23:27 WIB. Xiaomi - Xiaomi ekspansi ke Eropa, buka toko di Rumania.
  • 23:26 WIB. Nintendo - Nintendo murah kabarnya meluncur akhir Juni.
  • 23:24 WIB. Lambretta - Lambretta tak mau comot calon konsumen Vespa.

Ini Dia 14 Perusahaan Global Jagoan Industri 4.0

Ini Dia 14 Perusahaan Global Jagoan Industri 4.0 - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

Januari lalu, IoT Analytics merilis peta vendor yang dinilai menjadi jagoan industri 4.0, berdasarkan kriteria penilaian seperti: kecanggihan produk yang ditawarkan perusahaan, jumlah use case, dan skala bisnis industri 4.0. Peta vendor ini terbagi menjadi 14 kategori yang masing-maisng memiliki jagoannya, sebagai berikut

1. Hosting: Microsoft

Membangun sejarah panjang dalam mendukung perusahaan otomasi industri, Microsoft telah menjadi mitra hosting pilihan bagi banyak perusahaan Industri 4.0 bagi pengguna akhir (fasilitas manufaktur) maupun pemasok (OEM, perusahaan otomasi industri, dll.) Mereka telah bermitra dengan Microsoft untuk mengembangkan dan menjalankan aplikasi SCADA dan MES di bidang yang penting selama beberapa dekade.

Pengetahuan domain mendalam yang dimiliki Microsoft dan kemampuan teknisnya (terutama berkenaan dengan solusi cloud hybrid) telah membantunya menjadi penyedia layanan hosting terkemuka untuk pengguna akhir dan pemasok manufaktur utama seperti Siemens, PTC, GE, dan Emerson.

2. Industrial IoT Platforms: Microsoft, GE, PTC, and Siemens

Meski platform IoT hadir dalam berbagai bentuk dan ukuran, namun ada dua kategori utama platform IoT industri telah muncul di pasar.

Platform industri IoT yang erat dengan infrastruktur (platform IaaS + PaaS). Platform IoT ini yang erat dipasangkan dengan backend IaaS penyedia cloud. Microsoft telah muncul sebagai clear winner dalam menawarkan Industrial IoT, disusul Amazon, IBM, dan Google yang juga menyediakan penawaran platform IaaS + PaaS untuk perusahaan industri.

Platform infrastruktur industri agnostik IoT. Platform IoT ini mencakup banyak komponen platform stack IoT terutama vendor-agnostik ketika berbicara mengenai lapisan backend IaaS / cloud. Perusahaan otomasi industri seperti Siemens, GE, dan PTC memimpin dalam kategori ini, yang memberikan lebih banyak fleksibilitas untuk hosting di lingkungan multi-cloud dan di lokasi.

Baca Juga: Industri Internet of Things Akan Tumbuh Masif pada 2019

3. Analisis : Uptake

Inisiator industri analitik yang berbasis di AS, Uptake bermula pada 2018 dengan momentum dari investasi sebesar $117 juta pada November 2017 lalu hingga kini perusahaan bernilai $2,3 miliar. Pada April 2018, Uptake mengakuisisi Asset Performance Technologies (APT), sebuah perusahaan SaaS yang menyediakan informasi mode kegagalan untuk 800+ tipe aset industri. Uptake berencana menggunakan database APT untuk meningkatkan solusi pemeliharaan prediktifnya dan mempercepat pertumbuhannya, tetapi pada akhir 2018, pertumbuhan belum terwujud.

Bahkan (menurut LinkedIn), total jumlah karyawan Uptake (per Desember 2018) telah turun menjadi ~ 550 karyawan dari level tertinggi Januari 2018 di ~ 800 (-25% year on year/yoy). Menambah citra buruk perusahaan, General Electric mengajukan gugatan terhadap Uptake pada bulan Desember 2018, dengan dugaan Uptake terlibat dalam "skema tidak fair pembajakan eksekutif GE yang mengungkapkan informasi rahasia perdagangan GE".

Meskipun mengalami kesulitan baru-baru ini, Uptake telah mengamankan sejumlah pelanggan merek-merek (termasuk Rolls-Royce dan Caterpillar). Tim kepemimpinan veteran Uptake, yang merupakan mantan eksekutif GE akan berupaya membalikkan Uptake pada 2019 dan menghindari mengikuti jejak GE.

4. Microchip: Nvidia

Nvidia telah muncul sebagai pemimpin dalam pelatihan dan perangkat keras pelatihan AI di antara para pembuat chip karena sebagian besar investasinya dalam perpustakaan perangkat lunak CUDA Deep Neural Network (cuDNN). Pustaka perangkat lunak ini memberikan kinerja pelatihan AI yang unggul untuk GPU Nvidia, dan sangat relevan untuk perusahaan-perusahaan Industry 4.0 dengan penawaran robot kolaboratif, drone / UAV, dan visi alat berat yang terhubung.

Salah satu contoh kehadiran pasar Nvidia dapat dilihat di pasar mesin vision yang terhubung: sistem Cognex ViDi atau "GPU NVIDIA berkemampuan CUDA" sebagai salah satu persyaratan perangkat keras yang disarankan untuk perangkat lunakmachine learning yang digunakan untuk mesin pabrik. 

5. Sensor : Festo

Festo adalah pemasok teknologi kontrol listrik, pneumatik, dan penggerak asal Jerman yang melayani pelanggan di industri proses maupun diskrit di seluruh dunia. Festo adalah salah satu perusahaan Industry 4.0 terkemuka yang sebagian berpartisipasi aktif dalam sejumlah kelompok kerja Industry 4.0 dan fokus pada pengembangan standar komunikasi (OPC-UA, RAMI, AutomationML, dll) yang memastikan interoperabilitas vendor. Sejumlah produk dari Festo (seperti sistem penanganan YXMx dan Festo Motion Terminal, antara lain) termasuk sistem kontrol runtime CODESYS yang memungkinkan konektivitas langsung ke beberapa platform IoT industri sesuai dengan standar VDMA 24582.

Baca Juga: Dukung Perusahaan Hadapi Industri 4.0, VMware Tingkatkan Kapabilitas Beragam Layanannya

6. Perangkat Keras Konektivitas: HMS

Sejak mengakuisisi eWON pada tahun 2016, HMS telah menjadi perusahaan Industry 4.0 terkemuka yang berspesialisasi dalam konektivitas IoT industri. Awalnya dirancang sebagai solusi akses jarak jauh untuk insinyur kontrol dan OEM yang ingin memantau dan memprogram PLC dari jarak jauh, lini produk eWON telah berkembang menjadi serangkaian konektivitas industri.

Kombinasi unik eWON Flexy 205 tentang konektivitas remote, konversi protokol industri, dan integrasi platform IOT industri membuatnya menjadi alat yang ampuh dan fleksibel yang dapat digunakan untuk sejumlah tugas yang berbeda termasuk pemrograman PLC jarak jauh dan pemantauan kondisi jarak jauh melalui latform IoT industri pihak ketiga seperti Microsoft Azure, GE Predix, dan Siemens MindSphere.

7. Keamanan siber : Claroty

Cybersecurity industri telah bermunculan selama 5 tahun terakhir, namun hanya sedikit perusahaan yang telah menarik banyak perhatian dari sebanyak mungkin investor strategis seperti Claroty. Dengan investasi dari Schneider Electric, Siemens, dan Rockwell Automation, Claroty telah menciptakan beragam investor yang sangat strategis yang dapat membantu Claroty mengembangkan bisnisnya.

Rangkaian solusi akses jarak jauh industri dan deteksi ancaman Claroty membantu mengurangi biaya dan risiko serangan cyber yang semakin meningkat karena aset industri yang semakin bernilai terhubung ke jaringan berbasis IP.

8. Sistem Integrator: Accenture

Sebagai pemimpin dalam transformasi digital dan pencipta frasa “Industry X.0”, Accenture telah memantapkan dirinya sebagai perusahaan konsultan strategi dan implementasi industri 4.0 yang terkemuka. Akuisisi Cimation pada 2015 memberi Accenture pijakan yang kuat di IIoT dalam industri proses, dan telah membentuk kemitraan yang kuat dengan sejumlah vendor otomasi industri besar (seperti Schneider Electric dan Siemens ).

9. Manufaktur Aditif: General Electric

Divisi "GE Additive" dari General Electric telah melakukan sejumlah akuisisi dan investasi yang patut dicatat di perusahaan manufaktur aditif industri. Akuisisi tersebut termasuk Arcam (penyedia terkemuka teknologi Peleburan Berkas Elektron) dan Concept Laser (penyedia terkemuka teknologi peleburan laser logam). GE juga telah berinvestasi di Xometry, pasar yang menghubungkan produsen kontrak (banyak di antaranya memiliki printer 3D) dengan pelanggan yang membutuhkan bagian produksi dalam volume rendah.

Baca Juga: 5 Trik Jitu Ciptakan IoT Security Buat Bisnismu!

10. Augmented dan Virtual Reality: Upskill

Upskill adalah start-up augmented reality yang membantu produsen meningkatkan operasi. Menurut Upskill, pelanggan mereka (yang meliputi perusahaan seperti Boeing, GE, Jabil, dan Toyota) melihat peningkatan kinerja pekerja rata-rata 32% setelah menerapkan platform Skylight Upskill. Upskill didukung oleh perusahaan-perusahaan seperti Cisco dan Accenture dan memiliki posisi yang baik untuk memanfaatkan teknologi AR / VR untuk membantu produsen meningkatkan operasi.

11. Robot Kolaboratif: ABB

Otomasi industri dan raksasa robotika ABB adalah salah satu perusahaan terbesar yang menawarkan sederetan robot kolaboratif. Lini produk Yumi, yang mencakup robot kolaborasi satu dan dua lengan, menawarkan kepada pelanggan potensial biaya yang lebih rendah dan alternatif yang lebih fleksibel daripada lini robot industri tradisional ABB. Dibangun di atas bisnis robotik yang kuat dan akuisisi baru-baru ini dari pemasok otomatisasi industri B&R, ABB berada di posisi yang tepat untuk mengambil keuntungan dari meningkatnya permintaan untuk robot berkolaborasi karena produsen mencari cara yang lebih fleksibel dan terjangkau untuk mengotomatisasi proses produksi.

12. Visi Mesin yang Terhubung: Cognex

Didirikan pada tahun 1981 dan secara luas dianggap sebagai pemimpin industri dalam solusi visi mesin, lini produk Cognex mencakup beragam solusi perangkat keras dan perangkat lunak visi mesin. VisionPro ViDi dari Cognex adalah paket perangkat lunak analisis gambar berbasis pembelajaran mendalam yang dirancang khusus untuk pabrik. Sistem visi alat berat akan terus semakin penting karena produsen berupaya mencapai hasil kualitas yang lebih tinggi dan produksi yang lebih fleksibel, dan Cognex berdiri untuk menangkap pertumbuhan ini dan membangun basis pelanggannya yang sudah mengesankan (yang meliputi perusahaan seperti Apple, BMW, dan Thyssenkrupp).

13. Drone/UAV: PINC

PINC adalah penyedia terkemuka solusi manajemen halaman dan inventaris yang menggunakan drone untuk membantu mengotomatiskan proses pemeriksaan inventaris yang padat karya. Solusi PINC AIR (Aerial Inventory Robots) menggabungkan teknologi pemindaian drone, RFID, dan barcode untuk membantu perusahaan meningkatkan efektivitas operasional dan efisiensi jumlah siklus inventaris gudang.

14. Kendaraan Swakemudi (transport material): Clearpath Robotics

Didirikan pada tahun 2009, Clearpath Robotics adalah perusahaan Kanada yang menyediakan teknologi dan layanan kendaraan mandiri. OTTO Motors, sebuah divisi dalam Clearpath Robotics, menyediakan sejumlah kendaraan self-driving yang dirancang khusus untuk transportasi inventaris di fasilitas manufaktur. Pabrikan akan berangsur-angsur menjauh dari sistem transportasi inventaris jalur tetap tradisional demi sistem self-driving yang lebih fleksibel, dan Clearpath Robotics (melalui divisi OTTO Motors-nya) berada dalam posisi yang baik untuk mengambil keuntungan dari tren ini.

Tag: Internet of Things (IoT), Industri 4.0

Penulis: Yosi Winosa

Editor: Kumairoh

Foto: Yosi Winosa

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,782.13 3,743.97
British Pound GBP 1.00 18,347.13 18,157.82
China Yuan CNY 1.00 2,110.41 2,089.28
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,183.00 14,041.00
Dolar Australia AUD 1.00 9,986.25 9,883.46
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,808.85 1,790.72
Dolar Singapura SGD 1.00 10,440.96 10,334.90
EURO Spot Rate EUR 1.00 15,907.65 15,742.77
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,433.31 3,396.47
Yen Jepang JPY 100.00 12,678.11 12,548.93

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6447.885 -14.937 632
2 Agriculture 1442.951 -28.467 21
3 Mining 1811.281 -5.209 47
4 Basic Industry and Chemicals 822.905 -12.606 71
5 Miscellanous Industry 1326.618 -0.874 46
6 Consumer Goods 2506.178 -0.702 52
7 Cons., Property & Real Estate 493.676 2.433 75
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1162.416 -0.583 73
9 Finance 1299.327 -4.382 91
10 Trade & Service 818.653 3.375 156
No Code Prev Close Change %
1 CAKK 113 141 28 24.78
2 OASA 300 374 74 24.67
3 MBSS 600 705 105 17.50
4 WIIM 256 300 44 17.19
5 KONI 272 318 46 16.91
6 MKPI 15,000 17,175 2,175 14.50
7 FAST 2,100 2,400 300 14.29
8 HDFA 142 162 20 14.08
9 ARTA 406 458 52 12.81
10 MTPS 920 1,035 115 12.50
No Code Prev Close Change %
1 HRME 580 460 -120 -20.69
2 CNTX 570 454 -116 -20.35
3 CPRI 131 112 -19 -14.50
4 ALKA 390 340 -50 -12.82
5 TRIO 121 108 -13 -10.74
6 BUVA 124 111 -13 -10.48
7 LMSH 620 555 -65 -10.48
8 TMPO 178 160 -18 -10.11
9 GSMF 123 111 -12 -9.76
10 MYTX 83 75 -8 -9.64
No Code Prev Close Change %
1 CPRI 131 112 -19 -14.50
2 JPFA 1,765 1,675 -90 -5.10
3 CAKK 113 141 28 24.78
4 ERAA 1,585 1,655 70 4.42
5 SWAT 118 124 6 5.08
6 CPIN 6,050 5,625 -425 -7.02
7 TLKM 3,850 3,840 -10 -0.26
8 APII 184 185 1 0.54
9 ACES 1,625 1,630 5 0.31
10 BBRI 4,430 4,400 -30 -0.68