Portal Berita Ekonomi Sabtu, 20 April 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 00:23 WIB. EXCL - XL Axiata mencatat trafik data mengalami kenaikan hingga 24% selama periode Pilpres 2019.
  • 00:22 WIB. WTO - Amerika Serikat menang gugatan atas China di WTO soal tarif kuota impor produk komoditas pertanian.
  • 00:19 WIB. ANTM - Antam menargetkan pembangunan smelter nikel di KEK tuntas pada  tahun 2022.
  • 23:55 WIB. ANTM - Antam akan membangun smelter nikel di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Sorong mulai tahun 2020.

Kargo, Startup Logistik Bermodal US$7,6 Juta dari Travis Kalanick, Sequoia Dkk

Kargo, Startup Logistik Bermodal US$7,6 Juta dari Travis Kalanick, Sequoia Dkk - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

Travis Kalanick mungkin tengah sibuk berbisnis cloud, tapi itu tidak menghentikan mantan CEO Uber dari melakukan investasi pertamanya di Asia Tenggara. 10.100, perusahaan yang diluncurkan Kalanick tahun lalu untuk investasi di Asia, baru saja mengambil bagian dalam seed round senilai 7,6 juta dolar untuk Kargo, sebuah startup “Uber untuk truk” tahap awal yang berbasis di Indonesia dan Asia. 

Kargo mengambil beberapa konsep Uber dan menerapkannya pada pengangkutan dan logistik. Pelanggan bisnis memesan truk menggunakan aplikasi seluler atau situs web, tetapi cakupannya lebih luas.

CEO Kargo dan salah satu pendiri Tiger Fang mengatakan, tidak seperti Uber, Kargo bekerja dengan operator truk dan pihak ketiga (3PL) dari pengemudi truk itu sendiri.

"Tujuannya adalah untuk menghapus perantara transaksi logistik dan truk dan dengan demikian memberikan transparansi yang lebih besar, layanan berkualitas lebih baik dan peningkatan keuangan bagi klien dan mereka yang mengoperasikan layanan - sehingga harga yang lebih murah untuk perusahaan dan pendapatan yang lebih besar bagi para driver. Jadi, alih-alih menjadi subjek diskusi tertutup dan rantai broker, masing-masing mengambil bagiannya, Kargo ingin menawarkan koneksi yang lebih langsung antara operator logistik dan klien," kata dia saat diwawancara TechCrunch baru-baru ini.

Baca Juga: Tarif Kargo Udara Naik, TIKI Lakukan Penyesuaian Tarif?

Menurutnya, peluang bisnis ini besar lantaran ia telah melihat jenis masalah apa yang bisa mereka selesaikan (sejak kesepakatan Uber-Grab). Sementara memulai startup e-commerce lain mungkin bukan ide terbaik, mereka berharap dapat menurunkan harga untuk pengirim dan meningkatkan pendapatan dari pengirim dan pengangkut. Ditaksir, ada ratusan ribu perusahaan kecil yang semuanya mendapatkan pekerjaan mereka dari agen dan perantara.

Fang, yang tugasnya di Uber termasuk waktu di AS, meluncurkannya di seluruh Asia Tenggara dan mengelola bisnisnya di Chengdu, yang pernah menjadi kota tersibuk di dunia berdasarkan volume perjalanan harian - memulai Kargo akhir tahun lalu dengan Yodi Aditya, CTO-nya. Tepatnya berbulan-bulan setelah Uber menjual bisnis lokalnya ke Grab. Mereka melanjutkan untuk menutup kesepakatan pembiayaan sebelum akhir 2018 dan diluncurkan dalam versi beta awal tahun ini.

Secara operasional, Fang mengatakan Kargo saat ini sedang melakukan uji coba dengan beberapa perusahaan FMCG besar dan logistik mereka. Sementara, di sisi pasokan, ia memiliki akses ke ribuan truk. Fokus awal hanya pada FMCG, tambahnya, karena setiap industri dan segmen membutuhkan berbagai jenis truk.

Perusahaan 10.000 Kalanick berpartisipasi dalam seed round tersebut, tetapi putaran dipimpin oleh Sequoia India dan Asia Tenggara, yang mengumumkan dana baru $695 juta enam bulan lalu dan sejak itu menambahkan program akselerator tahap awal . Nama-nama lain yang terlibat termasuk Zhenfund China, Intudo Ventures yang berfokus pada Indonesia, investasi pribadi dari Patrick Walujo - pendiri kelompok dana lindung nilai Indonesia Bintang Utara - Modal ATM, Innoven Capital, dan Agaeti Ventures dari pengusaha Indonesia Pandu Sjahrir.

Baca Juga: Kebut Uber, Lyft Ajukan IPO dalam Waktu Dekat

Uber mengalami kesulitan di Indonesia. Pengemudi taksi dan mereka yang berkepentingan dengan industri ini sering melakukan demonstrasi anarkis sebagai protes terhadap pemain "asing" yang dinilai menjadi ancaman bagi bisnis dan pengembalian finansial mereka.

Pengangkutan truk juga rasa-rasanya seperti itu dengan puluhan tahun ketidakefisienan di sana-sini, dan pihak-pihak tertentu mendapat untung dari rantai yang diperpanjang itu. Seperti halnya taksi, mereka yang disintermediasi kemungkinan besar tidak akan mengambil ancaman bangkrut, jadi masih harus dilihat apakah Fang, dan rekan-rekannya yang mantan Uber ini, akan mengalami konflik serupa di masa depan. Tapi Kargo jelas memulai awal yang cerah dengan banyak uang untuk keluar dan menguji tesis ini.

Tag: Kargo, Uber

Penulis: Yosi Winosa

Editor: Kumairoh

Foto: Unsplash/The Creative Exchange

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,756.57 3,718.34
British Pound GBP 1.00 18,368.14 18,184.19
China Yuan CNY 1.00 2,105.18 2,084.26
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,086.00 13,946.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,113.75 10,011.83
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,795.40 1,777.49
Dolar Singapura SGD 1.00 10,408.63 10,303.66
EURO Spot Rate EUR 1.00 15,908.73 15,749.22
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,399.95 3,362.91
Yen Jepang JPY 100.00 12,583.53 12,455.12

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 href="Download_Data/" />Download_Data/ - Sep
2 href="Market_Summary/" />Market_Summary/ - Dec
3 href="MockTestReportingDRC/" />MockTestReportingDRC/ - Feb
4 href="PSPNDC/" />PSPNDC/ - Mar
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10