Portal Berita Ekonomi Senin, 25 Mei 2020

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief

Tekanan Menurun, Inflasi Jakarta Tercatat 0,14% di Maret 2019

Tekanan Menurun, Inflasi Jakarta Tercatat 0,14% di Maret 2019
WE Online, Jakarta -

Bank Indonesia (BI) mengungkapkan perkembangan harga-harga di Jakarta pada Maret 2019 membawa Jakarta mengalami inflasi sebesar 0,14% (mtm). Angka tersebut lebih rendah dari inflasi bulan lalu yang tercatat sebesar 0,26 (mtm).

Kepala Perwakilan BI Provinsi DKI Jakarta Hamid Ponco Wibowo mengatakan, membaiknya kinerja inflasi sebagian besar kelompok pengeluaran masyarakat, kecuali kelompok sandang, menjadi faktor pendorong lebih rendahnya tekanan inflasi di Jakarta pada Maret 2019.

"Inflasi Jakarta sedikit lebih tinggi bila dibandingkan dengan inflasi nasional (0,11% mtm). Dengan perkembangan ini, laju inflasi DKI Jakarta sejak awal tahun hingga Maret 2019 tercatat sebesar 0,64% (ytd) atau secara tahunan tercatat sebesar 3,01% (yoy)," katanya di Jakarta, Senin (1/4/2019).

Turunnya tekanan inflasi Maret 2019 diantaranya disebabkan oleh lebih rendahnya inflasi kelompok pengeluaran perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar. Kelompok ini tercatat mengalami inflasi sebesar 0,32% (mtm), lebih rendah dibandingkan inflasi Februari 2019 sebesar 0,56% (mtm).

"Kenaikan harga-harga sewa rumah dan kontrak rumah pada Maret 2019 tidak setinggi bulan sebelumnya sesuai pola musimannya. Selain itu tarif listrik mengalami deflasi seiring pemberian diskon bagi pelanggan Rumah Tangga Mampu daya 900 VA mulai 1 Maret 2019," paparnya.

Kemudian, tingkat inflasi yang lebih rendah pada Maret 2019 juga dikontribusikan oleh kelompok pengeluaran transpor, komunikasi dan jasa keuangan. Kelompok pengeluaran ini tercatat mengalami inflasi sebesar 0,06% (mtm), lebih rendah dibandingkan dengan bulan sebelumnya 0,31% (mtm). Kondisi tersebut disebabkan turunnya harga bahan bakar nonsubsidi dan harga premium sejak 10 Februari 2019.

Selain itu, lebih rendahnya tingkat inflasi dari kelompok transportasi juga didukung oleh lebih rendahnya tingkat inflasi angkutan udara.

Membaiknya kinerja inflasi Maret 2019 juga disebabkan oleh kelompok pengeluaran bahan makanan yang kembali mengalami deflasi. Beberapa harga pangan strategis yang mengalami penurunan harga adalah daging ayam ras, cabai merah, telur ayam ras dan tomat sayur.

"Penurunan ini disebabkan pasokan yang mencukupi di DKI Jakarta. Selain itu, harga beras juga sudah mulai mengalami penurunan, walau belum terlalu dalam. Panen yang terjadi di beberapa sentra produksi mendorong meningkatnya pasokan beras ke Jakarta," jelas Hamid.

Namun demikian, harga bawang merah dan bawang putih meningkat, dan menjadi faktor penahan laju penurunan inflasi Jakarta. Kenaikan harga bawang merah dan bawang putih disebabkan oleh berkurangnya pasokan yang masuk ke Jakarta.

Baca Juga

Tag: Inflasi, Daerah Khusus Ibukota Jakarta (DKI Jakarta), Bank Indonesia (BI)

Penulis/Editor: Fajar Sulaiman

Foto: Sufri Yuliardi

loading...
Kurs Rupiah
Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,957.63 3,914.08
British Pound GBP 1.00 18,221.51 18,037.26
China Yuan CNY 1.00 2,092.28 2,070.58
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,858.93 14,711.08
Dolar Australia AUD 1.00 9,722.20 9,623.99
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,917.21 1,898.11
Dolar Singapura SGD 1.00 10,485.45 10,378.92
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,255.67 16,089.51
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,414.28 3,374.10
Yen Jepang JPY 100.00 13,790.19 13,650.44
Ringkasan BEI
No Name Today Change Stock
1 href="Download_Data/" />Download_Data/ - Aug
2 href="Market_Summary/" />Market_Summary/ - Dec
3 href="MockTestReportingDRC/" />MockTestReportingDRC/ - Nov
4 href="PSPNDC/" />PSPNDC/ - Mar
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10