Portal Berita Ekonomi Jum'at, 19 April 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 21:15 WIB. BBM - Terjadi peningkatan konsumsi BBM sebanyak 2,4% dan LPG sebanyak 2% di Sumbagut.
  • 21:08 WIB. KBS - Krakatau Bandar Samudra Teken Kesepakatan Akuisisi WSB dan MSB.
  • 21:06 WIB. AP II - AP II sedang mengkaji kembali tiga calon lokasi pembangunan Bandara Soekarno-Hatta II.
  • 20:57 WIB. BNI - BNI memproyeksikan penyaluran kredit sektor agribisnis tahun ini akan lebih baik dari realisasi 2018.
  • 20:57 WIB. BNI - BNI memproyeksikan penurunan suku bunga kebijakan BI tahun ini sekitar 25 bps.
  • 20:56 WIB. BNI - BNI memperkuat sistem keamanan digital banking.
  • 20:55 WIB. Garuda - Garuda Indonesia mencatat laba bersih US$20,48 juta pada kuartal I-2019.
  • 20:55 WIB. BNI Syariah - BNI Syariah berharap nantinya 20% pembukaan rekening bisa dilayani secara digital.
  • 20:42 WIB. BNI Syariah - BNI Syariah menargetkan pembukaan rekening online di kuartal 4 2019.
  • 20:42 WIB. KAEF - Kimia Farma menggali potensi penjualan kosmetik di tahun ini.

AI IBM Bisa Prediksi Pekerja yang Mau Resign, 95% Akurat

AI IBM Bisa Prediksi Pekerja yang Mau Resign, 95% Akurat - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

CEO IBM, Ginni Rometty, menyatakan perusahaan menerima lebih dari 8.000 lamaran setiap harinya, menjadikannya sebagai perusahaan nomor 1 di situs pencari kerja Glassdoor untuk pelamar Gen Z. Perusahaan menggunakan algortima AI (Artificial Intelligence) untuk menyeleksi lamaran tersebut. Tapi itu bukan satu-satunya use case penggunaan AI oleh perusahaan yang mempekerjakan sekitar 350.000 pekerja tersebut. Teknologi kecerdasan buatan IBM sekarang 95 persen akurat dalam memprediksi pekerja yang berencana meninggalkan pekerjaan mereka.

Selama tujuh tahun menjabat sebagai CEO IBM, Rometty telah meningkatkan kinerja AI mereka untuk mempertahankan karyawan. Menurut dia, waktu terbaik untuk mendapatkan karyawan adalah sebelum mereka pergi. Fungsi HR IBM memiliki paten untuk "predictive attrition program" yang dikembangkan bersama Watson untuk memprediksi risiko kehilangan karyawan dan menentukan tindakan bagi manajer untuk melibatkan karyawan.

"AI akan bekerja secara efektif dalam mengidentifikasi pekerja yang akan keluar, dengan tingkat akurasi 95 persen. Butuh waktu untuk meyakinkan manajemen perusahaan bahwa itu akurat, tetapi AI sejauh ini telah menyelamatkan IBM hampir US$300 juta biaya retensi, kata dia belum lama ini.

Alat retensi AI adalah bagian dari rangkaian produk IBM yang dirancang untuk menjungkirbalikkan pendekatan tradisional terhadap manajemen sumber daya manusia. Rometty menggambarkan model sumber daya manusia tradisional saat ini membutuhkan perbaikan, dan mengatakan itu adalah salah satu profesi di mana manusia membutuhkan AI untuk meningkatkan pekerjaan.

Baca Juga: Ini Alasan Pengembangan AI di Indonesia Belum Maksimal

Rometty mengatakan bahwa sejak IBM menerapkan teknologi secara lebih luas termasuk layanan cloud dan modernisasi lainnya, raksasa teknologi ini telah mengurangi departemen sumber daya manusia global sebesar 30 persen. Posisi yang tersisa adalah mereka dengan gaji yang lebih tinggi dan mampu melakukan pekerjaan yang bernilai lebih tinggi.

"Anda harus memasukkan AI dalam semua hal yang Anda lakukan," katanya.

Di antara tugas-tugas yang tidak selalu terbukti efektif oleh departemen SDM dan manajer perusahaan, dan di mana AI akan memainkan peran yang lebih besar di masa depan, AI lebih bermanfaat karena bisa menjaga karyawan pada jalur karier yang jelas dan mengidentifikasi keterampilan mereka.

Kebanyakan perusahaan gagal dalam bersikap transparan dengan karyawan mereka tentang jalur karier mereka. Menjadi transparan dengan karyawan berarti jujur ??tentang keterampilan yang dibutuhkan, terutama ketika pekerja tidak memilikinya.

"Jika Anda memiliki keterampilan yang tidak diperlukan untuk masa depan dan berlimpah di pasar dan tidak sesuai dengan strategi yang dibutuhkan perusahaan, kami akan bilang jujur ke mereka bahwa tidak baik untuk Anda tetap berada di dalam. Aku benar-benar percaya transparan tentang di mana keterampilan berada," tambah dia. 

Baca Juga: Keren! AI Bisa Dipercaya Lakukan Panggilan '911'

Dengan memahami pola data dan keterampilan secara lebih baik, AI IBM dapat memusatkan perhatian pada kekuatan individu. Pada gilirannya, ini dapat memungkinkan manajer untuk mengarahkan karyawan ke peluang masa depan yang mungkin tidak mereka lihat menggunakan metode tradisional.

"Kami menemukan bahwa survei manajer tidak akurat. Manajer bersifat subjektif dalam memberi peringkat karyawan. AI kita dapat menyimpulkan dan lebih akurat dari data," kata dia.

Teknologi AI IBM dapat melihat tugas-tugas mana saja yang diselesaikan karyawan, kursus pendidikan yang telah mereka ambil, dan peringkat apa pun yang telah mereka peroleh. Melalui poin-poin data ini, inferensi keterampilan AI dan manajer SDM dapat memperoleh pemahaman yang lebih besar tentang serangkaian keterampilan karyawan dibandingkan dengan menilai umpan balik dari survei manajer.

IBM juga meninggalkan pekerjaan pokok HR tradisional seperti: tinjauan kinerja tahunan. Perusahaan menilai karyawan pada pertumbuhan keterampilan mereka sebagai bagian dari umpan balik triwulanan mereka dengan manajemen. Kamu harus tahu individu itu. Keterampilan adalah aset terbarukanmu, dan kamu harus memperlakukan mereka seperti itu," tambah dia. 

Asisten virtual AI MYCA (My Career Advisor) IBM menggunakan tknologi dari Watson untuk membantu karyawan mengidentifikasi di mana mereka perlu meningkatkan keterampilan mereka. Pendampingnya, teknologi Blue Match, menyajikan lowongan pekerjaan bagi karyawan berdasarkan data keterampilan yang disimpulkan AI mereka (karyawan memilih ikut dalam layanan). Beberapa dari 27 persen pekerja IBM yang menerima pekerjaan atau promosi baru pada 2018 dibantu oleh Blue Match.

"AI akan mengubah semua pekerjaan begitu ada dalam alur kerja, dan itu adalah jenis AI yang paling bermakna. Ini semua permainan tentang keterampilan dan memiliki orang-orang dengan keterampilan yang tepat, dan pekerjaan semua orang berubah," tambah dia. 

Tag: Artificial Intelligence, PT IBM Indonesia

Penulis: Yosi Winosa

Editor: Kumairoh

Foto: Daily Mail

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,756.57 3,718.34
British Pound GBP 1.00 18,368.14 18,184.19
China Yuan CNY 1.00 2,105.18 2,084.26
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,086.00 13,946.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,113.75 10,011.83
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,795.40 1,777.49
Dolar Singapura SGD 1.00 10,408.63 10,303.66
EURO Spot Rate EUR 1.00 15,908.73 15,749.22
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,399.95 3,362.91
Yen Jepang JPY 100.00 12,583.53 12,455.12

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6507.221 25.680 632
2 Agriculture 1488.400 -0.956 21
3 Mining 1783.288 -3.538 47
4 Basic Industry and Chemicals 848.126 -1.627 71
5 Miscellanous Industry 1355.756 16.130 46
6 Consumer Goods 2546.270 -36.045 52
7 Cons., Property & Real Estate 498.429 6.710 75
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1164.446 9.331 73
9 Finance 1310.375 20.186 91
10 Trade & Service 811.400 -3.387 156
No Code Prev Close Change %
1 HRME 300 374 74 24.67
2 SAPX 555 690 135 24.32
3 APEX 645 790 145 22.48
4 CNTX 414 496 82 19.81
5 MIDI 1,020 1,200 180 17.65
6 INPP 675 790 115 17.04
7 BBLD 484 565 81 16.74
8 KICI 284 330 46 16.20
9 SSIA 570 660 90 15.79
10 GHON 1,325 1,525 200 15.09
No Code Prev Close Change %
1 INRU 720 600 -120 -16.67
2 TMPO 208 180 -28 -13.46
3 MLPT 1,340 1,200 -140 -10.45
4 KOIN 226 204 -22 -9.73
5 SIPD 800 725 -75 -9.38
6 TPMA 278 252 -26 -9.35
7 TRIO 177 161 -16 -9.04
8 JSKY 1,300 1,185 -115 -8.85
9 BDMN 9,425 8,600 -825 -8.75
10 ABMM 2,200 2,010 -190 -8.64
No Code Prev Close Change %
1 BBRI 4,340 4,460 120 2.76
2 BBCA 27,475 28,125 650 2.37
3 CPRI 167 177 10 5.99
4 WSKT 2,110 2,160 50 2.37
5 BMRI 7,625 7,800 175 2.30
6 ABBA 178 163 -15 -8.43
7 BGTG 83 82 -1 -1.20
8 UNTR 26,425 26,075 -350 -1.32
9 WIKA 2,330 2,420 90 3.86
10 TLKM 3,870 3,860 -10 -0.26

Recommended Reading