Inovasi dalam Bisnis Pengiriman Ini Belum Ada di Indonesia

Inovasi dalam Bisnis Pengiriman Ini Belum Ada di Indonesia Kredit Foto: Unsplash/Per Lööv

Meningkatnya aktivitas e-commerce di Indonesia mendorong pertumbuhan bisnis logistik. Beberapa tahun belakangan, bermunculan perusahaan logistik lokal maupun asing yang meramaikan layanan pengiriman di Indonesia. Namun layanan yang diberikan rata-rata sama saja, belum ada yang menggunakan inovasi yang berbeda. Seperti beberapa inovasi dalam pengiriman barang di luar negeri ini dijamin belum ditemukan di Indonesia.

1. MailHaven

MailHaven, perusahaan startup jebolan program 500 Startups tahun 2017 dengan bisnis jasa pengiriman internasional, menyediakan loker pintar yang terhubung dengan IoT. Loker pintar tersebut kemudian terintegrasi dengan aplikasi seluler yang memberi tahu penggunanya ketika pengiriman telah tiba. Selain melindungi dan melacak paket, loker pintar juga mengurangi pengeluaran sumber daya untuk kurir dan perusahaan.

2. Starship

Starship didirikan pada 2014 oleh para pendiri Skype sebagai solusi untuk pengiriman lokal. Robot otonom Starship yang mampu bergerak dalam radius dua mil untuk mengirimkan barang. Proses pengiriman dimulai ketika pelanggan meminta barang melalui aplikasi seluler Starship yang kemudian direspon dengan mengirimkan bot perjalanan. Robot akan mengambil barang dan membawanya langsung ke pengguna, membutuhkan waktu antara lima dan 30 menit untuk tiba. Perjalanan robot dipantau melalui aplikasi sehingga pelanggan dapat melihat kapan pengiriman mereka akan tiba.

Baca Juga: Lewat 10100 Fund, Mantan CEO Uber Ikut Berinvestasi ke Startup Logistik Ini

3. Cleveron

Perusahaan Estonia Cleveron telah mengembangkan kendaraan otonom untuk pengiriman jarak jauh yang disebut Lotte. Mobil pengantaran mandiri, yang ukurannya hampir sama dengan go kart, diluncurkan pada konferensi International Robotex 2018. Tujuan Lotte adalah untuk menghemat waktu bagi semua orang - perusahaan, kurir, dan pelanggan. Lotte dilengkapi dengan lengan robot yang memilih paket dan menempatkannya di loker pickup. Saat ini, pelanggan masih harus melakukan perjalanan ke loker untuk mendapatkan pengiriman mereka. Namun, ke depan perusahaan akan menempatkan paket langsung ke kotak surat.

4. Unsupervised AI

Seuinik namanya, Unsupervised AI menggunakan bot pengiriman mirip anjing. Aida mesin otonom berkaki empat itu mampu berlari di sepanjang trotoar, menavigasi di sekitar rintangan dan naik turun tangga. Aida dapat belajar berjalan menggunakan teknik pembelajaran penguatan yang dalam, dan menggunakan serangkaian sensor untuk mengenali penghalang. Empat kaki robot dapat diganti dengan roda untuk perjalanan yang lebih lama.

5. Flytrex

Pada awal tahun, perusahaan drone Israel Flytrex menerima pendanaan seri B senilai $7,5 juta untuk mengembangkan armada drone pengiriman on demand. Drone terhubung ke cloud dan dikendalikan oleh dashboard online yang disebut Flytrex Control Center. Pusat ini menyediakan manajemen rute, laporan penerbangan, dan pemeriksaan sebelum penerbangan. Saat ini masih ada banyak hambatan untuk adopsi drone yang perlu dibersihkan sebelum drone dapat diandalkan untuk memberikan paket penting. Namun, Flytrex menunjukkan masa depan di mana pengecer kecil menawarkan opsi pengiriman super cepat, langsung ke pintu Anda untuk bersaing dengan orang-orang seperti Amazon.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini