Portal Berita Ekonomi Selasa, 23 April 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 05:58 WIB. SBR006 - Hasil penjualan SBR006 lebih rendah daripada SBR005.
  • 05:57 WIB. BTN - BTN masuk Finraya melalui perusahaan modal ventura.
  • 05:56 WIB. Pendapatan Negara - Pertumbuhan pendapatan negara melambat di Kuartal I 2019.
  • 05:56 WIB. HIN - Hotel Indonesia Natour mencatatkan pendapatan Rp157 miliar di kuartal I-2019.
  • 05:55 WIB. Investree - Hingga Maret 2019, Investree salurkan pinjaman Rp1,96 triliun.
  • 23:43 WIB. Go-Jek - Go-Jek rilis dua fitur baru di aplikasi: Go-Mall dan Go-News.
  • 23:41 WIB. Mbiz - Mbiz hadirkan Mbizmarket bidik pasar UMKM.
  • 22:01 WIB. Oppo - Oppo F11 Pro edisi Avengers rilis di Indonesia pada 24 April.
  • 21:55 WIB. Grab - Di kuartal II tahun ini, Grab berencana lakukan otomatisasi mitra perempuan dengan penumpang perempuan.
  • 21:52 WIB. Realme - Realme Pro 3 seharga Rp2 jutaan pakai Snapdragon 710.
  • 21:51 WIB. LG - Ponsel LG X4 tawarkan audio oke dan tahan banting.
  • 21:50 WIB. Leica - Iklan Leica kena sensor di China.
  • 21:49 WIB. Twitter - Twitter bercita-cita jadi platform percakapan sehat.
  • 21:48 WIB. Asus - Asus Zenfone Live L2 resmi mendarat di Indonesia, harganya Rp1,199 juta.
  • 21:45 WIB. Rio Hariyanto - Mantan pembalap F1, Rio Hariyanto beli Toyota C-HR Hybrid secara tunai.

Investor, Kenali 5 Perilaku Gen Z

Investor, Kenali 5 Perilaku Gen Z - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

Para milenials minggir dulu! Karena kali ini kita akan membahas perilaku generasi Z (mereka yang lahir mulai tahun 1997 atau saat ini berusia 22 tahun) yang sebagai konsumen, tidak bisa diabaikan begitu saja.

Investor selalu tertarik pada konsumen muda dan bagaimana kebiasaan mereka dapat membuka peluang baru, tetapi banyak dari pemikiran lama tentang anak-anak dan remaja — berinvestasi dalam stok bir atau jaringan TV atau junk food — tidak bertahan hari ini.

Mereka Gen Z yang lahir setelah internet menjadi arus utama ini, benda apapun dan segala sesuatu dapat dikirim ke pintu depan rumah mereka dengan sapuan jari dan mereka tumbuh di platform seperti Snapchat dan Instagram, di mana budaya influencer telah mengambil alih.

Bagi investor yang ingin memasukkan Gen Z ke dalam portofolio mereka, berikut adalah 5 tren umum yang mungkin ingin mereka pertimbangkan:

1. Mereka Dapat Dipengaruhi

Sementara milenium yang lebih tua lulus perguruan tinggi sebelum munculnya Facebook, atau bahkan ponsel, konsumen baru ini hidup di Instagram dan platform lainnya. Faktanya, 52 persen mengatakan mereka terutama mencari tahu tentang produk-produk baru dari media sosial, melonjak 10 poin persentase dari generasi millennial dan menggandakan angka untuk orangtua Gen X mereka, menurut survei terbaru oleh Bloomberg News dan Morning Consult.

Itu berarti influencer - selebriti atau orang biasa dengan pengikut media sosial besar yang dibayar untuk mempromosikan produk - dapat memiliki dampak yang sangat besar dengan kelompok ini di mana hampir enam dari 10 diagnosa mandiri menghabiskan terlalu banyak waktu di ponsel mereka.

Ambil contoh Kylie Jenner, 21, yang mempromosikan garis rias wajahnya di Instagram dan sekarang dianggap sebagai miliarder buatan sendiri termuda. Garis makeup-nya beralih ke Ulta Beauty Inc. tahun lalu dan saham perusahaan naik lebih dari 40 persen pada 2019. Dia sangat berpengaruh, satu tweet darinya pada Februari 2018 yang meremehkan  Snapchat menghapuskan kapitalisasi pasar US$1,3 miliar.

Baca Juga: Bergelimang Harta, 6 Politisi Ini Tajirnya Melebihi Capres-Cawapres Indonesia Lho

Bloomberg baru-baru ini membangun portofolio saham hipotetis yang disebut The Influencer Economy ETF, atau ticker GENZ. Dana tersebut naik sekitar 15 persen sejak awal 2018, melebihi kenaikan dalam Indeks S&P 500 selama periode yang sama. Kepemilikan GENZ dihitung berdasarkan peringkat influencer mereka yang terkait, per Forbes.com, yang menggabungkan pengikut media sosial dan peringkat dari agensi lain. Kepemilikan teratas termasuk Electronic Arts Inc. , Nike Inc. , Adidas AG , Coca-Cola Co. , T-Mobile US Inc. dan Under Armour Inc. berdasarkan kemitraan dengan influencer seperti Cristiano Ronaldo, Selena Gomez, Ariana Grande dan Dwayne "The Rock" Johnson.

2. Mereka Memiliki Perbedaan

Konsumen yang lebih muda khawatir akan mabuk berat dan ingin bangun di akhir pekan dengan perasaan segar sehingga mereka bisa keluar dan menangkap narsis. Bir khususnya mengalami penurunan karena orang Amerika mengurangi alkohol. Itu berita buruk bagi Anheuser-Busch InBev SA dan Molson Coors Brewing Co., yang membuat merek pasar massal seperti Bud Light dan Coors Light yang paling terpukul.

Investor memiliki dua opsi utama untuk bertaruh pada gula. Mereka dapat berinvestasi di perusahaan-perusahaan Kanada — bayangkan  Canopy Growth Corp dan Aurora Cannabis Inc. — yang diuntungkan dari undang-undang federal di sana tetapi juga beroperasi di negara dengan populasi lebih kecil dari California. Ada juga yang disebut operator multi-negara bagian di AS, seperti Curaleaf Holdings Inc. dan Green Thumb Industries Inc.  Pasar legal AS sudah lebih besar dari semua Kanada, tetapi larangan federal menciptakan rintangan bagi perusahaan-perusahaan Amerika — dan meninggalkan beberapa manajer uang berhati-hati dalam mengiklankan taruhan mereka.

Baca Juga: Generasi Z Lebih Cocok Bangun Usaha Sendiri. Begini Menurut Penelitian

3. Mereka Tidak Harus Pergi ke Toko

Gen Z bisa menjadi generasi pertama yang benar-benar merangkul belanja bahan makanan online — meskipun mungkin belum. Hanya 83 persen dari mereka mengatakan bahwa mereka terutama membeli bahan makanan di toko fisik, dibandingkan dengan 95 persen baby boomer dan 87 persen generasi milenium. Survei juga menunjukkan  bahwa Amazon adalah salah satu merek favorit konsumen Gen Z, yang tidak pernah hidup di masa tanpa raksasa e-commerce.

Perlu dicatat bahwa anggota tertua Gen Z hampir tidak keluar dari perguruan tinggi oleh sebagian besar tindakan, tidak persis usia puncak belanja bahan makanan. Namun, mereka telah tumbuh di dunia di mana belanja digital ada di mana-mana.

Sampai sekarang, sebagian kecil bahan makanan dibeli secara online, karena kebanyakan orang masih ingin menyentuh tomat mereka.

4. Mereka Memilih Loyalitas Merek Mereka Dengan Hati-hati

Munculnya Gen Z bisa menjadi berita buruk bagi pengecer pakaian tradisional seperti Gap Inc. dan Macy's Inc. , sudah terpukul oleh pergeseran untuk membeli pakaian online. Generasi berikutnya juga merangkul pakaian bekas, yang akan lebih besar dari mode cepat dalam dekade ini, menurut Laporan Penjualan Kembali 2019 Thredup.

Merek-merek pakaian yang ingin terhubung dengan pembeli yang lebih muda telah mencoba merangkul duta merek edgier, sebuah keberangkatan dari masa ketika perusahaan konsumen bersusah payah untuk menghindari politik. Itu karena Gen Z benar-benar ingin perusahaan mengambil sikap terhadap masalah, dengan 40 persen mengatakan mereka akan membayar lebih untuk sebuah produk jika mereka tahu perusahaan mempromosikan masalah kesetaraan gender dan 42 persen untuk inisiatif keadilan rasial.

Nike mengerti. Tahun lalu, ia merilis sebuah iklan yang menampilkan Colin Kaepernick, dan sementara dimasukkannya quarterback-berubah-aktivis yang kontroversial awalnya menakuti investor, saham sejak itu telah rebound. Dan ada indikasi bahwa iklan telah membantu meningkatkan penjualan.

"Banyak kali dalam industri ini orang ingin terlalu rumit proses memilih saham," kata Bak ETF Eksponensial.

"Kami pikir ada korelasi yang cukup tinggi antara perusahaan yang menurut pengalaman pribadi Anda Anda anggap perusahaan yang baik dan pertumbuhan tinggi," tambahnya.

Baca Juga: Kaspersky Lab Kerja Sama dengan The Mix Bantu Generasi Z Hadapi Insecurity

5. Mereka Makan (Agak) Berbeda

Konsumen Gen Z lebih cenderung melewatkan daging daripada kohort AS yang lebih tua, gangguan makan terbaru dengan implikasi besar bagi restoran cepat saji dan raksasa makanan kemasan. Burger King minggu ini mengumumkan tes Impossible Whopper berbasis nabati, tanda lain bahwa bahkan pemasok cincin bawang yang memanjakan dan burger besar melihat pergeseran ke depan.

Hanya beberapa tahun yang lalu, narasinya adalah bahwa generasi milenium membunuh rantai makanan cepat saji tradisional, sebagai gantinya memilih untuk apa yang disebut pesaing kasual cepat seperti Chipotle Mexican Grill Inc. dan Panera Bread yang menjanjikan bahan-bahan yang lebih berkualitas dan lebih bersih dengan bahan yang sama. kenyamanan cepat. Memang benar bahwa kebiasaan makan telah berubah, tetapi rantai burger kuno seperti McDonald's Corp dan Burger King masih mendominasi dalam industri restoran.

McDonald's bangkit kembali dari kemerosotan penjualan, sebagian besar berkat sarapan sepanjang hari, dan baru-baru ini menginvestasikan US$300 juta di sebuah perusahaan teknologi yang katanya akan membantu meningkatkan penjualan melalui drive thru. Ternyata bahkan remaja saat ini masih menginginkan kentang goreng dengan itu.

Lebih besar makanan yang merasakan sakit. Besar pembuat kemasan makanan seperti Kraft Heinz Co dan Campbell Soup Co telah babak belur dalam beberapa tahun terakhir oleh pergeseran dari merek tradisional yang didominasi toko selama beberapa dekade. Mereka telah mencoba untuk membentuk kembali portofolio mereka, tetapi telah berjuang untuk beresonansi dengan konsumen yang lebih muda.

Tag: Generasi Z, investor

Penulis: Yosi Winosa

Editor: Kumairoh

Foto: Unsplash/Luke Porter

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,767.34 3,729.10
British Pound GBP 1.00 18,352.50 18,169.21
China Yuan CNY 1.00 2,107.26 2,086.37
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,126.00 13,986.00
Dolar Australia AUD 1.00 10,088.79 9,987.40
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,800.52 1,782.63
Dolar Singapura SGD 1.00 10,418.17 10,313.40
EURO Spot Rate EUR 1.00 15,876.21 15,717.47
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,416.20 3,378.26
Yen Jepang JPY 100.00 12,620.39 12,490.85

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6414.743 -92.478 632
2 Agriculture 1465.003 -23.397 21
3 Mining 1781.165 -2.123 47
4 Basic Industry and Chemicals 831.329 -16.797 71
5 Miscellanous Industry 1307.550 -48.206 46
6 Consumer Goods 2475.827 -70.443 52
7 Cons., Property & Real Estate 491.877 -6.552 75
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1148.843 -15.603 73
9 Finance 1300.817 -9.558 91
10 Trade & Service 809.674 -1.726 156
No Code Prev Close Change %
1 JAYA 134 168 34 25.37
2 HRME 374 466 92 24.60
3 ESTI 94 109 15 15.96
4 RAJA 262 302 40 15.27
5 MDLN 260 286 26 10.00
6 IKBI 254 278 24 9.45
7 CSAP 585 640 55 9.40
8 LUCK 780 840 60 7.69
9 VOKS 260 280 20 7.69
10 FREN 290 312 22 7.59
No Code Prev Close Change %
1 KIOS 1,100 930 -170 -15.45
2 MAYA 8,100 7,000 -1,100 -13.58
3 IIKP 144 125 -19 -13.19
4 PTIS 306 266 -40 -13.07
5 AHAP 69 61 -8 -11.59
6 ABBA 163 147 -16 -9.82
7 LMPI 155 140 -15 -9.68
8 BMSR 138 125 -13 -9.42
9 INTD 166 151 -15 -9.04
10 JSKY 1,185 1,080 -105 -8.86
No Code Prev Close Change %
1 HMSP 3,630 3,440 -190 -5.23
2 MABA 55 52 -3 -5.45
3 JAYA 134 168 34 25.37
4 FREN 290 312 22 7.59
5 BBRI 4,460 4,440 -20 -0.45
6 CPRI 177 168 -9 -5.08
7 TLKM 3,860 3,780 -80 -2.07
8 BBCA 28,125 28,125 0 0.00
9 ANTM 885 855 -30 -3.39
10 WIKA 2,420 2,380 -40 -1.65