Portal Berita Ekonomi Senin, 17 Juni 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 22:39 WIB. Perbankan - BTN mengincar dana Rp5 triliun lewat obligasi.
  • 22:33 WIB. New Delhi - Hampir 100 orang meninggal bulan ini di India Timur karena demam otak (encephalitis).
  • 22:03 WIB. Perbankan - Pertumbuhan kredit BCA sepanjang kuartal I 2019 tumbuh 13,2% yoy.
  • 22:01 WIB. Perbankan - Bisnis kartu kredit Bank BCA terbilang stabil tahun ini.
  • 21:58 WIB. PGN - PGN terus fokuskan perbaikan kinerja Saka Energi.
  • 21:51 WIB. PGN - PGN mulai menyalurkan CNG untuk industri peleburan dan aluminium di Gresik.
  • 21:42 WIB. HK Metals - HK Metals menaikkan produksi aluminium hilir.
  • 21:34 WIB. KRAS - Krakatau Steel akan membangun pengolahan air laut Rp15 triulun.
  • 21:21 WIB. KAI - Kenaikan penumpang KA DAOP IV pada tahun ini mencapai 518.925 penumpang.
  • 21:11 WIB. WIKA - WIKA sudah pakai drone untuk survei foto udara.
  • 20:53 WIB. Energi - Pengamat mengatakan Pertamina harus jadi contoh pengadopsi skema gross split.
  • 20:22 WIB. Perbankan - BNI berencana merevisi rencana bisnis tahun ini.
  • 19:19 WIB. Perbankan - S&P menaikkan rating kredit Bank BNI dari BB+ menjadi BBB-.
  • 18:57 WIB. Obat Kanker - Pfizer Inc mengakuisisi Array Biofarma senilai US$10,64 miliar, agar mendapat akses ke obat kanker.
  • 18:26 WIB. Konduga - Setidaknya 30 orang tewas dalam serangan bunuh diri di timur laut Nigeria.

Usai IPO, Persaingan Uber dan Lyft Berlanjut

Usai IPO, Persaingan Uber dan Lyft Berlanjut - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

Jatuhnya saham Lyft dengan cepat menimbulkan sejumlah masalah yang jauh lebih besar. Kehilangan miliaran dolar di pasar kapitalisasi belumlah akhir dari badai bagi perusahaan ride-hailing tersebut. Pasalnya IPO-nya justru diikuti oleh beberapa gugatan dari sejumlah investor, yang paling baru diajukan pada Jumat oleh firma hukum Block & Leviton yang berbasis di Boston.

Salah satu tuduhan utama adalah bahwa Lyft salah mewakili pangsa pasarnya dalam IPO yang dilakukan akhir Maret lalu.

Lyft mengklaim, dalam pengarsipan S-1 ia memiliki 39% pasar AS pada Desember 2018, naik dari 22% di Desember 2016. Data tersebut berasal dari Rakuten Intelligence—anak perusahaan pemegang saham pra-IPO terbesar Lyft, Rakuten. Pertumbuhan tersebut lantas dipertanyakan ketika pesaingnya, Uber mengklaim, dalam pengajuan IPO-nya, memiliki sekitar 65% pangsa pasar AS dan Kanada.

Penyedia analisis pembelian kartu kredit, Second Measure dan Earnest Research berpendapat bahwa pangsa pasar domestik Lyft sekitar 30%. Dalam catatan untuk kliennya, analis Guggenheim memperkirakan pangsa pasar Uber sekitar 55%, lebih besar dari Lyft dalam perbandingan metrik, seperti pemesanan, perjalanan, dan pendapatan.

Baca Juga: IPO Uber-Lyft Loyo, Gimana Prospek Buat Grab dan Go-Jek, Bro?

Jadi, ketika berbicara tentang pangsa pasar, apakah Lyft mengalahkan Uber atau lebih besar dari yang terungkap?

"Kebenarannya mungkin di (angka) tengahnya," kata analis PitchBook Emerging Tech, Asad Hussain, yang meliput industri secara mendalam dalam laporan teknologi mobilitas terbarunya. "Angka yang tepat tidak begitu penting. Titik fokus bagi investor adalah Lyft mendapatkan saham di dalam negeri lebih besar dari Uber."

Ketika membandingkan Uber dan Lyft, yang lebih penting daripada pangsa pasar ride-hailing, menurut Hussain, adalah total pasar addressable.

Uber menghabiskan sebagian besar dari pengarsipan S-1-nya tentang TAM, menekankan bahwa pasarnya jauh berbeda dari Lyft. Tidak seperti Lyft, yang berfokus pada ride-hailing AS (plus penyewaan sepeda dan skuter), Uber adalah platform global yang juga melayani pesan-antar makanan dan kargo. 

Uber mematok pasar untuk Uber Eats sebesar US$795 miliar, jumlah yang dihabiskan orang untuk makan di restoran, mulai dari pengiriman, take out, dan drive-through di seluruh dunia pada 2017, kata Euromonitor International.

"Pasar pengiriman rumah, yang menyumbang US$161 miliar, tumbuh 77% yoy sejak 2013, secara signifikan lebih cepat daripada tingkat pertumbuhan pasar layanan makanan konsumen, yang tumbuh 5% pada periode yang sama," perusahaan menambahkan dalam S-1-nya.

Mengenai bisnis kargo, Uber menempatkan pasar itu sebesar US$700 miliar di AS—jumlah yang dihabiskan untuk angkutan truk AS pada 2017, menurut American Trucking Associations—dan hingga US$3,8 triliun berbasis global.

Dalam S-1-nya Uber berkata, "Kami percaya pasar bisnis logistik berubah ke konsep on-demand, sebagaimana dibuktikan segmen broker yang tumbuh lebih dari 11% dari 1995 hingga 2017. Kami percaya kami melakukan penetrasi kurang dari 0,1% dari pasar US$700 miliar ini karena pesanan Uber Freight kami senilai US$359 juta untuk tahun yang berakhir pada 31 Desember 2018."

Baca Juga: Harga Saham IPO Lunglai, Analis: Uber dan Lyft Terjebak Badai

Pada Maret, perusahaan mengumumkan perluasan Uber Freight ke Eropa, yang diperkirakan memiliki pasar pengiriman US$600 miliar. Semua mengatakan bahwa hal itu cukup untuk menunjukkan perbandingan Uber vs Lyft tidak sebersih reputasi mereka seperti yang ditunjukkan oleh pesaingnya.

"Jelas, ini adalah pasar yang sangat besar," kata Hussain, "dan dalam jangka panjang, Uber bisa mencapai posisi lebih baik melalui kedua (layanan) tersebut karena merupakan permainan platform pada pasar layanan global."

Saham Uber (-10%) dan Lyft (-22%) berada di posisi merah sejak IPO mereka, sebuah tanda yang harus banyak dibuktikan karena berkaitan dengan kinerja mereka—dan komunikasi seputar kinerja itu. Pemahaman yang jelas tentang persamaan utama, dan mungkin yang lebih penting, perbedaan inti antara penawaran dan pasar perusahaan akan sangat penting untuk membandingkan secara adil di tengah-tengah tuntutan hukum, laporan pendapatan, dan apa pun yang ada di Wall Street.

Tag: Uber, Lyft Inc

Penulis: Yosi Winosa

Editor: Rosmayanti

Foto: Reuters/Stephen Lam/File Photo

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,844.29 3,805.69
British Pound GBP 1.00 18,159.47 17,976.68
China Yuan CNY 1.00 2,091.38 2,070.50
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,418.00 14,274.00
Dolar Australia AUD 1.00 9,919.58 9,819.08
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,841.36 1,822.90
Dolar Singapura SGD 1.00 10,522.55 10,413.66
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,181.32 16,015.43
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,455.90 3,418.10
Yen Jepang JPY 100.00 13,278.69 13,142.44

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6190.525 -59.740 634
2 Agriculture 1387.740 6.172 21
3 Mining 1599.384 -15.894 46
4 Basic Industry and Chemicals 740.684 -13.793 71
5 Miscellanous Industry 1278.981 -9.883 46
6 Consumer Goods 2415.601 -31.601 52
7 Cons., Property & Real Estate 467.630 -4.198 76
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1161.408 -10.915 74
9 Finance 1261.086 -6.995 90
10 Trade & Service 799.348 -10.114 158
No Code Prev Close Change %
1 BOLA 175 296 121 69.14
2 SDMU 54 72 18 33.33
3 SMRU 140 176 36 25.71
4 YELO 192 240 48 25.00
5 POLL 1,200 1,450 250 20.83
6 SOSS 378 430 52 13.76
7 MINA 1,090 1,235 145 13.30
8 MEGA 5,100 5,775 675 13.24
9 ARTA 412 466 54 13.11
10 HRME 292 324 32 10.96
No Code Prev Close Change %
1 MNCN 1,300 975 -325 -25.00
2 BMTR 480 360 -120 -25.00
3 FITT 230 173 -57 -24.78
4 SMBR 1,030 785 -245 -23.79
5 SKBM 464 368 -96 -20.69
6 TGKA 4,750 4,000 -750 -15.79
7 WICO 625 530 -95 -15.20
8 SIMA 112 97 -15 -13.39
9 GLOB 348 302 -46 -13.22
10 BHIT 84 74 -10 -11.90
No Code Prev Close Change %
1 MNCN 1,300 975 -325 -25.00
2 MAMI 116 124 8 6.90
3 JPFA 1,545 1,410 -135 -8.74
4 SMRU 140 176 36 25.71
5 BMTR 480 360 -120 -25.00
6 CSIS 109 98 -11 -10.09
7 SIMA 112 97 -15 -13.39
8 BBRI 4,230 4,200 -30 -0.71
9 CPIN 4,700 4,380 -320 -6.81
10 BDMN 4,510 4,250 -260 -5.76