Portal Berita Ekonomi Rabu, 16 Oktober 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 20:16 WIB. OIL - Harga acuan Brent diperdagangkan pada level 58,75 USD/barel
  • 20:15 WIB. OIL - Harga acuan WTI diperdagangkan pada level 52,82 USD/barel
  • 20:14 WIB. Gold - Spot price emas diperdagangkan pada level 1.488 USD/troy ounce
  • 20:13 WIB. Valas - Dollar melemah 0,19% terhadap Yen pada level 108,65 Yen/USD
  • 20:10 WIB. Valas - Dollar menguat 0,06% terhadap Poundsterling pada level 1,2781 USD/Pound
  • 20:08 WIB. Valas - Dollar melemah 0,08% terhadap Euro pada level 1,1042 USD/Euro
  • 16:13 WIB. Bursa - Indeks Hang Seng ditutup positif 0,61% pada level 26.664
  • 16:12 WIB. Bursa - Indeks Straits Times ditutup positif 0,65% pada level 3.136
  • 16:11 WIB. Bursa - Indeks Shanghai ditutup negatif 0,41% pada level 2.978
  • 16:06 WIB. Valas - Yuan ditutup positif 0,30% terhadap USD pada level 7,1028 Yuan/USD
  • 16:01 WIB. Valas - Rupiah ditutup positif 0,05% terhadap USD pada level Rp. 14.173/USD
  • 14:19 WIB. Bursa - Indeks Nikkei ditutup positif 1,20% pada level 22.472
  • 14:18 WIB. Bursa - Indeks KOSPI ditutup positif 0,71% pada level 2.082

Usai IPO, Persaingan Uber dan Lyft Berlanjut

Usai IPO, Persaingan Uber dan Lyft Berlanjut - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

Jatuhnya saham Lyft dengan cepat menimbulkan sejumlah masalah yang jauh lebih besar. Kehilangan miliaran dolar di pasar kapitalisasi belumlah akhir dari badai bagi perusahaan ride-hailing tersebut. Pasalnya IPO-nya justru diikuti oleh beberapa gugatan dari sejumlah investor, yang paling baru diajukan pada Jumat oleh firma hukum Block & Leviton yang berbasis di Boston.

Salah satu tuduhan utama adalah bahwa Lyft salah mewakili pangsa pasarnya dalam IPO yang dilakukan akhir Maret lalu.

Lyft mengklaim, dalam pengarsipan S-1 ia memiliki 39% pasar AS pada Desember 2018, naik dari 22% di Desember 2016. Data tersebut berasal dari Rakuten Intelligence—anak perusahaan pemegang saham pra-IPO terbesar Lyft, Rakuten. Pertumbuhan tersebut lantas dipertanyakan ketika pesaingnya, Uber mengklaim, dalam pengajuan IPO-nya, memiliki sekitar 65% pangsa pasar AS dan Kanada.

Penyedia analisis pembelian kartu kredit, Second Measure dan Earnest Research berpendapat bahwa pangsa pasar domestik Lyft sekitar 30%. Dalam catatan untuk kliennya, analis Guggenheim memperkirakan pangsa pasar Uber sekitar 55%, lebih besar dari Lyft dalam perbandingan metrik, seperti pemesanan, perjalanan, dan pendapatan.

Baca Juga: IPO Uber-Lyft Loyo, Gimana Prospek Buat Grab dan Go-Jek, Bro?

Jadi, ketika berbicara tentang pangsa pasar, apakah Lyft mengalahkan Uber atau lebih besar dari yang terungkap?

"Kebenarannya mungkin di (angka) tengahnya," kata analis PitchBook Emerging Tech, Asad Hussain, yang meliput industri secara mendalam dalam laporan teknologi mobilitas terbarunya. "Angka yang tepat tidak begitu penting. Titik fokus bagi investor adalah Lyft mendapatkan saham di dalam negeri lebih besar dari Uber."

Ketika membandingkan Uber dan Lyft, yang lebih penting daripada pangsa pasar ride-hailing, menurut Hussain, adalah total pasar addressable.

Uber menghabiskan sebagian besar dari pengarsipan S-1-nya tentang TAM, menekankan bahwa pasarnya jauh berbeda dari Lyft. Tidak seperti Lyft, yang berfokus pada ride-hailing AS (plus penyewaan sepeda dan skuter), Uber adalah platform global yang juga melayani pesan-antar makanan dan kargo. 

Uber mematok pasar untuk Uber Eats sebesar US$795 miliar, jumlah yang dihabiskan orang untuk makan di restoran, mulai dari pengiriman, take out, dan drive-through di seluruh dunia pada 2017, kata Euromonitor International.

"Pasar pengiriman rumah, yang menyumbang US$161 miliar, tumbuh 77% yoy sejak 2013, secara signifikan lebih cepat daripada tingkat pertumbuhan pasar layanan makanan konsumen, yang tumbuh 5% pada periode yang sama," perusahaan menambahkan dalam S-1-nya.

Mengenai bisnis kargo, Uber menempatkan pasar itu sebesar US$700 miliar di AS—jumlah yang dihabiskan untuk angkutan truk AS pada 2017, menurut American Trucking Associations—dan hingga US$3,8 triliun berbasis global.

Dalam S-1-nya Uber berkata, "Kami percaya pasar bisnis logistik berubah ke konsep on-demand, sebagaimana dibuktikan segmen broker yang tumbuh lebih dari 11% dari 1995 hingga 2017. Kami percaya kami melakukan penetrasi kurang dari 0,1% dari pasar US$700 miliar ini karena pesanan Uber Freight kami senilai US$359 juta untuk tahun yang berakhir pada 31 Desember 2018."

Baca Juga: Harga Saham IPO Lunglai, Analis: Uber dan Lyft Terjebak Badai

Pada Maret, perusahaan mengumumkan perluasan Uber Freight ke Eropa, yang diperkirakan memiliki pasar pengiriman US$600 miliar. Semua mengatakan bahwa hal itu cukup untuk menunjukkan perbandingan Uber vs Lyft tidak sebersih reputasi mereka seperti yang ditunjukkan oleh pesaingnya.

"Jelas, ini adalah pasar yang sangat besar," kata Hussain, "dan dalam jangka panjang, Uber bisa mencapai posisi lebih baik melalui kedua (layanan) tersebut karena merupakan permainan platform pada pasar layanan global."

Saham Uber (-10%) dan Lyft (-22%) berada di posisi merah sejak IPO mereka, sebuah tanda yang harus banyak dibuktikan karena berkaitan dengan kinerja mereka—dan komunikasi seputar kinerja itu. Pemahaman yang jelas tentang persamaan utama, dan mungkin yang lebih penting, perbedaan inti antara penawaran dan pasar perusahaan akan sangat penting untuk membandingkan secara adil di tengah-tengah tuntutan hukum, laporan pendapatan, dan apa pun yang ada di Wall Street.

Baca Juga

Tag: Uber, Lyft Inc

Penulis: Yosi Winosa

Editor: Rosmayanti

Foto: Reuters/Stephen Lam/File Photo

Loading...

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,801.71 3,763.08
British Pound GBP 1.00 18,180.29 17,996.58
China Yuan CNY 1.00 2,009.72 1,989.64
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,257.93 14,116.07
Dolar Australia AUD 1.00 9,604.14 9,505.76
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,817.73 1,799.53
Dolar Singapura SGD 1.00 10,394.35 10,289.43
EURO Spot Rate EUR 1.00 15,722.22 15,564.38
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,402.04 3,365.78
Yen Jepang JPY 100.00 13,120.39 12,988.65

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6169.592 11.426 658
2 Agriculture 1338.501 -6.170 20
3 Mining 1597.382 -11.011 48
4 Basic Industry and Chemicals 890.797 2.829 74
5 Miscellanous Industry 1143.334 -2.361 50
6 Consumer Goods 2176.766 2.655 54
7 Cons., Property & Real Estate 504.293 2.836 82
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1207.767 -5.181 75
9 Finance 1245.416 7.684 90
10 Trade & Service 801.521 -0.469 165
No Code Prev Close Change %
1 SLIS 785 980 195 24.84
2 YPAS 420 500 80 19.05
3 PURE 535 625 90 16.82
4 POOL 1,735 2,000 265 15.27
5 BBLD 434 496 62 14.29
6 CCSI 282 318 36 12.77
7 CMNP 1,930 2,130 200 10.36
8 DEAL 1,635 1,790 155 9.48
9 FILM 238 260 22 9.24
10 IMAS 1,455 1,580 125 8.59
No Code Prev Close Change %
1 KRAH 1,495 1,125 -370 -24.75
2 SSTM 530 402 -128 -24.15
3 PBSA 360 306 -54 -15.00
4 FREN 180 159 -21 -11.67
5 BLUE 545 490 -55 -10.09
6 KONI 720 655 -65 -9.03
7 IRRA 560 510 -50 -8.93
8 MREI 4,550 4,190 -360 -7.91
9 HRME 1,080 995 -85 -7.87
10 TIRA 250 232 -18 -7.20
No Code Prev Close Change %
1 FREN 180 159 -21 -11.67
2 ESTI 98 100 2 2.04
3 TCPI 6,400 6,175 -225 -3.52
4 MAMI 216 220 4 1.85
5 PURE 535 625 90 16.82
6 BHIT 72 74 2 2.78
7 KPIG 138 139 1 0.72
8 INKP 7,000 6,975 -25 -0.36
9 MNCN 1,310 1,320 10 0.76
10 IPTV 515 510 -5 -0.97