Portal Berita Ekonomi Selasa, 25 Juni 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 09:45 WIB. Maskapai - Garuda memastikan jalur rute kawasan Eropa dan Timur Tengah tidak melewati Selat Hormuz, Iran.
  • 08:37 WIB. Maskapai - AirAsia akan memperluas rute penerbangan domestik sepanjang tahun ini.
  • 08:05 WIB. Copa America Grup C -  Ekuador 1 vs 1 Jepang
  • 08:04 WIB. Copa America Grup C - Chile 0 vs 1 Uruguay
  • 06:53 WIB. Infrastruktur - Kementerian PUPR menganggarkan Rp936,8 miliar dalam pembangunan venue PON.
  • 06:33 WIB. BCA - BCA menggelontorkan dana Rp193,6 juta untuk menyewa Grand Ballroom, Hotel Indonesia Kempinski.
  • 06:22 WIB. Uang kripto - Bitcoin diperdagangkan di atas US$11.000 Senin kemarin.

Tidak Pernah, Polri Tidak Pernah Sebut Kivlan Zen Dalang Kerusuhan 22 Mei

Tidak Pernah, Polri Tidak Pernah Sebut Kivlan Zen Dalang Kerusuhan 22 Mei - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

Kapolri Jenderal Tito Karnavian meluruskan opini di masyarakat tentang keterlibatan mantan Kakostrad Mayjen (Punr) Kivlan Zen dalam kerusuhan 21-22 Mei di Jakarta 2019.

Ia mengatakan bahwa Polri tak pernah menyebut Kivlan sebagai dalang kerusuhan pasca-Pilpres 2019 tersebut.

Tito menerangkan konferensi pers yang dilakukan Mabes Polri lewat Kadiv Humas Irjen M Iqbal pada Selasa (11/6) di Kemenko Polhukam hanya menyampaikan hasil investigasi tentang kronologi peristiwa yang terjadi pada 21-22 Mei.

“Tolong untuk dikoreksi. Bahwa Polri tidak pernah mengatakan Pak Kivlan Zen sebagai dalang kerusuhan. Nggak pernah,” kata Tito usai apel pasukan gabungan Polri dan Tentara Nasional Indonesia (TNI) di Silang Monas, Jakarta, Kamis (13/6).

Baca Juga: Bantahan Kivlan: Bukan, Bukan Itu Maksudnya

Tito kembali menjelaskan tentang apa yang disampaikan Kadiv Humas M Iqbal soal kronologi peristiwa 21-22 Mei di Jakarta. Kata dia pada tanggal tersebut terjadi dua segmen aksi unjuk rasa. Pertama aksi protes dan demonstrasi damai penolakan hasil Pilpres 2019 yang terkonsterasi di Simpang Sarinah, Gedung Bawaslu, di Jalan Thamrin, Jakarta Pusat. Pada aksi tersebut, berlangsung tertib dan damai sampai sekitar pukul 21:00 WIB atau setelah shalat Tarawih berjamaah.

Akan tetapi setelah massa protes bubar, sekitar pukul 22:30 WIB terjadi aksi kerusuhan yang Tito katakan sebagai segmen kedua. Kerusuhan tersebut, menurut Tito sengaja dilakukan. “Kalau gak sengaja kok ada yang langsung menyerang?” ujar dia. Dari temuan di lapangan saat kejadian, Tito mengatakan malam itu ditemukan penyerangan terhadap anggota kepolisian yang menggunakan bom molotov, panah, senjata tajam berupa parang, dan mercon roket.

Menurut Tito, alat-alat tersebut terindikasi kerusuhan dilakukan dengan terencana. “Itu (benda-benda kerusuhan) pasti dibeli sebelumnya,” ujar Tito. Ia menambahkan, kepolisian juga menemukan adanya mobil ambulan dari tim medis yang berisikan bukan alat-alat kesehatan. Melainkan, kata Tito  alat-alat yang digunakan untuk perlawanan dan kerusuhan.

Baca Juga: Polisi Tangani Kasus Purnawirawan TNI, Jenderal Tito Bilang...

“Ini berarti kalau saya berpendapat peristiwa ini sudah ada yang menyetting (merencanakan),” kata Tito. Kerusuhan pada 21 Mei itu, terjadi sepanjang malam sampai 22 Mei, pagi di Tanah Abang, Petamburan, dan kawasan Slipi.

Pada 22 Mei siang, aksi unjuk rasa menolak hasil Pilpres 2019 kembali terjadi di lokasi yang sama di Simpang Sarinah. Aksi hari kedua itu, pun sebetulnya berlangsung tertib dan damai. Massa protes membubarkan diri setelah shalat Maghrib. Tetapi tetap saja, ada kelompok massa di lokasi demonstrasi yang memprovokasi sehinggat terjadi kerusuhan. Kerusuhan di hari kedua aksi protes mencapai puncaknya sampai Kamis (23/5) dini hari.

Dari rangkaian kerusuhan tersebut, tercatat sembilan warga sipil meninggal dunia. Empat di antaranya teridentifikasi meninggal dunia lantaran peluru tajam. Yang terkena peluru tajam, tiga di antaranya masih di bawah umur. Sedangkan 800-an orang lainnya luka-luka. Sekitar 87 orang, pun masih dinyatakan hilang. Namun kata Tito, petugas kepolisian, pun banyak yang terluka dalam kerusuhan tersebut. Kata dia, ada sekitar 237 personelnya yang dirawat akibat luka, dan sembilan di antaranya luka berat dengan kondisi rahang yang pecah.

Tetapi kata Tito, dari seluruh rangkaian peristiwa tersebut, Polri belum pernah sekalipun mengungkap nama atau inisial yang menjadi dalang kerusuhan sesungguhnya dari peristiwa 21-22 Mei. Meski kepolisian sudah menetapkan 447 tersangka kerusuhan yang kini berada dalam tahanan di Kepolisian Jakarta. “Tetapi (Polri) tidak pernah menyebut Pak Kivlan (sebagai dalang kerusuhan),” sambung Tito. 

Baca Juga: Kivlan Zen Rencanakan Pembunuhan, Pengacara: Itu Hoax

Kivlan sendiri, sekarang dalam tahanan Polda Metro Jaya yang dititpkan ke Rutan Guntur lantaran statusnya sebagai pensiunan militer. Kivlan ditahan lantaran kepemilikan senjata api ilegal. Senjata api ilegal tersebut, diduga untuk digunakan saat kerusuhan 21-22 Mei. Kivlan juga dituduh melakukan makar. Bahkan Menko Polhukam Wiranto, menuduh Kivlan menjadi inisiator rencana pembunuhan empat tokoh nasional, salah satu yang menjadi targetnya, Wiranto sendiri.

Partner Sindikasi Konten: Republika

Tag: Kivlan Zen, Makar, 22 Mei 2019, Tito Karnavian, Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri)

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Vicky Fadil

Foto: Sufri Yuliardi

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,796.17 3,758.20
British Pound GBP 1.00 18,146.63 17,964.21
China Yuan CNY 1.00 2,078.16 2,057.43
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,236.00 14,094.00
Dolar Australia AUD 1.00 9,896.87 9,796.74
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,821.60 1,803.32
Dolar Singapura SGD 1.00 10,510.93 10,402.24
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,201.99 16,034.74
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,436.16 3,399.42
Yen Jepang JPY 100.00 13,261.29 13,125.35

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6288.465 -26.971 636
2 Agriculture 1450.595 31.302 21
3 Mining 1645.200 2.303 46
4 Basic Industry and Chemicals 764.357 -8.064 71
5 Miscellanous Industry 1275.075 -11.372 47
6 Consumer Goods 2401.342 -18.022 52
7 Cons., Property & Real Estate 488.300 -4.324 76
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1184.857 -9.303 74
9 Finance 1289.866 -1.565 90
10 Trade & Service 799.128 -0.102 159
No Code Prev Close Change %
1 POSA 288 360 72 25.00
2 SFAN 494 615 121 24.49
3 YPAS 382 468 86 22.51
4 ERAA 1,355 1,615 260 19.19
5 SMAR 4,600 5,450 850 18.48
6 WIIM 216 252 36 16.67
7 PTSN 1,235 1,425 190 15.38
8 KIOS 555 635 80 14.41
9 NICK 236 270 34 14.41
10 PGLI 430 476 46 10.70
No Code Prev Close Change %
1 YULE 204 181 -23 -11.27
2 TARA 825 740 -85 -10.30
3 TRIM 168 152 -16 -9.52
4 RDTX 8,800 8,000 -800 -9.09
5 BIKA 222 204 -18 -8.11
6 FIRE 4,940 4,590 -350 -7.09
7 BSSR 1,900 1,770 -130 -6.84
8 SKBM 466 436 -30 -6.44
9 AMIN 380 356 -24 -6.32
10 MMLP 400 376 -24 -6.00
No Code Prev Close Change %
1 ERAA 1,355 1,615 260 19.19
2 MNCN 995 1,000 5 0.50
3 TLKM 4,040 3,980 -60 -1.49
4 INKP 9,975 9,450 -525 -5.26
5 APLN 246 260 14 5.69
6 BBRI 4,360 4,310 -50 -1.15
7 MAMI 101 100 -1 -0.99
8 HMSP 3,250 3,200 -50 -1.54
9 BTPS 3,020 3,140 120 3.97
10 SWAT 119 120 1 0.84