Portal Berita Ekonomi Minggu, 26 Januari 2020

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief

Maksimalkan Produksi, PTPN III Butuh Gula Mentah 525 Ribu Ton

Maksimalkan Produksi, PTPN III Butuh Gula Mentah 525 Ribu Ton - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

PT Perkebunan Nusantara (PTPN) III membutuhkan pasokan gula mentah yang tinggi untuk bisa meningkatkan produksi giling tahun ini.

Direktur Utama PTPN III Holding Dolly Pulungan mengatakan, gula mentah atau raw sugar yang diperlukan untuk memenuhi masa giling 2019 mencapai 525 ribu ton.

Ia mengungkapkan, tingginya kebutuhan gula mentah ini karena kapasitas produksi PTPN III kian bersaing dengan perusahaan-perusahaan swasta. Menurut dia, daya giling pabrik-pabrik gula milik PTPN III semakin besar setelah menjalani revitalisasi alat-alat produksi dalam beberapa tahun terakhir.

"Kami telah meningkatkan kemampuan dalam memproduksi gula dengan merevitalisasi alat lewat PMN (Penyertaan Modal Negara) Rp 3-4 triliun, tiap pabrik kami yang ada di Jawa dan Sumatra punya kemampuan menghasilkan 15 ribu ton gula setiap kali giling," katanya dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Senin (1/7/2019).

Baca Juga: Manuver ke Laos, PTPN III Bakal Pasarkan Hasil Pertanian dan Kembangkan Perkebunan

Dolly mengatakan, kemampuan produksi milik PTPN III sudah teruji lewat audit yang dilakukan oleh Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT). Menurut dia, perusahaan BUMN yang dipimpinnya telah lolos audit teknologi yang meliputi proses pengolahan, peralatan utama, dan pendukung, utilitas, dan kualitas produk gula putih sesuai dengan ketentuan SNI.

"Sesuai arahan pemerintah mengenai efisiensi, maka kami harus memanfaatkan dengan baik daya giling dan bahan bakar yang kami gunakan untuk mencapai kapasitas maksimal dalam memproduksi gula per tahunnya. Untuk itu, 525 ribu ton gula mentah ini harus kami dapatkan," ujar dia. 

Menurut dia, selama ini untuk memenuhi kebutuhan gula mentah, PTPN III membeli tebu dari dari para petani. Pembelian ini sendiri dilakukan setelah PTPN III melakukan pendampingan kepada para petani. Mulai dari pembibitan, transportasi, hingga panen. Maka dari itu, Dolly menegaskan, keuntungan yang diraih BUMN seperti PTPN III akan selalu bermanfaat bagi masyarakat luas.

Baca Juga: Selain Garuda dan PTPN, Pegadaian Jalin Sinergi dengan Taspen

"Kami punya lahan tebu seluas 30 ribu hektare dengan para petani di dalamnya, kami ini padat karya. Oleh karena itu, jika kami kesulitan menjual gula dengan harga yang bersaing, kemudian misalnya kami rugi, banyak petani yang bernaung bersama kami ikut merugi," ujar dia.

Lebih jauh, Dolly menyebutkan, PTPN III akan mengikuti instruksi pemerintah dalam penggunaan gula mentah yang dibutuhkan. Menurut dia, untuk mengisi margin yang masih kosong, gula lokal ataupun impor bukan masalah.

"Itu nanti akan ditentukan oleh pak Menteri Perdagangan, kami siap saja karena yang penting produksi gula kami tetap bisa ikut menjaga harga gula stabil di pasaran dan juga PTPN III bisa mendapatkan keuntungan untuk melanjutkan produksi gula," kata dia.

Baca Juga

Tag: PTPN III (Persero) Holding, Badan Usaha Milik Negara (BUMN)

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Vicky Fadil

Foto: Antara/Oky Lukmansyah

loading...
Kurs Rupiah
Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,652.30 3,615.58
British Pound GBP 1.00 17,971.87 17,791.69
China Yuan CNY 1.00 1,975.11 1,955.32
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,700.16 13,563.84
Dolar Australia AUD 1.00 9,377.76 9,281.74
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,762.60 1,745.04
Dolar Singapura SGD 1.00 10,146.01 10,043.57
EURO Spot Rate EUR 1.00 15,144.16 14,989.40
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,366.96 3,331.00
Yen Jepang JPY 100.00 12,517.28 12,390.46
Ringkasan BEI
No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6244.109 -5.101 675
2 Agriculture 1373.668 -16.149 21
3 Mining 1477.166 -4.026 49
4 Basic Industry and Chemicals 971.995 6.046 77
5 Miscellanous Industry 1214.166 -14.289 51
6 Consumer Goods 2063.089 -15.731 57
7 Cons., Property & Real Estate 473.253 0.567 85
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1099.077 2.296 76
9 Finance 1378.649 3.256 92
10 Trade & Service 741.148 -4.067 167
No Code Prev Close Change %
1 INDO 147 198 51 34.69
2 RELI 130 170 40 30.77
3 LMAS 130 155 25 19.23
4 OMRE 930 1,100 170 18.28
5 KOTA 610 720 110 18.03
6 LPIN 256 298 42 16.41
7 INAF 810 925 115 14.20
8 SDPC 108 123 15 13.89
9 ALMI 308 348 40 12.99
10 PEGE 120 135 15 12.50
No Code Prev Close Change %
1 TFCO 700 525 -175 -25.00
2 LMSH 446 338 -108 -24.22
3 POLA 171 145 -26 -15.20
4 GLOB 406 350 -56 -13.79
5 DMND 1,530 1,350 -180 -11.76
6 PCAR 324 288 -36 -11.11
7 IGAR 336 300 -36 -10.71
8 SKRN 520 466 -54 -10.38
9 NASA 620 560 -60 -9.68
10 KIOS 420 380 -40 -9.52
No Code Prev Close Change %
1 MNCN 1,700 1,690 -10 -0.59
2 TOWR 830 825 -5 -0.60
3 INAF 810 925 115 14.20
4 BMRI 7,775 7,925 150 1.93
5 LMAS 130 155 25 19.23
6 TCPI 6,875 7,000 125 1.82
7 NIKL 695 675 -20 -2.88
8 BBCA 34,200 34,050 -150 -0.44
9 PGAS 1,915 1,880 -35 -1.83
10 BBRI 4,740 4,740 0 0.00