Portal Berita Ekonomi Senin, 22 Juli 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 14:54 WIB. Trump - Donald Trump terus menyerang 4 anggota kongres 'The Squad', mengatakan mereka tidak mampu mencintai AS.
  • 14:30 WIB. Ijazah palsu - Menteri  Nasir: 187 pemilik ijazah palsu punya jabatan penting.
  • 14:02 WIB. PTPP - Sektor energi menjadi penyumbang terbesar perolehan kontrak baru PT PP.
  • 12:41 WIB. PTPP - PT PP mencatatkan kontrak baru senilai Rp 14,8 triliun hingga Juli 2019.
  • 11:09 WIB. WTON - WIKA Beton memproyeksikan peningkatan produksi sebesar 11% tahun ini.
  • 10:23 WIB. WTON - WIKA Beton masih menahan ekspansi pengembangan pabrik baru.
  • 09:57 WIB. BNI - BNI menaikkan anggaran pembentukan modal ventura jadi dua kali lipat.
  • 09:16 WIB. Syariah Mandiri - Bank Syariah Mandiri menargetkan 173 ribu pendaftar haji di tahun ini.
  • 06:40 WIB. China - Importir China sudah merencanakan membeli produk pertanian AS.

Mayoritas Kader Mau Jadi Oposisi, PAN: Jangan karena Satu Kursi, Kita Bergabung

Mayoritas Kader Mau Jadi Oposisi, PAN: Jangan karena Satu Kursi, Kita Bergabung - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

Partai Amanat Nasional (PAN) masih terus menimbang arah politik usai gelaran Pilpres 2019.  Namun, mayoritas kader PAN ternyata masih menginginkan partai berlambang matahari terbit itu untuk tetap berada di kubu oposisi. Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) DPP PAN, Saleh Partaonan Daulay, membenarkan hal itu. 

Meski mayoritas masih ingin ada di oposisi, ada juga kader yang menginginkan agar PAN bergabung ke koalisi pemerintah.

“Kalau (menurut) saya, suasana kebatinan saya seperti itu (mayoritas kader ingin oposisi) dan ingat ini (pendapat) pribadi saya,” ungkap Saleh di Media Center DPR, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, kemarin. 

Baca Juga: Koalisi atau Oposisi, Sikap Politik PAN Ditentukan. . . .

Meski demikian, Saleh meminta agar publik tidak langsung memberikan penilaian agar PAN harus gabung pemerintah atau tidak. Sebab, memang dinamika di internal PAN tidak seperti itu. Ada banyak kader PAN yang inginkan tetap di oposisi, ada juga yang inginkan gabung ke pemerintah. 

Memutuskan sikap PAN, menurut dia, tidak semudah itu karena ada mekanisme yang harus diikuti jika bergabung ke pemerintah. 

“Yang jelas saat ini kita sedang berada di luar garis pemerintah itu karena memang pada pemilu lalu kita berada di luar. Kalau belum gabung berarti masih di luar, kecuali sudah gabung masuk sana baru masuk sana, sekarang posisi kita masih di luar,” tandasnya. 

Baca Juga: Elite PAN Sebut Nasdem Lampaui Kewenangan Jokowi

Saleh menambahkan, keputusan itu akan diambil dalam rakernas dan kongres yang kemungkinan akan diselenggarakan pada akhir Juli atau awal Agustus 2019. 

Atau mungkin bisa dipercepat. “Insya Allah setelah rakernas (soal sikap koalisi), jangan-jangan bisa dipercepat rakernasnya. Bisa jadi tambah ada agenda persiapan Pilkada 2020 lalu persiapan kongres yang mungkin bisa jadi tahun depan,” paparnya. 

Sementara itu, Ketua Dewan Kehormatan (Wanhor) PAN Amien Rais geram terkait dengan rencana DPP PAN yang hendak masuk ke koalisi pemerintahan. Amien mengingatkan kepada pengurus DPP PAN agar tidak “rabun ayam” hanya karena tawaran satu kursi men teri lalu mengabaikan suara dari pemilih PAN yang hampir 10 juta. 

Hal itu diungkapkan Amien lewat video berdurasi hampir satu menit yang diunggah di Instagram pribadinya di @amienrais official. 

Baca Juga: Jokowi Fokus pada 4 Janji Kampanye, Apa Saja Sih?

“Saudara-saudaraku para kader PAN se-Indonesia, para pemilih PAN dan simpatisan yang saya cintai dan saya hormati. Akhir-akhir ini banyak kontroversi apakah PAN sebaiknya bergabung dengan Pak Jokowi atau di luar. Nah, dengarkanlah nasihat saya, jangan kita rabun ayam!” kata Amien dalam video yang diunggah pada Jumat (5/7/2019) siang itu. 

Mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah itu mengingatkan kepada pimpinan DPP PAN agar tidak tergoda dengan tawaran satu kursi menteri, kemudian melupakan aspirasi pemilih PAN yang hampir 10 juta. 

“Hanya karena satu kursi kemudian kita bergabung, kemudian bagaimana pendapat opini yang hampir sekian, hampir 10 juta pemilih kita itu,” tandasnya. 

Mantan Ketua MPR itu menegaskan agar pimpinan DPP PAN tidak membuat kebijakan semaunya dengan mengesampingkan suara dari pemilih di akar rumput. 

“Tolong ya, teman-teman DPP jangan mengumbar semau-maunya, pemilih ini adalah grassroot dari ranting, cabang,” ujarnya. 

Karena itu, Amien juga mengajak para pimpinan DPP PAN untuk membahas ini bersama-sama secara terbuka.

Partner Sindikasi Konten: SINDOnews

Tag: Partai Amanat Nasional (PAN), Muhammad Amien Rais, Joko Widodo (Jokowi), politik

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Lestari Ningsih

Foto: Istimewa

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,741.34 3,703.91
British Pound GBP 1.00 17,552.48 17,370.42
China Yuan CNY 1.00 2,040.90 2,020.54
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,033.00 13,893.00
Dolar Australia AUD 1.00 9,880.64 9,780.67
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,798.20 1,780.13
Dolar Singapura SGD 1.00 10,310.80 10,204.19
EURO Spot Rate EUR 1.00 15,740.82 15,578.22
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,412.69 3,374.54
Yen Jepang JPY 100.00 12,998.33 12,865.08

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6456.539 53.245 652
2 Agriculture 1359.948 0.169 21
3 Mining 1656.555 1.125 49
4 Basic Industry and Chemicals 836.222 20.201 72
5 Miscellanous Industry 1262.035 -2.850 49
6 Consumer Goods 2419.754 33.936 53
7 Cons., Property & Real Estate 497.831 2.310 80
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1241.954 8.326 74
9 Finance 1325.581 8.757 91
10 Trade & Service 819.503 2.647 163
No Code Prev Close Change %
1 POLU 1,260 1,575 315 25.00
2 PAMG 416 520 104 25.00
3 GLOB 505 630 125 24.75
4 PICO 486 605 119 24.49
5 KIOS 520 630 110 21.15
6 FUJI 123 143 20 16.26
7 ASBI 340 384 44 12.94
8 ARKA 1,035 1,165 130 12.56
9 TMPO 162 180 18 11.11
10 IKBI 274 298 24 8.76
No Code Prev Close Change %
1 KBLV 436 390 -46 -10.55
2 KAYU 498 448 -50 -10.04
3 IIKP 62 57 -5 -8.06
4 SRAJ 310 286 -24 -7.74
5 SAPX 745 690 -55 -7.38
6 MINA 1,400 1,300 -100 -7.14
7 NICK 266 248 -18 -6.77
8 PBSA 760 710 -50 -6.58
9 TNCA 324 304 -20 -6.17
10 DSFI 135 127 -8 -5.93
No Code Prev Close Change %
1 SRIL 350 352 2 0.57
2 BHIT 81 85 4 4.94
3 MNCN 1,365 1,435 70 5.13
4 IPTV 242 248 6 2.48
5 BPTR 97 104 7 7.22
6 POSA 214 204 -10 -4.67
7 BDMN 4,840 5,100 260 5.37
8 ANTM 950 940 -10 -1.05
9 LPKR 278 284 6 2.16
10 BBRI 4,450 4,480 30 0.67