Iran Menjadi 'Surga' untuk Penambangan Bitcoin

Iran Menjadi 'Surga' untuk Penambangan Bitcoin Kredit Foto: Unsplash/André François McKenzie

Saat ini semakin banyak orang Iran mulai beralih ke cryptocurrency, khususnya bitcoin, sehubungan dengan devaluasi mata uang nasional yang diakibatkan oleh semakin ketatnya sanksi ekonomi AS.

Sebagaimana dikutip dari laman rt.com, kegemilangan uang kripto telah menimbulkan kekhawatiran dari pihak berwenang bahwa proses bitcoin "penambangan" yang haus energi akan menyalahgunakan pemakaian listrik bersubsidi Iran. Saat ini dengan setengah sen per kilowatt, tarif listrik bersubsidi, telah memicu komunitas penambangan kripto berkembang pesat di negara itu. Asosiasi Industri Listrik Iran baru-baru ini mengungkapkan niatnya untuk menaikkan harga menjadi tujuh sen per kilowatt.

Menteri Teknologi Informasi dan Komunikasi Iran, Mohammad Javad Azari Jahromi, mengatakan bahwa negara tersebut telah menjadi "surga bagi para penambang."

Baca Juga: Cryptocurrency dan Blockchain Mendefinisikan Ulang Kebebasan Finansial

“Bisnis 'penambangan' tidak dilarang oleh hukum, tetapi pemerintah dan Bank Sentral telah memerintahkan Biro Pabean untuk melarang impor (mesin penambangan) sampai peraturan baru diperkenalkan,” katanya kepada Associated Press.

Sekitar 1.000 unit perangkat keras pertambangan telah disita dari dua pabrik yang sekarang sudah tidak beroperasi. Pihak berwenang juga memutus kekuasaan untuk menambang kripto sebelum kenaikan harga energi yang direncanakan.

Larangan itu mengakibatkan beberapa penambang berlindung di masjid-masjid di negara itu, yang disediakan pemerintah dengan fasilitas listrik gratis.

Baca Juga: Trump: Saya Bukan Penggemar Bitcoin, AS Hanya Punya 1 Mata Uang

Iran sedang berjuang dengan hiperinflasi karena sanksi AS yang makin kencang. Statistik menunjukkan pendapatan ekspor minyak turun hampir 90 persen, pengangguran mendekati 20 persen, dengan jutaan orang bekerja di bawah garis kemiskinan nasional.

Sebagai tambahan informasi, saat ini Iran telah meningkatkan pengayaan uranium yang ditetapkan oleh kesepakatan nuklir karena Eropa gagal menolak sanksi AS.

Tahun lalu, ketua komisi ekonomi parlemen Iran, Mohammad Reza Pour-Ebrahimi, mengungkapkan bahwa terdapat sekitar US$2,5 miliar yang telah disalurkan keluar dari Iran melalui cryptocurrency.

Mata uang digital bahkan telah menarik perhatian para ayatullah, yang memperdebatkan bahwa bitcoin bermasalah atau dilarang secara definitif (haram di bawah hukum Islam).

“Beberapa ulama terkemuka kami telah mengeluarkan fatwa (putusan tentang hal hukum Islam yang diberikan oleh otoritas yang diakui) yang mengatakan bahwa bitcoin adalah uang tanpa cadangan yang ditolak oleh Islam dan mata uang dunia maya adalah haram. Ketika kami menjelaskan kepada mereka bahwa ini bukan mata uang tetapi aset, mereka berubah pikiran,” jelas Jahromi.

Baca Juga: Bahaya, Iran di Jalur Bahaya!

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini