Portal Berita Ekonomi Jum'at, 23 Agustus 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 23:09 WIB. AS - Robot AI besutan Microsoft,  Xiaoice bakal hadir di Vivo, Oppo,  WeChat dan Beijing Bytedance Technology
  • 22:49 WIB. Rusia - Putin: Rusia berharap kepemimpinan baru UE punya pendekatan konstruktif untuk berhubungan dengan Rusia
  • 22:09 WIB. China - PBOC: China akan bangun framework pengembangan fintech dan integrasi teknologi & keuangan pada 2021
  • 21:52 WIB. Waze - Kini pengguna Waze bisa putar Youtube Music.
  • 20:27 WIB. China - IKEA akan tambah investasi di China untuk strategi lokalisasi
  • 19:18 WIB. India - IndiaOil hentikan pasokan bahan bakar ke Air India karena tidak bayar iuran di 6 bandara
  • 18:20 WIB. Bond - Korsel akan terbitkan SUN senilai 7 T Won setara US$5,8 M di September
  • 17:49 WIB. Jepang - Wisatawan Korsel yang ke Jepang turun lebih dari 7% (y on y) pada Juli
  • 17:40 WIB. Papua - Sandiaga: Pemerintah harus beri perhatian lebih ekonomi Papua.
  • 17:36 WIB. China - Daimler AG akan membuat truk besar dengan merek Mercedes Benz di China.
  • 17:19 WIB. Korea - POSCO selesaikan pembangungan fasilitas produksi bahan katoda (EV) di China
  • 17:14 WIB. Kereta Api - Zimbabwe akan beli kereta buatan INKA
  • 16:04 WIB. Imigran - Turki perpanjang waktu sampai 30 Oktober untuk para pengungsi tak terdaftar pergi dari Istanbul

Imbas Runtuhnya Perjanjian INF, Putin Tegaskan Hal Ini

Imbas Runtuhnya Perjanjian INF, Putin Tegaskan Hal Ini - Warta Ekonomi
WE Online, Moskow -

Presiden Rusia Vladimir Putin kembali memperingatkan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump. Putin menegaskan Rusia akan mengembangkan rudal nuklir jarak pendek dan menengah berbasis darat jika AS melakukan hal yang sama.

Peringatan itu diberikan Putin pasca runtuhnya perjanjian Angkatan Nuklir Jarak Menengah (INF). Perjanjian yang ditandangtangani pada tahun 1987 ini runtuh setelah AS menuding Rusia mengembangkan jenis rudal yang dilarang, tuduhan yang dibantah oleh Moskow.

Pada hari Senin (5/8/2019) kemarin, Vladimir Putin memerintahkan kementerian pertahanan dan luar negeri serta dinas intelijen luar negeri Rusia, SVR, agar memonitor secara cermat setiap langkah yang diambil AS untuk mengembangkan, memproduksi atau menyebarkan rudal yang dilarang berdasarkan perjanjian yang sudah tidak berlaku tersebut.

"Jika Rusia mendapatkan informasi yang dapat dipercaya bahwa Amerika Serikat telah selesai mengembangkan sistem ini dan mulai memproduksinya, Rusia tidak akan memiliki pilihan selain untuk terlibat dalam upaya skala penuh untuk mengembangkan rudal yang sama," tutur Putin dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari Reuters, Selasa (6/8/2019).

Putin mengeluarkan peringatannya setelah mengadakan pertemuan dengan Dewan Keamanan Rusia untuk membahas langkah AS, di mana Moskow telah melakukannya selama berbulan-bulan. Putin memperingatkan bahwa hal itu akan merusak pilar utama kendali senjata internasional.

Putin mengatakan gudang persenjataan rudal udara dan laut Rusia pekerjaannya akan dikombinasikan untuk mengembangkan rudal hipersonik yang ditempatkan dengan baik untuk mengimbangi ancaman yang berasal dari AS untuk saat ini.

Tetapi ia mengatakan penting bagi Moskow dan Washington, kekuatan nuklir terbesar di dunia, untuk melanjutkan perundingan pengendalian senjata guna mencegah pecahnya perlombaan senjata yang tidak terkendali.

"Untuk menghindari kekacauan tanpa aturan, batasan atau undang-undang, kita perlu sekali lagi mempertimbangkan semua konsekuensi berbahaya dan meluncurkan dialog serius dan bermakna yang bebas dari ambiguitas apa pun," imbuh Putin.

Sebelumnya para pejabat AS mengatakan negara itu tinggal beberapa bulan lagi dari uji terbang pertama dari rudal jarak menengah yang akan berfungsi sebagai balasan bagi Rusia. Sementera penyebarannya akan membutuhkan waktu bertahun-tahun lagi.

Para pejabat dari pemerintahan Presiden Donald Trump, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan Rusia telah mengerahkan banyak batalyon rudal jelajah di seluruh Rusia yang melanggar pakta INF yang telah mati, termasuk di Rusia barat, dengan kemampuan untuk menyerang sasaran kritis Eropa.

Perjanjian INF melarang rudal darat dengan jangkauan antara 310 dan 3.400 mil (500-5.500 km), mengurangi kemampuan kedua negara untuk meluncurkan serangan nuklir dalam waktu singkat.

Rusia membantah tuduhan itu, rudal-rudal yang ditempatkannya telah sesuai dengan perjanjian. Moskow juga menolak permintaan AS untuk menghancurkan rudal baru, Novator 9M729, yang dikenal sebagai SSC-8 oleh aliansi militer Barat NATO.

Partner Sindikasi Konten: SINDOnews

Tag: Rusia

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Muhammad Syahrianto

Foto: Sindonews/Ian

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,814.36 3,776.30
British Pound GBP 1.00 17,357.69 17,183.97
China Yuan CNY 1.00 2,029.37 2,009.22
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,305.00 14,163.00
Dolar Australia AUD 1.00 9,691.64 9,592.60
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,824.22 1,806.09
Dolar Singapura SGD 1.00 10,341.21 10,234.86
EURO Spot Rate EUR 1.00 15,864.25 15,705.35
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,427.58 3,390.31
Yen Jepang JPY 100.00 13,438.23 13,301.09

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6239.245 -13.722 651
2 Agriculture 1374.258 21.720 21
3 Mining 1576.839 -17.365 49
4 Basic Industry and Chemicals 835.518 -4.150 72
5 Miscellanous Industry 1138.787 -3.180 49
6 Consumer Goods 2393.849 -7.815 53
7 Cons., Property & Real Estate 496.642 -8.348 80
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1225.067 0.331 74
9 Finance 1252.258 3.650 91
10 Trade & Service 786.085 -4.281 162
No Code Prev Close Change %
1 FMII 424 530 106 25.00
2 PDES 1,100 1,365 265 24.09
3 APEX 530 640 110 20.75
4 PCAR 1,500 1,800 300 20.00
5 FOOD 144 170 26 18.06
6 ARKA 1,425 1,600 175 12.28
7 JRPT 680 760 80 11.76
8 BAYU 1,390 1,550 160 11.51
9 MASA 565 630 65 11.50
10 KICI 218 242 24 11.01
No Code Prev Close Change %
1 POLL 4,740 3,560 -1,180 -24.89
2 INTD 166 140 -26 -15.66
3 SKYB 115 100 -15 -13.04
4 ALKA 492 434 -58 -11.79
5 PAMG 181 160 -21 -11.60
6 JIHD 630 565 -65 -10.32
7 POLY 78 70 -8 -10.26
8 ERAA 1,835 1,655 -180 -9.81
9 BMSR 82 74 -8 -9.76
10 KONI 595 540 -55 -9.24
No Code Prev Close Change %
1 MNCN 1,295 1,260 -35 -2.70
2 ERAA 1,835 1,655 -180 -9.81
3 BBRI 4,050 4,070 20 0.49
4 MAMI 90 89 -1 -1.11
5 ASII 6,350 6,325 -25 -0.39
6 PGAS 1,870 1,805 -65 -3.48
7 FOOD 144 170 26 18.06
8 BBNI 7,575 7,600 25 0.33
9 UNTR 20,025 19,975 -50 -0.25
10 KPIG 143 137 -6 -4.20