Portal Berita Ekonomi Senin, 19 Agustus 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 23:22 WIB. Argentina - Mata uang peso menjadi yang terburuk kinerjanya bulan ini.
  • 23:12 WIB. Hong Kong - Menteri perdagangan Hong Kong memperingatkan "badai ekonomi" yang mungkin muncul.
  • 22:59 WIB. China - E-commerce China menghentikan produk yang bisa dipakai demo ke Hong Kong.
  • 21:33 WIB. Hong Kong - Sekitar 10 ribu orang melakukan demo damai di tengah hujan.
  • 21:18 WIB. Startup - JK: Startup jangan hanya berfokus pada marketplace, tapi juga produksi.
  • 19:24 WIB. GBHN - JK: Ada kehawatiran kembali ke Orba, jika GBHN dihidupkan.
  • 18:04 WIB. Moscow - Rusia mengatakan tidak ada rencana memasang misil baru, kecuali AS melakukannya.
  • 17:44 WIB. Kabul - Bom bunuh diri di pesta pernikahan menewaskan 63 orang.
  • 17:33 WIB. Terorisme - Kapolri: Tersangka penyerangan di Mapolsek Wonokromo,  Surabaya, terpapar radikalisme.
  • 15:32 WIB. China - Lenovo bukukan profit sebesar USD162 juta di Q2
  • 15:24 WIB. Nuklir - Jepang siap bantu AS denuklirisasi di Korea Utara

Turki Isyaratkan Gabung Rusia-China, Bagaimana Hubungan dengan AS?

Turki Isyaratkan Gabung Rusia-China, Bagaimana Hubungan dengan AS? - Warta Ekonomi
WE Online, Tel Aviv -

Pengamat Israel mengamati gelagat Turki yang bergerak merapat ke poros Rusia-China setelah Amerika Serikat (AS) mendepak Ankara dari program jet tempur siluman F-35. Langkah pemerintah Presiden Recep Tayyip Erdogan ini diyakini memiliki implikasi yang siginifikan bagi NATO, Israel dan Timur Tengah.

Washington pada Juli lalu secara resmi mengakhiri partisipasi Turki dalam program jet tempur siluman termahal tersebut setelah Ankara mengabaikan peringatan Amerika dan nekat mengakuisisi sistem rudal S-400 Rusia. Turki seharusnya menerima dua jet tempur F-35 perdananya beberapa bulan yang lalu, tetapi transfer itu telah dibatalkan Amerika.

Pentagon mengatakan, kepemilikan Turki atas sistem rudal S-400 tidak kompatibel dengan jet tempur generasi kelima AS. Para pejabat NATO juga telah menyatakan keprihatinan nyata bahwa kehadiran sistem rudal canggih buatan Rusia akan memungkinkan Moskow untuk mendapatkan data intelijen sensitif dari pesawat jet tempur itu sehingga akan membahayakannya.

Akibatnya, Turki diberitahu bahwa negara itu harus membuat pilihan, yakni memilih mendapatkan jet tempur F-35 dan atau sistem rudal S-400. Presiden Erdogan memilih yang terakhir.

Ofer Israel mengatakan keputusan yang diambil Turki merupakan langkah awal yang akan membawa ke arah yang berbeda.

"Perkembangan ini pada akhirnya meningkatkan peluang Turki, yang merupakan anggota NATO, memulai rute yang akan membawanya ke perubahan sisi," ucap Ofer Israel, seorang ahli dalam pengambilan keputusan dan kebijakan luar negeri di Herzliya Interdisciplinary Center, kepada JNS yang dilansir Jumat (9/8/2019).

Dia menambahkan Turki nampaknya sudah lelah dengan blok Barat yang di dalamnya ada AS.

"Turki lebih cenderung menyerah (bertahan) pada blok Barat dan bergabung dengan poros Timur yang saat ini sedang berkembang antara Rusia dan kekuatan China," tutur Ofer yang juga mengajar di Ashkelon Academic College di Israel selatan.

Dia menilai, NATO sekarang tidak punya pilihan selain menghitung ulang rutenya mengenai status Turki, dan masa depan Turki dalam aliansi tersebut.

Pilihan itu, kata Ofer, juga berarti memeriksa kembali kebijakan penempatan aset militer Barat di Turki. Dia menyoroti potensi ancaman yang ditimbulkan oleh penggelaran senjata nuklir taktis Amerika di wilayah Turki. Dia mencatat bahwa dalam situasi krisis, aset-aset senjata nuklir itu bisa menjadi chip tawar-menawar di tangan rezim Ankara.

Menurutnya, Israel juga harus menilai kembali situasi geopolitik bahwa kepergian Turki dari blok Barat akan bersifat sementara.

"Ia (Turki) akan memperbaiki jalannya dan kembali ke jalur tradisionalnya, menerima sebuah pukulan yang menyakitkan," ujar Ofer.

Ofer menyebut dengan ini untuk pertama kalinya Turki akan punya senjata canggih S-400.

"Untuk pertama kalinya, sebuah negara regional yang sangat kritis terhadap Israel akan memiliki sistem S-400 canggih, yang dapat merusak kemampuan operasional Angkatan Pertahanan dan Angkatan Udara Israel," katanya mengingatkan.

Secara terpisah, sambung dia, Israel harus mengambil keuntungan dari peluang yang telah diciptakan oleh kepergian Turki dari program F-35.

"Dan meningkatkan keterlibatannya sendiri dalam proyek maju yang kaya sumber daya ini. Ini termasuk memperluas partisipasi industri pertahanan Israel," imbuh Ofer.

Sekadar diketahui, perusahaan pertahanan Israel Elbit Systems bersama perusahaan AS Rockwell Collins memproduksi layar jet tempur F-35 yang dipasang di helm. Sedangkan Israel Aerospace Industries memproduksi sayap pesawat canggih itu.

Pada Mei 2018, jet F-35 Israel menjadi pesawat pertama dari jenis mereka yang menyerang target musuh dalam operasi tempur.

Ofer mengatakan, meskipun reorientasi Turki ke arah poros Timur, Yerusalem tidak seharusnya mengecewakan applecart sehubungan dengan Ankara.

"Dan harus melestarikan kemungkinan kembali hubungan pada negara mereka sebelumnya dari aliansi militer yang kuat, baik karena perubahan kebijakan oleh Presiden Turki saat ini Erdogan atau salah satu penerusnya di masa depan," paparnya. 

Sementara itu, Rusia diprediksi akan menjajakan lebih banyak perangkat keras militer ke Turki, di mana baru-baru ini Moskow menawarkan diri untuk menjual jet tempur Su-35.

Pada saat yang sama, Amerika Serikat belum berhenti terlibat sama sekali dengan Turki. Pada hari Rabu, kedua negara mencapai kesepakatan untuk menciptakan "zona aman" di timur laut Suriah untuk menjaga pasukan Kurdi-Suriah dari perbatasan Turki. Perjanjian tersebut dapat mencegah invasi baru Turki ke wilayah Suriah untuk memerangi pasukan Kurdi. Kedua negara mengatakan bahwa mereka akan mengelola pusat operasi bersama, meskipun rincian perjanjian ini masih sedikit yang diungkap.

Terlepas dari kesepakatan itu, Turki terlihat dengan cepat menjauh dari Amerika dan Barat, dan itu dapat menyebabkan perubahan situasi di kawasan yang tidak dapat diabaikan oleh Israel.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan bulan lalu di Institute for National Security Studies di Tel Aviv, peneliti senior Oded Eran dan Gallia Lindenstrauss menulis; "Poros Turki ke arah Timur adalah perubahan tektonik yang cenderung bekerja dengan merugikan serius kepentingan strategis Israel di berbagai ranah seperti energi, penerbangan sipil, dan perdagangan. Israel sebaiknya memikirkan masalah-masalah ini, serta kemungkinan kehadiran China atau Rusia di Mediterania Timur."

Partner Sindikasi Konten: SINDOnews

Tag: Rusia, Turki

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Muhammad Syahrianto

Foto: Reuters/Zemlianichenko/Pool

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,820.46 3,782.19
British Pound GBP 1.00 17,316.60 17,143.57
China Yuan CNY 1.00 2,037.92 2,017.72
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,329.00 14,187.00
Dolar Australia AUD 1.00 9,717.93 9,618.79
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,827.35 1,809.22
Dolar Singapura SGD 1.00 10,319.77 10,216.03
EURO Spot Rate EUR 1.00 15,903.76 15,740.48
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,423.08 3,385.92
Yen Jepang JPY 100.00 13,486.12 13,351.21

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6286.657 29.071 651
2 Agriculture 1385.364 -19.733 21
3 Mining 1611.610 6.842 49
4 Basic Industry and Chemicals 838.279 -1.826 72
5 Miscellanous Industry 1165.921 -4.171 49
6 Consumer Goods 2409.485 55.365 53
7 Cons., Property & Real Estate 501.571 9.118 80
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1206.906 0.985 74
9 Finance 1267.374 -1.714 91
10 Trade & Service 793.101 -1.849 162
No Code Prev Close Change %
1 NAGA 176 236 60 34.09
2 GLOB 432 540 108 25.00
3 POLL 3,870 4,820 950 24.55
4 ARTO 430 535 105 24.42
5 DAYA 290 360 70 24.14
6 BPFI 930 1,115 185 19.89
7 PUDP 370 438 68 18.38
8 SMMA 8,000 9,200 1,200 15.00
9 SFAN 900 1,035 135 15.00
10 ETWA 60 69 9 15.00
No Code Prev Close Change %
1 INPP 900 745 -155 -17.22
2 YPAS 384 346 -38 -9.90
3 MTPS 1,580 1,435 -145 -9.18
4 TPMA 284 258 -26 -9.15
5 KPIG 157 144 -13 -8.28
6 TIFA 176 162 -14 -7.95
7 RODA 256 236 -20 -7.81
8 PCAR 1,800 1,660 -140 -7.78
9 INKP 8,100 7,525 -575 -7.10
10 SMDM 142 132 -10 -7.04
No Code Prev Close Change %
1 KPIG 157 144 -13 -8.28
2 INKP 8,100 7,525 -575 -7.10
3 MNCN 1,315 1,305 -10 -0.76
4 FREN 166 171 5 3.01
5 ADRO 1,025 1,030 5 0.49
6 ERAA 2,130 2,000 -130 -6.10
7 BBRI 4,250 4,210 -40 -0.94
8 HMSP 2,850 3,020 170 5.96
9 UNTR 20,750 20,500 -250 -1.20
10 TARA 700 755 55 7.86