Portal Berita Ekonomi Senin, 06 Juli 2020

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief

Ketua MPR Dipilih Lewat Aklamasi, Titah Megawati

Ketua MPR Dipilih Lewat Aklamasi, Titah Megawati
WE Online, Denpasar -

Pemilihan paket pimpinan MPR menjadi dinamika yang cukup menarik karena sejumlah partai politik (parpol) menginginkan posisi ketua. Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) dan Partai Golkar, misalnya, dua parpol Koalisi Indonesia Kerja (KIK) yang sama-sama mengincar posisi ketua MPR.

Ketua Umum PKB, Muhaimin Iskandar, dalam berbagai kesempatan, terang-terangan menyatakan keinginannya untuk merebut kursi ketua MPR. Namun, Partai Golkar yang meraih kursi terbanyak kedua di DPR RI setelah PDIP merasa lebih berhak atas kursi ketua MPR.

Baca Juga: Berebut Kursi Ketua MPR, Aburizal Bakrie: Harus Golkar!

Sementara PDIP yang sudah mendapatkan kursi ketua DPR sebagai pemenang pemilu, juga tidak menutup pintu untuk ikut merebut kursi ketua MPR.

Tidak hanya parpol KIK, Partai Gerindra pun merasa pantas untuk ikut berebut kursi ketua MPR. Begitu pula Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan, saat bertemu Presiden Jokowi usai gelaran Pilpres di Istana Negara, juga disebut-sebut salah satu tema pembicaraannya adalah soal posisi pimpinan MPR.

Ketua DPP Bidang Luar Negeri, Ahmad Basarah, mengatakan bahwa partainya menginginkan paket pimpinan MPR dipilih secara aklamasi. Karena itu, dalam menyusun paket pimpinan diperlukan koalisi tidak hanya dengan internal parpol KIK, tapi juga parpol yang pada Pilpres 2019 bergabung dalam barisan Koalisi Adil Makmur (KAM).

Baca Juga: Ibunya Terpilih Lewat Aklamasi, Anak Bu Mega Bantah PDIP Tak Demokratis

"Karena Bu Mega menginginkan agar pimpinan MPR itu dipilih secara aklamasi, bukan secara voting maka salah satu cara untuk bisa menuju pada pemilihan pimpinan MPR secara aklamasi, secara musyawarah mufakat, tentu harus ada kompromi dengan unsur parpol dari Koalisi Adil Makmur, bergabung di dalam komposisi kepimpinan MPR yang akan datang ini," tutur Basarah di Masjid Al-Ihsaan Grand Inna Bali Beach, Minggu (11/8/2019).

Mengenai siapa yang akan menduduki posisi ketua atau wakil ketua MPR, menurut Basarah, hal itu nanti menjadi wewenang para ketua umum masing-masing parpol atas persetujuan Presiden Jokowi.

Baca Juga: Ramai Peminat, Mega Mau Pemilihan Pimpinan MPR Secara Aklamasi

"Ya nanti kita lihat pada akhirnya Pak Jokowi, Ibu Mega akan mengadakan pertemuan dengan ketum-ketum partai politik Koalisi Indonesia Kerja. Tentu di dalam forum pertemuan itu semua akan dimusyawarahkan, semuanya akan diambil keputusan-keputusan secara mufakat. Saya yakin dengan niat baik untuk menjaga keutuhan bangsa, menjaga persatuan bangsa, insyaAllah segala ikhtiar untuk menyatukan semua kekuatan bangsa ini bisa dicapai dalam forum musyawarah mufakat," paparnya.

PDIP sendiri memiliki kepentingan terkait kursi pimpinan MPR. Berdasarkan hasil Kongres V Bali yang berakhir pada Sabtu 10 Agustus 2019, salah satu poin yang disepakati adalah mengusung agenda amandemen terbatas UUD 1945.

"PDI Perjuangan menginginkan lima orang pimpinan MPR berdasarkan perintah UU MD3 yang sekarang itu adalah figur-figur dan partai-partai politik yang sepakat dengan agenda amandemen terbatas UUD 45 ini," papar Basarah.

Baca Juga: Berlangsung Tertutup, Megawati Terpilih Aklamasi Jadi Ketum PDIP hingga 2024

Karena itu, partainya ingin memanfaatkan waktu yang ada untuk membuka forum-forum musyawarah untuk mencapai pada kesepakatan agar partai-partai yang tergabung dalam KIK, setelah bersama-sama berdiskusi dan mendapat persetujuan Presiden Joko Widodo selaku presiden terpilih.

"Kita akan menyepakati komposisi pimpinan MPR dari Koalisi Indonesia Kerja atau bersama-sama dengan unsur dari Koalisi Adil Makmur yang bersepakat, yang commited, yang setuju diadakannya agenda amandemen terbatas UUD 1945," tutur dia.

Partner Sindikasi Konten: Okezone

Baca Juga

Tag: Megawati Soekarnoputri, Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR), Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Muhaimin Iskandar

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Lestari Ningsih

Foto: Antara/Fikri Yusuf

loading...
Kurs Rupiah
Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,903.38 3,863.51
British Pound GBP 1.00 18,244.37 18,061.39
China Yuan CNY 1.00 2,071.79 2,050.85
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,638.83 14,493.17
Dolar Australia AUD 1.00 10,143.25 10,033.62
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,888.83 1,870.01
Dolar Singapura SGD 1.00 10,496.79 10,388.62
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,462.83 16,294.67
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,416.30 3,379.15
Yen Jepang JPY 100.00 13,614.98 13,478.26
Ringkasan BEI
No Name Today Change Stock
1 Composite Index 4973.794 7.014 694
2 Agriculture 1035.202 -3.361 22
3 Mining 1268.499 25.710 48
4 Basic Industry and Chemicals 750.463 13.240 80
5 Miscellanous Industry 874.938 -3.179 52
6 Consumer Goods 1815.479 0.475 57
7 Cons., Property & Real Estate 321.161 -5.097 92
8 Infrastruc., Utility & Trans. 897.578 2.421 78
9 Finance 1073.299 -2.447 93
10 Trade & Service 605.597 0.226 172
No Code Prev Close Change %
1 BBHI 103 139 36 34.95
2 EPAC 199 268 69 34.67
3 INDS 1,940 2,420 480 24.74
4 AMAR 308 384 76 24.68
5 PDES 390 470 80 20.51
6 MARK 540 650 110 20.37
7 DNAR 226 270 44 19.47
8 DAYA 600 700 100 16.67
9 DSSA 19,500 22,400 2,900 14.87
10 GLOB 168 190 22 13.10
No Code Prev Close Change %
1 ARKA 372 346 -26 -6.99
2 MSIN 316 294 -22 -6.96
3 SMMA 17,700 16,475 -1,225 -6.92
4 BIKA 188 175 -13 -6.91
5 FOOD 145 135 -10 -6.90
6 INPS 1,960 1,825 -135 -6.89
7 HDFA 160 149 -11 -6.88
8 PRAS 146 136 -10 -6.85
9 AMFG 3,070 2,860 -210 -6.84
10 PLIN 2,640 2,460 -180 -6.82
No Code Prev Close Change %
1 PURA 97 92 -5 -5.15
2 TOWR 1,040 1,090 50 4.81
3 PTPP 980 955 -25 -2.55
4 BCAP 158 158 0 0.00
5 TKIM 6,500 6,250 -250 -3.85
6 TCPI 4,340 4,150 -190 -4.38
7 TLKM 3,140 3,120 -20 -0.64
8 MNCN 890 915 25 2.81
9 JPFA 1,150 1,175 25 2.17
10 MAIN 570 615 45 7.89