Portal Berita Ekonomi Minggu, 18 Agustus 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 23:16 WIB. Ibukota - Prabowo dukung Jokowi soal pemindahan ibukota.
  • 23:03 WIB. Politik - Prabowo: Gerindra ingin kembali ke UUD 45 yang asli.
  • 20:46 WIB. Thailand - Kemenkeu setujui paket stimulus sebesar 370 M Baht atau setara USD11. 979 M
  • 20:31 WIB. Hong Kong - China mengatakan para pelanggar hukum akan ditangkap.
  • 19:52 WIB. Washington - Pemerintah AS akan memberi waktu Huawei 90 hari untuk membeli dari suplier AS.
  • 18:54 WIB. Afganistan - Pemerintah Trump yakin sebentar lagi bisa berdamai dengan Taliban.
  • 18:01 WIB. Deradikalisasi - Kemhan telah mencetak 83.458.360 kader bela negara pada 2019.
  • 16:53 WIB. Remisi - 130.383 napi memperoleh remisi  127.593 orang langsung bebas.
  • 16:41 WIB. Hong Kong - Cathay Pacific mengkonfirmasi pengunduran diri CEO Rupert Hogg.
  • 16:34 WIB. Singapura - PM Singapura: Dana untuk pembangunan infrastruktur Asia tidak cukup, butuh investasi asing.
  • 14:30 WIB. Hong Kong - Ribuan guru ikut demo menentang pemerintah.
  • 14:08 WIB. Papua - Dua orang anggota TNI tertembak KKSB di Trans Wamena-Habema pada Jumat (16/8).

Sesuai Arahan Jokowi, Bupati Nganjuk Kembangkan Pertanian 4.0

Sesuai Arahan Jokowi, Bupati Nganjuk Kembangkan Pertanian 4.0 - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

Kementerian Pertanian (Kementan) mendukung penuh upaya Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Nganjuk untuk menerapkan pertanian 4.0 di kawasan mereka.

Dukungan tersebut disampaikan langsung oleh Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman saat menerima Bupati Nganjuk Novi Rahman Hidayat di Kantor Pusat Kementan, Jakarta, Rabu (14/8/2019) kemarin. 

"Pak Menteri sangat mendukung rencana kami untuk mengimplementasikan smart farming 4.0 di Nganjuk. Bahkan Pak Menteri berkenan hadir dalam peresmiannya September nanti," ungkap Novi dalam keterangan pers yang diterima, Kamis (15/8/2019).

Sebagai bentuk dukungan, Kementan akan memberikan bantuan berupa bantuan benih unggul, traktor, mesin pengering, serta pendampingan teknologi.

"Pak Menteri memastikan program ini akan dikawal dengan baik oleh jajaran Kementan di level bawah," sebut Novi.

Menurut Novi, pihaknya mendorong implementasi pertanian 4.0 di Nganjuk dengan mengedepankan pertanian berbasis teknologi. Harapannya, penggunaan teknologi dapat meningkatkan efisiensi, mempercepat produksi, serta meningkatkan kualitas produksi hasil pertanian.

Baca Juga: Galakkan Beras Organik, Kementan Wujudkan 1.000 Desa Mandiri Organik

"Kami juga sampaikan ke Pak Menteri bahwa kami akan membangun resi gudang. Pemda yang mengelola akan mengakomodasi hasil pertaninan di Nganjuk. Tujuannya, menjaga kestabilan harga dan menjaga kualitas dari produksi itu sendiri," lanjut Novi.

Sebagai proyek percontohan, Pemkab Nganjuk akan menyiapkan lahan pertanian dengan luasan 500 hektare. Melalui proyek percontohan ini, perlahan pola pikir petani wilayah Nganjuk dapat berubah dari tradisional menjadi modern.

"Kami ingin mengajak petani berubah dari pertanian tradisional menjadi pertanian modern. Saya selalu kampanyekan dan memberi contoh kepada petani penerapan pertanian tradisional akan semakin sulit karena buruh tani berkurang dan biayanya juga semakin mahal. Sehingga akhirnya petani mulai berpikir bahwa pertanian modern memungkinkan mereka menggarap lahan lebih luas dengan biaya lebih murah," jelas Novi.

Rencana penerapan pertanian 4.0 di Nganjuk sejalan dengan program pemerintah yang saat ini sedang aktif mendorong modernisasi pertanian. Sesuai dengan arahan Presiden Jokowi, modernisasi pertanian digiatkan melalui penerapan teknologi dalam kegiatan pertanian, mulai dari tahapan perbenihan, cara tanam, hingga pengolahan hasil.

Saat berdialog dengan peserta Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan Tahun 2019, di Istana Negara, Jakarta, Selasa (6/8/2019) lalu, Presiden Jokowi meminta pemda mengarahkan para petani untuk tidak lagi mengolah lahan secara manual.

"Jadi kita ubah petani yang sudah berpuluh-puluh tahun dengan untuk land clearing dengan cara membakar diganti dengan pembersihan land clearing dengan traktor, dengan eksavator tanpa harus membuat api," tutur Jokowi.

Baca Juga: Sektor Pertanian Disebut-sebut Sebagai Pengungkit Pertumbuhan Ekonomi

Lebih lanjut, Presiden mengungkapkan, Kementan sudah menyalurkan berbagai bantuan alat dan mesin pertanian (alsintan) seperti traktor, eksavator, dan bulldozer untuk daerah-daerah yang memiliki lahan-lahan luas.

Mengafirmasi pernyataan Presiden Jokowi, Menteri Pertanian Amran Sulaiman mengatakan, dalam 4,5 tahun terakhir pemerintah telah melaksanakan pengadaan alsintan dalam jumlah besar dan menetapkan visi mekanisasi pertanian modern.

"Mekanisasi mempercepat cara kerja petani, menggugah anak muda kembali ke pertanian, dan meningkatkan produksi pangan kita secara luar biasa. Pada 2014, level mekanisasi pertanian hanya 0,14. Pada 2018 kemarin meningkat signifikan menjadi 1,68," jelas Amran.

Tag: Revolusi Pertanian 4.0, Pertanian, Kementerian Pertanian (Kementan)

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Rosmayanti

Foto: Kementan

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,820.46 3,782.19
British Pound GBP 1.00 17,316.60 17,143.57
China Yuan CNY 1.00 2,037.92 2,017.72
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,329.00 14,187.00
Dolar Australia AUD 1.00 9,717.93 9,618.79
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,827.35 1,809.22
Dolar Singapura SGD 1.00 10,319.77 10,216.03
EURO Spot Rate EUR 1.00 15,903.76 15,740.48
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,423.08 3,385.92
Yen Jepang JPY 100.00 13,486.12 13,351.21

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6286.657 29.071 651
2 Agriculture 1385.364 -19.733 21
3 Mining 1611.610 6.842 49
4 Basic Industry and Chemicals 838.279 -1.826 72
5 Miscellanous Industry 1165.921 -4.171 49
6 Consumer Goods 2409.485 55.365 53
7 Cons., Property & Real Estate 501.571 9.118 80
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1206.906 0.985 74
9 Finance 1267.374 -1.714 91
10 Trade & Service 793.101 -1.849 162
No Code Prev Close Change %
1 NAGA 176 236 60 34.09
2 GLOB 432 540 108 25.00
3 POLL 3,870 4,820 950 24.55
4 ARTO 430 535 105 24.42
5 DAYA 290 360 70 24.14
6 BPFI 930 1,115 185 19.89
7 PUDP 370 438 68 18.38
8 SMMA 8,000 9,200 1,200 15.00
9 SFAN 900 1,035 135 15.00
10 ETWA 60 69 9 15.00
No Code Prev Close Change %
1 INPP 900 745 -155 -17.22
2 YPAS 384 346 -38 -9.90
3 MTPS 1,580 1,435 -145 -9.18
4 TPMA 284 258 -26 -9.15
5 KPIG 157 144 -13 -8.28
6 TIFA 176 162 -14 -7.95
7 RODA 256 236 -20 -7.81
8 PCAR 1,800 1,660 -140 -7.78
9 INKP 8,100 7,525 -575 -7.10
10 SMDM 142 132 -10 -7.04
No Code Prev Close Change %
1 KPIG 157 144 -13 -8.28
2 INKP 8,100 7,525 -575 -7.10
3 MNCN 1,315 1,305 -10 -0.76
4 FREN 166 171 5 3.01
5 ADRO 1,025 1,030 5 0.49
6 ERAA 2,130 2,000 -130 -6.10
7 BBRI 4,250 4,210 -40 -0.94
8 HMSP 2,850 3,020 170 5.96
9 UNTR 20,750 20,500 -250 -1.20
10 TARA 700 755 55 7.86